Apr 30, 2012

Salah tafsir ayat

 bismilLahirRahmanirRahim

Ada beberapa ayat al-Qur'an yang dulu aku salah tanggap dan salah faham. Tapi lepas dengar ceramah us Azhar Idrus (kredit tu Fahmi goldensand) dan rujuk beberapa tafsir dan disebut kembali oleh us Abdullah Bukhari dalam sesi pembentangan dan soal jawab (refer konvensyen fiqh 2012). Nak kongsikan juga di sini:

1) Surah ar-rahman ayat mengenai manusia dan jin tak akan mampu menembus langit kecuali dengan kuasa dan dengan izin Allah, us Abdullah Bukhari sebut, Maurice Buccaille silap dalam mentafsirkan ayat itu kerana jika dilihat dari sudut konteks ayat, ayat tersebut menceritakan mengenai suasana di padang mahsyar kelak di mana tiada manusia yang dapat keluar (gaya bahasa perli) dari situ. Penjelasan boleh dilihat dalam kitab2 tafsir terkenal atau yang simple (contoh: syafwatuttafasir). Namun berdasarkan keumuman pengajaran ayat, boleh2 sahaja dilihat konteks ayat itu sebagaimana yang disebut oleh Maurice Buccaille namun keutamaan adalah pada konteks asal namun jika ada pertentangan maka yang diutamakan adalah menurut konteksnya.

2) Satu lagi mengenai ayat Allah tak ubah nasib sesuatu kaum kecuali mereka mengubah apa yang ada pada diri mereka, sepertimana disebut dalam tafsir Ibn Kathir, diingatkan oleh us Azhar Idrus dan ditegaskan lagi oleh us Abdullah Bukhari bahwa konteks itu merujuk kepada perubahan dari positif kepada negatif. Ustaz Abdullah Bukhari beri perang uhud sebagai contoh untuk ayat tersebut. Namun dalam sesi soal jawab, beliau menyatakan bahwa pengajaran ayat perlu dilihat dari sudut umum bukan kerana suatu sebab yang khusus, jadi dapat diguna untuk keadaan lain yang sesuai dengan ayat itu, namun hendaklah diutamakan tafsiran yang sesuai dengan konteks ayat atau yang paling hampir dengan kehendak Allah (dikaji oleh mufassirin). Contoh, mengenai larangan mencampakkan diri ke dalam kecelakaan, konteks ayat adalah berkaitan sifat bakhil dari infaqkan harta untuk jalan Allah  namun boleh dilihat dari sudut umum pengajaran ayat yaitu tidak boleh mencelakakan diri dengan merokok dll. Begitu juga ayat perubahan positif ke negatif tadi. Kaedah ini menampakkan mengenai keluasan dan bagaimana al-Qur'an berinteraksi dengan manusia.

Mengenai sains yang ada dalam al-Qur'an dan hadis antara yang boleh dirujuk adalah dr Danial (us Zahazan sarankan), buku2 dr Zakir Naik dan dr Zaghloul. Namun sebagaimana ditegaskan oleh para mufassirin, walaupun fakta sains bertentangan dengan al-Qur'an, maka kewajipan kita adalah mengikuti petunjuk al-Qur'an kerana kemukjizatan al-Qur'an tidaklah tergantung kepada fakta sains semasa (ilmu sains adalah ilmu aqal, ilmu aqal adatnya dapat berubah), selain itu, kita beriman kepada Allah maka menjadi kewajipan kita untuk meyakini kalam Allah berbanding kalam manusia. (Bezakan tafsiran ayat oleh ulama' dengan ayat muhkamat yang difahami umum. Contoh dalam hal ini adalah, dulu ada kalangan ulama yang mengatakan hujan turun dari langit kerana mereka melihat perkataan sama' sebagai langit, tapi kini kita tahu hujan bukan turun dari langit tapi dari awan, justeru perkataan sama' dilihat dari konteks lain dan dari kefahaman orang Arab yaitu segala sesuatu yang berada di atas kita disebut dengan sama'. Ini tidak bererti kita menjadikan sains lebih utama dari al-Qur'an sebaliknya itulah kemukjizatan al-Qur'an, dan manusia lemah kerana tidak mampu mentafsir atau melihat makna kata sama', namun kini semua sepakat mengenai definisi sama' tersebut) --> al-Qur'an adalah book of Signs bukan book of sciences <--

p/s: dalam al-Qur'an lebih banyak ayat muhkamat (ayat yang jelas) berbanding yang mutasyabihat, justeru utamakanlah ambil pengajaran dari ayat2 muhkamat. Yang mutasyabihat perlulah rujuk ulama tafsir dan kitab2 tafsir.

p/ss: Hikmah dan khazanah dari al-Qur'an itu luas, takkan habis dicedok manfaat darinya. Namun janganlah sampai lupa kepada matlamat asal, al-Qur'an sebagai kitab yang berisi amaran dan berita gembira dan untuk kita jadikan panduan dan asas menjalani hidup ini (manual hidup), bukan sekadar untuk digali ilmu darinya tapi untuk diamalkan apa yang ada didalamnya. Ingatan buat diri =)

salah silapku sila betulkan
walLahu a'lam

Apr 28, 2012

Lupa

bismilLahirRahmanirRahim

Antara perkara penting untuk berubah adalah uzlah. Oh, uzlah yang bagaimana dan kenapa?
Yaitulah uzlah dengan hijrah dari tempat yang suasana tidak membantu ke arah perubahan yang ingin kita capai ke tempat atau masyarakat dengan suasana yang dapat membantu kita ke arah perubahan itu. Uzlah juga dengan menjauhi perkara2 yang boleh mengganggu dan mengingatkan kita kepada kelakuan lama yang kita cuba ubah.

Tanpa dua hal ini, yaitu sokongan dan halangan, sukar untuk lakukan perubahan.

Kita cenderung untuk melupai perkara yang kita kurang fokus dan tidak nampak. Kenapa kita tidak fokus dalam solat, kenapa kita lalai dari mengingat Allah, kenapa kita tidak takutkan efek dosa dan balasan neraka?

Justeru, jika kita ingin melupakan sesuatu yang tidak penting untuk kita, maka salah satu langkah yang perlu dilakukan adalah menjauhi perkara tersebut dan segala perkara yang dapat menghampirkan kita kepada perkara tersebut. Ini adalah cara kita menghalang gangguan tadi dari mempengaruhi usaha perubahan kita.

Tapi hanya dengan menghalang itu tidak cukup. Kita perlukan sokongan. Bagaimana? Itulah dengan berjamaah dan beramal jama'ie. Bersama-sama membentuk suasana yang baik, yang memperkukuh perubahan yang kita ingin lakukan. Melalui sokongan itu kita dapat terus gagah dan bermotivasi.

Kerana kita manusia, makhluk sosial, kita juga perlukan manusia lain, sahabat2 untuk menyokong kita. Kekuatan rohani melalui hablumminalLah. Juga untuk membantu memperkukuh hablumminalLah ini, kita juga memerlukan sokongan suasana yang solehah. Berada dalam lingkungan yang memelihara solat malam akan menjadikan kita juga terdidik ke arah itu. Bukankah qiamullail adalah salah satu sumber memperkukuh hablumminalLah sekaligus membina kekuatan rohani?

Meninggalkan manusia untuk menghampiri rabb, bagi aku, perlu dilihat siapakah manusia yang kita tinggalkan itu.


p/s: kenapa perintah Allah ada yang diseru kepada orang seluruh manusia (contoh: sembah rabb yang menciptakan kita), ada kepada orang Islam, ada kepada orang beriman dan ada kepada orang bertaqwa. Kenapa? Sebab Allah Maha Mengetahui siapa dari kalangan hamba-Nya yang mampu. Orang beriman mampu lakukan pengorbanan yang lebih hebat dari orang islam yang bukan mu'min dan begitulah seterusnya.

p/ss: kekuatan TAWAKKAL kepada Allah berbeza mengikut kadar iman manusia. Oleh itu janganlah hairan mengapa Nabi sanggup berperang melawan tentera Quraisy Makkah dalam perang Badar walau kelihatan tidak seimbang. Keyakinan mereka kepada bantuan Allah tidaklah sama dengan kita.Maka perlulah kita meneliti kembali konsep tawakkal agar kita tidak salah memandang orang yang tawakkal dengan orang yang tidak cuba berusaha atas alasan yakin dengan bantuan Allah sedangkan itu hanya sekadar alasan.

salah silapku sila betulkan
walLahu a'lam

Apr 27, 2012

imbasan ISK

bismilLahirRahmanirRahim

Masih ingat dulu, bulan Disember 2009, senior dari Trisakti mengajak kami para pelajar baru untuk hadiri satu program yang mereka buat. Nama program adalah Duduk Duduk Santai. Ia merupakan permulaan kepada aku dan beberapa teman dalam perjalanan kesedaran dan untuk lebih memahami sejarah ummah dan hubungan serta peranan kita sebagai ummat Islam, satu aqidah, satu ikatan jiwa, dalam satu ikatan yang dinamakan ukhuwwah Islamiyyah berdasarkan ikatan aqidah.

Kini, setelah menyedari bahwa menjadi tanggungjawab kita bersama dalam kepedulian terhadap ummat Islam lainnya, aku turut terfikir mengenai berbezanya situasi aku dan mereka. Siapa mereka? Merekalah umat Islam di seluruh dunia. Di sini aku mampu bergelak tawa, bergurau senda, berborak kosong dan lain2 sedangkan mereka?

Apakah tanda ukhuwwah itu? Jika benar kita mencintai insan yang kita katakan bersatu dalam ikatan ukhuwwah dan aqidah ini, maka agaknya bagaimanakah sikap kita pada saat ini? Aku tidak tahu.
Oh, fikiran kembali terbayang program "lau kana (rasululLah) bainana" bagaimana kita pada hari ini?

Situasi kita pada hari ini adalah situasi tiadanya pemimpin ummah sedangkan kita tahu bahwa golongan Syiah ada ketua mereka yakni Ayatollah, begitu juga Yahudi ada rabbi mereka, Kristian ada Pope vatican dan selainnya (beza mazhab Kristian). Namun umat Islam sunni, siapakah pemimpin kita pada hari ini? Kita punya Multaqa Ulama Sedunia, Pertubuhan Negara Islam dan seumpamanya, namun siapakah pemimpin kita?

Teringat kata2 Dr Maszlee Malik dalam menjawab satu soalan mengenai relevansi Khalifah di zaman ini, kata beliau, siapa khalifah tidak penting kerana boleh sahaja dilakukan giliran kepemimpinan OIC yang menaungi seluruh negara Islam, namun apa yang lebih penting adalah apa aspirasi dan sumbangan mereka kepada ummah? Kata2 kurang lebih sama juga ada diungkap oleh Us Khairuddin bahwa menjadi impian kita semua negara2 orang Islam dapat bersatu dalam soal politik. Kita telah lama bersatu dalam soal ekonomi dan perdagangan dan lain2 namun kita masih belum dapat selesaikan isu kesatuan politik dan perbatasan negara. Mungkin tidak terselesaikan di zaman kita namun ingatlah, usaha kita dan niat kita yang dinilai, bukan apa kejayaan yang kita dapat. Kejayaan itu kita impikan namun penilaian Allah berdasarkan usaha dan niat individu.
Namun kita juga mempelajari dalam sistem tarbiyyah, tidak dapat membina empayar Islam jika kita tidak membina individu2 yang telah terlebih dahulu membina Islam dalam diri mereka. Justeru, amatlah penting peranan tarbiyyah ini.

Titik temu itu, di mana ia. Kita hari ini, bagaimana kita melihat situasi ummah? Aku juga sering terlalai dan lupa bahwa mulianya kita para muslim adalah kerana Islam. Sejarah telah membuktikan. Kita? Mengembalikan sejarah itu adalah tanggungjawab kita. Kebangkitan ummah, apa respon dan tindakan kita? Bagaimana kita bereaksi? Adakah tidak kisah dan hidup seperti biasa, berhibur dll. Lupakah kita mengenai ahli neraka yang meminta kepada Allah agar para pemimpin mereka yang menjerumuskan mereka ke dalam dosa dan maksiat hingga mereka termasuk kalangan ahli neraka, mereka minta agar yang membawa mereka ke arah itu dibalas lebih berat. Tidak takutkah kita kerana menyumbang? Apa jawapan bakal kita beri kepada mereka? Amatlah berbeza dosa individu dan dosa yang tersebar. Perintah Allah janganlah mencampur-adukkan kebenaran dan kebatilan serta janganlah membantu dalam perkara maksiat. Namun kaedah dakwah menetapkan agar menghormati dan tidak bersikap kasar. Juga ada sifat berperingkat. Namun pada masa sama, jika yang dilanggar adalah syariat Allah, pendekatan harusnya lebih tegas.

Bagaimana kita bereaksi dengan situasi ummah pada hari ini?
Mendoakan umat Islam di seluruh dunia, jangan hingga terlupa mendoakan teman2 sekeliling dan masyarakat kita. Dan, mendoakan orang lain jangan hingga terlupa mendoakan keluarga sendiri dan diri sendiri. Sesungguhnya yang menjadi sumber kesesatan iblis adalah kerana sifat angkuh dan sombong (kibr).

Moga kita dijauhkan dari sifat itu
Moga resapan Inilah Sejarah Kita (ISK) dulu masih melekat di minda dan masih dapat mempengaruhi minda dan tindakan kita pada hari ini. Moga2

Kita mahukan keadilan. Lepaskan diri dari kesempitan dunia kepada keluasan dunia akhirat dan keadilan Islam

salah silapku sila betulkan
walLahu a'lam

Apr 26, 2012

Hidup ujian Membuat Pilihan

bismilLahirRahmanirRahim

Berapa kali kita dihadapkan dengan situasi kita perlu melakukan tindakan sukar?
Kita pasti terfikir, oh, alhamdulilLah ada keringanan berupa istikharah dikurniakan
Bait-bait doa yang indah, membawa erti yang amat bermakna untuk sebuah kehidupan disini dan disana
Namun berapa ramai antara kita yakin dengan keputusan yang dibuatnya?

Memilih satu keputusan dari sekian pilihan
Mengutamakan satu masalah berbanding sekian banyaknya hal lain
Itulah keputusan yang harus dilakukan
Dan, untuk setiap keputusan, ada sesuatu yang kita perlu korbankan

Keputusan, suatu keazaman dalam diri untuk berkorban
Sanggupkah? Mampukah? Bertahankah?
Semua persoalan itu perlu dijawab sebelum sebuah keputusan dibuat, bukan sebelumnya
Agar kelak kita tidak "menyesali" keputusan sendiri

Memohon dijauhkan dari hati yang menyesal dan pengecut
Memohon kepada-Nya dikurniakan jiwa yang berani

Masih ragu walau aku tahu aku mampu untuk mencubanya
Teringat kata2 abu anas madani Abdul Basit dalam ceramah "fiqh sesama" beliau petik kata2 imam ghazali, "manusia yang tidak mampu berkeras pada tempat yang sepatutnya berkeras adalah lemah, manusia yang berkeras pada tempat yang tidak perlu berkeras adalah bodoh"
Juga hadis, "...jika tidak mampu juga maka cegahlah (membenci dll) dengan qalb, dan itu adalah selemah-lemah iman" (muttafiqun 'alaih)
Menyedari amanah yang dipikulkan di bahu, seharusnya aku sekurang-kurangnya berusaha mencegah, namun apa aku buat? berdiam. Alangkah lemahnya diri ini. Hanya sekadar mampu membenci di saat diberi kuasa. Bagaimana akan aku bertanggungjawab atas amanah ini kelak? Banyak kemungkaran terbiar dan bebas. Apa telah aku lakukan? Strategi dakwah? Apa telah aku rencana dan laksanakan?

Hidup kita di sini pasti semua tahu adalah untuk mempersiapkan diri menuju ke sana. Apa telah kita siapkan? Sebaik-baik perbekalan adalah taqwa. Bagaimana kita? Apa itu taqwa? Berhati-hati di jalan lurus agar tidak terpijak duri tajam, terpengaruh oleh bisikan2 syaitan. Apa telah aku usahakan untuk itu semua?

Jiwa yang resah, ditambahresahkan lagi oleh gangguan syaitan dalam soal hati. Amat lemahkah aku? Entahlah. Namun yang pasti, jangan mengalah. Tempat bergantung, berharap dan berdoa hanya kepada-Nya. Tetaplah bersama-Nya. Hubungan kita dengan rabb seharusnya umpama anak kecil dan ibunya, anak kecil itu walau bagaimana hebat sekalipun dia, pasti tidak akan dapat meninggalkan ibunya.

Begitulah kita, tetaplah bersama Ilahi

salah silapku sila betulkan
walLahu a'lam

p/s: another draft berjaya dpost =)
p/ss: masih belum temui solusi untuk mafest..bagaimana??

Keluasan ilmu

bismilLahirRahmanirRahim

Bagaimana dapat kita pecahkan ilmu, segala bidang ilmu, yang ada di muka bumi ini?
Aku terfikir, bagaimana nak mengklasifasikan semua itu..
Kalau dilihat pada predikat degree, kita akan lihat ada Sciences dan Art. Itu satu.

Bidang2 ini yaitu sejarah, falsafah, teologi, kewangan, pengurusan, metafizik dan politik (dll?) masuk dalam kategori mana agak? Aku pun taktau..Tapi maths more towards sciences, so adakah kewangan masuk dalam science? entahlah..

Lagi? ada ilmu ghaib dan kerohanian. Juga pengetahuan dan kefahaman tentang deen. Mengenai ini ilmunya juga luas.

Apa lagi pembagian kasar bidang ilmu? Hmm..no idea rite now..nanti2 mungkin ada..

worth reading: seni dan sains

Nway, salah silapku sila betulkan
walLahu a'lam

p/s: another draft been posted
p/ss: agak2 apa doa yang sesuai untuk mafest?? pening2..dah tahu majlis macam mana, takkan nak minta agar majlis diberkati juga? hmm..dilemma..

Kebun pohon ukhuwwah

Pohon ukhuwwah?
Terasa mahu menganalogikan ukhuwwah sebagai pohon berbuah.

Baiklah, kita mulakan dengan ciri-ciri pohon berbuah..

Bagi aku, pohon mestilah ada:
-Akar
-Batang pohon
-Dahan
-Daun
-Bunga
-Buah

Tapi, sebelum itu, setiap pohon mesti ada benda-benda asas, yaitu:
-Cahaya matahari
-Air
-Tanah subur
-Baja

Namun tetap, perkara paling asas adalah pada kaedah ia menyebar. Disebabkan ia adalah pohon berbuah, maka penyebaran dan pertumbuhannya pastilah melalui? Ya, benih..pandai =)

Itu baru dari sudut dalamannya (ciri2 pembentuk pohon dan penyokongnya). Ini belum termasuk penjagaannya dan perlindungannya. Pohon berbuah, untuk dipelihara dari dicuri, oleh pemiliknya pastilah
-Buahnya dibalut agar tidak dimakan binatang seperti tupai
-Dipagari agar tidaklah ada pencuri yang dapat mencuri buah di pohon

Baiklah, jika nak dianalogikkan, maka apakah benda2 sesuai untuk dijadikan analoginya? Hmm..harus dipikir lagi ni..
 Tapi, kalau macama ini bagaimana?

Bagi aku, untuk layak dipanggil ukhuwwah, ia mestilah ada ciri2 berikut:
- Atas dasar iman (Iman sebagai akar ukhuwwah)
- Ta'ruf atau saling mengenal sebagai batang pohon ukhuwwah
- Tafahum dan berlapang dada sebagai dahan pohon ukhuwwah
- Takaful sebagai daun pohon ukhuwwah
- Itsar sebagai bunga pohon ukhuwwah
- Kekuatan jamaah sebagai buah pohon ukhuwwah

Dan perkara asas yang mana, tanpanya pohon itu tidak akan dapat bertumbuh sempurna, ianya adalah:
- HablumminalLah
- Cinta sesama ikhwah
- Ikhlas dan jujur
- Berbaik sangka

Walau bagaimanapun, asas kekuatan ukhuwwah itu ada pada:
-Sebarkan salam (baluti buah ukhuwwah dengan pembalut salam)
-Solat berjamaah (pagari pohon ukhuwwah dengan pagar kesempurnaan saf solat)

Namun seperti diketahui, setiap pohon dan buah pasti ada perosak dan parasit yang dapat merosakkannya. Apa saja parasit dan perosak pohon ini? Bagi aku, antaranya adalah:
- Iri hati dan hasad
- Berburuk sangka
- Sombong

Hmm, boleh diterimakah analogi ni? entahlah..analogi boleh sahaja berubah seiring masa disebabkan perubahan cara fikir =)

worth reading:
pohon ukhuwah
ukhuwah islamiyah
pohon itu bernama ukhuwah
menegakkan tiang ukhuwah

salah silapku sila betulkan
walLahu a'lam

p/s: satu lagi draft berjaya dipost =)

Apr 23, 2012

Draft

bismilLahirRahmanirRahim

Bila tengok list blog yang tak dipublish, terdetik, bila la agaknya aku nak post semua draft2 ni?

Tergantunglah..kalau rajin untuk edit aku edit. Rough idea is there..

Rasa mahu menulis buku..terbitan biro agama PKPMI-CJ? hmm..

Tema? Fiqh sosial, ikhtilat atau seumpamanya

Tajuk? entah..

Perlu disediakan satu garis panduan buat panduan bersama, bukankah itu tugas aku?

Oh, amatlah mencemburui IMAN Bandung !!

Akhirulkalam..masih berusaha memantapkan diri dengan ilmu

Sebagai persiapan dan persediaan menghadapi segala kemungkinan yang bakal timbul dalam kehidupan

Sebelum persoalan kehidupan itu memeningkan kita, bukankah lebih baik kita berusaha mencari jawapannya terlebih dahulu, kan?

Menyusahkan diri? Adalah sedikit, namun bukan mahu susahkan diri tapi berfikir, kelak pasti masalah2 atau persoalan2 sebegini akan ditemui juga, jadi tiada salahnya mencari jawapannya lebih awal, kan?

Ilmu..bukanlah hanya berkisar mengenai perubatan semata-mata. Ia luas. Mengapa sempitkan?

Keutamaan? Ya, pada perubatan. Namun ia bukanlah segalanya. Ilmu itu umpama lautan luas, tidak akan mampu kita merenggutnya hingga licin lautan itu. Maka apa yang dapat kita cedok, cedoklah sebelum kapal yang kita layari berpindah dari kawasan tersebut. Mungkin kelihatan airnya sama namun di setiap laut itu pasti ada sesuatu yang tiada pada tempat lain.

Persepsi, medical students hanya perlu fokus pada medic, aku rasa itu bukanlah alasan.

Baiklah berhenti menulis, mulai sambung kerja yang belum terselesaikan..Masih risaukan amanah ini..kelemahan ini..Hingga akhirnya bertimbun draft tak terpostkan..Idea banyak, namun masih tidak dapat disusun teratur. InsyaAllah bakal dipostkan kelak =) Doakan hilanglah segala keserabutan yang bermain di minda. Pelbagai isu pelbagai agenda. Moga dikurniakan taufik dan hidayah serta dimudahkan jalan =)
Doakan buat kita bersama..
Ummah perlukan doa sebagai sokongan kita. Rakyat Falestina, sunni Syiria (Suriah) serta umat Islam sunni seluruh dunia mengharapkan bantuan kita, maka adakah doa pun tidak mampu kita panjatkan buat mereka?
Amatlah rugi..Sungguh bukanlah (sifat) kalangan kami orang yang tidak peduli terhadap hal umat Islam lainnya (maksud hadis-HR Bukhari-sahih) kenapa? kerana umat Islam itu umpama satu tubuh (juga maksud hadis-sahih)..matannya? carilah sendiri..usahakan lebih sedikit untuk mencari matan2 hadis. Cari maklumat lain mampu, takkan matan dan makna hadis tidak mampu, kan? -tepuk dada tanya iman-

Akhirul kalam..ad-din itu nasihat..Maka sama2lah kita menegur sesama kerana sesungguhnya nasihat itu bermanfaat dan peringatan itu bermanfaat buat orang yang menginginkannya. Dan telah hancurlah umat yang meninggalkan amanah amar ma'ruf nahi munkar. Kita semua du'at, ayuh jalaninya..

Salah silapku sila betulkan
walLahu a'lam

p/s: bila agaknya draft2 akan selesai diedit dan akhirnya berjaya dipost?? hmm..nak kata sibuk hingga tak sempat tak jugak, cuma malas..