Jun 25, 2011

jangan berputus asa

bismilLahirRahmanirRahim

alhamdulilLah masih dikurnia ruang dan dan waktu untuk mencatat buah fikiran yang muncul di benak fikiran.

Malas, tiada mood, hilang selera, tidak kuat, rasa lemah, rasa gagal, mengalah dengan ujian setelah berterkad dll lagi. Kenapa kita mengalah?

Ok, pertama mahu tanya, apakah itu malas? Bezakan antara malas dan hilang mood. Malas bukanlah hilang mood dan juga bukan boring atau rasa mengantuk. Begitu juga antara tidak mahu dan tidak tahu. Ada orang tidak mahu kerana tidak tahu dan ada orang memang tidak mahu walau tahu. Malas tiada ubatnya melainkan diri sendiri. Jika kita hilang mood, rasa lemah semangat dll maka boleh kita cuba kuatkan semangat dengan zikrulLah atau buat benda2 yang boleh menaikkan semangat dan menggembirakan hati. Namun kalau malas dijadikan alasan maka tiada lain jalan keluarnya melainkan paksaan. Memaksa diri untuk rajin, itulah ubat paling mujarab. (jika orang lain yang paksa, biasa tak tahan lama sebab kita tak suka dipaksa). Pada aku malas adalah kondisi tidak mahu buat kerja dan hanya mahu bersenang-senang. Jika lakukan kerja jika kondisi menyenangkan itu namanya bukan malas tapi ikut emosi dan ikut mood.

Kadangkala kita bukanlah malas, cuma kita merasakan kita malas kerana ghalibnya kita suka bersenang-senang dan tidak berapa gemar dengan perjuangan, kesusahan, jerih payah dan lain-lain yang memerlukan kita untuk memerah fikiran, banyak bergerak dll. Budaya bersenang ini dilayan dan ditambah garam oleh pihak2 yang mengambil kesempatan atas kemalasan kita, maka timbullah delivery dll. Jika kita sudah biasa hidup dalam perjuangan maka kita akan rasa bahwa sikap malas itu merupakan sesuatu yang amat tidak bernilai. Saidina Umar radhialLahu anhu mahukan ruang dipenuhi oleh orang2 seumpama abu ubadah al-jarrah, muaz bin jabbal, salim, kenapa? kerana mereka insan2 yang rela berjuang walau apa pun rintangan yang melanda, walau sebesar mana ombak, walau sebanyak mana onak dan duri yang harus dilangkah. Muaz adalah dari kalangan ansar, salah seorang dari 12 orang yang ikuti perjanjian aqabah pertama, dan sahabat yang dihantar ke yaman untuk berdakwah.

Malas tidak sama dengan tiada mood. Malas pada aku menunjukkan indikasi tidak mahu dan tidak mahu dimahukan, dengan cerita yang mudah, tidak suka situasi terpaksa. Orang malas bila tiada kerja maka dia hanya duduk membuang masa, tidak memahami dan tidak mengetahui apa yang sedang dilakukan, melepak dll. Jika hilang mood, dia asalnya penuh semangat namun kerana ada rintangan tertentu seperti masa, gangguan belajar dll membuatkan dia tak boleh fokus dan hilang mood. Dia tidaklah malas, sebab jika diberi kondisi sesuai dan optimum dia akan lakukan kerja dengan sebaiknya. Berlainan dengan malas, tiada kondisi yang sesuai, semua serba tak kena, yang kena hanyalah duduk membuang masa.
p/s: bezakan juga antara malas dan rasa tak sesuai dengan jiwa dan tidak suka. contoh, ada ta'lim, kadangkala orang bukan malas pergi ta'lim tapi merasakan ta'lim tak sesuai dengan jiwanya dan dia pun tak suka dengar ta'lim. Untuk ini, ubatnya adalah selitkan hal yang sesuai dengan jiwa dan kesukaan seseorang (tentu saja jangan sampai menyelisihi dan membelakangkan syariat)

Lain lagi dengan patah semangat, putus asa dan seumpamanya. Salah satu hikmah kenapa hasil usaha kita tidak kita ketahui adalah untuk mendorong kita terus berusaha. Jika kita sudah tahu hasil kita setakat itu maka kita tidak akan berusaha untuk dapatkan lebih lagi, dan jika kita diberitahu awal2 lagi bahwa kita akan gagal, nescaya kita tak berusaha untuk tak gagal sebab confirm gagal!! Dan itulah beza aqidah ASWJ dengan qadariyyah dan jabariyyah. Kita tidak meletakkan diri kita berkuasa tapi kita meletakkan diri kita sebagai pengusaha. Apabila kita telah bertekad, maka kita berusaha seupaya mungkin untuk mencapainya, dan kita akan terus berusaha sampai kita sudah tidak ada kekuatan. Kekuatan disini bukanlah kekuatan idea, roh dan jiwa tapi kekuatan fizikal. Namun ada keadaan di mana kita tak perlu usaha berlebihan. Contohnya, kita mahu kerja sebagai doktor tapi kita tiada ijazah kedoktoran sebaliknya ijazah kejuruteraan, tak payah susah2 apply kerja doktor, apply lah beribu kali pun takkan dapatnya sebab syaratnya kita tak penuhi. Tapi jika apply kerja sebagai jurutera, pengurus dan lainnya yang memenuhi syarat, insyaAllah dapat. Usaha perlu ada tapi caranya biar betul dan matlamat biarlah logik dan mampu capai.

Mudah cerita, janganlah kita berputus asa dan mengalah kecuali pada perkara yang jelas2 bahwa jika kita cuba pun takkan dapat, maka tukarlah haluan/matlamat atau ubahlah cara, buat sakit hati jerr mencuba (contoh yang sijil dan kerja tadilah). Namun jika cara sesuai dan matlamat jelas dan logik, maka usahalah. Janganlah kita mengatakan kita tidak mampu sedangkan kita belum usaha sampai ke titik peluh  terakhir. Bila kita bertekad, maka berusaha, berdoa dan bertawakkalLah kepada Allah. Usaha itu perlulah berterusan, jangan mudah mengalah dan berputus asa dari rahmat Allah. Kalau kita gagal kali ini, tingkatkan usaha dan cuba lebih kuat. Banyakkan bersabar dengan ujian Allah. Merasa lemah, tidak mampu yang membawa kepada tidak berusaha dan makin longlai dalam perjuangan adalah anak panah syaitan. Ingatlah Allah maha Mengetahui keadaan hamba-Nya, Dia tidak mungkin menguji hamba-Nya dengan sesuatu yang tidak mampu hamba-Nya hadapi. Cuma bagaimana kita menyikapi kesungguhan dan ujian membuatkan kita berbeza.

Akhirnya kembali kepada sikap dan bagaimana kita menyikapi. Keduanya menjadi indikator siapa kita, bagaimana cara berfikir kita, dan apa yang kita inginkan.

Mohonlah kepada Allah agar dijauhkan dari sifat malas (kasl).

p/s: ini tak begitu sesuai diapply pada perasaan cinta. Sebab apa? sebab jika kita rasa kita benar2 cintai seseorang, dan cinta itu ditolak, kita boleh usaha lagi namun rasanya lebih baik kita lupakan dia dan cari yang lain sahaja, bukankah itu lebih mudah? tak perlu susah2 fikir kenapa ditolak, adakah dia suka orang lain etc2, lagipun cinta tak boleh dipaksa-paksa sesuka hati. Memanglah jika asalnya tiada cinta, dengan berlalunya masa boleh timbul cinta, dan kita pun boleh usaha ambil hati dll, tapi aku lebih suka pendekatan "bunga bukan sekuntum, kumbang bukan seekor", dan "kalau dah jodoh ketemu jua akhirnya", itu lebih mudah dan tenangkan jiwa dan fikiran. Janganlah diseksa jiwa sendiri.

salah silap saya sila betulkan
walLahu a'lam

Jun 22, 2011

semaikan budaya merujuk pakar

bismilLahirRahmanirRahim

terkesan setelah terbaca dua artikel menarik dari dua insan hebat
Sekerat-sekerat Akhirnya Rosak dan Sesat dan  Pentingnya Budaya Merujuk Pakar juga
Penyakit Extension Dalam Logika Politik

kadangkala kita merasakan apa yang kita tahu itu sudah cukup untuk membolehkan kita bercakap mengenai isu itu sedangkan kita tidak jelas dan tidak tahu dengan pasti. Apakah tuntunan kepada yang tidak tahu? diam..

Kita sering bertindak seolah kita tahu semuanya, hingga akhirnya bila sedar diri salah kita menjadi malu sendiri

Kenapa amat sukar untuk kita berkata, "aku tidak tahu, tanyalah yang tahu", kan senang. Kita tak perlu susah2 nak fikir jawapan salah yang difikir betul dan kita tak perlu susah2 nk betulkan kesilapan

Padahal telah jelas panduan untuk kita, bertanya jika tidak tahu, selidiki untuk dapatkan kepastian, jujur terhadap ilmu, tegas terhadap kezaliman (tidak letakkan sesuatu sesuai tempatnya) dll

Bukanlah budaya lepas tangan tapi jika benar kita tak pasti maka lebih baik akui kekurangan diri dari memandai-mandai hingga menyebabkan fitnah lebih besar. Jika kita telah jelas duduk letaknya sesuatu isu setelah membaca, bertanya, mengkaji dan menilai pandangan para pakar maka silakan jika mahu guna nalar, tapi pastikan tiada budaya condemn dan saling menjatuhkan kerana mungkin mereka terlepas pandang dan lain sebagainya atau mungkin di situ terdapat percanggahan pendapat ulama dan pakar, maka siapalah kita untuk mengatakan dia salah kita betul? mungkin kerana inilah maka ia menjadi fitnah kepada umat ini dan fitnah ini sentiasa hidup tidak pernah mati, kerana ramainya golongan caca merba dalam masyarakat.(pesanan buat diri sendiri)

Moga kita termasuk kalangan orang2 yang menjaga lisan dan hati. lisan amat banyak menghantarkan manusia ke neraka, nauzubilLah min zalik.

correct me if i'm wrong
walLahu a'lam

Jun 21, 2011

belajar dari ujian

bismilLahirRahmanirRahim

ilmu, yakin, ikhlas, jujur, cinta, tunduk, terima dan kufur terhadap tuhan selain Allah.
Tahukah kita 8 kriteria di atas merujuk kepada apa?

dalam menuntut ilmu, belajar dan kerja, hal di atas perlu kita ketahui dan aplikasikan juga ikut kesesuaian
aku menghabiskan beberapa minit untuk membaca beberapa artikel iLuvIslam, dan aku merasakan dua ni adalah amat baik untuk dibaca, moga bermanfaat =)

examinitis - Mungkin kerana sudah terbiasa dengan ujian, kita tidak terasa namun sebenarnya gejala ini meliputi sebagian besar manusia, baik yang merasakan diri bersedia atau tidak. Apakah sindrom examinitis ini agaknya? Dan apa yang boleh dilakukan untuk counter balik? Ingatlah, Allah Maha Mengetahui kemampuan hamba2Nya dan Dia Maha Adil (rasanya penulis tu adalah seorang malaysia yang pernah/sedang belajar di indonesia sebab dia menggunakan PeDe, huhu)

adab - mungkin ghairah belajar melupakan kita kepada adab2 thalabal ilm. Antara yang penting pelihara niat, adab dengan guru, adab dengan ilmu, mencatat, tawadhu' dan tadharu', jaga rohani dan jasmani serta pancaindera. Moga bermanfaat

source: tips belajar dari iluvislam

moga kita selepas ini dapat mengaplikasikan apa yang kita pelajari
teringat satu doa menarik oleh seorang ulama, dikala orang lain memohon direzkikan kefahaman, kepandaian dll, dia memohon kepada sang Pencipta yang Maha Kuasa agar direzkikan kekuatan untuk beramal dan berbakti, dan dimudahkan jalan untuk itu =) moga kita dimudahkan jalan, insyaAllah =)

p/s: 8 kriteria di atas tadi adalah syarat syahadah. Boleh baca lanjut di wanita muslim

please correct me if i'm wrong =)
walLahu a'lam

written last week (-_-?

Jun 19, 2011

tiru orang

bismilLahirRahmanirRahim

always have him in my mind
although there are so many people that i love
cinta kepada mereka takkan sama dengan cinta kepada ibu ayah
takkan pernah mereka dapat menggantikan kedua ibu ayah
dan takkan pernah dapat menghadirkan beliau kembali ke sisi

do appreciate our parents
selagi hayat dikandung badan
selagi jasad bersatu dengan nyawa
moga tak menyesal kerana kurangnya kita
kerana lebihnya mereka

lets spread good deeds
sebagai bukti cinta kita kepada mereka =)
jadikan didikan mereka terus subur dan hidup
sebagai suatu amal jariah
dan amal solehku
moga menjadi bekal buat mu duhai ayahku =)

rindu setengah mati ??



aku ingin engkau ada di sini
menemaniku saat sepi
menemaniku saat gundah
*courtesy of LirikLaguIndonesia.net
berat hidup ini tanpa dirimu
ku hanya mencintai kamu
ku hanya memiliki kamu
reff:
aku rindu setengah mati kepadamu
sungguh ku ingin kau tahu
aku rindu setengah mati
meski tlah lama kita tak bertemu
ku selalu memimpikan kamu
ku tak bisa hidup tanpamu  (tanpa mereka siapalah kita?)
repeat reff
aku rindu setengah mati
aku rindu setengah mati kepadamu
sungguh ku ingin kau tahu
aku rindu

p/s: rindu bukan sesuatu yang boleh dihilangkan sesuka hati, bila ia datang seluruh bumi seolah tidak bernilai..itulah kehebatan rindu..bila berjauhan jadi rindu, bila dekat tak buktikan kasih sayang pulak? bila rindu jiwa resah tapi bila bertemu, bakti tidak disemai..maka di manakah nilai dari merindu? adakah masa terbuang begitu saja kerana rindu yang sia2 itu? hmm, pastikan rindu itu tidak sekadar rindu, buktikan bahwa rindu itu sesuatu yang menyuburkan kasih sayang bila bertemu, mencambahkan benih ukhuwwah islamiyyah dan kekeluargaan, ditambah istimewa dengan cinta imani yaitu kerana Allah =)
-diari sang perindu- 
p/ss:orang post sempena hari bapa, aku pun post jugak, ish3..(bila resah ingat, bila rindu, kunyanyikan lagu sehari kurasa bagaikan setahun, menunggu tibanya oh bahagia..yup setahun menunggu!!)

terima kasih ya Allah kerana telah merasakan aku kasih sayangnya dan didikannya =) moga ia terus menjadi panduan buatku menjalani hidup ini =) dan moga aku terus thabat dan kuat serta diberi kesempatan untuk terus berbakti kepada ibuku hingga akhir hayatnya =)

walLahu a'lam

Jun 16, 2011

Ibrah

bismilLahirRahmanirRahim

“Sesungguhnya pada kisah-kisah mereka itu terdapat pengajaran (ibrah) bagi orang-orang yang memfungsikan akal mereka. Al-Qur’an itu bukanlah cerita yang dibuat-buat, akan tetapi membenarkan (kitab-kitab) yang sebelumnya dan menjelaskan segala sesuatu dan sebagai petunjuk dan rahmat bagi kaum yang beriman”. (QS. Yusuf: 111) 

Kehidupan ini terus berselang silih berganti antara satu peristiwa dengan peristiwa berikutnya. Rentetan peristiwa tersebut bukan suatu kebetulan atau tanpa pelajaran yang semestinya terus senantiasa digali dan diambil hikmahnya. Sungguh sangat merugi, jika kita tidak mampu mengambil pelajaran dari setiap kejadian atau peristiwa yang menyertai kehidupan ini. Karena itulah hakikat kehidupan bagi orang yang beriman.
 
Al-Qur’an -tak terkecuali- sebagai sebuah kitab kehidupan, sarat dengan kisah yang memuat berbagai ibrah yang sangat berguna bagi kelangsungan dan kebaikan hidup manusia selanjutnya. Bahkan  muatan al-Qur’an tentang kisah justru merupakan pembahasan yang dominan dari ayat-ayatnya. Tidak kurang dari tiga perempat al-Qur’an adalah berbicara tentang kisah. Dan tentunya, kisah-kisah al-Qur’an sangat istimewa karena mengandung banyak hikmah dan pelajaran. Seperti yang ditegaskan dalam surah Yusuf ayat 111 di atas.

Ayat tersebut merupakan ayat terakhir dari surah Yusuf. Surah yang dinamakan dengan nama salah seorang utusan Allah dan khusus untuk mengabadikan kisah perjalanan seorang nabiyullah Yusuf AS bersama saudara dan keluarganya memang surah yang istimewa, karena khusus memuat kisah seorang nabiyullah dengan sangat rinci, semenjak kecil hingga menjadi raja di Mesir. Hanya kisah nabi Yusuf yang terdapat dalam satu surah secara lengkap, tidak tersebar dalam beberapa surah seperti kebiasaan kisah nabi-nabi yang lain. Sehingga memang tepat surah ini ditutup dengan ungkapan “Sungguh pada kisah-kisah mereka itu terdapat pengajaran (ibrah) bagi orang-orang yang memfungsikan akal mereka”.

lmam al-Qurthubi memahami kata “ibrah” dalam ayat tersebut dalam arti yang luas, bukan terbatas pada pelajaran, tetapi lebih dari itu sebagai sebuah bahan pemikiran, bahan peringatan dan tentunya pelajaran yang sangat berharga. Bukan sekedar dongeng pengantar tidur atau pengantar penyampaian materi pelajaran. Dan itulah kisah surah Yusuf yang sarat dengan hikmah dan pelajaran bagi generasi mendatang.

Dalam konteks ay at-ayat yang berbicara tentang ibrah, Muhammad Fu’ad Abdul Baqi dalam al-Mu’jam al-Mufahras li Alfadzil Qur’an mencatat sedikitnya tujuh ayat yang berbicara tentang ibrah dengan beragam titik tolak yang harus dijadikan ibrah; Surah Ali lmran: 13, an-Nahl: 66 dan al-Mu’minun: 21 dengan redaksi yang sama, Yusuf: 111, An-Nur: 44, al-Hasyr: 2, dan surah an-Nazi’at: 26.
  • Surah Ali lmran ayat l3 misalnya, Allah mengajak kita memahami ibrah yang bernilai yang terdapat pada pertolongan Allah bagi para pasukan Badar dan tentunya bagi hamba-hamba-Nya yang senantiasa berjuang di jalan-Nya, bahwa “Allah menguatkan dengan bantuan-Nya siapa yang dikehendaki-Nya. Sesungguhnya pada yang demikian itu terdapat pelajaran bagi orang-orang yang mempunyai mata hati”. (QS. Ali lmran: 13). Tentu, ibrah ini akan sangat terasa manakala kita mengalami kondisi seperti yang dialami oleh pasukan muslim dalam perang pertama dalam sejarah lslam, yaitu perang Badar. lnilah arti pentingnya “Wahuwa syahid” dan ia hadir menyaksikan secara langsung perostiwa tersebut.
  • Dengan redaksi yang sama yang terdapat dalam surah an-Nahl: 66 dan al-Mu’minun: 21. “Dan sesungguhnya pada binatang ternak itu benar-benar terdapat pelajaran yang penting bagi kamu”. Allah mengarahkan kita justru untuk mengamati perjalanan kehidupan binatang ternak yang ternyata memuat banyak ibrah tentang kemahabesaran Allah. Betapa pada kehidupan binatang ternak juga terdapat pelajaran yang berharga bagi kehidupan manusia, dan kita diajak untuk banyak mengambil ibrah dari mereka.
  • Pada alam semesta yang Allah ciptakan, juga terdapat pelajaran yang cukup berharga sehingga kita kembali diingatkan untuk mengambil pelajaran dari perjalanan alam semesta, seperti pergantian malam dan siang yang Allah tegaskan dalam firman-Nya, “Allah mempergantikan malam dan siang. Sesungguhnya pada yang demikian itu terdapat pelajaran yang besar bagi orang orang-orang yang mempunyai penglihatan”. (QS. An-Nur: 44). Betapa masih banyak detik-detik perjalanan alam semesta yang berlalu tanpa kita sempat mengambil ibrah darinya.
  • Berbeda dengan lima ayat sebelumnya, dalam surah al-Hasyr ayat kedua ini Allah menggunakan bentuk perintah, “Dan Allah mencampakkan ketakutan ke dalam hati mereka; mereka memusnahkan rumah-rumah mereka dengan tangan mereka sendiri dan tangan orang-orang yang beriman. Maka ambillah (kejadian itu) untuk menjadi pelajaran, hai orang-orang yang mempunyai pandangan”. (QS. Al-Hasyr: 2). Karena sikap selalu waspada terhadap musuh merupakan ciri mukmin yang memiliki kepedulian terhadap nasib umatnya dan Allah menghendaki kebaikan untuk hamba-hamba-Nya yang shalih sehingga ajakan mengambil ibrah dalam ayat ini tampil dalam bentuk perintah yang jelas.
  • Sedangkan pada ayat terakhir yang berbicara tentang ibrah berdasarkan susunan mushaf al-Qur’an yaitu surah an-Nazi’at: 26 “Sesungguhnya pada yang demikian itu terdapat pelajaran bagi orang yang takut kepada Tuhannya)”, Allah menggambarkan ciri orang yang bisa mengambil ibrah dari semua peristiwa yang terjadi. Bahwa hanya mereka yang takut  akan Allah yang selalu siap mengambil dan menerima ibrah (pelajaran) dari siapa pun dan dalam bentuk apa pun demi kebaikan kehidupan mereka di masa mendatang. Mereka menjadikan ibrah itu sebagai batu pijakan dan landasan untuk mengambil sikap, keputusan dan tindakan yang tepat.
Selain dari kata “ibrah”, dalam rangka mengajak manusia mengamati ayat-ayatnya, seringkali al-Qur’an menggunakan istilah dan redaksi yang beraneka ragam yang merupakan sunnatul Qur’an dalam uraian dan pembahasannya, termasuk tentang ibrah. Kadang al-Qur’an menggunakan isti lah dzikra yang semakna dengan ibrah. Dan ini disetujui oleh lbnu Katsir dalam penafsiran beIiau terhadap ayat  yang menggunakan kata dzikra, seperti dalam ayat, “Sesungguhnya pada yang demikian itu benar-benar terdapat peringatan bagi orang-orang yang mempunyai hati atau yang menggunakan pendengarannya, sedang dia menyaksikannya”. (QS. Qaaf: 37).
Bagi lbnu Katsir, ibrah dari segala yang terjadi di pentas dunia ini hanya bisa digali dan dicerna oleh mereka yang memiliki hati yang senantiasa terjaga dan pendengaran yang baik, serta menghadirkan diri bersama peristiwa tersebut, tidak bagi mereka yang tidak perduli dan masa bodoh terhadap apa yang terjadi di sekitarnya.

Selanjutnya Yahya bin Mu’adz membagikan keadaan hati manusia kepada dua keadaan; hati yang selalu disibukkan dengan urusan dunia, sehingga apabila datang kepadanya salah satu dari urusan akhirat, ia tidak tahu apa yang harus diperbuat. Dan hati yang selalu disibukkan dengan urusan akhirat, sehingga jika datang kepadanya sarah satu dari urusan dunia, ia pun tidak tahu apa yang mesti diperbuatnya karena hatinya sudah terbang di kehidupan akhirat.

  Betapa hati kita memiliki kecenderungan dan perhatian tersendiri yang harus selalu ditita agar tetap mampu mengambil ibrah sebanyak-banyaknya.

Demikian banyak peristiwa dan kejadian di hadapan kita yang terkadang terlepas dari pengamatan dan kepedulian kita, sehingga akibatnya bisa jadi kita terperosok ke daram rubang kekalahan dan kesalahan untuk kesekian kalinya. Sungguh di luar dugaan bahwa kita masih terkungkung dalam keterpurukan, padahal banyak ibrah yang semestinya sudah kita temukan dari berbagai peristiwa yang terjadi dalam dimensi lokal maupun global. “Maka ambillah (kejadian itu) untuk menjadi pelajaran, hai orang-orang yang mempunyai pandangan”.

dicopy n paste dari dengan sedikit editing pada cara penulisan (ayat tidak diubah =)
Saatnya Mengambil Ibrah
moga bermanfaat
walLahu a'lam

Jun 15, 2011

bismilLahirRahmanirRahim

hmm,jauh dan dekat, mana pilihan hati?

apa beza sprinter dengan distance runner?

kalau sprinter, dia alami anaeorobic respiration, sebaliknya pada pelari marathon dia alami aeorbic respiration

persediaan untuk lari berbeza antara sprinter dengan marathon runner

kalau sprinter dia punya target tak jauh so dia cepat2 nak capai, pelari marathon, targetnya jauh tapi dia slow and steady hingga akhirnya capai titik akhir (kira marathon perlu lebih kesabaran)

pada marathon hutang oxygen kurang berbanding sprinter

keduanya tergantung jarak, sprinter 100m,200m,400m ; marathon 800m,1500m,dan entah berapa jauh lagi

otot kaki sprinter lebih kuat dan besar berbanding pelari marathon

tiada sprinter yang dengan mudah2 dapat menjadi pelari marathon
(hmm,ape lagi beza sprinter dengan distance runner?)

namun dalam hidup, kita kadangkala perlu menjadi sprinter dan selalu  menjadi distance runner sebab kita kena berfikir jarak jauh (err, bukan padang jarak padang tekukur ya!!), kena plan elok2 dulu dll sebelum mulakan pelaksanaan..

p/s: perhubungan jarak jauh dan jarak dekat, mana lagi sesuai? hmm..entahlah..both ada pros n cons..

Jun 13, 2011

benda lama tapi kenapa baru diupload?

bismilLahirRahmanirRahim

huhu, kali ni just mahu share video berkenaan satu video yang nampak menarik, "Diskusi Cinta Remaja Muslim" .. moga bermanfaat =)


oh, sendiri belum tgk tapi harapnya pengisiannya menarik dan bermanfaat =)

Jun 12, 2011

Akhirnya .. muhasabah diri ini

AlhamdulilLah, tiba2 harini dapat menaip kembali di sini, syukur2, syukur pada-Mu ya Allah..
sungguh,ini sebuah kejutan!! masyaAllah, Allahu akbar..
aku tak tahu adakah selepas ini aku boleh menaip lagi disini atau tidak
dan aku juga tidak tahu sejak bilakah ia kembali ok untuk aku menaip kerana bila kubuka, tup2 dapat
Allahu akbar

Namun apakah yang akan kucoretkan disini? aku hampir kering idea sekarang
idea yang timbul di kepala kebanyakannya menyangkut soal study (kini utk masa depan), fikrah (kini dan selamanya), sejarah (dulu untuk kini dan masa depan), career (masa depan) dan pernikahan (sampai ke syurga)..

bismilLah minal awwal ila akhiruhu
kita mengharapkan redha Allah dalam setiap pelaksanaan kita
maka perlulah dilihat asal muassal amalan kita, adakah dari akal semata, dari nafsu semata,
atau sudah dinilai dari kaca mata al-Qur'an dan assunnah? adakah keharusan yang kita dibolehkan memilihnya itu menjadi ibadah? itulah bezanya orang2 yang wara' dan zuhud dengan kita orang awam.

Orang zuhud batinnya amat cantik, walau zahirnya ada yang memandang serong, dikata orang makan duit haram sebab itu kaya, dikata orang pemuda sombong kerana tidak berikhtilat seperti orang ramai, tidak berkehidupan seperti orang lain, namun orang yang zuhud tahu, hatinya adalah milik Allah, segalanya milik Allah, segalanya akan dipertanggungjawabkan kelak maka segala yang diperolehnya tidaklah untuk dirinya sebaliknya hidupnya dipenuhi dengan memberi. Dia mungkin kaya tapi kekayaannya bukan untuknya tapi untuk orang lain. Dia mungkin peramah tapi ramahnya untuk dakwah bukan untuk membuang waktu.

orang wara' lebih hebat. Contoh wara' (biasa orang bila bagi contoh, contoh yang nampak ekstrim, betul tak?) adalah seperti saidina Abu Bakar as-Siddiq yang memuntahkan kembali air susu dari sumber yang syubhah. Itulah hebatnya orang wara', mereka tidak akan mengambil sesuatu yang akan memberatkan akhirat mereka, mereka lebih rela dipandang hina didunia dari dihina di akhirat kelak. Hati mereka tidak nampak dunia sebagai sesuatu yang ada nilainya. Seluruh hidupnya seolah sudah dicuri dari dirinya, hatinya tidak terpaut pada duniawi. Jika ada hartanya maka ia tidak bertangguh untuk menyerahkan untuk jalan Allah, sebagai sedekah dengan penuh ikhlas. Lihatlah bagaimana saidina Umar yang menyedekahkan kebun tamarnya kerana kebun itu melalaikannya hingga terlepas solat berjemaah. MasyaAllah, kalau kita, adakah akan kita sedekah untuk Islam sebuah kebun yang amat kita sayang? atau akankah kita jual  agar dapatlah merasa sedikit dari hasil jualan itu untuk diri kita? (berapa ramai antara kita kini yang bukannya terlalai sebaliknya sengaja meninggalkan berjemaah dan hal2 kebaikan lain hanya kerana menurutkan hawa nafsu?apakah kita lakukan dengan hal2 yang melalaikan kita itu? atau apakah hukuman yang kita tetapkan kepada diri sendiri kerana lalai?)

Firman Allah dalam surah al-munafiqun, "Wahai orang2 yang beriman, janganlah harta2 kamu, anak2 kamu, melalaikan kamu dari mengingati Allah. Sesiapa yang melakukan yang demikian itu maka merekalah orang2 yang khasirun" Dalam ayat seterusnya diperintahkan kita menginfakkan harta dijalan Allah sebelum ajal tiba yang mana setelah itu segala penyesalan menjadi sia2, sedangkan ajal itu tidak ditunda. Allah juga menawarkan sesuatu yang lebih baik, firman Allah dalam surah a-Saff, "Wahai orang2 beriman, maukah kamu Aku (Allah) tunjukkan sebuah perdagangan yang dapat melepaskan kamu dari azab yang pedih? Yaitulah kamu beriman kepada Allah dan rasulNya, dan berjihad fi sabililLah, dengan segenap harta dan jiwa kamu. Itu adalah lebih baik bagi kamu sekiranya kamu mengetahui. Dia akan mengampunkan bagi kamu kesalahan2 kamu, dan memasukkan kamu ke dalam jannah yang mengalir di bawahnya sungai2 dan ke tempat tinggal yang thoyyib di dalam syurga 'Adn, itulah kemenangan yang besar". Inilah sesuatu yang agung walau kita tidak menyukainya (berkorban dengan jiwa dan harta), dan Allah ingatkan kita juga agar tidak teragak2 untuk beramal, sebaliknya kotakan kata2 (as-Saff:2-3 -> ayat ini (menjawab apa yang didalam hati sebagian kaum muslimin) dan ayat 11 (menjawab apa yang dituturkan sebagian muslimin) turun setelah turunnya ayat 10)
  [sumber: Buku Pintar al-Qur'an 7in1]

Akhirul kalam janganlah kita pernah berputus asa dari rahmat Allah, masih belum terlambat untuk kita kembali kepada-Nya, hayatilah firman Allah dalam surah az-Zumar ayat 53 dan surah an-Nisa' ayat 48, agar kita tidak berputus asa dari rahmat-Nya dan berterusan berdoa dan mengharap rahmat-Nya.
Ingatlah hidup ini adalah ujian (al-Mulk:2) ,plus dunia ini adalah penjara (sijjin) bg mu'minin, dan syurga bagi munafiqun, kafirun dan lain2lagi, namun ingatlah, kemenangan yang sebenar bukanlah disini tapi di sana. Ingatlah, umat Islam pasti menang, jika kita mati, syurga menanti, jika kita terus hidup, kitalah mujahid yang akan mengangkat dinul Islam sebagai penyeri seluruh alam. Allahu akbar, walilLahil hamd

p/s: layan lagu ni pun best jugak, banyak yang boleh dikutip dari sebuah lagu ini (jangan fikir soal nikah sahaja, tapi lebih dari itu, soal tanggungjawab, untuk memimpin perlu pastikan terpimpin dulu, untuk terpimpin perlukan kepada didikan jiwa dan ilmu, agar dengan itu lebih mudah untuk memaafkan, untuk bertoleransi, untk tunduk pada kebenaran dll lagi..


kata2 muhasabah untuk diri ini untuk hari ini (sekadar berkongsi nukilan fikiran)

salah silap saya sila tegur dan betulkan =)
walLahu a'lam