Jun 12, 2013

Kebiadaban dan ketidakjujuran terhadap ilmu

bismilLahirRahmanirRahim

teringat kata2 dr uthman el-muhammady "kebiadaban intelektual dan spiritual" yaitu bila ilmu2 syariat dan hasil analisis dan ijtihad ulama2 ditolak, direndahkan, diperli atau tidak diterima tanpa alasan kukuh, tanpa hujjah yang jelas, sebaliknya 


hanya berpegang pada penilaian hati sendiri dan pada ungkapan setiap manusia pasti melakukan kesilapan dan boleh diterima perkataannya atau ditolak kecuali kalam nabi muhammad sallalLahu 'alaihi wa sallam. Setiap yang rasa tidak berkenan di hati ditolak, yang berkenan di hati diterima, atas alasan Islam itu mudah, katanya. Padahal sendiri tidak memahami landasan ilmu, tidak mengetahui batas2 syariat.

Jika pun kita benar dalam menaqal (kerana kita tidak layak berijtihad, maka kita naqal kalam ulama' yang berijtihad berdasarkan kaedah2 yang sah) kalam ulama' A, itu tidak memberi kita ruang untuk memperkecil ulama' B!! Tradisi keilmuan dilihat berkembang baik dalam ilmu dunia (kritik hujah balas hujah) tapi tidak pada ilmu syariat dan ijtihad ulama? Bila berbeza pandangan dengan kita terus diperkecil tanpa memahami kaedah yang dipakai ulama lain, apatah lagi untuk menghormati dan mencermati sikap terhadap ulama lain yang berbeza pandangan dengan ulama yang kita ikut


Jika semua boleh kritik kosong begitu, mudahlah Islam ini diperkotak katik oleh orang2 jahil yang merasa berilmu!! 


Jika dibiarkan kritik kosong begitu, indahlah agama ini pada ahli bid'ah dan pengikut hawa nafsu!!


Dalam ilmu dunia lagikan perlu pemikiran kritis, takkanlah ilmu syariat dipandang sepi, nak ikut atau tak pilihan nafsi? 


Ambil manfaat langsung dari al-Qur'an dan hadis, indah bunyinya tapi tak semudah itu pemahamannya melainkan pada yang muhkamat dan jelas. 


Al-Qur'an dan hadis dalam bahasa arab, pada zaman rasululLah, keadaan umat saat itu (asbabun nuzul dan wurud, sirah nabawi), kefahaman sahabat, jenis2nya (cara faham dan cara berdalil dengannya) dan kaedah memahaminya, jika tak dikuasai ilmu2 berkaitan bagaimana dapat dabik dada: KEFAHAMANKU sesuai apa yang ada dalam al-Qur'an dan hadis sedangkan sebenarnya itulah syubhat baru yang ditimbulkan dan menjadi virus perosak cara beragama yang sebenarnya yaitu secara riwayah dan dirayah.


Satu istilah menarik oleh seorang blogger: Tadlis ilmu
Tadlis ilmu atau tidak jujur dalam membawa dan menyampaikan ilmu; contohnya
1) menaqalkan kalam ulama secara salah yaitu dengan memalingkan maksud sama ada dengan memetik sebagian yang dirasakan sesuai dengan yang kita nak atau ubah perkataan yang tidak sesuai dengan kehendak kita
2) menaqalkan kalam ulama secara separuh2 tanpa melihat keseluruhan teks
3) menaqalkan kalam ulama dari sumber yang tidak sahih sehingga kalam tersebut pun sebenarnya tidak sahih (sanad adalah bagian dari agama)
4) menyampaikan ilmu tidak mengikut laras ilmu dan landasan ilmu yang betul, contohnya menyampaikan ilmu tafsir tanpa didahului pengenalan terhadap tafsir yang digunakan
5) menyampaikan ilmu bukan kepada yang layak, contohnya, menyampaikan ilmu nahu menggunakan kitab2 tinggi kepada orang2 yang baru mulai belajar bahasa arab

dll lagi yang membawa kepada cacatnya ilmu yang disampaikan, cacatnya kefahaman kita terhadap ilmu, cacatnya kefahaman kepada yang mendengarkan atas sebab kesilapan kita yang tidak jujur terhadap ilmu.

Setiap apa yang kita sampaikan ada implikasinya, bezanya kecil atau besar. Amat besar tanggungannya jika dengan tindakan kita membawa kita terfitnahnya Islam dengan perkara2 yang tidak layak sehingga menjadi terpencil Islam dari orang ramai kerana perbuatan atau perkataan kita
Bertaqwa dan tawadhu' dan berakhlaq lah terhadap ilmu, terhadap guru, terhadap sumber ilmu dan terhadap yang Maha 'Alim 


menarik:

salah silapku sila betulkan
walLahu a'lam