Apr 26, 2012

Hidup ujian Membuat Pilihan

bismilLahirRahmanirRahim

Berapa kali kita dihadapkan dengan situasi kita perlu melakukan tindakan sukar?
Kita pasti terfikir, oh, alhamdulilLah ada keringanan berupa istikharah dikurniakan
Bait-bait doa yang indah, membawa erti yang amat bermakna untuk sebuah kehidupan disini dan disana
Namun berapa ramai antara kita yakin dengan keputusan yang dibuatnya?

Memilih satu keputusan dari sekian pilihan
Mengutamakan satu masalah berbanding sekian banyaknya hal lain
Itulah keputusan yang harus dilakukan
Dan, untuk setiap keputusan, ada sesuatu yang kita perlu korbankan

Keputusan, suatu keazaman dalam diri untuk berkorban
Sanggupkah? Mampukah? Bertahankah?
Semua persoalan itu perlu dijawab sebelum sebuah keputusan dibuat, bukan sebelumnya
Agar kelak kita tidak "menyesali" keputusan sendiri

Memohon dijauhkan dari hati yang menyesal dan pengecut
Memohon kepada-Nya dikurniakan jiwa yang berani

Masih ragu walau aku tahu aku mampu untuk mencubanya
Teringat kata2 abu anas madani Abdul Basit dalam ceramah "fiqh sesama" beliau petik kata2 imam ghazali, "manusia yang tidak mampu berkeras pada tempat yang sepatutnya berkeras adalah lemah, manusia yang berkeras pada tempat yang tidak perlu berkeras adalah bodoh"
Juga hadis, "...jika tidak mampu juga maka cegahlah (membenci dll) dengan qalb, dan itu adalah selemah-lemah iman" (muttafiqun 'alaih)
Menyedari amanah yang dipikulkan di bahu, seharusnya aku sekurang-kurangnya berusaha mencegah, namun apa aku buat? berdiam. Alangkah lemahnya diri ini. Hanya sekadar mampu membenci di saat diberi kuasa. Bagaimana akan aku bertanggungjawab atas amanah ini kelak? Banyak kemungkaran terbiar dan bebas. Apa telah aku lakukan? Strategi dakwah? Apa telah aku rencana dan laksanakan?

Hidup kita di sini pasti semua tahu adalah untuk mempersiapkan diri menuju ke sana. Apa telah kita siapkan? Sebaik-baik perbekalan adalah taqwa. Bagaimana kita? Apa itu taqwa? Berhati-hati di jalan lurus agar tidak terpijak duri tajam, terpengaruh oleh bisikan2 syaitan. Apa telah aku usahakan untuk itu semua?

Jiwa yang resah, ditambahresahkan lagi oleh gangguan syaitan dalam soal hati. Amat lemahkah aku? Entahlah. Namun yang pasti, jangan mengalah. Tempat bergantung, berharap dan berdoa hanya kepada-Nya. Tetaplah bersama-Nya. Hubungan kita dengan rabb seharusnya umpama anak kecil dan ibunya, anak kecil itu walau bagaimana hebat sekalipun dia, pasti tidak akan dapat meninggalkan ibunya.

Begitulah kita, tetaplah bersama Ilahi

salah silapku sila betulkan
walLahu a'lam

p/s: another draft berjaya dpost =)
p/ss: masih belum temui solusi untuk mafest..bagaimana??

No comments: