Feb 15, 2010

blom brjaye tdo awal..

BismilLahirRahmanirRahim

ak da agak dah, cnfm ak fail utk tdo awal!!hopefully xfail utk bgn awal..amat perlu utk bgn dan ke kampus awal hari ini (15feb) bcoz ader urusan blom slsai dan harap urusan uh tak brpnjgn!!
btw, ak just nk share sth yg baru diperoleh yaitu mengenai takabbur atau sombong..jke pd entry sblom ni ader dinyatekan Luqmanul Hakim mewasiatkan agar tidak brjalan di muka bumi dgn sombong, pd entri kali ni nk tmbh cket, apekah sombong itu..b4 that, nk ingatkan, sifat sombong hanye layak bg Allah, y??bcoz lau diusulkan, kte sbnarnyer tade pape pn!!bahkan jke dikatekan pemerintah trtinggi di bumi pn!!bcoz jke diusulkan, siapekah dia, di mana dia tgal, asal etc2, maka akhirnya akan kmbali pd Allah, Tuhan sekelian alam..

ok,let's go..sharing ini adelah brdasarkan satu hadis sahih yg ak dgr dari ceramah us.Hasrizal Abdul Jamil or saifulIslam..alkisahnya begini: Satu ketika, Nabi sallalLahu 'alaihi wa sallam sedang berkumpul bersama beberapa orang sahabat, lalu datang seorang laki2 Badwi yang memakai jubah berwarna hijau yang besar dan dihias dengan sutera (menunjukkan pakaian org sombong -pd mase itu-). Bila dilihat oleh Rasulullah sallalLahu 'alaihi wa sallam, baginda bersabda, "Sahabat kita yg datang ini telah menjadikan pahlawan etc2 sebagai nothing tetapi seorang pengembala pula yang memegahkan diri (tampilkan imej yang tak disukai Nabi yaitu sombong melalui cara berpakaian)". Lalu Rasulullah memegang baju lelaki itu tadi lalu bersabda, "Aku lihat engkau pakai baju ini, baju orang yang tidak berakal (menunjukkan marahnya Nabi sallalLahu 'alaihi wa sallam)". Rasulullah mengaitkan peristiwa itu dengan wasiat nabi Nuh 'alaihissalam kepada anaknya (yang lain dari yang ditelan banjir) semasa Nabi Nuh 'alaihissalam nak meninggal dunia yaitu, "Nabi Nuh ketika hendak wafat, baginda telah mewasiatkan kepada anaknya dengan dua perkara, (kata Nabi Nuh): Aku wasiatkan kepadamu untuk memegang dua perkara dan mengelakkan dua perkara. Dua perkara yang aku pesankan kepada kamu untuk berpegang adalah LA ILAHA ILLALLAH kerana sesungguhnya tujuh (7) petala langit dan tujuh (7) petala bumi adalah merupakan sesuatu yang kalau diletakkan di satu timbangan dan LA ILAHA ILLALLAH di satu timbangan yang lain nescaya nilai LA ILAHA ILLALLAH itu lebih tinggi dari segala-galanya. Kata Nabi Nuh lagi, "Dan sesungguhnya, langit dan bumi ini adalah suatu kejadian yang rapuh maka LA ILAHA ILLALLAH itulah yang mengukuhkannya (bumi ini akan binasa jika tidak mentauhidkan Allah subhanahu wa ta'ala). Dan aku wasiatkan kepada kamu dengan perkara yang kedua yaitu membanyakkan tasbih dan takbir kepada Allah subhanahu wa ta'ala. Dan dengan tasbih itu Allah mengurniakan rezeki kepada hamba2-Nya. Dan aku wasiatkan kepada kamu, tinggalkan syirik dan tinggalkan sifat takabbur"". Lalu para sahabat bertanya pada Rasulullah sallalLahu 'alaihi wa sallam, "syirik itu kami tahu tapi apakah takabbur itu? Adakah takabbur bermaksud sekiranya seseorang mempunyai (pakai) kasut yang cantik maka ia dianggap takabbur?" Jawab Rasulullah, "Tidak". "Ataupun orang yang ada kenderaan yang bagus?". Jawab Rasulullah, "Tidak". "Adakah orang yang mempunyai ramai kawan dan dia duduk dengan kawan yang ramai lalu (kerana itu) dia dianggap sebagai takabbur?" Jawab Rasulullah, "Tidak". Lalu baginda ditanya oleh para sahabat apakah yang dimaksudkan dengan takabbur itu? Kata Baginda sallalLahu 'alaihi wa sallam, "Memperlekehkan kebenaran dan merendah-rendahkan manusia".

Dapatkan Mesej Bergambar di Sini

Itulah maksud takabbur atau sombong..Ingatlah, sombong(membesarkan diri) dan bermegah-megah itu adelah hak dan pakaian Allah, kte sbg hamba-Nya tidak layak utk mengenekan pakaian Allah, Tuan kte, pd diri kte..siapelah kte??Hanyelah insan kerdil yg jke tnpe oksigen-Nya pasti takleh napas, tanpe air-Nya pasti kehausan, tanpe nikmat anggota tubuh pasti cacat dan tidak dpt melindunig diri sendiri..siapelah kte, hnye insan yg menumpang di bumi-Nya, yg mngharap akan syurga-Nya pdhal amal tidaklah seberape

Dapatkan Mesej Bergambar di Sini