Aug 13, 2012

Krisis Iman

bismilLahirRahmanirRahim

InsyaAllah ini post terakhir di perantausementara sebelum berangkat balik beberapa jam lagi.

Ada apa dengan tajuk?
Sekali lagi mahu bercakap soal rasa dan pengalaman kehidupan

Aku dihantar ke Indonesia ini untuk belajar, belajar dan belajar
Apa yang mereka dan aku sendiri pada mulanya fikir untuk pelajari?
Ilmu perubatan dan persiapan pengalaman kehidupan untuk menjadi doktor dan "manusia" (menurut kefahaman siapa agaknya "manusia" ini?)

Namun pada masa sama, aku sedari bahwa akan ada gangguan lebih besar dari sekadar datang untuk belajar yaitu cobaan terhadap iman dan keimanan kita kepada Allah
Sungguh Allah telah menjanjikan akan menguji hamba2Nya yang mengaku beriman dan akan menguji hambaNya agar jelas siapa taat siapa ingkar, siapa bertaqwa siapa hangat2 tahi ayam, siapa logam siapa batu dll lagi

Dalam jalani kehidupan di sini aku sedari dan fahami situasi yang sedang dan telah aku lalui dan apa sahaja kesilapan terdahulu dan aku masih lakukan sekarang. Nak aku listkan? Sebentar lagi, kot?

Kenapa krisis iman? Kerana dalam keadaan atau masa atau zaman tertentu kita seolah macam "orang soleh" dan pada saat lain macam "syaitan" pun ada. Semua berbalik kepada soal hati dan 7 anggota yang mana kecenderungan anggota dipengaruhi oleh kekuatan hati, kecenderungan hati pula dipengaruhi oleh pengaruh persekitaran, iman dan ibadah dll lagi. Setiap tindakan kita dapat memberi pengaruh terhadap hati kita. Setiap keadaan kita lalui dapat meninggalkan kesan terhadap cara berfikir dan kemudian mempengaruhi logik dan cara membuat keputusan dan akhirnya berpengaruh terhadap hati yang kesannya pada anggota zahir dan penzahiran amal, apakah amal baik atau amal buruk. Tidak hairanlah pada satu masa lisan kita mengatakan tidak kepada melihat aurat wanita, dan pada masa sama mata kita sedang mencuri pandang dan anggota lain juga melakukan tugasan mereka sesuai dengan apa yang diperintahkan oleh sang hati tadi. Iman mengatakan ia salah dan akal mengatakan kebenaran adalah apa yang datang dari hati, justeru itu lisan kita berkata benar. Tapi tindakan kita adalah mengikut kemahuan kita yang dipengaruhi oleh nafsu dan digerakkan melalui perintah raja. Persoalannya apakah hati kita merdeka atau dijajah oleh nafsu?

Aku mula terasa beratnya tabir pemisah antara iman, Islam dan taqwa itu. Sukar dicapai, sukar didaki, tapi itulah yang kita perlukan untuk menggapai kebahagiaan hakiki duniawi dan ukhrawi.

Baiklah apa punca yang boleh menyebabkan krisis2 iman? Antaranya
- Media- Teknologi
- Globalisasi
- Suasana
- Pengaruh persekitaran (dari kawan, keluarga, orang2 lain, dll)
- Makanan dan gaya hidup
- Kebiasaan
- Pergaulan
dll

Semua perkara ini dapat mempengaruhi cara berfikir, cara melihat, persepsi, perspektif dan kecenderungan kita terhadap sesuatu perkara dan faktor2 itu bersifat positive augmented yaitu ia sendiri dapat lebih berpengaruh jika kita membenarkan ia bertapak.
Oleh itu pentingnya, ke arah mana ia membawa kita? Ke arah yang ia ingin atau yang ia tidak ingin? Sedari hal itu, elakkan jika ia membawa kepada kebatilan. Faktor2 tersebut memperkuat (augment) kekuatan nafsu manusiawi menjadikan kita berfikir, dan cuba bertindak mengikut apa yang nafsu mahukan. AlhamdulilLah kita masih punya iman dan akal. Iman untuk menimbang tara mana syariat, mana haq, mana batil, mana adat, mana budaya, mana larangan dan sebagainya menurut perspektif sistem kepercayaan kepada tuhan. Jika keyakinan kita kepada tuhan itu tinggi, maka begitulah juga iman kita. Tinggal lagi, apa yang kita imani itu benar atau salah? Sebagai muslim, aku yakin dengan apa yang aku yakini!!
Dengan akal kita melihat mana yang baik mana yang buruk, mana yang kita perlu dan mana yang merosakkan kita dan sebagainya.
Adanya iman dan akal ini amat penting untuk survival kita sebagai hamba Allah di muka bumi ini. Dan orang akan lebih baik jika seseorang mampu menggabungkan iman dan akal. Kenapa? kerana keduanya berkait rapat dengan hati dan tindakan2 kita tadi. Faktor2 itu mempengaruhi hidup kita, kemudiannya tindakan2 kita yang telah terlebih dahulu dipengaruhi itu memperkuatkan lagi nafsu dan kemahuan kita terhadap faktor2 tadi. Jadi jika kita telah terlebih dahulu mempersiapkan benteng iman dan akal, insyaAllah pengaruh perkara2 negatif walau pun ada dapat kita berusaha untuk meminimalkan semampu kita, dapat kita cuba lawan dari sekadar menyerah dan berserah.
Justeru itu kita perlu hati2 dan meletakkan keutamaan, rasa best dan enak dll lagi kepada yang betul agar kita tak rasa selesa, best dll bila kita melakukan sesuatu yang salah menurut sistem kepercayaan kita yang fitrah.

Akhir kata, kenalilah faktor2 atau perkara2 yang dapat mempengaruhi iman kita, yang mana meningkatkan iman dan mana yang melemahkan iman. Kekuatan dan kelemahan iman ini mempengaruhi hati, cara berfikir, sistem kepercayaan dll lagi. Ia esensi kehidupan. Tanpa iman, hidup dan mati kita tidak lebih hanya sekadar beban.

Sedih, aku sedari punca2nya namun aku juga yang lakukan. Namun aku terlebih2 sedih dan memberontak pabila aku diletakkan oleh orang lain dalam situasi sebegitu. Faham tak? Jika kita sendiri yang pergi, itu lain, tapi jika kita diletakkan dan saat itu kita sedar, rasanya alangkah terseksanya jiwa dan iman harus berperang dengan nafsu dalam keadaan sebegitu. Ia berbeza dengan kita yang cari pasal, kita mungkin lupa atau mungkin sengaja, namun saat itu mungkin saat iman lemah, kita tak terasa seksanya pertarungan itu, tapi bila dalam keadaan sedar dan mawas iman, pelbagai perkara atau faktor pelemah iman menjadi seolah satu torture buat diri kita!! Iman, akankah kau tuntut kelak terhadap diri ini dan siapa sahaja yang telah suka2 hati menyeksamu di dunia ini?

Oh, dan sering orang bertanya, "Apa solusinya"?. Jawabnya dalam hal ini kita perlu guna kedua-dua cara yaitu perawatan kausal dan simptomatik. Kausal kembali kepada hati, ibadah dan hubungan dengan Allah. Simptomatik kembali kepada faktor2 tadi, jika puncanya ialah pergaulan maka solusinya adalah meninggalkan pergaulan yang tidak perlu atau bersifat toksik terhadap iman. Kita harus kenalpasti perkara apa yang dapat menjadi toksik itu. Ingat satu perkara, haq dan batil tidak dapat bersatu, maka faktor2 tadi dapat bersifat kontraindikasi, contohnya suasana soleh dan suasana kufur, keduanya tidak dapat wujud bersama dalam hati seorang manusia normal yang beriman dan berakal. Justru yang mana kita pilih menjadikan yang lagi satu sebagai kontraindikasi. Yang kita pilih itu menjadi ubat. Tinggal sahaja apakah ubat itu benar2 ubat atau sebenarnya racun yang dinampakserupakan sebagai ubat?

Seringlah mohon kepada Allah agar ditetapkan hati atas jalan-Nya yang lurus dan agar diperkukuhkan hati atas jalan-Nya yang lurus itu.

salah silapku sila betulkan
walLahu a'lam

Aug 8, 2012

Universiti

BismilLahirRahmanirRahim

Aku tertanya-tanya apa itu sekolah, matrikulasi, kolej, universiti dan apa fungsi mereka?

Adakah fungsi mereka melahirkan robot? Atau melahirkan manusia berfikir?

Aku yakin fungsinya melahirkan manusia berakal.

Tapi adakah ia melahirkan manusia berjiwa? Yang punya ruh?

Tertanya-tanya. Jika tiada yang dinamakan Jam'iyyah, universiti, madrasah, sekolah, kolej, matrikulasi dll institusi pengajian atau alma mater secara khusus merujuk kepada institusi tertentu seperti sekarang, bagaimana tradisi keilmuan itu akan berjalan?

Ketergantungan vs keyakinan dan kepercayaan itu berbeza.

Aku mahu jadi manusia merdeka. Oleh itu aku memberontak terhadap dunia
Namun tiada siapa menyangka persepsi dan perspektif serta sistem kepercayaan dan keberanian itu yang perlu diperbetulkan, bukannya sistem. Kenapa? Kerana mengubah apa yang mampu diubah itu lebih utama dari membiarkan diri hanyut mengikut arus sistem yang tidak melihat kita.

Akhir kata. Manusia hebat bukanlah yang menentang sistem tetapi berani berdiri menegakkan apa yang pada persepsi, perspektif dan kepercayaannya katakan sebagai benar dan haq!