Nov 11, 2010

ada ke patut?

bismilLahirRahmanirRahim
banyak yang ingin dicoretkan mengingat beragamnya jenis manusia di muka bumi ini..
ada yang tahu tapi tidak faham (lahirlah kenifaqan, maksiat dll)
ada yang tahu dan faham tapi tidak amalkan (lahirlah kefasiqan, dan kemaksiatan)
ada yang amalkan tapi tidak tahu apa2 (lahirlah amalan2 bid'ah, sesat dll)

masalah datang dan pergi
untuk solve masalah, kita diajar untuk cari puncanya dahulu
tapi sometimes, punca itu sukar diubah
maka jadilah masalah itu masalah berterusan
walau sudah ada yang berjaya diselesaikan
namun ia tak menyeluruh

saranan banyak pihak agar sistem pendidikan dikaji semula
aku amat gembira kerana
agama Islam bukanlah sekadar diajar
tapi insan2 perlu dididik dengan nilai2 Islami
bayangkan kadang2 pengajar tidak berfungsi sebagai pembimbing dan pendidik
maka jadilah insan2 yang belajar hanya dapat ilmu
sedangkan nilai dan kefahaman terpinggir
akhirnya penerapan kosong
dan anak2 itu pabila membesar jadi ibu ayah yang tidak kenal Islam
maka bagaimana nak ajarkan apa itu Islam kepada anak2?

selain itu, subjek sejarah turut perlu dikaji semula
jadikanlah subjek sejarah sebagai subjek yang memberi pengajaran
bukan hanya bergantung pada fakta tanpa pengajaran
kerana sejarah harusnya dapat mengajar kita erti kehidupan
orang selalu cakap, belajar dari sejarah dan
sejarah adalah guru dan pengalaman terbaik
tapi dalam sistem persekolahan sekarang
pengajaran sejarah aku lihat tidak lebih sekadar untuk dapatkan nilai lulus dalam sijil
akhirnya bertambahlah insan2 yang tidak mengenal sejarahnya sendiri
baik sejarah bangsanya mahupun sejarah agamanya
hingga akhirnya mereka tidak dapat diharap menjadi human capital yang diingini
mereka mungkin berjaya academically, tapi dari segi nilai murni dll
kita dapat lihat secara jelas lemahnya umat Islam kini
gara2 tidak tahu atau tidak diajar untuk tahu?

akhir sekali, ingatlah Allah menganjurkan kita ambil pelajaran dari tanda2 kekuasaan-Nya
baik itu tanda yang dapat dirasai sekarang atau hanya dapat dilihat
mudahnya, Allah mendidik kita menjadi hamba yang menggunakan akal dan hati
dalam melihat sesuatu hal, bukan emosi dan ego semata
berjalan lihat kesan2 tinggalan umat terdahulu, jika dilihat hanya dengan mata kasar
tidak teresap ke jiwa, melainkan dilihat dengan mata hati (dan ini belajar dari sejarah!!)
lihat kebesaran Allah seperti alam yang tidak terjangkau dek akal akan luasnya
dilihat dengan mata kasar, maka hanya nampak indahnya ciptaan
tapi jika dilihat dengan akal dan mata hati, lahir rasa rendah hati, syukur, dll sifat terpuji
kerana kita tahu, bahwa ini adalah tanda kebesaran Allah!!
yang mana tanda2 kebesaran-Nya sebenarnya juga terdapat pada diri setiap anak Adam!!
maka peliharalah diri kita, sebagai tanda kita syukur atas segala kurnia-Nya
perintah-Nya janganlah dilengahkan
larangan-Nya janganlah tidak diendahkan

ingatlah, tiada hak kepemilikan bagi makhluk, semuanya hanya pinjaman
maka janganlah kita menganggap semuanya milik kita
ingatlah semuanya milik-Nya
diamanahkan-Nya untuk kita jaga dan gunakan menuju-Nya
maka ingatlah, mata, telinga, hidung, lisan, tangan, kaki, hati, jantung, kemaluan, dll
semua menunjuk kebesaran-Nya, juga amanah-Nya
untuk kita pelihara, kerana Dia Maha Melihat, Maha Mengetahui lagi Maha Teliti
Dialah yang Zahir (yakni tanda2 kebesaran-Nya)
dan Dialah yang batin (yakni tidak terlihat zat-Nya oleh makhluk)
maka ayuh kita nilai kembali diri kita
adakah kita dalam jalan-Nya atau tergelincir?
benar, soal hidayah adalah hak-Nya
soal taqdir adalah hak-Nya
namun Allah memerintahkan kita berusaha dan berdoa
maka galilah dan dapatkanlah hidayah-Nya
kerana Dia Maha Penyayang dan Maha Lemah Lembut
terhadap hamba2-Nya
dan janganlah rasa jauh dari-Nya
kerana sebenarnya pengetahuan dan kekuasaan-Nya
meliputi segala sesuatu
dan Dia mengabulkan doa para peminta
dan Dia memberikan kepada yang berusaha
segalanya dalam pengetahuan-Nya

kesimpulannya, dalam kita melakukan sesuatu
berpedomanlah kepada hukum dan perintah agama
dan dalam menilai sesuatu, jadikanlah syariat dan sejarah masa lalu sebagai pedoman
agar dengan itu kita tidak tersilap dalam membuat keputusan
walau kita pastinya tersilap kerana kita manusia biasa tapi minimalkanlah
dan agar dengan itu, murka-Nya tidak menimpa kita
sebaliknya kasih sayang dan redha-Nya kita dapatkan, insyaAllah
kerana Dia Maha Mengetahui, Maha Mendengar dan Maha Melihat
maka sewajarnya kita menilai baik buruk setiap perbuatan
berdasarkan nilaian yang ditetapkan-Nya
bukan nilaian yang ditetapkan manusia
kerana Allah yang ciptakan segalanya
sedang kita manusia adalah makhluk yang punya banyak kelemahan

coretan kerana bimbangkan diri sendiri..
salah silap sila betulkan
walLahu a'lam

9 comments:

imamuslim said...

hmm..

benar benar dan benar.

jazakallah atas ingatan !

'abduH said...

wa iyyakum bikhair..mengiyakan amat mudah tapi untuk bersetuju itu susah, aku sendiri masih usaha setuju utk bersetuju..

Zaim Van Java said...

wah3... 'die' org 1st komen blog ko...
hahaha..

jeles siak...wakakaka...

tai, ada masa, kita berkonfrontasi lagi...
haha
(xtaw ngan jelas konfrontasi tu mende..haha)

'abduH said...

bil ke brpe pn bole jadik isu k??

haha,konfrontasi,apekah..??

'abduH said...

satu komen trpkse tidak dipublish bg mnjage keharmonian alam manusia,haha..sori kpd yg komen,komen anda tlah dibace,jgn risau,haha..

Anonymous said...

silap lerr zaim, org first yg komen blog ni adelah pemilik blog sndiri,tak caye?ni aku bg link ke post yg first ade komen:
http://perantausementara.blogspot.com/2009/10/bagai-bintang-di-sorga.html
..

Zaim Van Java said...

ahhh otai... menjaga keharmonian alam manusia???haha...

anonymous...ternyata anda seperti stalker sejati...

Anonymous said...

salam....
berat kot perkongsian kau, cm ape yg naem tules psl mase...

Aku hrp ape yg kite bace akn dpt timbulkan kerisauan, sbb tanpe kerisauan, ssh untuk manusia tu bergrk... and aku rase, kerisauan uh dtg ble kite yakin dgn balasan akhirat...

aku bla dlu la, xtau nk tules ape, rase idea da abes sbb jwb integrasi..hahahah...

-DC-

'abduH said...

eh?oh sori2..dua bnde tngah aku consider-pendek dan ringkas..

semua manusia yakin ble"ditanye" tapi tidak semua manusia yakin ble "didesak"..
jom bina kerisauan,eheh..

idea da abes??first tyme dgr kau cakap cmtu.haha..(hebat betul penangan integrasi..)