Oct 24, 2012

Akal dan qalb

bismilLahirRahmanirRahim

tersimpan dalam draft, taknak simpan lagi lama, so aku post, huhu..

Apa kita tahu mengenai akal dan qalb
p/s: if tulisan Arab, kena eja betul2. kalb (k = kaf) dan qalb (q=Qof) itu membawa makna berbeza =)

adakah sekadar otak dan jantung?
p/s: jantung lepas ini akan guna perkataan hati sebagaimana yang kita biasa pakai

atau sekadar ilmu dan perasaan?

atau apa?

pada aku, ada aspek lain yang tak kurang pentingnya
apa?
 common sense?

bukan. bukan common sense. habis tu sixth sense?
tak juga

iaitulah ??
aku tak tahu apa term yang tepat untuk benda itu (orang kelantan kalau tak tahu, biasa sebut "mugo tu"=benda itu)

kenapa?
sebab aku lihat makin lama orang makin hilang benda itu
kesannya? hati mula jadi keras

bayangkan
seorang doktor melihat pesakitnya sebagai bahan ujian!!
seorang ayah melihat anaknya tidak lebih sekadar penuhi makan, pakai, tempat tinggal dan kehendak
apa lagi? masih banyak contoh-contoh lain yang tak perlu disebut satu persatu

p/s: contoh direct adalah kaedah penyampaian yang penting sebab ramai yang tahu tapi tak ramai yang nampak atau dapat aplikasi apa yang dia tahu kecuali setelah diberi contoh. Tapi terkadang orang tak dapat terima jika ayatnya direct sebab "makan dalam" kata orang. Padahal orang bagi ayat direct sebab sayangkan dia, taknak dia terus tersalah langkahnya setelah berkali-kali ayat kiasan atau pengetahuan umum diberi tanpa ayat direct tapi tak dapat difahami (atau buat-buat tak faham? dan kiaskan kiasan kepada perkara lain agar diri sendiri "tak terkena"). Di dunia ini bolehlah kot nak main ayat, di depan Allah nanti bagaimana agaknya?

hati itu jika tak dirawat dan dijaga
lama kelamaan ia menjadi keras
kesannya?
ya, tiada lagi apa yang dinamakan "benda itu"

apa nama untuk "benda itu"? entahlah aku pun tak tahu nak letak perkataan apa yang sesuai (masalah vocab, huhu)
hmm, fikirlah sendiri. Tapi "benda itu" itu menjadi hijab atau dinding antara hati ke hati dan antara makhluq dan Khaliq. Hijab yang bagaimana?
Ya, ia tak nampak dan tak mengerti hubungan hati dan hubungan makhluq-Khaliq
Ini bahaya!!
kenapa?
sendiri mahu fikirlah apa akan jadi bila antara hati tidak terhubung dan dengan Khaliq tidak terhubung

Solusi?
carilah sendiri, huhu
salah satunya doa!!
doa apa? minta dibukakan pintu hati, minta orang lain sayang kita, minta hidayah.
Jap, kepada siapa kita minta ini semua?
Kepada ALLAH yang Membolak balikkan hati, Yang Membuka pintu hati, Yang Memberi hidayah, Yang Menghubungkan hati-hati dan Yang Memberikan hati manusia perasaan berkasih sayang antara satu sama lain

salah silapku sila betulkan
walLahu a'lam

Doktor

bismilLahirRahmanirRahim

Dah lama, tapi simpan sebagai draft, baru post, huhu..

Balik ke Kelantan sempena cuti raya dan sem haritu, aku gembira dan juga sedih. Banyak yang buat aku gembira dan banyak juga buat aku sedih, tapi aku nak sebut hanya satu yaitu perubahan kecil2an yang menjadi besar yang berlaku di Kelantan (aku lihat di KB dan Machang).

Kenapa sedih? Sebab tahun lepas aku balik, yang bertudung tetapi masalah soal baju dan seluar tak seramai tahun ini. Maksudnya? Ya, makin ramai. Bahkan lebih teruk pun ada. Kalau tahun lepas lengan panjang ketat, tahun ini lengan pendek bahkan ada yang tak bertudung pun. Aku tak tahu bagaimana perkara sebegini berlaku dan apa puncanya.

Aku makin nekad mahu jadi doktor zahir dan batin. Dan sebelum itu, tentunya aku terlebih dahulu perlu tahu apa, bila dan bagaimana nak atasi masalah zahir dan batin sendiri.

Jadi amat penting penggabungan ilmu kedoktoran dan ilmu dakwah dan tarbiyyah serta tazkiyytun nafs (tasauf) untuk capai tujuan ini.

Aku mahu jadi pendidik, mendidik diri sendiri, keluarga dan anak bangsa.

Jadi bagaimana? Moga Allah permudahkan segalanya.

Tak salahkan kalau ada more than 1 bidang pekerjaan? Harap kemahuan ini tidak mudah rapuh dan hilang.
Terima kasih dr Yosephine yang membezakan pekerjaan dan profesi, baru aku faham,huhu. Jadi profesi kita adalah abid, da'ie, khalifah, ulul albab. Pekerjaan kita? doktor dll
p/s: Lepas baca buku "Bagaimana Menyentuh Hati" aku rasa aku dah sia2kan teramat banyak peluang, huhu.
p/ss: Wajib ke atas tiap2 laki muslim yang nak menikah khatam bab haid, nifas, wiladah dan istihadhah (dll ilmu fardhu ain) sebab kewajipan suami jugalah fahamkan isteri mengenai fardhu ain

salah silapku sila betulkan
walLahu a'lam

Persoalan mengenai perubatan

BismilLahirRahmanirRahim

Ada beberapa persoalan bermain di minda, tapi hampir terjawab kesemuanya (dah banyak kali timbul tapi setiap kali itu aku rujuk kembali site yang sama kot2 ada perubahan, huhu =)
Apa itu? 
Sebelum terlupa, persoalan2 ini jawapan2nya ada perbezaan pendapat di kalangan fuqaha', jadi jangan berbalah mengenainya, berlapang dadalah itu lebih baik =)

Ada yang tahu jawapan mengenai persoalan2 ini?
1: Penggunaan ubat yang mengandung benda haram adalah haram kecuali darurat, apa itu darurat dalam perubatan?..JUGA
2: apa hukum berubat? DAN  
3: jika tak wajib, adakah ada pengecualian?
4: jika ada, bagaimana nak tahu wajib atau tidak? JUGA 
5: apa pula hukum air kencing unta dan berubat dengannya?
  5.1: ada pendapat mengatakan tidak najis berdasarkan hadis Nabi sallalLahu 'alaihi wa sallam perintahkan 'Uraynin berubat menggunakan campuran air kencing dan susu unta, TAPI 
  5.2:ada yang mengatakan hadis di atas menunjukkan keharusan/bolehnya guna benda haram sebagai ubat jika darurat, so kesimpulannya?
6: Bagaimana pula dengan hadis berubat menggunakan sutera?
7: Apa hukum menjaga kesehatan?
p/s: mencegah tak sama dengan mengubati =)

Ada yang tahu? Kalau nak tahu kena cari sendiri sebab aku tak tahu bagaimana nak ringkaskan, huhu. Kalau dah dapat ringkaskan, nanti aku post,kot? (jangan sembunyi ilmu..)
Tapi yang aku boleh bagi jawapan direct (kesimpulan hasil bacaan) aku bagi, antaranya:
2) harus (ada perbezaan pandangan mengenai hukum berubat tapi aku cenderung kepada harus)
3) ada
4) risikonya (membahayakan nyawa/mendatangkan mudharat yang lebih besar atau tidak)

Apa2 hal pun, perubatan ini bagi aku tak boleh pandang sebelah mata sahaja. Lagipun apa yang kita panggil sebagai perubatan (ke pengubatan?) alternatif itu juga bagus, tak kisahlah perubatan tradisional Cina, akupunktur, tibb nabawi (aku tak tahu apa istilah untuk perubatan berdasarkan bekam, madu, habbatussauda' dll yang ada disebut dalam al-Qur'an dan hadis) dll lagi. Evidence-based medicine (EBM) bukan segalanya (kalau tak, tak adalah sebelum penelitian ilmiah mengenai khasiat madu, akupunktur dll wujud, ada yang guna, kan?) Tapi menjadi keharusan bagi kita melakukan penelitian2 sebab seluruh isi bumi ini untuk kita gunakan/manfaatkan seoptimum mungkin untuk kebaikan kita semua (khalifah di muka bumi) dan dekatkan diri kepada Allah (ulul albab?) (asalkan dalam batas syara' lah) Dan dengan adanya penelitian2 itu serta bukti2 ilmiah itu, ia dapat meningkatkan lagi izzah Islam dan kaum muslimin di mata bukan Islam (dakwah). 

salah silapku sila betulkan
walLahu a'lam

Oct 14, 2012

Takut

bismilLahirRahmanirRahim

Ini bukan takut makhluk ghaib macam jin etc2
Tapi fear of your ownself

Bagaimana ia bermula dan bagaimana dapat ia berakhir
Hanya diri sendiri mampu tentukan
Untuk lebih lanjut, insyaAllah lepas aku habis baca benda berkaitan aku kongsikan di sini

Dont be scared

Aku tahu, rasa takut adalah ujian dari-Nya
Dan aku tahu tak perlu takut jika benar kita bersandar dan bergantung harap hanya pada-Nya

Tapi..
Ya, subconsciuos mind kah?
Entahlah

Antara gejala adalah, lebih memilih NO dari YES,
lebih memilih mengelak dari ke depan,
lebih memilih tugas yang lebih diyakini dapat disempurnakan berbanding yang tidak,
gemar menangguhkan kerja

Kesimpulannya?
Force your ownself =)
How?
Nampaknya kena lebih banyak belajar psikologi dan mind + bagaimana atasi masalah2nya =)

Doa? Mohon saja apa yang anda mahu dan rasa perlu
Yang ma'thur? aku tak pasti doa yang biasa baca tu (doa ma'thur) tu mencakup hal ini, huhu.

Kesimpulannya?
Fear your fear
Take it down!!

Selesai berceloteh di malam PBL 2, huhu
salah silapku sila betulkan

walLahu a'lam