Oct 30, 2013

surah as-Saff

bismilLahirRahmanirRahim

perkara paling dicintai Allah - berperang di jalan Allah dalam barisan yang kukuh, rapi dan tidak lari

perdagangan paling dicintai Allah - beli keselamatan dari azab + keampunan + syurga + "percuma" pertolongan dari Allah dan kemenangan yang dekat menggunakan "kad" atau "duit" berupa keimanan sebenar (tanpa bimbang dan sifat kemunafiqan) kepada Allah dan rasul-Nya + jihad fi sabililLah dengan harta dan jiwa

Perkara disukai manusia - pertolongan dan kemenangan
Golongan paling zalim - yang diseru oleh nabi namun menolak dakwah nabi, mengada-ada terhadap Allah dengan mendustakan kebenaran (eg: mengatakan mukjizat itu sihir), mendustakan rasul (eg: mengatakan mereka ahli sihir), dan berusaha memadamkan cahaya Allah

Tujuan berperang - melawan golongan2 yang ingin memadamkan cahaya (agama dan syariat) Allah dan mengunggulkan atau menzahirkan (secara hujah dan pedang) kemenangan Islam atas agama2 lain

kisah bani Israil - sebagai pengajaran buat kita yaitu kisah bani Israil zaman Musa dan Isa 'alaihimassolatu wassalam

sumber: syafwatuttafasir ali as-sobuni

p/s: us wan ji pernah sebut mengenai perang sebagai wasilah untuk mencapai tujuan menghilangkan fitnah terhadap Islam dan menyebarkan kebenaran Islam. Dan wasilah dapat berubah namun tujuan (maqasid) tetap satu.

Jul 13, 2013

fitnah dan fitrah

bismilLahirRahmanirRahim

Apa guna berjawatan besar, bergaji besar tapi diri terbelenggu oleh kedua itu dari menyatakan kebenaran dan bersama dengannya?

Lupakah kita surah at-takathur dan hadis wahn?

Lupakah kita akhirat itu kekal, janji Allah itu pasti?

Lupakah kita hadis mengenai fitnah, rasululLah perintahkan kita jauhi fitnah dan tetap bersama jamaah yang boleh membantu kita selamat dari fitnah

Tinggalkan dunia kerana takut fitnah menimpa diri itu lebih baik dari terpalit dengan fitnah dan terkotori olehnya

Dan bersama masyarakat serta sabar dengan kerenah mereka adalah lebih baik dari bersendirian namun tidak sabar dengan masyarakat

Walau apa pun kondisi kita, tetaplah pelihara diri dari terjebak dalam fitnah dunia. Jika merasa akan terpalit oleh fitnah dunia maka cegahlah diri dari mendekatinya walau dunia terpaksa engkau gadaikan untuk sebuah iman.

Ingatlah pemuda al-Kahfi dimuliakan Allah
Kemuliaan dari siapa lagi kita inginkan selain dari kemuliaan yang Allah kurniakan?

Apakah kita mengejar kemuliaan dan hati manusia
Hingga terlupa atau pinggirkan sifat cemburu Allah?

astaghfirulLah

Manusia dicipta atas fitrah dan disuruh memelihara fitrah dan membantu memelihara fitrah itu
Dalam fitrah itu ada tauhid, dalam fitrah itu ada ta'abuddi, dalam fitrah itu ada taat

Sekali fitrah itu dicampak entah ke mana
Maka saat itu kita menghinakan diri menjadi sehina2 makhluq asfala safilin

Jangan dihinakan diri kita lantaran mahukan pujian manusia, mahu menjaga hati manusia
Jangan gadaikan prinsip kerana mahukan kekayaan dan jawatan sementara

Islam mengajarkan, tiada ketaatan dalam maksiat
Dan tiadak boleh memfitnah atau membuka pintu fitnah

Islam menggalakkan memelihara diri dan maruah
Jauhi mudarat baik menyebabkannya atau menjadi mangsanya

Sentiasalah berdoa agar Allah tetapkan iman, tetapkan atas dan bersama kebenaran
Sentiasalah berdoa agar terpelihara dari fitnah

Berapa ramai yang demi posisinya sanggup biarkan diri terfitnah oleh dunia dan posisi itu
Maka meninggalkan posisi itu lebih mulia

Keluarga juga berpotensi menjadi faktor fitnah
Maka peliharalah diri dan keluarga dari bahana fitnah dan ancaman azab neraka

Bukanlah jawatan itu yang dicari
Tapi memuliakan Islam dan dakwah itu yang kita inginkan kerana itulah sumber bekal

Bekal terbaik itu adalah taqwa
Bukan wang, bukan makanan dan lainnya

Islam tak akan dapat naik kecuali pendokongnya rela bekerja atau tinggalkan segalanya demi Islam
Tak akan berjaya kecuali jiwa seluruhnya diserahkan untuk Islam

Jika jawatan itu menjadi penghalang antara aku dengan jalan Islam yang lurus
Moga Allah memisahkan aku dari jawatan yang menghalang itu agar aku dapat terus bersama dengan jamaah Islam yang berada di jalan lurus

salah silapku sila betulkan
walLahu a'lam


Jul 11, 2013

Cita-cita

bismilLahirRahmanirRahim

Dalam usrah dan daurah, ditekankan mengenai tumuhat
Apa tumuhat aku?

Dalam membagikan tumuhat, aku pecahkan kepada beberapa bagian yaitu
1) tumuhat peribadi
2) tumuhat lokal
3) tumuhat ummah
p/s: da'ie tak masuk dalam tumuhat sebab itu kewajipan fardhu 'ain jadi kena buat, bukan tumuhat saja

tumuhat peribadi mahu menjadi seorang doktor yang:
-kerja di sekolah
-hujung minggunya dapat beri khidmat masyarakat percuma
-sampingan sebagai guru matematik sekolah
-sampingan sebagai peniaga

tumuhat peribadi juga:
-menjadi murabbi super
-memperbaiki tarbiyah diri supaya seiring asolah dakwah dan tarbiyah Islam
-meningkatkan kemampuan diri melalui penguasaan ilmu2 asas Islam dan memenuhi ciri individu muslim

tumuhat lokal menyangkut:
-melihat perkembangan mihwar dakwah di Indonesia
-mutarabbi menjadi lebih hebat, bertenaga, mampu, berpotensi, bersemangan jauh lebih tinggi dari murabbi mereka
-Berkembang luasnya medan amal dan meluasnya cakupan dakwah dan tarbiyah di Indonesia dan Malaysia

tumuhat ummah:
-menyatukan umat Islam
-menegakkan kekuatan Islam melalui jihad qital dan senjata (syarat: elakkan fitnah terhadap agama)


cukup coretan mengenai tumuhat
aku ada beberapa perkara bermain di minda

Aku yakin kemenangan Islam hanya akan hadir melalui cara yang benar, maka melalui demokrasi Islam tak mampu menang kerana ia sesuatu yang tidak sesuai dengan Islam walau ada sisi2nya yang baik kerana Islam agama kebaikan dan nilai terpuji, manusia pula diciptakan dengan fitrah inginkan kebaikan dan nilai2 terpuji maka tak hairan dalam demokrasi ciptaan manusia ada yang elok. Namun yang terbaik tetap dari Allah sebagai rabb yang Maha Mengetahui mana yang baik mana yang buruk buat makhluq-Nya. Dan ternyata kemenangan Islam didapat melalui dakwah dan jihad. Namun untuk itu perlukan tarbiyah dan kesatuan. Tidak akan ada kesatuan selagi umat Islam mengkritik perkara2 sepele hingga mengenepikan keutamaan menyelamatkan jiwa2 dan darah2 umat Islam lainnya dari ditumpahkan. Mana lebih utama?

Tujuan jihad adalah untuk dakwah dan hilangkan fitnah
Kenapa ulama2 dulu tak bangkit menentang pemerintah zalim pun kerana nak elakkan fitnah yakni berlakunya pertumpahan darah umat Islam dan terhinanya Islam di mata manusia hingga menggagalkan usaha dakwah, justeru jihad juga menjaga posisi dakwah agar tetap terpelihara

Mengapa ada peperangan membuka kota2? Kerana dari pembukaan itu kesannya bukan membawa fitnah kepada Islam sebaliknya menzahirkan kebenaran, keadilan, dakwah dan kemuliaan Islam. Itu satu2nya cara untuk sampai dan meluasnya seruan Islam sebagai rahmat ke seluruh alam. Kini jihad qital sebegitu mungkin tidak diperlukan (bukan kita mulai) kerana telah adanya prinsip2 demokrasi dan hak kebebasan asasi yang tidak menghalangi dari tersebarnya dakwah dan fikrah Islam.

Namun bila hak dakwah Islam tergugat, maka saat itu, ormas2 Islam pasti ada yang muncul bangkit menentang. Mereka tidak salah kerana mereka merasakan hak berdakwah mereka dinafikan hingga tampak pada mereka bahwa dakwah Islam itu dihalang dan wajib mereka berperang. Namun bukan begitu cara terbaik kerana ia tidak meliputi kesatuan umat Islam dan perbuatan mereka memberi impak negatif terhadap umat Islam lainnya malah terhadap Islam itu sendiri. Dampak negatif itu yang tidak dikehendaki dan ia bersifat pasti, bukan zhonni. Maka sebab itu lah kebanyakan gerakan Islam mengambil pendekatan damai melalui demokrasi yang ruangnya disediakan. Namun bagaimana dengan Mesir, Falestina, Syria yang hak demokrasi nya dicabul saat ini? Bersatunya umat Islam dalam satu frekuensi dan satu suara sama amat perlu sebagai tanda solidariti dan adanya kesatuan umat Islam walau tiada pemimpin yang zahir. Gerunkan lawan dengan kesatuan Islam. Yang tidak punya apa2 tidak akan takut untuk korbankan dirinya. Yang punya Rabb sebagai satu2nya yang ia ada, maka tidak takut untuk mencapai rabbnya melalui syahid di jalan-Nya. Hanya yang al-wahnu akan terhalang jiwa dan hartanya dari jihad yang mulia ini.

Jadi hari ini? Saat telah berlakunya pertumpahan darah umat Islam dan leluasanya fitnah dan menciutnya usaha dakwah
maka apa yang perlu diperhatikan?
Menurut aku, penting untuk digarisbawahi peranan kita dalam mengelakkan tertumpahnya darah kaum muslimin, namun pada masa sama perlu dilihat siapa yang menzalimi
Jika jihad kita sekarang adalah demi dakwah dan hak, baik hak Allah atau hak keluarga dan peribadi, maka kematian itu adalah syahid dan itu satu kemuliaan
Jihad itu satu tuntuttan namun ada prinsip yang perlu diperhatikan

Solidariti ummah ayuh bersama kita tegakkan
Utamakan yang utama
Hindarkan yang sepele

Jun 26, 2013

Jauhi memandai-mandai

bismilLahirRahmanirRahim

Makin lama makin takut dengan dunia hari ini kerana makin ramai terjangkit virus "ulama jadi2an"

Kenapa aku cakap macam tu?
Sebab orang awam yang tak tahu kaedah usul fiqh, tak tahu kaedah bahasa arab, tak tahu kaedah mantiq, tak tahu fiqh dan kaedah2nya, tak tahu hadis dan ilmu2nya, tak tahu isi kandungan al-Qur'an selayaknya namun berbicara seolah tahu semuanya terutamanya terhadap golongan yang tidak sealiran atau tidak sependapat dengannya.
Mereka mengatakan hadis ini sahih, hadis ini tidak sahih dll tanpa menyatakan dari mana kata2 itu dinukilkan atau dinaqalkan. Dan mereka juga tidak mengetahui jalur2 lain riwayat tersebut, juga tidak mengetahui syuhud hadis2 tersebut, juga tidak mengetahui ilmu riwayah, dirayah, rijal2 hadis, thabaqat2 hadis dll. Ilmu sanad hilang sedangkan AbdulLah ibnu Mubarak dengan tegas menyatakan mengenai kepentingan sanad,
“Sanad itu bagian dari agama. Kalaulah tidak ada sanad, orang akan sesukanya mengatakan apa saja yang dia inginkan.” (Diriwayatkan Muslim dalam Muqaddimah Shahih-nya, 1/15)
 begitu pula Ibnu Sirrin dengan tegas menyatakan pentingnya memperhatikan kesahihan sesuatu hadis
"Ilmu ini (hadis ini), adalah agama, karena itu telitilah orang-orang yang kamu mengambil agamamu dari mereka,"

Namun walaupun ada antara periwayat hadis yang dikatakan majhul, matruk dll oleh ulama jarh wa ta'dil, itu adalah semata2 demi menjaga keaslian hadis2 rasululLah sallalLahu 'alaihi wa sallam, tidak bermakna perawi2 itu seluruh hidupnya berdusta atau berkata buruk atau tidak berakhlaq mulia dll kerana begitu ketatnya kaedah penilaian hadis hingga satu kelemahan kecil pun sudah dianggap berbahaya dan besar di kalangan ulama hadis, ini berbeza dengan pengkajian sejarah dan lain sebagainya yang mana sifat periwayat2 tersebut tidak begitu penting kerana ia tidak mempengaruhi iman, tidak menggoncangkan agama kita. Kata2 indah dari Yahya bin Muaz yang kurang lebih maksudnya adalah kita mengatakan seorang ulama hadis ini kaza wakaza namun dia sebenarnya telah mendahului kita dalam amal dan syurga. MasyaAllah begitu tawadhu'nya beliau terhadap para ulama. Kita generasi hari ini? tahu menuduh dan memandang serong tanpa memahami selok belok agama dan berpendirian dalam berbeza. Kita tidak memahami sanad hadis tapi berani2 mengatakan ulama ini silap dalam meriwayat hadis, ulama ini jahil terhadap perawi ini dll. MasyaAllah "hebat"nya ilmu hadis kita!!

Ramai antara kita yang tidak tahu bahasa arab, tidak pernah bertalaqqi, tidak pernah membaca sendiri kitab2 arab, dengan seenaknya mengatakan ustaz ini berkata benar, ustaz ini berdusta, ulama ini begitu dan ulama itu begini dan lain sebagainya sedangkan taraf kita bukan di situ untuk berkata begitu
Agama ini berdiri atas kaedah2 dan hujah2 yang jelas, namun dijadikan keliru oleh golongan2 yang tidak memahaminya

Bayangkan, jika ada orang yang tidak mengetahui langsung ilmu perubatan, lantas mengatakan doktor itu salah kerana pengubatannya memberi kesan sampingan begitu dan begini sedangkan dia tidak tahu kesan sampingan itu adalah kesan sampingan yang umum, bukan yang jarang2 terjadi. Kita pasti mengatakan orang itu tidak tahu dan merasa terkilan kerana ilmu yang dipelajari selama ini telah di"nodai" oleh orang2 yang tidak mengetahui bidang ilmu tersebut.
Begitu pula lah ilmu2 agama. Belajar dan berguru tidak, tiba2 berkata seenaknya tanpa menyatakan dari mana kata2 itu dinukil, tanpa tahu bagaimana berinteraksi dengan kaedah2 tersebut, tanpa tahu bagaimana berinteraksi atau memahami dalil2 dan hujah2 para ulama. Belum mengerti sudah menjatuhkan? Patutlah Imam Shafie radhialLah 'anhu menyatakan dia akan kalah berdebat dengan seorang yang jahil yang tidak memahami landasan ilmu, kerana ia berkata seenaknya tanpa memahami dalil2nya dan kaedah2nya, yang akhirnya buat pening si alim yang ingin menjawab persoalan2 tidak masuk akal dari penanya lantaran kejahilannya.

Cukuplah, cukuplah menuduh dan lain sebagainya dalam kapasiti kita sebagai orang awam. Bukan penuntut ilmu pun di mata para ulama kerana penuntut ilmu itu ada ciri2 dan sifat2nya. Kita hanya sekadar pembaca dan pendengar serta pencinta ilmu. Belum lagi tahap memahami kaedah2 mereka memahami dalil2 dan hujah2 nas.

Siapa kita untuk mengatakan ustaz ini sesat, bid'ah dll. Siapa kita untuk mengatakan ulama ini begitu dan begini? Jika sesama ulama mengatakan sesama mereka begitu begini, itu atas dasar ilmu mereka dan mereka bertanggungjawab atas perkataan mereka. Kita berkata atas dasar apa? ikut2an? kemudian siapa yang akan bertanggungjawab terhadap perkataan kita? Bukankah kita sendiri? Beranikah kita mempertanggungjawab perkataan2 kita itu di depan Allah nanti tanpa terlebih dahulu bertemu mata dengan yang kita tuduh dan memahami dalil2 dan hujah2nya? Hentikan diri dari mengikuti perkara yang kita tidak mempunyai pengetahuan mengenainya. Orang2 tua berkata, bila sesama orang tua berbual, kanak2 jangan menyampuk. Begitulah adab kita dengan para ulama dan asatizah. Mahu menegur pun biarlah dengan adab, bukan dengan ikut suka sahaja.

Akhir kalam, beberapa ingatan penting dari al-Qur'an dan hadis (saya copas dari internet, dan al-Qur'an serta hadis itu dapat diambil pelajaran dari sisi zahirnya, namun bukan bidang saya untuk berkata mengenai hukum, mengenai kadar larangan, mengenai tafsir ayat2 dll)
“Barangsiapa yang beriman kepada Allah dan Hari Akhir, maka hendaklah dia berkata yang baik atau hendaklah diam.” (HR. al-Bukhari dan Muslim dari sahabat Abu Hurairah).

Telah menceritakan kepada kami Muhammad bin Ubaidullah telah menceritakan kepada kami Ibrahim bin Sa'd dari ayahnya dari Abu Salamah bin Abdurrahman dari Abu Hurairah -lewat jalur periwayatan lain- Ibrahim mengatakan, dan telah menceritakan kepada kami Shalih bin Kisan dari Ibnu Syihab dari Sa'id bin Musayyab dari Abu Hurairah menuturkan; Rasulullah shallallahu 'alaihi wasallam bersabda: "Akan terjadi fitnah, ketika itu yang duduk lebih baik daripada yang berdiri, yang berdiri lebih baik daripada yang berjalan, yang berjalan lebih baik daripada yang berlari, barangsiapa berusaha menghadapi fitnah itu, justru fitnah itu akan mempengaruhinya, maka barangsiapa mendapat tempat berlindung atau base camp pertahanan, hendaklah ia berlindung diri di tempat itu." (HR Bukhari)

“Wahai orang-orang yang beriman, jauhilah oleh kalian kebanyakan dari persangkaan (zhan) karena sesungguhnya sebagian dari persangkaan itu merupakan dosa. ” (Al-Hujurat: 12)

“Hati-hati kalian dari persangkaan yang buruk (zhan) karena zhan itu adalah ucapan yang paling dusta. Janganlah kalian mendengarkan ucapan orang lain dalam keadaan mereka tidak suka. Janganlah kalian mencari-cari aurat/cacat/cela orang lain. Jangan kalian berlomba-lomba untuk menguasai sesuatu. Janganlah kalian saling hasad, saling benci, dan saling membelakangi. Jadilah kalian hamba-hamba Allah yang bersaudara sebagaimana yang Dia perintahkan. Seorang muslim adalah saudara bagi muslim yang lain, maka janganlah ia menzalimi saudaranya, jangan pula tidak memberikan pertolongan/bantuan kepada saudaranya dan jangan merendahkannya. Takwa itu di sini, takwa itu di sini. ” Beliau mengisyaratkan (menunjuk) ke arah dadanya. “Cukuplah seseorang dari kejelekan bila ia merendahkan saudaranya sesama muslim. Setiap muslim terhadap muslim yang lain, haram darahnya, kehormatan dan hartanya. Sesungguhnya Allah tidak melihat ke tubuh-tubuh kalian, tidak pula ke rupa kalian akan tetapi ia melihat ke hati-hati dan amalan kalian. ” (HR. ِAl-Bukhari no. 6066 dan Muslim no. 6482)
penjelasan  “Zhan yang diharamkan adalah zhan yang terus menetap pada diri seseorang, terus mendiami hatinya, bukan zhan yang sekadar terbetik di hati lalu hilang tanpa bersemayam di dalam hati. Karena zhan yang terakhir ini di luar kemampuan seseorang. Sebagaimana yang telah lewat dalam hadits bahwa Allah Subhanahu wa Ta’ala memaafkan umat ini dari apa yang terlintas di hatinya selama ia tidak mengucapkannya atau ia bersengaja1. ” (Al-Minhaj, 16/335)

“Mengapa di waktu kalian mendengar berita bohong tersebut, orang-orang mukmin dan mukminah tidak bersangka baik terhadap diri mereka sendiri dan mengapa mereka tidak berkata, ‘Ini adalah sebuah berita bohong yang nyata’. ” (An-Nur: 12)

Dari Abu Hurairah ra, ia berkata : “Bersabda Rasulullah saw, “Tahukah kamu apa itu ghibah? Mereka (para sahabat menjawab), “Allah dan Rasul-Nya yang lebih mengetahui”. Lalu beliau bersabda : “Kamu mengumpat saudaramu semua tidak kamu sukai”. Kemudia ada seorang dari sahabat yang bertanya : “Pernahkah tuan melihat”? “Bagaimana bila ada pada saudaraku itu memang ada yang tuan katakana itu” ? Jawab beliau : “Jika pada saudaramu itu terdapat sesuatu yang kamu katakana, maka itulah yang disebut “Ghibah”, dan jika tidak ada, maka itu namanya “Buhtan” yaitu dusta”.

Hai orang-orang yang beriman, jika datang kepadamu orang fasik membawa sesuatu berita, maka periksalah dengan teliti agar kamu tidak menimpakan suatu musibah kepada suatu kaum tanpa mengetahui keadaannya yang menyebabkan kamu menyesal atas perbuatanmu “.

“Dan janganlah kamu mengikuti sesuatu yang kamu tidak memiliki ilmunya sesungguhnya pendengaran, pengelihatan, dan hati seluruhnya itu akan ditanya tentangnya” [al Isra:36]
Penjelasan: Qatadah mengatakan:
“Jangan kamu katakan bahwa kamu melihat sementara kamu tidak melihat, mendengar sementara kamu tidak mendengar, mengetahui sementara kamu tidak mengetahui karena Allah akan bertanya kepadamu tentang itu semua.”
Ibnu Katsir mengatakan:
“Kandungan tafsir yang mereka (para ulama) sebutkan adalah bahwa Allah MELARANG BERBICARA TANPA ILMU, BAHKAN HANYA SEKEDAR SANGKAAN (karena) yang (demikian) itu hanyalah (merupakan) perkiraan dan khayalan ”

Katakanlah (hai Muhammad): “Aku tidak meminta upah sedikitpun kepadamu (atas dakwahku), dan aku bukan termasuk orang yang mengada-ada.” (Shad: 86)
Penjelasan: Ibnu Mas’ud berkata:
“Barang siapa mengetahui sesuatu hendaklah ia berkata dengan pengetahuannya itu. Sedangkan yang tidak mengetahui hendaklah ia mengucapkan “Allahu A’lam (Allah lebih mengetahui)”. Karena, sesungguhnya Allah memerintahkan kepada Rasul-Nya: Katakanlah (hai Muhammad): “Aku tidak meminta upah sedikitpun kepadamu (atas dakwahku), dan aku bukan termasuk orang-orang yang mengada-ada.”

Bertanyalah kepada Ahli Dzikir kalau kamu belum tahu (an-Nahl: 43)

dan banyak lagi ayat2 lainnya yang mengingatkan kita agar berhati2 dalam setiap tuturkata dan perbuatan yang melibatkan orang lain dan libatkan agama tercinta

ittaqulLah
salah silapku sila betulkan
walLahu a'lam

Jun 12, 2013

Kebiadaban dan ketidakjujuran terhadap ilmu

bismilLahirRahmanirRahim

teringat kata2 dr uthman el-muhammady "kebiadaban intelektual dan spiritual" yaitu bila ilmu2 syariat dan hasil analisis dan ijtihad ulama2 ditolak, direndahkan, diperli atau tidak diterima tanpa alasan kukuh, tanpa hujjah yang jelas, sebaliknya 


hanya berpegang pada penilaian hati sendiri dan pada ungkapan setiap manusia pasti melakukan kesilapan dan boleh diterima perkataannya atau ditolak kecuali kalam nabi muhammad sallalLahu 'alaihi wa sallam. Setiap yang rasa tidak berkenan di hati ditolak, yang berkenan di hati diterima, atas alasan Islam itu mudah, katanya. Padahal sendiri tidak memahami landasan ilmu, tidak mengetahui batas2 syariat.

Jika pun kita benar dalam menaqal (kerana kita tidak layak berijtihad, maka kita naqal kalam ulama' yang berijtihad berdasarkan kaedah2 yang sah) kalam ulama' A, itu tidak memberi kita ruang untuk memperkecil ulama' B!! Tradisi keilmuan dilihat berkembang baik dalam ilmu dunia (kritik hujah balas hujah) tapi tidak pada ilmu syariat dan ijtihad ulama? Bila berbeza pandangan dengan kita terus diperkecil tanpa memahami kaedah yang dipakai ulama lain, apatah lagi untuk menghormati dan mencermati sikap terhadap ulama lain yang berbeza pandangan dengan ulama yang kita ikut


Jika semua boleh kritik kosong begitu, mudahlah Islam ini diperkotak katik oleh orang2 jahil yang merasa berilmu!! 


Jika dibiarkan kritik kosong begitu, indahlah agama ini pada ahli bid'ah dan pengikut hawa nafsu!!


Dalam ilmu dunia lagikan perlu pemikiran kritis, takkanlah ilmu syariat dipandang sepi, nak ikut atau tak pilihan nafsi? 


Ambil manfaat langsung dari al-Qur'an dan hadis, indah bunyinya tapi tak semudah itu pemahamannya melainkan pada yang muhkamat dan jelas. 


Al-Qur'an dan hadis dalam bahasa arab, pada zaman rasululLah, keadaan umat saat itu (asbabun nuzul dan wurud, sirah nabawi), kefahaman sahabat, jenis2nya (cara faham dan cara berdalil dengannya) dan kaedah memahaminya, jika tak dikuasai ilmu2 berkaitan bagaimana dapat dabik dada: KEFAHAMANKU sesuai apa yang ada dalam al-Qur'an dan hadis sedangkan sebenarnya itulah syubhat baru yang ditimbulkan dan menjadi virus perosak cara beragama yang sebenarnya yaitu secara riwayah dan dirayah.


Satu istilah menarik oleh seorang blogger: Tadlis ilmu
Tadlis ilmu atau tidak jujur dalam membawa dan menyampaikan ilmu; contohnya
1) menaqalkan kalam ulama secara salah yaitu dengan memalingkan maksud sama ada dengan memetik sebagian yang dirasakan sesuai dengan yang kita nak atau ubah perkataan yang tidak sesuai dengan kehendak kita
2) menaqalkan kalam ulama secara separuh2 tanpa melihat keseluruhan teks
3) menaqalkan kalam ulama dari sumber yang tidak sahih sehingga kalam tersebut pun sebenarnya tidak sahih (sanad adalah bagian dari agama)
4) menyampaikan ilmu tidak mengikut laras ilmu dan landasan ilmu yang betul, contohnya menyampaikan ilmu tafsir tanpa didahului pengenalan terhadap tafsir yang digunakan
5) menyampaikan ilmu bukan kepada yang layak, contohnya, menyampaikan ilmu nahu menggunakan kitab2 tinggi kepada orang2 yang baru mulai belajar bahasa arab

dll lagi yang membawa kepada cacatnya ilmu yang disampaikan, cacatnya kefahaman kita terhadap ilmu, cacatnya kefahaman kepada yang mendengarkan atas sebab kesilapan kita yang tidak jujur terhadap ilmu.

Setiap apa yang kita sampaikan ada implikasinya, bezanya kecil atau besar. Amat besar tanggungannya jika dengan tindakan kita membawa kita terfitnahnya Islam dengan perkara2 yang tidak layak sehingga menjadi terpencil Islam dari orang ramai kerana perbuatan atau perkataan kita
Bertaqwa dan tawadhu' dan berakhlaq lah terhadap ilmu, terhadap guru, terhadap sumber ilmu dan terhadap yang Maha 'Alim 


menarik:

salah silapku sila betulkan
walLahu a'lam

May 30, 2013

isu-isu di kepala

BismilLahirRahmanirRahim

AlhamdulilLah, dapat juga siapkan post ini lepas lama tangguhkan sebab tak tahu macam mana nak tulis. Isu ini kalau nak bincang, kena selesaikan dulu asas fardhu ain seperti aqidah jelas (aqidah ahlusunnah wal jamaah dan bukannya syiah dll yang sesat), fiqh ibadah (fiqh solat, wudhu' etc)

Pertama: isu adab, akhlaq
RasululLah diutus salah satunya untuk menyempurnakan akhlaq, bahkan baginda sendiri berakhlaq dengan sebaik-baik, semulia dan seindah akhlaq yang dapat dicapai manusia. Para sahabat hasil tarbiyah baginda adalah generasi terbaik dari segi akhlaq dan adabnya.

Isu adab dan akhlaq ini tidak akan selesai selagi seseorang itu tidak berguru dengan guru yang beradab, berakhlaq dan menjaga adab ikhtilaf sebagaimana para sahabat berguru dan ditarbiyah langsung oleh baginda Nabi sallalLahu 'alaihi wa sallam.
Kalam ulama', pilihlah guru yang berakhlaq. Jika guru berakhlaq maka tidak ada peribahasa "guru kencing berdiri, pelajar kencing berlari". Akhlaq guru mempengaruhi akhlaq murid. Guru bukan sahaja bertindak sebagai muallim, sebaliknya secara sedar atau tidak, dia juga merupakan muaddib, muzakkir, syeikh.

Isu adab dan akhlaq ini tidak juga akan selesai tanpa ilmu yang benar yang didapat dari berguru dengan guru yang benar ilmunya
Isu ini tidak juga dapat selesai melainkan kita faham mengenai tasawwur Islam, apa yang wajib dan apa yang mustahab dll. Setelah memahami tasawwur Islam maka menjadi lebih mudah untuk kita memposisikan diri sebagai pelajar, sebagai makhluq, sebagai da'i dan bukan sebagai hakim atau qadhi yang menghukum manusia lainnya secara tidak beradab dan berakhlaq.
Dengan ilmu dan kefahaman yang benar, maka insyaAllah terhasil fikrah yang jelas dan murni. Fikrah Islam yang jelas dan murni ini memandu kita ke arah mencapai kehendak atau maksud penciptaan kita. Fikrah jelas ini tahu, faham dan jelas mengenai peranannya.

Peranan ilmu menjadi sebab kita faham, kefahaman menjadi sebab kita jelas fikrah dan fikrah jelas menjadi sebab terhasilnya amal2 yang benar dan diterima di sisi Allah kerana merasakan dan ada pandangan jelas mengapa perlu ittiba', ikhlas dll dan bukan sekadar hanya melihat teks tanpa memahami, merasai dan mengimani teks menurut konteks yang benar.

Jagalah adab terhadap kalam Allah dan kalam nabi sallalLahu 'alaihi wa sallam
Allah azza wa jalla berfirman, "Dan janganlah engkau mengikut apa yang engkau tidak mempunyai pengetahuan mengenainya; sesungguhnya pendengaran dan penglihatan serta hati, semua anggota-anggota itu tetap akan ditanya tentang apa yang dilakukannya. Dan janganlah engkau berjalan di bumi dengan berlagak sombong, kerana sesungguhnya engkau tidak akan dapat menembusi bumi, dan engkau tidak akan dapat menyamai setinggi gunung-ganang. " (al-Isra': 36-37)

Nabi sallalLahu 'alaihi wa sallam bersabda, "barang siapa yang berdusta atasku dengan sengaja maka hendaklah ia mempersiapkan tempat duduknya dari neraka" - darjat hadis ini mutawatir


Kedua: isu asolah dan istilah
Isu asolah penting untuk dinilai. Terkadang kerana hilangnya asolah maka terjadi masalah antara umat Islam. Terkadang bukan juga kerana hilang asolah namun kerana kerancuan dan tidak jelas kefahaman mengenai maqasid syariah dan ilmu syariat, sirah dan sejarah maka pemimpin dilihat atau pendokong melihat (atau sebaliknya) sebagai golongan yang tidak lagi berada di jalan yang asal (tidak asolah), tidak di atas jalan yang soleh seperti mana dahulu sedangkan mungkin kita yang tidak faham maqasid syariah dan kaidah fiqh dalam hal tersebut. Bahkan mungkin sahaja kita kekurangan ilmu lainnya.

Yang jadi timbul masalah juga kerana adanya perbezaan kefahaman terhadap sesuatu bidang ilmu dan perbezaan teks dan konteks juga perbezaan makna dan maksud istilah atau perkataan yang digunakan. Mungkin sahaja kefahaman terhadap maqasid sama, namun kerana keduanya dari dua aliran berbeza maka timbul salah faham kerana tidak cuba saling memahami antara satu dengan yang lain terkait bidang yang didalami atau maksud perkataan masing-masing. Contoh muda, sunat menurut kefahaman yang belajar hadis adalah sunnah namun menurut yang belajar fiqh sunat itu bukan sunnah sebaliknya mustahab. Makna sunnah menurut kefahaman ilmu hadis tidaklah sama dengan makna sunah menurut kacamata ahli fiqh. Bahkan dalam bahasa Arab pun boleh timbul perbezaan. Pernah dengan penjelasan yang mana us Hairul menjelaskan beza makna "mufrad" menurut ilmu nahu dan mantiq. Padahal keduanya sekadar perkataan Arab, bukan istilah syara', maka apatah lagi istilah syara' yang diguna khusus menurut ahli bidang masing! Terlebih perlu kepada pendefinisian dan kefahaman dan makna yang sama antara yang berbeza pandangan.

Begitu juga isu perbezaan istilah dan kefahaman serta kaedah mengikuti para imam dll perbezaan istilah, kefahaman dan kaedah yg dipelajari (kaedah dalam hadis, kaedah fiqh, kaedah usul fiqh) antara siswa jurusan hadis dengan jurusan usul fiqh.


Ketiga: isu ikhtilaf
Sebelum bahas lanjut, kita perlu akui perbezaan pasti akan ada. Imam Hasan al-Banna menyebutkan antara beberapa sebab timbulnya perbezaan pandangan adalah kerana faktor pengetahuan, ilmu, kemampuan menelaah ilmu dll. Juga, di zaman rasululLah sallalLahu 'alaihi wa sallam sendiri pun ada perbezaan pandangan antara sahabat radhialLahu 'anhum ajma'in tapi rasululLah sallalLahu 'alaihi wa sallam tidak mencela bahkan meraikan perbezaan tersebut. Para tabiin juga menyatakan bahwa adanya khilaf adalah suatu rahmat buat ummat ini kerana dapat meringankan beban mereka dalam hal melaksanakan agama asalkan jangan sampai terlalu mempermudah hingga jadi seolah mempermainkan agama.

Isu ikhtilaf boleh dilihat dari dua sudut yaitu menyeragamkan atau mentoleransikan antara pandangan2 dan juga menjaga diri agar tidak berlebihan dalam isu khilaf

Sudut pertama memerlukan kepada usaha bersungguh-sungguh dan berterusan para ulama' dalam mengkaji, menghurai dan menjelaskan perbezaan antara setiap aliran baik aliran tauhid (asy'airah maturidiyah dan wahabiyah), atau aliran mazhab (satu mazhab atau talfiq atau tak bermazhab), atau aliran tasauf atau manhaj dakwah (manhaj ikhwan muslimin dan jemaat islam atau salafi atau tabligh dll) atau manhaj pendidikan (moden atau tradisional dll). Di setiap satu aliran ini ada yang berbeza kerana kefahaman yang berbeza2 terhadap sumber syariat. Tanpa dinafikan semuanya mahu bekerja untuk Islam, maka mengapa tidak mereka ini bersama dalam perbezaan untuk bekerjasama demi menegakkan syiar Islam? Bukankah bersatu itu kewajipan jika antara kita punya niat sama untuk Islam? Atau kerana masih ada kepentingan dll maka kewajipan itu dilanggar kerana melihat ia seolah tidak perlu?

Jika suatu perbezaan itu telah para ulama terdahulu bahaskan dan diamkan (saling menghormati perbezaan pandangan) maka mengapa kita di zaman ini perlu terus celarukan fikiran dengan perkara sepele sebegini hingga tergendala kerja2 besar umat ini? Adakah perkara khilaifyah perlu terus dimainkan atas nama masalih mursalah, sadd zara'ie dll? Ini juga merupakan permasalahan melibatkan kefahaman terhadap dalil, istilah dan seumpamanya.

Sudut kedua, sebelum dilanjutkan kena faham terlebih dahulu apa itu tsawabit dan apa itu mutaghayyirat kerana setiap bidang atau juzu' atau aspek Islam ini ada yang bersifat tsabit dan ada yang bersifat taghyir. Contohnya dalam persoalan siyasah ada yang tetap tak boleh berubah dan ada yang boleh berubah. Setelah difahami hal itu maka baru kita tahu dalam hal apa yang perlu kita persoalkan dan selanjutnya bagaimana kaedahnya. Setiap perkara yang tetap dan wajib ada maka itu mesti ditegakkan secara bersama tanpa khilaf, namun kaedahnya mungkin sahaja berbeza. Dan sekali lagi, permasalah khilaf tidak boleh membawa kepada perpecahan kerana bersatu itu wajib, sedangkan perkara khilaf itu bukan kewajipan tapi pilihan.


Setelah tiga perkara di atas di fahami dan jelas maka baru boleh dibincang perkara2 lain yang terlihat umpama perbezaan dan penting untuk diurus dan dikelola corak pemikiran seperti isu politik, isu perkara khilafiyah semasa, dll isu. Namun pastinya dengan berterusan menjaga adab sebagai pelajar, bukan naik level jadi guru hanya kerana kita dah habis belajar universiti. Dah dapat degree, master atau Phd bukan tiket untuk kita menjadi hakim menghukumi dan merendahkan orang lain. Hormatilah para a-immah terdahulu selayaknya tanpa memperkecil dan memandang enteng tugas dan sumbangan mereka dahulu, sebaliknya ambillah pengajaran penting dari keilmuan, ketokohan dan adab serta akhlaq mereka. Tidak akan berkesudahan jika seorang yang jahil berlagak faqih, seorang muqallid berlagak mujtahid dan seumpamanya. Jahil berlagak faqih mungkin kerana dia tidak tahu bahwa dia tidak tahu yang mana itu membawa konotasi jahil murakkab dan seorang muqallid berlagak mujtahid mungkin membawa gambaran masalah hatinya yang ego dan perasan serba tahu? Ini bukan tuduhan, sekadar ayat buat muhasabah dan refleksi diri.


Salah silapku sila betulkan
walLahu a'lam

May 5, 2013

Berteman dengan orang miskin

bismilLahirRahmanirRahim

Berapa ramai antara kita yang pernah dengan rela hati berteman dengan orang miskin?
Di Jakarta ni aku rasa peluang untuk berteman, mengenali, mengantisipasikan diri dengan kehidupan mereka amat luas
Tapi, biasalah, no time, ada banyak benda lain nak buat dll lagi sebagai alasan tak munasabah kita, kan?

Walau banyak saranan2 bahkan dari hadis2 pun, bahkan nabi sallalLahu 'alaihi wa sallam ditegur salah satu sebabnya kenapa? (surah 'Abasa). Banyak keutamaan orang2 yang mengutamakan orang2 miskin terutamanya yang tidak menampakkan kemiskinan mereka hingga orang menyangka mereka itu orang2 kaya. (Nabi larang kita menghinakan mereka yang miskin baik yang meminta2 atau yang tidak meminta2, selain seruan supaya orang Islam mandiri dan bekerja semampu mereka untuk memenuhi keperluan sendiri..tapi hari ini, yang serba kekurangan dinafikan hak2 mereka manakala yang kaya bertindak sewenang2. Di mana kita letakkan kemuliaan ajaran Islam yang kita imani? Kezaliman itu ALLAH azza wa jalla haramkan atas diri-NYA dan ke atas seluruh makhluq-NYA, lalu kita mahu mengambilnya? astaghfirulLah..

Yang kita tahu? mencemuh pencuri, memandang rendah pengemis dan apa lagi?

Betapa sombongnya kita..

Janganlah lupa, hak kita dan hak mereka

Jangan dilupa walau anda kerajaan kerana andalah sepatutnya yang mengambil tahu dan menguruskan mereka

Hak kemasyarakatan, hak jiran dan hak kemanusiaan dll hak lagi
Lupakah kita?

Hiduplah dalam dunia sendiri. Kelak ditanya ke mana harta dihabiskan, jawablah di depan-NYA

Belajar hidup dengan orang susah, insyaAllah kita akan sentiasa ingat mengenai nikmat2 hidup kurniaan-NYA dan latih diri bersyukur dan sama2 membantu dan memperjuangkan hak2 mereka demi sebuah kehidupan yang lebih baik untuk kita bersama. Begitu sakitnya hati bila terfikirkan mengenai koruptor2, orang2 penekan dll yang menyebabkan orang2 miskin ini tidak mendapat hak mereka, bahkan menjadi terhina sedang pada zaman nabi, zaman sahabat, zaman kegemilangan Islam, orang2 miskin ini dipandang mulia kerana ketidakterikatan mereka dengan dunia hingga memampukan mereka berjuang demi Islam tanpa ragu, tapi hari ini? Yang kaya menekan yang miskin hingga hak2 terabai, bahkan kepintaran mereka, keupayaan mereka, kemahiran mereka dll potensi mereka terbiarkan dan tidak terurus dengan baik, menimbulkan masalah pengurusan lainnya dan menjadi penyumbang kerosakan negara. Yang mampu ditekan, yang lemah dibuang, itulah gejala perosak tamadun bila material, kekayaan dan keduniaan dipandang kayu ukur. Sedih, betapa hinanya kita kerana membiarkan mereka dipaksa mengemis!! Sedang pada zaman kemuliaan Islam, orang2 miskin inilah yang berjuang demi sebuah kehidupan yang lebih baik. Lupakah kita?

Nabi sallalLahu 'alaihi wa sallam amat murka kepada orang2 yang mengherdik orang miskin, tidak mengajak mereka ikut serta ke majlis dll. Sedangkan kemuliaan bukanlah pada harta, tapi susah untuk amalkan kemuliaan itu pada taqwa, kan? Taqwa, ia bukan soal orang lain punya taqwa, tapi kita punya taqwa!!

IttaqulLah, seruan setiap jumaat kepada setiap laki2, moga2 seruan itu menumbuhkan kehidupan dalam diri dan keluarga, menyembuhkan penyakit masyarakat, membina negara lebih baik, mencipta tamadun gemilang!!
ALLAHU AKBAR!!

correct me if i'm wrong
my regards to all of us
be nice to masaakin wa ibnu sabil wal faaqirin
-moga dengan berteman dan mendekati mereka, hati kita terus hidup-