Aug 23, 2011

buah yang bermanfaat

bismilLahirRahmanirRahim

memilih tanpa melihat fungsi dan kulit luar, perlukah?
gambarkan isi tanpa mengupas kulit, bolehkah?
kupas kulit tapi tidak mengambil isi, bergunakah?
keluarkan isi tanpa memakannya, rasakah lazatnya?
memakannya tanpa menanami bijinya, ada hasilkah?

Dalam kita memilih makanan, maka dituntut untuk kita memilih yang halal lagi baik, yang berkhasiat dan bermanfaat untuk tubuh.

Setelah kita memilihnya, boleh sahaja menggambarkan isi tanpa mengupas kulit tapi tidaklah dalam semua situasi dan tidaklah dapat gambaran menyeluruh. Jika kulitnya sudah rosak atau warna kulitnya diketahui belum masak (ripe) maka dapatlah digambarkan bahwa isinya kurang elok (kulit rosak) atau belum masak (matang dalam bahasa indonesia). Tambahan pula, kebanyakan orang terlebih dahulu memilih yang luarnya elok, maka lebih susah untuk menggambarkan bahagian dalamnya tanpa mengupas kulit luarnya terlebih dahulu.

Setelah dikupas kulitnya, barulah nampak isinya elok atau tidak. Namun kadangkala, bagian eksternal isi tidak seperti bagian internalnya. Maka untuk mengetahuinya perlu diperhalusi lagi, dilihat dengan teliti setiap ulas buahnya. Bahagian yang elok kita ambil dan bahagian yang tidak elok kita buang atau bagi kepada haiwan yang boleh memakannya.

Kemudian dari bahagian yang elok itu, setelah kita bersusah payah kupas dan memilah, maka amatlah rugi jika tidak dirasa. Setelah dirasa barulah diketahui dengan pasti bagaimana rasanya, adakah enak atau sebaliknya? Dalam merasanya, ada beberapa jenis manusia. Ada yang menjilati sedikit untuk sekadar ambil rasa terlebih dahulu, jika suka maka dia habiskannya, jika tidak maka dia akan buangkan atau bagi kepada haiwan. Kedua, jenis yang memakan langsung tanpa mencicipi sedikitpun terlebih dahulu, dan setelah didapatinya rasa itu tidak enak maka ada yang memuntahkannya kembali dan dibuang dana ada juga yang memaksa diri untuk menelannya.

Kemudian setelah itu, bijinya takkanlah hendak dibuang sahaja? Memang benar ada yang langsung membuangnya tapi ada juga yang merasa perlu kepada bijinya maka akan menanamnya. Setelah ditanam, ada manusia yang menjaga tanamannya dengan baik dan sempurna dan ada yang menjaganya sekadarnya. Bagi yang ingin melihat ia tumbuh subur maka diberi air, baja dan cahaya matahari secukupnya, namun bagi yang tidak pandai atau malas menjaga, maka dibiarkan sahaja atau tidak terjaga dengan baik.

Begitulah dalam soal ilmu .. (to be continued, insyaAllah)

p/s:berkenaan qunut subuh

correct me if i'm wrong
walLahu a'lam

No comments: