Sep 20, 2011

Belajar

bismilLahirRahmanirRahim

Medical student, title yang bagi sesetengah orang kelihatan gah, tapi bagi aku ia sesuatu yang menyakitkan. Sakit bukan pada banyaknya yang perlu dipelajari tapi entahlah, rasa macam ada yang tak kena, something wrong somewhere but just dont know apakah ia. Terasa diri kosong. Kurang makanan rohani? Adanya distraction dan tidak mampu fokus? atau apa? entahlah. Tapi apa2 hal pun, jadikan ia ibadah kerana itulah tujuan hidup kita. Jika ia tak menjadi ibadah, rugilah kita kerana ia tak boleh menjadi bekal untuk disana kelak.

Masih banyak yang belum dibaca, sebetulnya masih belum mula membaca medical-related books. PBL masih entah ke mana. Aku masih pening2 lalat, belum biasakan diri dengan keadaan. Ingatkan lepas balik Malaysia dapat semangat baru rupanya ia sekejap sahaja. Ok, semangat baru diperlukan!!

Masih rasa malas? Hmm, aku rasa ini ada kaitan dengan faktor pemakanan dan hubungan dengan-Nya. Ya, itulah sumber kekuatan manusia. Jika empat hal ini terjaga insyaAllah kita sentiasa kuat. Bagaimana kita menjaganya? Hmm, terserah masing2. Bagaimana kita menjaga jasmani, rohani, emosi dan intelek kita? Meletakkan matlamat dan perancangan itu dalam kategori mana? Atau ia suatu kategori baru? Tidak, pada aku ia adalah hasil gabungan semua aspek!! Bagaimana kita merancang matlamat dan meletakkan garis perancangan mestilah sesuai kemampuan jasmani dan tidak menekan rohani, pada masa sama ia mestilah menggunakan seoptimal mungkin kemampuan intelek. Jika ketiganya seimbang, insyaAllah ia akan melahirkan insan yang punya emosi positif. Kekuatan jasmani, rohani dan intelek kita dilaburkan dengan sebaiknya. Rasa puas, gembira dan syukur yang lahir akan menjadikan kita insan dengan emosi positif. Harapnya, ia menjadikan kita lebih bahagia dengan hidup, tanpa depresi dan rasa mahu bunuh diri dan sebagainya (gangguan emosi yang menjurus kepada gangguan mental).

Buku harus mula dibuka. Bagaimana hendak memulakan? Apa yang perlu diutamakan dan yang mana dikemudiankan? Entahlah, persoalan bagaimana meletakkan keutamaan masih menghantui diri. Ia mengganggu emosi. Satu hal lagi, rasa penat. Mungkin sebab diet yang salah. Tapi bagaimana diet yang betul? Hmm, entahlah, ini juga mengganggu emosi. Ok, as medical students aku patut tahu bagaimana meletakkan keutamaan dan bagaimana merancang aktiviti dan diet untuk kesihatan dan optimalkan kemampuan jasmani tapi aku just blurr. Perasaan begini mengurangkan self-confidence dan hasilnya, emosi menurun. Efeknya, hasil kerja lain juga menurun. Ia mengganggu kelancaran dan keharmonian bermasyarakat, kesannya emosi makin merudum. Ok, satu faktor sahaja sudah cukup untuk mencelarukan sebuah kehidupan!! Mengusahakan sebuah perubahan, ia berat tapi ia bermakna kita mampu. Jika tidak mampu maka jadilah kita orang2 yang kurang upaya atau kemampuan. Ya, OKU!!

p/s: i dont want to be OKU!! =(
p/ss: mood - banmal song

salah silapku sila betulkan
walLahu a'lam

2 comments:

tAsHa said...

never give up, never surrender....fighting!!

'abduH said...

yosh!! trimas =) never turn back..pglmn baru owayz better (blom pnah ader pglmn uruskan org pengsan dpn mate mcm kau,hehe)..nway,fighting!!