Nov 7, 2010

Terfikir nak menulis

bismilLahirRahmanirRahim
masih banyak draft yang belum dapat disempurnakan, insyaAllah akan aku post kemudian. Ini termasuk salah satu draft yang aku baru post.

nikah- aku gembira setiap kali dengat berita orang bertunang or kahwin sebab itu dapat menutup pintu fitnah baik bagi laki2 atau perempuan tersebut, memelihara mereka berdua, cuma tinggal mereka jaga diri dan bertaqwa kerana salah satu tujuan pernikahan adalah untuk saling membantu dalam menggapai cinta Allah. Namun, perlu ingat, nikah bukan hal mudah, so betulkan niat, setkan visi dan misi, then silalah menuju gerbang pernikahan jika merasakan diri sudah layak. InsyaAllah, Allah pelihara kedua mempelai. Tapi ingat, rumahtangga rasululLah lagikan teruji, inikan kita umatnya, maka siap sedialah hadapi ujian rumah tangga.

ujian- manusia diuji dengan berbagai cubaan dan dugaan termasuklah ujian berupa fitnah,mehnah dan umpatan atau celaan orang, yang bezakan kita adalah bagaimana kita hadapi setiap ujian itu. Ujian dapat dalam berbagai bentuk seperti kelaparan,kekayaan,ketakutan,kekuatan dll. Mudahnya, jika kita tidak bersyukur dan memanfaatkan kurniaan Allah dengan sebaiknya, dll yang merujuk kepada kita makin jauh dari-Nya setelah diuji maka itu tanda gagal ujian. Hadapilah ujian Allah dengan sabar (mohonlah pertolongan kepada Allah dengan sabar dan solat), dan banyakkanlah muhasabah dan kembali kepada yang Maha Kuasa. Sebab, kita hanyalah hamba yang lemah, segala usaha tak jalan melainkan dengan izin Allah, maka perlu dan sangat perlu untuk banyakkan doa dan dekatkan diri kepada-Nya. Agar dengan itu, dada lebih lapang dan ditunjuki Allah jalan keluar, insyaAllah

fitnah dan umpat- siapa kita untuk rendahkan orang lain? tapi juga siapa kita untuk tutup mulut orang dari bercakap? Allah ciptakan kita semua dari saripati yang hina (mani), jadikan berpuak agar dapat saling mengenal dan berkasih sayang, bukan saling bergaduh. Bergaduh tak masalah jika demi menegakkan yang haq dan menumbangkan yang bathil, tapi untuk itu pun masih ada kaedah2nya. Plus, di sisi Allah, yang paling mulia adalah yang paling bertaqwa, dan orang bertaqwa takkan sewenangnya bertindak tanpa memikirkan pandangan Allah, adakah halal, haram, makruh, harus, wajib, sunat, afdhal, redha, murka dll.

silaturrahim- kita digalakkan menyambung silaturrahim. justeru, jika kahwin sekalipun, silaturrahim antara keluarga perlu terjaga, bukan hanya hubungan pasangan baru yang terjaga. Atas dasar itu, pernah Ma aku minta kami anak2 cari pasangan yang tak jauh rumahnya dari rumah kami (read: terjangkau oleh ma aku) agar mudah untuk dia melawat dan berziarah jika berkelapangan. Sebagai anak, aku pandang itu baik walau mungkin akan ada yang cakap tak terbuka etc2, tapi aku perlu fikir, Ma aku dah usia hampir lanjut, keupayaan dan kemampuannya tidak seperti dulu, so demi meraikan beliau dan adik-beradik lain, aku rasa hal sebegini tak perlu dijadikan alasan untuk attack berkenaan semangat kenegerian etc2.

Akhir sekali, perubahan, ini perlukan mujahadah, dan sering muhasabah. Moga dimudahkan jalan oleh Allah. Sungguh, Allah bukakan jalan bagi hamba2Nya yang ikhlas mendekati-Nya, namun perlu ingat, Allah telah ingatkan agar tidak mengaku beriman selagi mana belum diuji dan sebelum kita berjaya melepasi ujian itu. Ujian itu dapat dalam berbagai bentuk (refer atas). Para sahabat, tabi'in, tabi' tabi'in, ulama2 dan solehin semua pernah diuji, maka kita juga diuji. Contohilah mereka2 dalam menghadapi ujian Allah.

p/s: sudah sifat manusia sukakan kasih sayang dan perhatian, cuma jaga2lah, janganlah tenggelam dan terlena kerana perhatian dan cinta utama yang perlu didapatkan adalah redha dan cinta Allah. Janganlah mengharap cinta manusia jika hanya menjauhkan dari cinta kepada-Nya, tapi jika cinta itu dapat menghampirkan diri kepada Allah, maka teruskanlah (nurani manusia tidak pernah menipu, keegoan dan nafsulah yang mengelabuinya)
p/s/s: jika boleh, elakkanlah prasangka kerana sebagian besar prasangka itu salah dan membawa lebih banyak kemudaratan. Tapi jika berprasangka untuk berjaga-jaga dari kemudaratan, itu lain kerana kaedah usul fiqh antara lain membentangkan*:
-tidak ada bahaya dan tidak boleh membahayakan ;
-matlamat tidak menghalalkan cara ;
-bila bertemu dua yang haram maka tidak boleh ambil jalan tengah antara keduanya ;
-menolak kerosakan harus didahulukan dari mengambil manfaat ;
-kerosakan yang kecil diampuni untuk memperoleh kemaslahatan yang lebih besar ;
-kerosakan yang bersifat sementara diampuni demi kemaslahatan yang bersifat berkesinambungan ; -bahaya yang lebih ringan boleh dilakukan untuk menolak bahaya yang lebih besar ;
-bahaya khusus boleh dilakukan untuk menolak bahaya umum

*sumber: ceramah2, buku fiqh prioritas/awlawiyyat dalam bab hubungannya dengan fiqh pertimbangan/muwazzanah (fiqh awlawiyyat terbitan Robbani press)

salah silap sila betulkan
WalLahu a'lam

4 comments:

Naem said...

jom kahwin...~

Zaim Van Java said...

ok...aku ngerti...

'abduH said...

naem:silekan2..eheh

ZVJ: ngerti?(walau aku pulak yg jadik tak ngerti..??)

ibnyusoff said...

naem: aku belum layak daa..kau laen r,hehe

ZVJ: takder sebarang definisi or petikan kamus pn diambil,eheh..