Aug 7, 2010

Puasa 3-end-

BismilLahirRahmanirRahim..
Ok, jom ke bagian akhir yaitu kenapa puasa tidak berkesan?

Pada bab solat, al-Mawdudi menggunakan analogi jam yaitu jam tidak akan berfungsi jika hanya diletak bateri tanpa sambungan wayar yang betul (bagi aku, bateri pun kena perhatikan masih elok atau tidak). Dan analogi ini disentuh sedikit dalam bab puasa. Namun analogi utama yang beliau gunakan dalam bab puasa adalah makan. Lebih awal beliau menjelaskan ada dua faktor pelaksanaan pekerjaan yaitu tujuan dan cara. Dianalogikan dengan makan, tujuannya adalah untuk menghlangkan lapar dan caranya ada banyak salah satunya makan nasi. Begitu juga ibadah, tujuannya untuk mendekatkan diri kepada Allah dan salah satu caranya adalah puasa

Makan seperti yang kita ketahui adalah satu proses memasukkan makanan ke dalam mulut, dikunyah kemudian ditelan. Namun bagaimana jika kita makan benda yang tidak sepatutnya dimakan? Makan sesuatu yang tidak membawa manfaat untuk tubuh. Atau jika setelah kita telan, kita mengorek2 jari ke dalam mulut untuk memuntahkannya kembali (macam orang yang kena penyakit psikologi bulimia). Adakah zat2 akan terserap oleh tubuh? tentu tidak.

Begitu jugalah puasa. Jika kita hanya menahan diri tanpa memahami bagaimana puasa sebagai satu ibadat. Bahkan tidak memahami apa itu ibadat!! Maka bagaimana mungkin puasa kita akan berkesan terhadap diri kita dan bagaimana kita akan jadi insan bertaqwa? Perlu difahami bahwa ibadah adalah satu bentuk penghambaan di mana kita melakukan apa yang diredhai Allah dengan melihat perbuatan zahir dan batin. Puasa sebagai satu ibadat bukan sekadar memenuhi peraturan umum puasa (menahan diri dari makan dan minum serta hal2 yang membatalkan puasa dari terbit fajar hingga tenggelam matahari) yaitu melihat kepada zahirnya sebaliknya perlu dilihat juga batinnya agar dengan itu zat2 dapat terserap dan menghasilkan manfaat.

Seperti orang yang memuntahkan kembali makanannya, begitulah orang yang berpuasa kemudian melakukan hal yang keji dan menghilangkan pahalanya. Dia tidak mendapat faedah dari puasanya.
RasululLah bersabda, "Ramai orang yang berpuasa namun tidak mendapat apa2 darinya kecuali lapar dan dahaga dan ramai orang yang bangun di malam hari tetapi tidak memperolehi apa2 selain berjaga malam sahaja".
Tiada apa pada ibadahnya, kosong. Puasanya, ibadahnya tiada ruh. Kerana itulah Allah memerintahkan puasa mudah2an bertaqwa(bukan dengan puasa pasti bertaqwa). Dapat dilihat di sini beza orang yang berpuasa dengan memahami puasa yang sebenar dan melaksanakannya dengan orang yang tidak memahami konsep puasa dan ibadat yang sebenarnya.

Kesimpulannya, perlulah difahami konsep puasa dan amalkanlah agar dengan itu insyaAllah kita menjadi insan yang bertaqwa, amin. Selamat Menyambut Kedatangan Ramadhan dengan penuh persediaan dan insyaAllah dengan persediaan yang lebih baik berbanding sebelumnya. (puasa adalah latihan berterusan-setiap tahun-)

P/S: Pada ketiga-tiga part ini, aku ada buat tambahan peribadi, justru jika ada salah silap sepanjang penulisan silalah habaq mai, ghoyak, kkabo, bagitau, segala bagai yang memaksudkan kepada nasihat dan membetulkan kesilapan
Wa Allah A'lam

No comments: