Nov 8, 2009

Wanita dan Islam

Tiba2 nk tulis sal feminisme-aku borink sbnarnye-..
Pada akulah pandangan bahwa Islam mengongkong wanita adalah tidak tepat. Apakah buktinya? Auratkah, kerjakah, keluar rumahkah atau apa “kah” lagi?
Jika soal aurat maka pada saya yg bermasalah dalam hal ini adalah lelaki. Pertama lelaki jika ke tempat kerja atau belajar maka nyata2 auratnya tertutup karena semua ke kuliah atau bekerja dengan menutupi bahagian pusat hingga lutut tetapi wanita?? Islam mengharamkan memandang aurat. Mazhab Syafie mengharamkan memandang aurat sama ada menimbulkan shahwat atau tidak..Jelas di sini lebih terkongkong adalah lelaki kerana wanita tidak akan nampak aurat lelaki tetapi lelaki??(berapa keratkah wanita yg benar2 menjaga auratnya? Xmasuk yg non-muslim lagi!!) Selain itu, lebih berat, suara wanita juga aurat (fiqh wanita, Muhammad Atiyah Khumais). Telah sepakat para fuqaha bahwa wanita diharamkan azan kecuali untuk sesama mereka. Jika azan pun diharamkan adakah menyanyi even nasyid atau melagukan al-Quran dibenarkan? Tetapi kini, wanita sewenang-wenang mengalunkan dan melunakkan suara mereka di hadapan lelaki baik ketika berbicara, menyanyi atau lainnya yang membuatkan hati2 lelaki bergelora, bisa tenggelam dalam kemaksiatan dan lautan dosa.. Mungkin ada yang mengatakan bahwa mendengar alunan suara wanita yang tidak menimbulkan shahwat tak menjadi masalah dan tidak salah tetapi jika begitu maka alunan azan oleh wanita pasti dibenarkan-untuk penjelasan lanjut mengenai suara wanita adalah aurat boleh rujuk fiqh wanita karangan Muhammad Atiyah Khumais (aku rujuk yang diterjemahan oleh H. Ma’mur Daud)-. Berdasarkan buku itu perbicaraan antara lelaki dan wanita hanya diharuskan dan dibolehkan dalam hal yang penting saja dan wanita tidak dibenarkan melunakkan suaranya. Jika ditakuti terjadinya fitnah maka wanita perlu berbicara di belakang tabir. Jika dikatakan wanita perlu menjaga zahirnya dengan begitu sekali, perhatikan kaum Adam yang terpaksa menahan gelora hati dan zina hati, zina mata, zina telinga dll. Kami lebih berat kerana terpaksa menangkis secara batin sedangkan kaum Hawa menutup secara zahir. Tambahan pula kalian sendiri adalah hiasan dunia tetapi tidak bisa dilihat oleh lelaki. Islam menetapkan panduan agar kalian terpelihara. Oleh sebab itu Islam memerintahkan wanita menjaga auratnya, agar terpelihara dari gangguan kaum Adam yang ada penyakit di dalam hatinya. Kalian adalah hiasan dunia yang diri kalian layak untuk suami kalian saja dan aurat kalian hanya boleh dilihat oleh muhrim saja, tidak ajnabi, bagi menjaga kesucian diri kalian. Kaum Adam walaupun tidak seluruh tubuhnya aurat namun perlu menjaga pandangannya dan hatinya sedangkan salah satu panah iblis adalah pandangan. Sesuatu bisa melekat lama dalam hati hanya dengan melalui pandangan, terus melekat di hati menjdikan kami kaum Adam terus bergelumang dalam dosa.
Dari segi tanggungjawab. Mungkin ada yang mengatakan bahwa lelaki boleh buat ini wanita tidak boleh, mengapa Islam begitu mengongkong wanita? Mungkin dulu tidak terasa tetapi di dunia serba moden ini semua mahukan kesamarataan dalam tugas. Bagi wanita segala yang mampu dilakukan lelaki mereka mampu. Ada yang pernah bercanda mengatakan kalau boleh wanita ni haid dan melahirkan pun xmau..- Mungkin tiada yang melihat murninya Islam sehingga kaum Hawa dijaga sebegitu rapi, keluar rumah pun harus berteman. Dalam Islam, wanita yang belum nikah, jika dia taat kepada Allah dan rasul serta kedua orang tuanya maka dijamin syurga baginya manakala bagi yang sudah bernikah jika dia taat Allah dan rasul serta suaminya maka dia boleh pilih untuk masuk syurga dari mana2 pintu yang dikehendakinya sedangkan lelaki tidak ada keistimewaan seperti itu. Kaum Adam diperintahkan menjaga kaum Hawa. Kaum Adam bertanggungjawab memberi nafkah. Maka kaum Adam perlu bekerja demi keluarga, perlu mencari ilmu agar dengan itu isteri dan anak2 terpelihara dan lainnya. Dan wanita, bukanlah tidak diizinkan bekerja dan lain2 tetapi perlu menjaga adab dan tingkahnya spt disebutkan sebelum ini, agar tidak timbul niat jahat di hati lelaki yang ada penyakit dalam hatinya. Kalian tdak perlu bersusah payah seperti kaum Adam kecuali kalian ingini tetapi jika tidak mau itu tidak menjadi masalah kecuali suami atau ayah kalian menghendaki seperti itu. Jelas Islam amat menjaga wanita, bukannya mengongkong, sehingga segala yang berlaku kepada kalian yang dipertanggungjawabkan adalah kaum Adam, tapi kalian tidak dipertanggungjawabkan jika kaum Adam semberono. Lihatlah indahnya Islam yang begitu menjaga para wanita hingga tidak satu inci pun dari tubuhnya bisa dimanipulasi sesiapun.
Dalam soal munakahat. Mungkin ada yang mengatakan bahwa ayah boleh memaksa anak gadisnya dengan mana2 lelaki yang dikehendakinya kerana levelnya sebagia wali mujbir (begitu juga datuk sebelah bapa). Tapi adakah sebegitu mudah?? Tidakkah dilihat bahwa seorang ayah itu bertanggungjawab terhadap anak gadisnya? Perlu mencari bakal suami yang baik untuk putrinya. Jika dikatakan putrinya terpaksa namun jika suaminya adalah seorang yang bertaqwa maka itu menjadi batu loncatan ke syurga. Jika sebaliknya, yang menanggung adalah si bapa, di akhirat kelak putrinya bisa menuntut dari bapanya. Selain itu dalam Islam ada fasakh dan tebus talak. Wanita boleh menuntut fasakh jika suaminya ternyata tidak mematuhi syarat semasa akad (nusyuz). Dalam tebus talak pula wanita dibolehkan memberi semula mas kawin (tebus dirinya) jika dikhuatiri nusyuz dan tidak dapat taat kepada suami. Tebus talak adalah hak wanita. Pernah terdengar ceramah mengatakan hikmah wanita menuntut fasakh melalui hakim adalah untuk membuktikan bahwa lelaki itu tidak layak menjadi suami. Hal ini sekali gus menjadi peringatan buat seluruh kaum Hawa agar hati2 terhadap lelaki itu. Dalam hal ini jelas Islam amat menjaga kaum wanita. Wanita pula boleh diceraikan begitu saja (tanpa prosedur kehakiman) demi menjaga wanita tersebut. Jika lelaki maka kelemahan2nya seperti tidak mampu member nafkah zahir, zalim terhadap isteri akan diketahui umum tetapi wanita, kelemahannya tidak diketahui umum. Ini penting bagi menjaga maruah wanita tersebut. Jika suami mendedahkan kelemahan isterinya maka dapat disimpulkan dua hal, suaminya itu melakukan nifaq kerana mengumpat (di depan memuji di belakang mengeji) maka tidak pantas menjadi suami dan kedua Rasulullah telah mengingatkan kepada orang mukmin bahwa perkhabaran dari orang fasiq (apatah lagi yang mengumpat) perlu diperhatikan dulu kesahihannya.
Penutup. Ya benar, Islam “seolah” menyempitkan ruang lingkup hidup wanita (bukan mengongkong tapi memelihara) namun perlu diperhati bagaimana menderitanya kaum Adam untuk menahan hati ini. Kami perlu menahan sehingga yang layak buat kami hadir secara sah. Lagipun dari apa yang pernah kudengari, wanita tidak mudah terangsang sebagaimana lelaki yang bisa terangsang dengan suara, sentuhan dan pandangan. Wanita tidak, sebaliknya melalui sentuhan dan kata2 manis. Jika kalian tidak menjaga diri kalian dari disentuh maka itu adalah salah kalian tetapi kami??tidak mudah untuk memelihara mata dan telinga dari melihat dan mendengar suara kerana di mana2 pun kalian ada. Di manakah harus diletakkan rasa hati ini jika yang mendahului adalah iblis? Duhai muslimah, peliharalah diri kalian dari bencana dunia. Namun, kesimpulannya, ayuhlah muslimin dan muslimat, ikhwan wa akhawat kita pelihara diri kita. Sabda Nabi S.A.W., “peliharalah (agama) Allah nescaya Dia memeliharamu”. serta firman Allah Ta'ala dalam surah an-Nur agar menjaga pandangan. Yakinlah dengan sabda baginda dan janji Allah Ta’la kerana Allah Ta’ala tidak memungkiri janji.
WalLahu A’lam.. -aku ader jmpe satu buku bertajuk "membela wanita-menakar feminisme dengan nalar agama", aku belum baca tp dari sekilas pandang pd tajuk poligami, nampak menarik penerangan die..
Maaf dengan kecelaruan isi coz menulis dalam keadaan mengantuk
Selesai 19.21, hari Ahad