Nov 18, 2012

kecamuk minda

bismilLahirRahmanirRahim

alhamdulilLah,selesai ujian skill lab I blok 29 (foto roentgen) jumaat lalu..dscuss2 ngan member, xlah seteruk disangka (walau salah baca foto toraks, shud be anteroposterior tapi aku buat posteroanterior sbb xnampak scapula kat luar or dalam, haish, salah free2..xlapor scoliosis sbb xtahu bagian dari apa yg perlu dilapor or tak (apa kaitan dengan penyakit orang tu? tp member2 lapor jerr,nk selamat)..abdomen xlapor cupulo sign sebab aku xnampak..patut foto cruris aku tulis foto tibia fibula, lapor fraktur tibia silap, shud be 1/3 proksimal aku tulis shaft jerr..-mcm byk jerr silap,adess-)..harap2 lulus lah..

banyak benda yang kalau boleh aku nak post sebagai status di facebook tapi tak kesampaian sebab banyak sangat dan terasa seperti terlalu berterabur fikiran sekarang. biarkan. Usaha aku atur dan susun (cuba) di sini

Banyak pengalaman hidup aku pelajari. Namun itu belum mencukupi bagi menjadikan aku sebagai muslim sejati. Nafsu, qalb, iman. Ketiganya saling berkaitan. Nafsu dan ego. Qalb dan jiwa. Iman dan malu.
Bagaimana melembutkan hati? al-Qur'an dan dengarkan nasihat. Mungkin mudah bagi kita memberikan nasihat, tapi apakah semudah itu juga untuk kita menerima nasihat? Lapang dadanya kita terhadap nasihat dan kritik menggambarkan keluasan hati kita. Orang yang dapat menerima nasihat2 itu insyaAllah hatinya mudah dilembutkan. Aku? Ya aku juga punya ego. Ada orang yang aku bila dengar nasihat dan kata2nya aku terus tertunduk terdiam dan malu. Namun ada juga saatnya aku menjadi reaktif. Bukankah kita seharusnya berterima kasih kepada pemberi nasihat itu? dan  kepada Allah yang telah mengingatkan kita melalui hamba-Nya itu?

Tiada istilah "terlambat" dan "tak ada peluang lagi dah" dalam Islam selagi roh belum sampai di kerongkongan (?) dan azab Allah (mati dalam kufur) belum turun menimpa kita. Kenapa? Sebab Allah larang kita jadi manusia yang berputus asa dari rahmat-Nya! Allah perintahkan kita berdoa dan berharap kepada-Nya. Jadi belum terlambat untuk kita menilai kembali diri apakah kemarahan dan kesedihan kita terhadap apa yang berlaku kepada saudara2  seaqidah kita di dunia hari ini hadir dari rasa simpati manusiawi, ataukah kerana moral ataukah kerana ukhuwwah imaniyyah antara kita dan mereka? Adakah perasaan itu timbul sebagaimana kesedihan para sahabat bila mengetahui berita kekalahan Rom di tangan Parsi dan gembira kemudiannya bila Rom kembali menang? Ataukah yang hadir di hati kita itu umpama perasaan yang lahir dari kemanisan iman (mencintai sesama muslim kerana Allah) sebagaimana sahabat Ansor dan Muhajirin? Adakah kita meletakkan kedudukan saudara2 seaqidah kita itu sebagaimana keluarga kita sendiri? mencintai mereka sebagaimana kita mencintai diri kita sendiri? ataukah sekadar mereka-mereka dan kita-kita lah, tapi kerana hati latifah itu masih punya perasaan, maka timbullah sifat2 manusiawi tadi seperti kasihan dan belas serta simpati, begitukah?
Bayangkan bagaimana halnya jika wanita2 yang diseksa itu adalah ibu, kakak atau adik2 kita? bagaimana jika anak2 kecil itu adalah adik2 kita? Adakah sama perasaan kita sekarang dengan perasaan seorang saudara sedarah? Padahal saudara seaqidah itu lebih kuat ikatannya berbanding saudara sedarah (tanpa kita menafikan hak2 saudara sedarah berbanding saudara tidak sedarah).

Aku? Masih tidak dapat menghadirkan rasa itu. Walau telah beberapa tahun aku ikuti jalan dakwah dan tarbiyah ini, hati ini belum benar2 tersentuh dan tunduk. Mungkin kerana aku belum dihadapkan dengan suasana terdesak sebegitu. Kadangkala kita hanya sedar pabila realiti kehidupan itu terjadi pada kita. Lupakah kita seksaan dan azab Allah itu pabila ia datang maka tiada lagi keampunan dan rahmat dari-Nya sebagaimana terjadi pada umat2 terdahulu? Lupakah kita?

muhasabah di dini hari

p/s: sia2 cinta jika yang hadir darinya adalah maksiat dan noda. dan beruntunglah bagi yang cinta itu menghadirkan taat dan amal soleh padanya. manfaat ilmu itu pada kesannya terhadap amal soleh dan hati kita. kecerdikan dan kebijaksanaan itu pada mengingat mati dan mempersiapkan diri untuk menghadapinya

muhasabah diri..astaghfirulLah..mohonlah ampun kepada-Nya kerana banyak sekali kelebihan dari istighfar itu


p/s: namun aku masih tidak dapat menghindari beberapa hal yang menjadi kebiasaan diri ini. MUJAHADAH mudah ditutur dan ditulis tapi untuk amalkan hanya diri masing2 yang tahu (nafsu dan syaitan tidak pernah berehat dari kerja mereka, maka takkanlah kita nak melebihkan kerehatan lagi? sungguh dunia bukanlah tempat rehat tapi tempat rehat sebenar adalah setelah selesai perjuangan ini, yaitulah setelah nyawa terpisah dari jasad. Sebelum itu, MUJAHADAH dan ENDURANCE diperlukan!! ingatan buat diri sendiri..huhu



akhirul kalam
Barang siapa yang tidak peduli akan nasib saudara muslimnya maka dia bukan daripada golongan mereka.” (Hadis riwayat al-Bukhari dan Muslim) (dipetik dari Palestin bukan milik nenek moyang Yahudi)
apakah jawapan kita di hadapan Allah kelak bila ditanya bagaimana kita habiskan masa dan harta kita? dan bila ditanya apa yang telah kita lakukan buat saudara2 kita di dunia hari ini? akankah dibenarkan ataukah didustakan jawapan kita di alam barzakh saat kita menjawab saudara kita adalah orang Islam? atau kita bahkan tidak mampu pun menjawabnya? 

salah silapku sila betulkan
walLahu a'lam

No comments: