Oct 15, 2010

tiada yang simple

bismilLahirRahmanirRahim
salam sejahtera..

aku rasa pernah cakap pasal benda ni - pernah bertemu orang, dia menyapa, "assalamualaikum ustaz!!", aku terkedu lantas dengan pantas membalas, "maaf, pak cik salah orang kot?", dia merenung seraya menghulurkan tangan untuk bersalam, dan menyapa dengan panggilan sama, dan untuk kali kedua aku cakap benda sama, "maaf, saya bukan ustaz, saya hanya seorang pelajar, mungkin pak cik salah orang". Tidak lama kemudian, laki2 berusia lingkungan 40-an itu pergi sambil tersenyum. Aku pulak teruskan jalan2 dengan penuh tanda tanya, siapa pakcik ni? kenapa dia tak cakap dia salah orang or anything yang macam logik untuk diutarakan, ni tak, pergi begitu sahaja (or dia malu sebab salah orang?)

hal sama terjadi pada seorang sahabat aku, orang kata padanya, "syeikh, silakan jadi kepala tahlil malam ni!". Walau berkali sahabat sorang itu cakap tak boleh, tak mampu dll lagi, tapi akhirnya tetap kena, dan dia terpaksa akur, syukurlah kerana di sekolah dulu dia memang jenis suka hafal2, so bacaan tahlil beserta doa2nya dah dalam kepala dia.

dan pernah satu ketika, disapa dengan, "barakalLah", aku awal anggap biasa saja kerana mungkin dia ikhlas mendoakan kebaikan, tapi kemudian terdiam sambil terfikir, "eh, bukankah tu doa untuk ...?". Tapi aku diamkan saja. Entah, orang macam2.

Tapi, semua itu yakni kepelbagaian karakter manusia buat aku lagi eager nak tahu apa yang induce mereka untuk  bersikap begitu, kadang2 baik dan kadang2 kelihatan seperti orang yang begitu bermasalah. Jika hanya dilihat pada diri sendiri mungkin cukup mungkin tidak tapi bagi aku masih belum cukup. Sebab kita hidup sebagai makhluk sosial yang perlu saling memahami untuk saling berinteraksi, jika tidak interaksi efektif sukar terbentuk.

Mungkin ini salah satu faktor yang buatkan aku eager untuk lebih mengenal kepelbagaian karakter manusia dan bagaimana karakter2 itu berkembang sesuai perkembangan zaman. Jika pada masa dulu, mungkin manusia punya emosi dan karakter tidak sekompleks sekarang, tapi sekarang dengan banyak dan pelbagainya percampuran budaya, pengaruh luar dll menjadikan manusia makin kompleks dan makin sukar difahami. Jika hendak kata manusia yang bersikap begini dan berpakaian begini sebagai Melayu mungkin tidak tepat, maka keluar word baru "melayu murtad" kerana dia lebih banyak dipengaruhi karakter seorang bukan Melayu. Jika dulu, kanak2 bersikap sesuai seorang kanak2, kini kanak2 begitu advance, mereka tahu macam2 hal hanya dengan adanya teknologi internet, television dan lain2.

kesimpulannya, orang2 yang mengkaji manusia dan persekitaran yang membentuk mereka, bagi aku adalah orang2 yang layak dikategorikan "doktor yang sesungguhnya" kerana mereka mengenal manusia bukan hanya pada lahirnya tapi termasuk hal dalaman dan yang membentuk dirinya maka lebih mudah untuk mereka mencari penawar bagi masalah mereka dan penawar ini bagi aku, tiada seorang doktor berijazah pun dapat bagi kecuali jika mereka lakukan hal sama yaitu memahami polisosek dan kehidupan seseorang itu.
akhir kata: manusia mudahnya adalah makhluq yang kompleks sifatnya, dan perkembangannya. Dan aku harap dapat mengenal kepelbagaian manusia lebih baik dengan meneliti perkembangan manusia dari zaman dulu hingga sekarang.(untuk itu, kena sambung baca pasal asal usul orang Nusantara, perkembangan orang2 pra-sejarah, perkembangan umat bertamadun sejak zaman nabi Adam 'alaihissalam dll)

No comments: