Feb 1, 2012

Perjalanan

bismilLahirRahmanhirRahim

Manusia berjalan di muka bumi
Pesan Luqman kepada anaknya, janganlah melangkah di muka bumi dengan sombong

Manusia mengejar dunia
Firman Allah tipu daya dunia telah melalaikan manusia dari akhirat

Apa yang kita cari di dunia?
Sungguh yang menyenangkan anak Adam di dunia itu hanyalah pada beberapa perkara
pada makan dan minum, pakaian selesa, rumah yang bagus jiran yang baik, pasangan soleh/ah dan anak2 yang taat serta keselesaan hidup (tubuh sihat, masa lapang)
Namun cukupkah hanya itu untuk kita?
Fikrah kita ialah tarbiyyah dan dakwah
Di dunia sebagai khalifah yang mana kita iqamatuddin wa siyasatuddunia bih
Di dunia ladang untuk akhirat, di dunia untuk beribadah kepada-Nya mengabdi hanya kepada-Nya

Manusia menyangka kesenangan hidup di dunia ini sesuatu yang kekal
Lupakah kisah dua "pekebun" dalam surah al-Kahfi?
Tiada yang bertambah bagi yang kufur melainkan azab

Manusia menyangka dan mengandai2
Telah lupakah kita kepada pencipta dan perancang yang Maha Kuasa?

Buku medic dibelek-belek
Tiada zahir ilmu pada membawa kefahaman ad-deen di dalamnya
Cuma ada nota2 buat hidup di dunia
Lalu bagaimana ilmu perubatan itu membantu untuk kebahagiaan jiwa manusiawi?
Dan bagaimana dapat dimanfaatkan untuk deen?
Apakah pada menikmati yang kita gemari?
Tidak juga..

Belajar untuk mengajar?
tidak juga

Apa erti belajar dan ilmu bagi kita?
Apalah ilmu dunia jika tidak mampu menjadikan kita insaf dan tunduk
Jika ilmu itu tidak menjadi bahagian dari sumber saham akhirat kita
Mana manfaat ilmu itu?

Orang berkata, yang tidak punya sesuatu tidak mampu memberi
Apa yang kita beri seolahnya hanya itulah yang kita ada, begitu?
Maka, apakah yang kita beri?
Adakah ubat yang membantu mereka sihat fizik
Atau ubat tambahan buat membersihkan jiwa menyihatkan rohani?

Duhai doktor
Ingatlah, ilmu dalam al-Qur'an dan hadis
Itu kita utamakan untuk sebarkan
Dekati manusia dengan pelbagai cara
Jadikan bidang kita cabang dakwah fardhiyyah
Jangan siakan
Inilah peluang mencari, menggarap dan mendapatkan anasir dakwah
Moga dakwah ini terus berkilau

Aku terduduk
Terdiam memikirkan ke mana akan aku arahkan ilmu ini
Ilmu perubatan ini
Di mana akan kusandarkan kejujuran ilmu ini?
Sungguh, berbicara jujur kadangkala tidak semudah yang kita fikirkan
Adakah akan gunakan untuk kedudukan di sisi manusia?
Ataukah untuk mendapatkan pasangan ideal?
Atau ikhlas menjadikan ia sebagai batu loncatan dakwah?
Sedangkan betapa ramai manusia terjatuh dan tidak mampu bangkit saat terjatuh ketika memikul amanah ini
Sanggup dan mampukah aku?
Moga aku tergolong dalam insan yang terpilih
Tidak menggadaikan dakwah dengan dunia

Insan ini keliru kepentingan ilmu ini
Sedar perkara harus dan perkara sunat itu keduanya tidak berdosa
Namun pilihlah yang lebih utama
Ke mana akan ilmu ini dimanfaatkan
Bagaimana akan kita manfaatkan ilmu ini?
Adakah untuk kehidupan dunia buat bekal untuk akhirat?
Ataukah untuk akhirat keseluruhannya?
Ataukah untuk kehidupan dunia buat kesenangan dunia?

Sungguh falsafah perubatan, perubatan Islam dan perubatan menurut Islam itu berbeza-beza
Carilah jalan mana yang kita ingin tempuhi
Sungguh kita pelajar
dan aku? Ana Talib..ana talibul ilmu
Bukan sekadar ilmu at-tibb

--nafsu mengajak menjadikan ilmu ini sebagai alat untuk dunia..iman menjawab jadikan ia batu loncatan kelancaran dakwah dan untuk akhirat--al-Qur'an menjawab,
"Mereka mengetahui yang lahir dari kehidupan dunia, sedangkan terhadap akhirat mereka lalai" (QS Rum [30]:7)
"Maka adapun orang-orang yang beriman dan mengerjakan kebajikan, maka mereka di dalam taman (syurga) bergembira" (QS Rum [30]: 15)
"Pada hari itu banyak (pula) wajah yang berseri-seri, merasa senang kerana usahanya, (mereka) dalam syurga yang tinggi.." (QS al-Ghasyiyah [88]: 8-10)
"Sedangkan kamu memilih kehidupan dunia, padahal kehidupan akhirat itu lebih baik dan kekal" (QS al-A'la [87]: 16-17)

Maka ke mana lagi mahu kita arahkan usaha kita? Sedangkan firman Allah jelas
"Dan adapun orang-orang yang kafir dan mendustakan ayat-ayat Kami serta (mendustakan) pertemuan hari Akhirat, maka mereka tetap berada di dalam azab (neraka)." (QS Rum [30]:16)
"Belum tibakah waktunya bagi orang-orang beriman untuk secara khusyuk mengingat Allah dan mematuhi kebenaran yang telah diwahyukan (kepada mereka), dan janganlah mereka seperti orang-orang yang telah menerima kitab sebelum itu, kemudian mereka melalui masa yang panjang sehingga hati mereka menjadi keras (QS al-Hadid [57]: 16)

p/s: sanggupkah tarbiyah dan dakwah diutamakan berbanding hal dan kepentingan lain?

Salah silapku sila betulkan
walLahu a'lam

No comments: