Nov 12, 2010

Syukur-edited-

bismilLahirRahmanirRahim

Pernahkah kita merenung diri dan berfikir, mengapa aku melakukan taat? Kenapa aku solat? Kenapa perlu aku tambahkan ibadah2 sunat?

Allah telah ciptakan kita dengan sebaik-baik kejadian. Kita diberikan segala kemudahan. RasululLah bila ditanya, kenapa baginda melakukan solat malam hingga bengkak kaki baginda, maka jawapan baginda begitu ringkas dan sederhana yaitu salahkah untuk baginda menjadi hamba yang bersyukur!

Kita dicipta dengan sebaik-baiknya, diberi peluang merasa kehidupan yang fana ini dengan serba-serbi kecukupan, bahkan jauh lebih baik dibandingkan teman2 dan saudara2 seaqidah di tempat lain.
Allah kurniakan kita akal yang sehat, peluang menuntut ilmu dll.

Namun manusia, pada masa susah baru ingat nak kembali kepada-Nya. Tapi setelah lepas dari kesusahan, kenapa kita tidak fikir, "mungkinkah kesusahan itu adalah ujian dari-Nya untuk menguji imanku?" atau, "ini mungkin bala dari-Nya sebagai peringatan kepadaku". Jika dapat berfikir begitu, insyaAllah kita akan redha dengan segala situasi, dan syukur atas segala kurnia-Nya baik di saat senang mahupun susah.

Mungkin ada yang berfikir, kan taqdir Allah tetap pada setiap hamba-Nya, malahan doa kita juga dalam pengetahuan-Nya!! Maka jika kita fikir secara mudah, jika kita tidak tahu nasib kita kelak, it's worthy to try!!* (ingat, nilaian baik dan buruk dalam Islam adalah menurut nilaian yang Allah tetapkan!!).
Lagipun, jika benar kita yakin bahwa hanya Dialah yang Maha Berkuasa, maka kita tidak akan lari dari tanggungjawab. Kerana itulah tanda syukur kita atas taqdir-Nya kepada kita. Atas nikmat iman dan Islam yang masih dikurniakan kepada kita. Maka jagalah kedua nikmat ini. Janganlah kita lalaikan dua nikmat ini dan dua nikmat lain iaitu sihat dan masa. Ingat, segala yang dilihat sebagai nikmat itu bisa jadi ujian, dan pada saat lain bisa jadi bala. Maka kuatkanlah jiwa.

Syukur, satu ungkapan mudah namun makna dan pengertian amat luas. Diambil secara mudah, jika kita berterima kasih kepada orang yang telah berbudi kepada kita, maka kita akan tetap rasa terhutang budi dan segan untuk mengkhianati atau melakukan kejahatan padanya, namun dengan Allah, walau begitu banyak Dia memberi tapi kita masih tetap begitu, tiada rasa bersalah bermaksiat kepada-Nya bahkan makin banyak maksiat kita lakukan, makin banyak larangan-Nya kita lakukan!! Dan bahkan makin banyak perintah-Nya kita pandang ringan malah kita tinggalkan!! Mana adab dan tanda terima kasih kita?

*kelak manusia akan menyesal kerana tidak mengikuti ajaran rasul malah mendustakan, dan ini bersesuaian dengan satu statement terkait masalah psikologi (aku tulis berdasarkan apa yang aku faham), "manusia selalu menyesali dan menyalahkan diri bila tidak lakukan sesuatu (kebaikan) di saat dia mampu lakukan sesuatu (membantu ke arah kebaikan itu), akhirnya itu berpengaruh terhadap jiwanya" walau dulu sebenarnya dia tidak lakukan "sesuatu" itu setelah berfikir (mungkin kerana dipengaruhi emosi, ego, nafsu dan syaitan?) -ingat, nilaian baik buruk, dosa pahala adalah hak Allah, justru perlu kita tahu mana baik mana buruk pada pandangan-Nya, bukan pandangan manusia-
(mencuba melakukan kebaikan walau tidak berjaya adalah lebih bernilai dari menyesal kerana tidak mencuba)

Fikir2kanlah
coretan dari insan yang sering lalai dan alpa dari mensyukuri nikmat kurniaan-Nya, astaghfirulLah
walLahu a'lam

p/s: ini adalah draft 2nd last aku..ada lagi satu draft tapi sebab aku tak begitu pasti dengan apa yang aku dengar dan baca ditambah pengetahuan aku tentang politik amat sedikit (aku pun dah tak tahu nak sokong siapa dalam politik Malaysia sekarang??) so maybe tak akan dipost kot..