Feb 7, 2010

sedikit perkongsian..

1)brape lamekah tempoh tama'ninah dalam solat?? sepjg ak blaja, lamenyer adelah kre2 melafazkan subhanalLah dlm keadaan tenang dan tidak cepat2 atau buru2..

2)apekah taqiyyah dibolehkan dlm Islam?? taqiyyah atau pura2 kafir dibolehkan dlm Islam dgn syarat :
  • terdedah kpd penyeksaan yg boleh mematikan
  • dipaksa utk mengatakan demikian
setelah 2 syarat ini terpenuhi barulah dibolehkan pura2 kafir atau mengikut tp jk disebabkan takut seksaan jasmani, rohani dll tidak dibolehkan pura2
taqiyyah spt ini dibenarkan brdasrkan ayat 106 surah an-Nahl yg diturunkan utk Ammar b Yasir
(sumber : terjemah manhaj haraki jilid 1)

3)apekah tiada batas dalam kaidah usul fiqh mengenai urusan ibadah perlu mengutamakn diri sendiri (novel KCB)?? ader yaitu adil. dlm hal keutamaan diri dlm beribadah perlu didasari dgn sifat adil yaitu meletakkan sesuatu pd tempatnyer..contoh, dlm hal wudhuk, jk berbaris utk wudhuk maka tak boleh kte memotong barisan dgn alasan mengutamekan diri sndiri tp perlu bersikap adil yaitu yg lmbat blkg dan yg awal di dpan..namun dlm etika sbg muslim, dlm hal2 biase spt tempat duduk dlm majlis maka jk si A yg duduk di kerusi A berlalu sebentar (ke WC etc) dan si B duduk di kursi A, kmdian si A kmbali utk duduk, maka si A lbey layak utk duduk di kursi A dibanding si B.. (sumber : Pak Muchlis dan etika Islam)

4)apekah tujuan hidup??hal ini byk jawapannyer dan salah satunyeradlh mati husnul khotimah..y??bcoz tujuan adelah maksud akhir so tujuan hidup adelah mksd akhir dari idop yaitu husnul khotimah..

5)ni based on novel Munajat Cinta yg ak blom smpat khatamkan laei..!!
1.    “Sahabat sejati adalah dia yang tidak pernah meninggalkan diri kala senang atau sengsara, kala suka atau bahagia”. “Bukan sahabat ketika dia dekat hanya di saat suka dan bahagia, lalu pergi di kala sedih dan duka. Hati manusia adalah sahabat bagi dirinya. Sahabat sejati adalah manakala hati sang hamba tidak pernah mengeluh, kecuali penuh dengan munajat cinta kepada-Nya. (baca QS ar-Ra’d:28), ingatlah, hanya dengan mengingat Allah hati menjadi tenteram…”(pg 71)
2.    “Hanya hati yang kosong dari zikir sajalah yang merasa takut. Ketakutan hanya muncul dari kekosongan iwa dari asma-Nya. Siapapun orangnya yang menjadikan hatinya  berzikir kepada Allah, maka Allah akan memberikan kepadanya nikmat keberanian”.  (pg 72)
3.    “Kejahatan adalah ketiadaan (Analisislah Murtadha Muthahhari, Keadilan ILahi (Bandung: Mizan), Oktober, 1997, pada bab “Kejahatan”, hlm 115-129)
." Apabila diri dibiarkan untuk tidak mengerjakan kebaikan dan kebenaran, maka diri akan kosong dan hampa dari kebaikan dan kebenaran. Itulah diri yang diliputi kejahatan”.(pg 72-73)
6)ni based on novel KCB (petikan kate2 ibn Athoillah)--(kredt to Jue yg pnjamkan novel uh)
      • tanda diterimanya/bermanfaatnya ilmu itu nampak pd bekasnya yaitu, jika dgn itu kau smkn takut dgn Allah dan semakn baik ibadahmu kepada-Nya, maka itulah tanda ilmumu benar2 bermanfaat. Jika sebaliknya maka berhati2lah saudaraku!!  
      • tidak ada yg bisa mengusir syahwat atau kecintaan pd kesenangan duniawi selain rasa takut kpd Allah yg menggetarkan hati, atau rasa rindu kpd Allah yg membuat hati merana