Apr 27, 2012

imbasan ISK

bismilLahirRahmanirRahim

Masih ingat dulu, bulan Disember 2009, senior dari Trisakti mengajak kami para pelajar baru untuk hadiri satu program yang mereka buat. Nama program adalah Duduk Duduk Santai. Ia merupakan permulaan kepada aku dan beberapa teman dalam perjalanan kesedaran dan untuk lebih memahami sejarah ummah dan hubungan serta peranan kita sebagai ummat Islam, satu aqidah, satu ikatan jiwa, dalam satu ikatan yang dinamakan ukhuwwah Islamiyyah berdasarkan ikatan aqidah.

Kini, setelah menyedari bahwa menjadi tanggungjawab kita bersama dalam kepedulian terhadap ummat Islam lainnya, aku turut terfikir mengenai berbezanya situasi aku dan mereka. Siapa mereka? Merekalah umat Islam di seluruh dunia. Di sini aku mampu bergelak tawa, bergurau senda, berborak kosong dan lain2 sedangkan mereka?

Apakah tanda ukhuwwah itu? Jika benar kita mencintai insan yang kita katakan bersatu dalam ikatan ukhuwwah dan aqidah ini, maka agaknya bagaimanakah sikap kita pada saat ini? Aku tidak tahu.
Oh, fikiran kembali terbayang program "lau kana (rasululLah) bainana" bagaimana kita pada hari ini?

Situasi kita pada hari ini adalah situasi tiadanya pemimpin ummah sedangkan kita tahu bahwa golongan Syiah ada ketua mereka yakni Ayatollah, begitu juga Yahudi ada rabbi mereka, Kristian ada Pope vatican dan selainnya (beza mazhab Kristian). Namun umat Islam sunni, siapakah pemimpin kita pada hari ini? Kita punya Multaqa Ulama Sedunia, Pertubuhan Negara Islam dan seumpamanya, namun siapakah pemimpin kita?

Teringat kata2 Dr Maszlee Malik dalam menjawab satu soalan mengenai relevansi Khalifah di zaman ini, kata beliau, siapa khalifah tidak penting kerana boleh sahaja dilakukan giliran kepemimpinan OIC yang menaungi seluruh negara Islam, namun apa yang lebih penting adalah apa aspirasi dan sumbangan mereka kepada ummah? Kata2 kurang lebih sama juga ada diungkap oleh Us Khairuddin bahwa menjadi impian kita semua negara2 orang Islam dapat bersatu dalam soal politik. Kita telah lama bersatu dalam soal ekonomi dan perdagangan dan lain2 namun kita masih belum dapat selesaikan isu kesatuan politik dan perbatasan negara. Mungkin tidak terselesaikan di zaman kita namun ingatlah, usaha kita dan niat kita yang dinilai, bukan apa kejayaan yang kita dapat. Kejayaan itu kita impikan namun penilaian Allah berdasarkan usaha dan niat individu.
Namun kita juga mempelajari dalam sistem tarbiyyah, tidak dapat membina empayar Islam jika kita tidak membina individu2 yang telah terlebih dahulu membina Islam dalam diri mereka. Justeru, amatlah penting peranan tarbiyyah ini.

Titik temu itu, di mana ia. Kita hari ini, bagaimana kita melihat situasi ummah? Aku juga sering terlalai dan lupa bahwa mulianya kita para muslim adalah kerana Islam. Sejarah telah membuktikan. Kita? Mengembalikan sejarah itu adalah tanggungjawab kita. Kebangkitan ummah, apa respon dan tindakan kita? Bagaimana kita bereaksi? Adakah tidak kisah dan hidup seperti biasa, berhibur dll. Lupakah kita mengenai ahli neraka yang meminta kepada Allah agar para pemimpin mereka yang menjerumuskan mereka ke dalam dosa dan maksiat hingga mereka termasuk kalangan ahli neraka, mereka minta agar yang membawa mereka ke arah itu dibalas lebih berat. Tidak takutkah kita kerana menyumbang? Apa jawapan bakal kita beri kepada mereka? Amatlah berbeza dosa individu dan dosa yang tersebar. Perintah Allah janganlah mencampur-adukkan kebenaran dan kebatilan serta janganlah membantu dalam perkara maksiat. Namun kaedah dakwah menetapkan agar menghormati dan tidak bersikap kasar. Juga ada sifat berperingkat. Namun pada masa sama, jika yang dilanggar adalah syariat Allah, pendekatan harusnya lebih tegas.

Bagaimana kita bereaksi dengan situasi ummah pada hari ini?
Mendoakan umat Islam di seluruh dunia, jangan hingga terlupa mendoakan teman2 sekeliling dan masyarakat kita. Dan, mendoakan orang lain jangan hingga terlupa mendoakan keluarga sendiri dan diri sendiri. Sesungguhnya yang menjadi sumber kesesatan iblis adalah kerana sifat angkuh dan sombong (kibr).

Moga kita dijauhkan dari sifat itu
Moga resapan Inilah Sejarah Kita (ISK) dulu masih melekat di minda dan masih dapat mempengaruhi minda dan tindakan kita pada hari ini. Moga2

Kita mahukan keadilan. Lepaskan diri dari kesempitan dunia kepada keluasan dunia akhirat dan keadilan Islam

salah silapku sila betulkan
walLahu a'lam

No comments: