Jul 13, 2013

fitnah dan fitrah

bismilLahirRahmanirRahim

Apa guna berjawatan besar, bergaji besar tapi diri terbelenggu oleh kedua itu dari menyatakan kebenaran dan bersama dengannya?

Lupakah kita surah at-takathur dan hadis wahn?

Lupakah kita akhirat itu kekal, janji Allah itu pasti?

Lupakah kita hadis mengenai fitnah, rasululLah perintahkan kita jauhi fitnah dan tetap bersama jamaah yang boleh membantu kita selamat dari fitnah

Tinggalkan dunia kerana takut fitnah menimpa diri itu lebih baik dari terpalit dengan fitnah dan terkotori olehnya

Dan bersama masyarakat serta sabar dengan kerenah mereka adalah lebih baik dari bersendirian namun tidak sabar dengan masyarakat

Walau apa pun kondisi kita, tetaplah pelihara diri dari terjebak dalam fitnah dunia. Jika merasa akan terpalit oleh fitnah dunia maka cegahlah diri dari mendekatinya walau dunia terpaksa engkau gadaikan untuk sebuah iman.

Ingatlah pemuda al-Kahfi dimuliakan Allah
Kemuliaan dari siapa lagi kita inginkan selain dari kemuliaan yang Allah kurniakan?

Apakah kita mengejar kemuliaan dan hati manusia
Hingga terlupa atau pinggirkan sifat cemburu Allah?

astaghfirulLah

Manusia dicipta atas fitrah dan disuruh memelihara fitrah dan membantu memelihara fitrah itu
Dalam fitrah itu ada tauhid, dalam fitrah itu ada ta'abuddi, dalam fitrah itu ada taat

Sekali fitrah itu dicampak entah ke mana
Maka saat itu kita menghinakan diri menjadi sehina2 makhluq asfala safilin

Jangan dihinakan diri kita lantaran mahukan pujian manusia, mahu menjaga hati manusia
Jangan gadaikan prinsip kerana mahukan kekayaan dan jawatan sementara

Islam mengajarkan, tiada ketaatan dalam maksiat
Dan tiadak boleh memfitnah atau membuka pintu fitnah

Islam menggalakkan memelihara diri dan maruah
Jauhi mudarat baik menyebabkannya atau menjadi mangsanya

Sentiasalah berdoa agar Allah tetapkan iman, tetapkan atas dan bersama kebenaran
Sentiasalah berdoa agar terpelihara dari fitnah

Berapa ramai yang demi posisinya sanggup biarkan diri terfitnah oleh dunia dan posisi itu
Maka meninggalkan posisi itu lebih mulia

Keluarga juga berpotensi menjadi faktor fitnah
Maka peliharalah diri dan keluarga dari bahana fitnah dan ancaman azab neraka

Bukanlah jawatan itu yang dicari
Tapi memuliakan Islam dan dakwah itu yang kita inginkan kerana itulah sumber bekal

Bekal terbaik itu adalah taqwa
Bukan wang, bukan makanan dan lainnya

Islam tak akan dapat naik kecuali pendokongnya rela bekerja atau tinggalkan segalanya demi Islam
Tak akan berjaya kecuali jiwa seluruhnya diserahkan untuk Islam

Jika jawatan itu menjadi penghalang antara aku dengan jalan Islam yang lurus
Moga Allah memisahkan aku dari jawatan yang menghalang itu agar aku dapat terus bersama dengan jamaah Islam yang berada di jalan lurus

salah silapku sila betulkan
walLahu a'lam


Jul 11, 2013

Cita-cita

bismilLahirRahmanirRahim

Dalam usrah dan daurah, ditekankan mengenai tumuhat
Apa tumuhat aku?

Dalam membagikan tumuhat, aku pecahkan kepada beberapa bagian yaitu
1) tumuhat peribadi
2) tumuhat lokal
3) tumuhat ummah
p/s: da'ie tak masuk dalam tumuhat sebab itu kewajipan fardhu 'ain jadi kena buat, bukan tumuhat saja

tumuhat peribadi mahu menjadi seorang doktor yang:
-kerja di sekolah
-hujung minggunya dapat beri khidmat masyarakat percuma
-sampingan sebagai guru matematik sekolah
-sampingan sebagai peniaga

tumuhat peribadi juga:
-menjadi murabbi super
-memperbaiki tarbiyah diri supaya seiring asolah dakwah dan tarbiyah Islam
-meningkatkan kemampuan diri melalui penguasaan ilmu2 asas Islam dan memenuhi ciri individu muslim

tumuhat lokal menyangkut:
-melihat perkembangan mihwar dakwah di Indonesia
-mutarabbi menjadi lebih hebat, bertenaga, mampu, berpotensi, bersemangan jauh lebih tinggi dari murabbi mereka
-Berkembang luasnya medan amal dan meluasnya cakupan dakwah dan tarbiyah di Indonesia dan Malaysia

tumuhat ummah:
-menyatukan umat Islam
-menegakkan kekuatan Islam melalui jihad qital dan senjata (syarat: elakkan fitnah terhadap agama)


cukup coretan mengenai tumuhat
aku ada beberapa perkara bermain di minda

Aku yakin kemenangan Islam hanya akan hadir melalui cara yang benar, maka melalui demokrasi Islam tak mampu menang kerana ia sesuatu yang tidak sesuai dengan Islam walau ada sisi2nya yang baik kerana Islam agama kebaikan dan nilai terpuji, manusia pula diciptakan dengan fitrah inginkan kebaikan dan nilai2 terpuji maka tak hairan dalam demokrasi ciptaan manusia ada yang elok. Namun yang terbaik tetap dari Allah sebagai rabb yang Maha Mengetahui mana yang baik mana yang buruk buat makhluq-Nya. Dan ternyata kemenangan Islam didapat melalui dakwah dan jihad. Namun untuk itu perlukan tarbiyah dan kesatuan. Tidak akan ada kesatuan selagi umat Islam mengkritik perkara2 sepele hingga mengenepikan keutamaan menyelamatkan jiwa2 dan darah2 umat Islam lainnya dari ditumpahkan. Mana lebih utama?

Tujuan jihad adalah untuk dakwah dan hilangkan fitnah
Kenapa ulama2 dulu tak bangkit menentang pemerintah zalim pun kerana nak elakkan fitnah yakni berlakunya pertumpahan darah umat Islam dan terhinanya Islam di mata manusia hingga menggagalkan usaha dakwah, justeru jihad juga menjaga posisi dakwah agar tetap terpelihara

Mengapa ada peperangan membuka kota2? Kerana dari pembukaan itu kesannya bukan membawa fitnah kepada Islam sebaliknya menzahirkan kebenaran, keadilan, dakwah dan kemuliaan Islam. Itu satu2nya cara untuk sampai dan meluasnya seruan Islam sebagai rahmat ke seluruh alam. Kini jihad qital sebegitu mungkin tidak diperlukan (bukan kita mulai) kerana telah adanya prinsip2 demokrasi dan hak kebebasan asasi yang tidak menghalangi dari tersebarnya dakwah dan fikrah Islam.

Namun bila hak dakwah Islam tergugat, maka saat itu, ormas2 Islam pasti ada yang muncul bangkit menentang. Mereka tidak salah kerana mereka merasakan hak berdakwah mereka dinafikan hingga tampak pada mereka bahwa dakwah Islam itu dihalang dan wajib mereka berperang. Namun bukan begitu cara terbaik kerana ia tidak meliputi kesatuan umat Islam dan perbuatan mereka memberi impak negatif terhadap umat Islam lainnya malah terhadap Islam itu sendiri. Dampak negatif itu yang tidak dikehendaki dan ia bersifat pasti, bukan zhonni. Maka sebab itu lah kebanyakan gerakan Islam mengambil pendekatan damai melalui demokrasi yang ruangnya disediakan. Namun bagaimana dengan Mesir, Falestina, Syria yang hak demokrasi nya dicabul saat ini? Bersatunya umat Islam dalam satu frekuensi dan satu suara sama amat perlu sebagai tanda solidariti dan adanya kesatuan umat Islam walau tiada pemimpin yang zahir. Gerunkan lawan dengan kesatuan Islam. Yang tidak punya apa2 tidak akan takut untuk korbankan dirinya. Yang punya Rabb sebagai satu2nya yang ia ada, maka tidak takut untuk mencapai rabbnya melalui syahid di jalan-Nya. Hanya yang al-wahnu akan terhalang jiwa dan hartanya dari jihad yang mulia ini.

Jadi hari ini? Saat telah berlakunya pertumpahan darah umat Islam dan leluasanya fitnah dan menciutnya usaha dakwah
maka apa yang perlu diperhatikan?
Menurut aku, penting untuk digarisbawahi peranan kita dalam mengelakkan tertumpahnya darah kaum muslimin, namun pada masa sama perlu dilihat siapa yang menzalimi
Jika jihad kita sekarang adalah demi dakwah dan hak, baik hak Allah atau hak keluarga dan peribadi, maka kematian itu adalah syahid dan itu satu kemuliaan
Jihad itu satu tuntuttan namun ada prinsip yang perlu diperhatikan

Solidariti ummah ayuh bersama kita tegakkan
Utamakan yang utama
Hindarkan yang sepele