Nov 20, 2011

harapan

BismilLahirRahmanirRahim

pernahkah kita merasa amat kecewa, putus asa dan seolah tiada harapan lagi. Saat itu kita ada dua pilihan,
1) sama ada berserah dan mengalah serta tetap sombong terhadap-Nya atau
2) berterusan meminta kepada-Nya dengan tawadhu' dan tadharu'.

Saat itulah permintaan kita mudah dikabulkan, kenapa? Kerana kita meminta dengan penuh takut dan harap kepada-Nya semata-mata.
Jika tanpa kita minta kepada-Nya, tiba2 jalan keluar atau sesuatu yang kita harapkan namun kita tidak jangkakan ia akan berlaku sebegitu tapi ia berlaku, bagaimana gembiranya perasaan kita saat itu? Adakah kegembiraan itu menjadikan kita bersyukur atau lupa atau kufur?
Jika kita meminta lantas dimakbulkan adakah kita akan bersyukur dan berterusan dalam syukur atau hanya syukur untuk hal itu dan pada saat itu?
Jika doa kita tidak dimakbulkan, adakah kita akan tetap yakin bahwa Allah Maha Mengetahui yang terbaik buat kita ataukah kita akan berputus asa dari-Nya?
Di mana kedudukan kita? Hanya kita yang mampu menjawabnya

Namun sekarang persoalannya, pernah atau tidak kita merasa begitu?
ALlah beri kita lisan untuk berdoa kepada-Nya, mohonlah kepada-Nya dengan penuh takut dan harap
Jika Allah perkenankan doa kita maka syukurilah dengan cara sesuai, namun jika tidak terkabul maka sabarlah kerana kita tidak tahu apa yang Allah sediakan untuk kita. Sebab kita tidak tahu, maka disinilah ujian Allah kepada kita, jika kita yakin kepada-Nya insyaAllah walau doa kita tidak terkabul kita tetap akan bersangka baik kepada Allah. Kita yakin bahwa Allah tak bagi yang kita nak tapi apa yang kita perlu. Allah mungkin menangguhkan doa kita untuk menguji kita, dan balasan bagi orang yang sabar hanya Allah yang tahu. Apakah yang kita harapkan adalah kebendaan? Bukankah janji Allah itu lebih baik dari bumi dan seluruh isinya?

Tapi, asasnya tetap pada doa, usaha dan tawakkal. Pernahkah kita benar2 cuba? Benar2 cuba memberi konotasi kita meletakkan sepenuh tenaga dan usaha, fokus dan konsentrasi kita untuk melaksanakan sesuatu hal. Doa, usaha dan tawakkal menggambarkan keyakinan kita pada janji Allah. Maka jika kita benar2 cuba doa, usaha dan tawakkal insyaAllah urusan kita dipermudahkan. Tidak bermaksud kita akan berjaya tapi apa yang kita dapat adalah lebih utama dari apa yang kita harap kerana ia adalah datang dari Allah!! Adakah kita hendak menolak pemberian-Nya sedangkan kita tidak tahu pun apa yang bakal berlaku di depan!! Dan kita tidak tahu pun mana yang lebih baik buat kita melainkan dengan andaian semata.

Namun, saat apa yang kita harapkan seolah tidak kunjung tiba dan kita pula tidak punya kekuatan hati, maka kita cenderung untuk berhenti mencuba dan tidak istiqamah sedangkan kita dituntut untuk istiqamah. Ini juga ujian dari-Nya. Namun ALlah tahu sifat manusia iaitu tergesa-gesa dan banyak mengeluh, maka Allah tidaklah zalim menguji hamba-Nya dengan sesuatu yang tidak kita sanggupi.

Justeru tidak hairan bila Allah memberi sesuatu di saat hamba-Nya kecewa untuk menghiburkan hamba-Nya itu. Banyaknya bantuan Allah cuma mungkin kita tidak sedar. Pertolongan dan hiburan itu banyak dan pelbagai bentuk, pokoknya ia menjadikan kita terhibur dan kembali bersemangat. Dan Allah pasti lebih tahu apa yang boleh menghibur dan mengembalikan semangat kita!! Maka mohonlah dan kembalilah kepada-Nya. Sungguh, tiada alasan untuk kita lari dari-Nya

Dan tadi, setelah menelefon ma aku, aku tidak tahu, adakah ini bentuk dari terkabulnya doa atau ingatan dari-Nya atau apa. iaitulah, ingatan dari ibuku ditambah tausiyah dari Ustaz Edi di masjid tadi membasahkan jiwa, apakah nasihat itu? Iaitulah jangan berhenti berusaha kerana usaha kita bukan untuk siapa2 tapi kerana Allah. Maka kenapa perlu berhenti? Jika kita buat sesuatu kerana si A minta, maka setelah si A tiada akankah kita berhenti? Jika kita bermatlamat belajar untuk menjadi doktor maka apakah setelah menjadi doktor kita tidak perlu belajar? Adakah jika nak jadi doktor kita tidak perlu belajar perkara lain? Tapi kita buat sesuatu kerana Allah maka tidak boleh kita berhenti melainkan setelah nyawa terpisah dari jasad.

Apa yang berlaku membuatkan diri sedikit terhibur, dan sedar, bahwa doa itu adalah senjata orang Islam. Ikhlas insyaAllah dimudahkan. Syaratnya jangan pernah berhenti dari berharap kepada Allah!!

Ya doa itulah harapan kita setelah segala usaha kita tidak berjaya. Kita masih dan tetap ada Dia walau semua orang pergi meninggalkan kita. Begitulah kehidupan, aku pelajar, ana talib, dan sewajarnya aku bersikap sebagai pelajar. Berterusan belajar kerana Allah sebagai matlamat. Perintahnya kita junjung tinggi dan letakkan pada posisi keutamaan pertama. Itulah kita, keutamaan kita adalah pada mentaati Allah.

Kita mahu lakukan atau jadi apa pun, doa usaha tawakkal dan istiqamah itu tidak boleh ditinggal. Ya, teruslah usaha hingga saat akhir. Hari ini insyaAllah ujian integrasi blok 21 (Metabolik Endokrin) 1, moga dipermudahkan. Baiklah, berhenti menaip, teruskan berusaha bak kata ma, kalaupun mengantuk, tidur sekejap kemudian bangun dan sambung baca lagi.

Dalam blok ini banyak juga perlu dikuasai. Kelainan fisiologi dan histologi. Penyakit diabetes mellitus 4 tipe, penyakit tiroid, penyakit carcinoma tiroid, parotis, adenoma, graf hubungan kalsium dan fosfat, kelainan hormon paratiroid dan tiroid, kaitan persarafan dan pelbagai lagi. Ini belum masuk diet dan ubatan yang sesuai untuk setiap keadaan pesakit.

Banyak benda yang seolah aku dah hilang harapan tiba2 harapan itu seolah muncul kembali. Kuncinya setakat ini aku nampak tidak lain melainkan pada doa usaha tawakkal dan istiqamah dengan bersungguh-sungguh.

P/s: sekarang jarak bukan lagi masalah utama tetapi adakah menepati kriteria sebagaimana yang dituntut dan diperintahkan-Nya atau tidak. Pilihan juga pada diri sendiri. So sekarang tinggal bagaimana aku mengatur dan mengarahkan hidup aku. Perlu lebih berani dan optimis. Moga dimudahkan =)

P/ss: Buat kakakku moga dilapangkan dada, dimudahkan urusan dan diberikan yang terbaik oleh-Nya, amin. Buat abangku moga diberkati dan kekal hingga ke syurga. =) Doaku mengiringi kalian berdua, insyaAllah =)

Salah silapku sila betulkan
WalLahu a'lam

No comments: