Jun 12, 2011

Akhirnya .. muhasabah diri ini

AlhamdulilLah, tiba2 harini dapat menaip kembali di sini, syukur2, syukur pada-Mu ya Allah..
sungguh,ini sebuah kejutan!! masyaAllah, Allahu akbar..
aku tak tahu adakah selepas ini aku boleh menaip lagi disini atau tidak
dan aku juga tidak tahu sejak bilakah ia kembali ok untuk aku menaip kerana bila kubuka, tup2 dapat
Allahu akbar

Namun apakah yang akan kucoretkan disini? aku hampir kering idea sekarang
idea yang timbul di kepala kebanyakannya menyangkut soal study (kini utk masa depan), fikrah (kini dan selamanya), sejarah (dulu untuk kini dan masa depan), career (masa depan) dan pernikahan (sampai ke syurga)..

bismilLah minal awwal ila akhiruhu
kita mengharapkan redha Allah dalam setiap pelaksanaan kita
maka perlulah dilihat asal muassal amalan kita, adakah dari akal semata, dari nafsu semata,
atau sudah dinilai dari kaca mata al-Qur'an dan assunnah? adakah keharusan yang kita dibolehkan memilihnya itu menjadi ibadah? itulah bezanya orang2 yang wara' dan zuhud dengan kita orang awam.

Orang zuhud batinnya amat cantik, walau zahirnya ada yang memandang serong, dikata orang makan duit haram sebab itu kaya, dikata orang pemuda sombong kerana tidak berikhtilat seperti orang ramai, tidak berkehidupan seperti orang lain, namun orang yang zuhud tahu, hatinya adalah milik Allah, segalanya milik Allah, segalanya akan dipertanggungjawabkan kelak maka segala yang diperolehnya tidaklah untuk dirinya sebaliknya hidupnya dipenuhi dengan memberi. Dia mungkin kaya tapi kekayaannya bukan untuknya tapi untuk orang lain. Dia mungkin peramah tapi ramahnya untuk dakwah bukan untuk membuang waktu.

orang wara' lebih hebat. Contoh wara' (biasa orang bila bagi contoh, contoh yang nampak ekstrim, betul tak?) adalah seperti saidina Abu Bakar as-Siddiq yang memuntahkan kembali air susu dari sumber yang syubhah. Itulah hebatnya orang wara', mereka tidak akan mengambil sesuatu yang akan memberatkan akhirat mereka, mereka lebih rela dipandang hina didunia dari dihina di akhirat kelak. Hati mereka tidak nampak dunia sebagai sesuatu yang ada nilainya. Seluruh hidupnya seolah sudah dicuri dari dirinya, hatinya tidak terpaut pada duniawi. Jika ada hartanya maka ia tidak bertangguh untuk menyerahkan untuk jalan Allah, sebagai sedekah dengan penuh ikhlas. Lihatlah bagaimana saidina Umar yang menyedekahkan kebun tamarnya kerana kebun itu melalaikannya hingga terlepas solat berjemaah. MasyaAllah, kalau kita, adakah akan kita sedekah untuk Islam sebuah kebun yang amat kita sayang? atau akankah kita jual  agar dapatlah merasa sedikit dari hasil jualan itu untuk diri kita? (berapa ramai antara kita kini yang bukannya terlalai sebaliknya sengaja meninggalkan berjemaah dan hal2 kebaikan lain hanya kerana menurutkan hawa nafsu?apakah kita lakukan dengan hal2 yang melalaikan kita itu? atau apakah hukuman yang kita tetapkan kepada diri sendiri kerana lalai?)

Firman Allah dalam surah al-munafiqun, "Wahai orang2 yang beriman, janganlah harta2 kamu, anak2 kamu, melalaikan kamu dari mengingati Allah. Sesiapa yang melakukan yang demikian itu maka merekalah orang2 yang khasirun" Dalam ayat seterusnya diperintahkan kita menginfakkan harta dijalan Allah sebelum ajal tiba yang mana setelah itu segala penyesalan menjadi sia2, sedangkan ajal itu tidak ditunda. Allah juga menawarkan sesuatu yang lebih baik, firman Allah dalam surah a-Saff, "Wahai orang2 beriman, maukah kamu Aku (Allah) tunjukkan sebuah perdagangan yang dapat melepaskan kamu dari azab yang pedih? Yaitulah kamu beriman kepada Allah dan rasulNya, dan berjihad fi sabililLah, dengan segenap harta dan jiwa kamu. Itu adalah lebih baik bagi kamu sekiranya kamu mengetahui. Dia akan mengampunkan bagi kamu kesalahan2 kamu, dan memasukkan kamu ke dalam jannah yang mengalir di bawahnya sungai2 dan ke tempat tinggal yang thoyyib di dalam syurga 'Adn, itulah kemenangan yang besar". Inilah sesuatu yang agung walau kita tidak menyukainya (berkorban dengan jiwa dan harta), dan Allah ingatkan kita juga agar tidak teragak2 untuk beramal, sebaliknya kotakan kata2 (as-Saff:2-3 -> ayat ini (menjawab apa yang didalam hati sebagian kaum muslimin) dan ayat 11 (menjawab apa yang dituturkan sebagian muslimin) turun setelah turunnya ayat 10)
  [sumber: Buku Pintar al-Qur'an 7in1]

Akhirul kalam janganlah kita pernah berputus asa dari rahmat Allah, masih belum terlambat untuk kita kembali kepada-Nya, hayatilah firman Allah dalam surah az-Zumar ayat 53 dan surah an-Nisa' ayat 48, agar kita tidak berputus asa dari rahmat-Nya dan berterusan berdoa dan mengharap rahmat-Nya.
Ingatlah hidup ini adalah ujian (al-Mulk:2) ,plus dunia ini adalah penjara (sijjin) bg mu'minin, dan syurga bagi munafiqun, kafirun dan lain2lagi, namun ingatlah, kemenangan yang sebenar bukanlah disini tapi di sana. Ingatlah, umat Islam pasti menang, jika kita mati, syurga menanti, jika kita terus hidup, kitalah mujahid yang akan mengangkat dinul Islam sebagai penyeri seluruh alam. Allahu akbar, walilLahil hamd

p/s: layan lagu ni pun best jugak, banyak yang boleh dikutip dari sebuah lagu ini (jangan fikir soal nikah sahaja, tapi lebih dari itu, soal tanggungjawab, untuk memimpin perlu pastikan terpimpin dulu, untuk terpimpin perlukan kepada didikan jiwa dan ilmu, agar dengan itu lebih mudah untuk memaafkan, untuk bertoleransi, untk tunduk pada kebenaran dll lagi..


kata2 muhasabah untuk diri ini untuk hari ini (sekadar berkongsi nukilan fikiran)

salah silap saya sila tegur dan betulkan =)
walLahu a'lam