May 5, 2013

Berteman dengan orang miskin

bismilLahirRahmanirRahim

Berapa ramai antara kita yang pernah dengan rela hati berteman dengan orang miskin?
Di Jakarta ni aku rasa peluang untuk berteman, mengenali, mengantisipasikan diri dengan kehidupan mereka amat luas
Tapi, biasalah, no time, ada banyak benda lain nak buat dll lagi sebagai alasan tak munasabah kita, kan?

Walau banyak saranan2 bahkan dari hadis2 pun, bahkan nabi sallalLahu 'alaihi wa sallam ditegur salah satu sebabnya kenapa? (surah 'Abasa). Banyak keutamaan orang2 yang mengutamakan orang2 miskin terutamanya yang tidak menampakkan kemiskinan mereka hingga orang menyangka mereka itu orang2 kaya. (Nabi larang kita menghinakan mereka yang miskin baik yang meminta2 atau yang tidak meminta2, selain seruan supaya orang Islam mandiri dan bekerja semampu mereka untuk memenuhi keperluan sendiri..tapi hari ini, yang serba kekurangan dinafikan hak2 mereka manakala yang kaya bertindak sewenang2. Di mana kita letakkan kemuliaan ajaran Islam yang kita imani? Kezaliman itu ALLAH azza wa jalla haramkan atas diri-NYA dan ke atas seluruh makhluq-NYA, lalu kita mahu mengambilnya? astaghfirulLah..

Yang kita tahu? mencemuh pencuri, memandang rendah pengemis dan apa lagi?

Betapa sombongnya kita..

Janganlah lupa, hak kita dan hak mereka

Jangan dilupa walau anda kerajaan kerana andalah sepatutnya yang mengambil tahu dan menguruskan mereka

Hak kemasyarakatan, hak jiran dan hak kemanusiaan dll hak lagi
Lupakah kita?

Hiduplah dalam dunia sendiri. Kelak ditanya ke mana harta dihabiskan, jawablah di depan-NYA

Belajar hidup dengan orang susah, insyaAllah kita akan sentiasa ingat mengenai nikmat2 hidup kurniaan-NYA dan latih diri bersyukur dan sama2 membantu dan memperjuangkan hak2 mereka demi sebuah kehidupan yang lebih baik untuk kita bersama. Begitu sakitnya hati bila terfikirkan mengenai koruptor2, orang2 penekan dll yang menyebabkan orang2 miskin ini tidak mendapat hak mereka, bahkan menjadi terhina sedang pada zaman nabi, zaman sahabat, zaman kegemilangan Islam, orang2 miskin ini dipandang mulia kerana ketidakterikatan mereka dengan dunia hingga memampukan mereka berjuang demi Islam tanpa ragu, tapi hari ini? Yang kaya menekan yang miskin hingga hak2 terabai, bahkan kepintaran mereka, keupayaan mereka, kemahiran mereka dll potensi mereka terbiarkan dan tidak terurus dengan baik, menimbulkan masalah pengurusan lainnya dan menjadi penyumbang kerosakan negara. Yang mampu ditekan, yang lemah dibuang, itulah gejala perosak tamadun bila material, kekayaan dan keduniaan dipandang kayu ukur. Sedih, betapa hinanya kita kerana membiarkan mereka dipaksa mengemis!! Sedang pada zaman kemuliaan Islam, orang2 miskin inilah yang berjuang demi sebuah kehidupan yang lebih baik. Lupakah kita?

Nabi sallalLahu 'alaihi wa sallam amat murka kepada orang2 yang mengherdik orang miskin, tidak mengajak mereka ikut serta ke majlis dll. Sedangkan kemuliaan bukanlah pada harta, tapi susah untuk amalkan kemuliaan itu pada taqwa, kan? Taqwa, ia bukan soal orang lain punya taqwa, tapi kita punya taqwa!!

IttaqulLah, seruan setiap jumaat kepada setiap laki2, moga2 seruan itu menumbuhkan kehidupan dalam diri dan keluarga, menyembuhkan penyakit masyarakat, membina negara lebih baik, mencipta tamadun gemilang!!
ALLAHU AKBAR!!

correct me if i'm wrong
my regards to all of us
be nice to masaakin wa ibnu sabil wal faaqirin
-moga dengan berteman dan mendekati mereka, hati kita terus hidup-