Nov 27, 2012

Perang

bismilLahirRahmanirRahim

Mendapat jemputan ke majlis pernikahan
AlhamdulilLah, moga Allah memberkati kalian semua =)
Moga dari kalian terbentuklah keluarga2 dakwah dan tarbiah yang melahirkan zuriat penerus cita2 ummah, menegakkan kalimatulLah di muka bumi!!  aqidah, ibadah, dakwah, khalifah itulah tugasan kita =)

Strategi perang antara lain adalah trick, helah, propaganda. Ia bertujuan melemahkan motivasi musuh. Doa, boikot, menentang face-to-face, cahaya iman, mutabaah amal, kesatuan harakah, kemantapan langkah semuanya mampu menimbulkan kegentaran pada musuh!! Itulah yang kita kehendaki. Perang ini jika dilihat dari segi persenjataan mungkin kita kalah tapi jika dinilai keyakinan dan mentaliti maka rakyat Ghazzah ada advantage.
Mengapa umat Islam tidak takut berperang? kerana mereka yang benar2 yakin akan janji dari Rabb-nya pasti tidak akan takut untuk mendapatkan syahid. Itulah pentingnya confidence!! Yakin dengan apa yang kita pegang (aqidah, syariat)

Mengapa dalam facebook kita banyak sebarkan berita2 perang isu Ghazzah, Syria dll? Agar dengan itu dapat disampaikan inti dan sekaligus mesejnya diterima pihak musuh. Apa mesejnya? Mesejnya agar para musuh2 Allah itu menjadi gentar kerana seluruh manusia menolak perjuangan mereka. Kenapa? Mentaliti manusia, yang sedikit pasti akan rasa lemah semangat, dan lain2

Cita2 setiap laki2 muslim aku yakin adalah untuk menjadi mujahid dan syahid

“Barang siapa yang mati dan belum berperang dan tidak terlintas dalam dirinya untuk berperang, maka dia mati dalam prilaku orang munafik”.(H.R. Muslim) (from mati syahid)
juga baca cita2 mati syahid

Namun di sela2 itu, kita pasti sering terdengar ungkapan, "sebelum kamu sanggup mati untuk Islam, kamu harus dan wajib sanggup hidup untuk Islam". Fahamkan!! Jika kita dalam kehidupan seharian tiada mujahadah dan jihad, maka bagaimana dapat kita impikan syahid tadi? Ingatlah, orang2 yang jiwanya kental dan berani mati demi Islam bukanlah orang2 yang lemah jiwanya untuk hidup sesuai ajaran Islam!!
Betulkan fikrahmu dan berjalanlah bersama para pejuang di jalan juang

Sungguh, al-mautu fi sabililLah asma' amanina
namun ungkapan awal Allahu ghayatuna, ar-rasul qudwatuna, al-Qur'an dusturuna, al-jihad sabiluna juga tidak boleh dipinggirkan!!

Aku? Bercita2 untuk hidup dan mati demi Islam!! Doakan aku dikurniakan taufq, hidayah dan kekuatan serta ketetapan hati =)

ALLAHU AKBAR
Allahumma a-'izzal Islam wal muslimin!!

Salah silapku sila betulkan
walLahu a'lam

Nov 26, 2012

Short update

bismilLahirRahmanirRahim

Apa isu kali ini?
hmm..
Aku termiss praktikum dan kuiz farmako sebab ketiduran
Macam mana nak buat ni?
biarkan..

Okeh, isu kali ini
-harta hasil curang/harta ghulul (orang kita sering sebut rasuah)
-menyebarkan kepalsuan/buhtan (orang melayu selalu sebut fitnah)
-tidak peduli ummah (counter dengan lakukan perkara yang boleh ingatkan kita kepada mereka seperti tak terlalu berkenyang2, tak terlalu bersenang lenang dll)
-bermudah2an terhadap diri sendiri dalam soal tarbiah dan tazkiyatun nafs (syaitan suka bila kita lemah, so ingat2lah. Bila dok sendirian, hati mula dilanda macam2 fitnah spt dunia, harta, wanita, kesenangan dll maka cepat2lah minta perlindungan kepada Allah. Syaitan suka bila kita mula menjauh dari Allah dan amal soleh so selalulah mohon taufiq dan hidayah Allah, istighfar, jaga mutabaah amal dan mohon ditetapkan qalb atas jalan-Nya yang lurus dan istiqamah =)
p/s: sebab itulah kalau boleh hidup ini biar berjamaah, agar tak mudah dimangsakan oleh dunia, nafsu, syaitan dll musuh =)

tak mahu elaborate
sendiri mahu ingat
especially buat diri sendiri ni, huhu

oh, sebelum itu
jangan lupa doa mohon Allah bantu orang Islam, dan hancurkan musuh2-NYA

Nov 18, 2012

kecamuk minda

bismilLahirRahmanirRahim

alhamdulilLah,selesai ujian skill lab I blok 29 (foto roentgen) jumaat lalu..dscuss2 ngan member, xlah seteruk disangka (walau salah baca foto toraks, shud be anteroposterior tapi aku buat posteroanterior sbb xnampak scapula kat luar or dalam, haish, salah free2..xlapor scoliosis sbb xtahu bagian dari apa yg perlu dilapor or tak (apa kaitan dengan penyakit orang tu? tp member2 lapor jerr,nk selamat)..abdomen xlapor cupulo sign sebab aku xnampak..patut foto cruris aku tulis foto tibia fibula, lapor fraktur tibia silap, shud be 1/3 proksimal aku tulis shaft jerr..-mcm byk jerr silap,adess-)..harap2 lulus lah..

banyak benda yang kalau boleh aku nak post sebagai status di facebook tapi tak kesampaian sebab banyak sangat dan terasa seperti terlalu berterabur fikiran sekarang. biarkan. Usaha aku atur dan susun (cuba) di sini

Banyak pengalaman hidup aku pelajari. Namun itu belum mencukupi bagi menjadikan aku sebagai muslim sejati. Nafsu, qalb, iman. Ketiganya saling berkaitan. Nafsu dan ego. Qalb dan jiwa. Iman dan malu.
Bagaimana melembutkan hati? al-Qur'an dan dengarkan nasihat. Mungkin mudah bagi kita memberikan nasihat, tapi apakah semudah itu juga untuk kita menerima nasihat? Lapang dadanya kita terhadap nasihat dan kritik menggambarkan keluasan hati kita. Orang yang dapat menerima nasihat2 itu insyaAllah hatinya mudah dilembutkan. Aku? Ya aku juga punya ego. Ada orang yang aku bila dengar nasihat dan kata2nya aku terus tertunduk terdiam dan malu. Namun ada juga saatnya aku menjadi reaktif. Bukankah kita seharusnya berterima kasih kepada pemberi nasihat itu? dan  kepada Allah yang telah mengingatkan kita melalui hamba-Nya itu?

Tiada istilah "terlambat" dan "tak ada peluang lagi dah" dalam Islam selagi roh belum sampai di kerongkongan (?) dan azab Allah (mati dalam kufur) belum turun menimpa kita. Kenapa? Sebab Allah larang kita jadi manusia yang berputus asa dari rahmat-Nya! Allah perintahkan kita berdoa dan berharap kepada-Nya. Jadi belum terlambat untuk kita menilai kembali diri apakah kemarahan dan kesedihan kita terhadap apa yang berlaku kepada saudara2  seaqidah kita di dunia hari ini hadir dari rasa simpati manusiawi, ataukah kerana moral ataukah kerana ukhuwwah imaniyyah antara kita dan mereka? Adakah perasaan itu timbul sebagaimana kesedihan para sahabat bila mengetahui berita kekalahan Rom di tangan Parsi dan gembira kemudiannya bila Rom kembali menang? Ataukah yang hadir di hati kita itu umpama perasaan yang lahir dari kemanisan iman (mencintai sesama muslim kerana Allah) sebagaimana sahabat Ansor dan Muhajirin? Adakah kita meletakkan kedudukan saudara2 seaqidah kita itu sebagaimana keluarga kita sendiri? mencintai mereka sebagaimana kita mencintai diri kita sendiri? ataukah sekadar mereka-mereka dan kita-kita lah, tapi kerana hati latifah itu masih punya perasaan, maka timbullah sifat2 manusiawi tadi seperti kasihan dan belas serta simpati, begitukah?
Bayangkan bagaimana halnya jika wanita2 yang diseksa itu adalah ibu, kakak atau adik2 kita? bagaimana jika anak2 kecil itu adalah adik2 kita? Adakah sama perasaan kita sekarang dengan perasaan seorang saudara sedarah? Padahal saudara seaqidah itu lebih kuat ikatannya berbanding saudara sedarah (tanpa kita menafikan hak2 saudara sedarah berbanding saudara tidak sedarah).

Aku? Masih tidak dapat menghadirkan rasa itu. Walau telah beberapa tahun aku ikuti jalan dakwah dan tarbiyah ini, hati ini belum benar2 tersentuh dan tunduk. Mungkin kerana aku belum dihadapkan dengan suasana terdesak sebegitu. Kadangkala kita hanya sedar pabila realiti kehidupan itu terjadi pada kita. Lupakah kita seksaan dan azab Allah itu pabila ia datang maka tiada lagi keampunan dan rahmat dari-Nya sebagaimana terjadi pada umat2 terdahulu? Lupakah kita?

muhasabah di dini hari

p/s: sia2 cinta jika yang hadir darinya adalah maksiat dan noda. dan beruntunglah bagi yang cinta itu menghadirkan taat dan amal soleh padanya. manfaat ilmu itu pada kesannya terhadap amal soleh dan hati kita. kecerdikan dan kebijaksanaan itu pada mengingat mati dan mempersiapkan diri untuk menghadapinya

muhasabah diri..astaghfirulLah..mohonlah ampun kepada-Nya kerana banyak sekali kelebihan dari istighfar itu


p/s: namun aku masih tidak dapat menghindari beberapa hal yang menjadi kebiasaan diri ini. MUJAHADAH mudah ditutur dan ditulis tapi untuk amalkan hanya diri masing2 yang tahu (nafsu dan syaitan tidak pernah berehat dari kerja mereka, maka takkanlah kita nak melebihkan kerehatan lagi? sungguh dunia bukanlah tempat rehat tapi tempat rehat sebenar adalah setelah selesai perjuangan ini, yaitulah setelah nyawa terpisah dari jasad. Sebelum itu, MUJAHADAH dan ENDURANCE diperlukan!! ingatan buat diri sendiri..huhu



akhirul kalam
Barang siapa yang tidak peduli akan nasib saudara muslimnya maka dia bukan daripada golongan mereka.” (Hadis riwayat al-Bukhari dan Muslim) (dipetik dari Palestin bukan milik nenek moyang Yahudi)
apakah jawapan kita di hadapan Allah kelak bila ditanya bagaimana kita habiskan masa dan harta kita? dan bila ditanya apa yang telah kita lakukan buat saudara2 kita di dunia hari ini? akankah dibenarkan ataukah didustakan jawapan kita di alam barzakh saat kita menjawab saudara kita adalah orang Islam? atau kita bahkan tidak mampu pun menjawabnya? 

salah silapku sila betulkan
walLahu a'lam

Oct 24, 2012

Akal dan qalb

bismilLahirRahmanirRahim

tersimpan dalam draft, taknak simpan lagi lama, so aku post, huhu..

Apa kita tahu mengenai akal dan qalb
p/s: if tulisan Arab, kena eja betul2. kalb (k = kaf) dan qalb (q=Qof) itu membawa makna berbeza =)

adakah sekadar otak dan jantung?
p/s: jantung lepas ini akan guna perkataan hati sebagaimana yang kita biasa pakai

atau sekadar ilmu dan perasaan?

atau apa?

pada aku, ada aspek lain yang tak kurang pentingnya
apa?
 common sense?

bukan. bukan common sense. habis tu sixth sense?
tak juga

iaitulah ??
aku tak tahu apa term yang tepat untuk benda itu (orang kelantan kalau tak tahu, biasa sebut "mugo tu"=benda itu)

kenapa?
sebab aku lihat makin lama orang makin hilang benda itu
kesannya? hati mula jadi keras

bayangkan
seorang doktor melihat pesakitnya sebagai bahan ujian!!
seorang ayah melihat anaknya tidak lebih sekadar penuhi makan, pakai, tempat tinggal dan kehendak
apa lagi? masih banyak contoh-contoh lain yang tak perlu disebut satu persatu

p/s: contoh direct adalah kaedah penyampaian yang penting sebab ramai yang tahu tapi tak ramai yang nampak atau dapat aplikasi apa yang dia tahu kecuali setelah diberi contoh. Tapi terkadang orang tak dapat terima jika ayatnya direct sebab "makan dalam" kata orang. Padahal orang bagi ayat direct sebab sayangkan dia, taknak dia terus tersalah langkahnya setelah berkali-kali ayat kiasan atau pengetahuan umum diberi tanpa ayat direct tapi tak dapat difahami (atau buat-buat tak faham? dan kiaskan kiasan kepada perkara lain agar diri sendiri "tak terkena"). Di dunia ini bolehlah kot nak main ayat, di depan Allah nanti bagaimana agaknya?

hati itu jika tak dirawat dan dijaga
lama kelamaan ia menjadi keras
kesannya?
ya, tiada lagi apa yang dinamakan "benda itu"

apa nama untuk "benda itu"? entahlah aku pun tak tahu nak letak perkataan apa yang sesuai (masalah vocab, huhu)
hmm, fikirlah sendiri. Tapi "benda itu" itu menjadi hijab atau dinding antara hati ke hati dan antara makhluq dan Khaliq. Hijab yang bagaimana?
Ya, ia tak nampak dan tak mengerti hubungan hati dan hubungan makhluq-Khaliq
Ini bahaya!!
kenapa?
sendiri mahu fikirlah apa akan jadi bila antara hati tidak terhubung dan dengan Khaliq tidak terhubung

Solusi?
carilah sendiri, huhu
salah satunya doa!!
doa apa? minta dibukakan pintu hati, minta orang lain sayang kita, minta hidayah.
Jap, kepada siapa kita minta ini semua?
Kepada ALLAH yang Membolak balikkan hati, Yang Membuka pintu hati, Yang Memberi hidayah, Yang Menghubungkan hati-hati dan Yang Memberikan hati manusia perasaan berkasih sayang antara satu sama lain

salah silapku sila betulkan
walLahu a'lam

Doktor

bismilLahirRahmanirRahim

Dah lama, tapi simpan sebagai draft, baru post, huhu..

Balik ke Kelantan sempena cuti raya dan sem haritu, aku gembira dan juga sedih. Banyak yang buat aku gembira dan banyak juga buat aku sedih, tapi aku nak sebut hanya satu yaitu perubahan kecil2an yang menjadi besar yang berlaku di Kelantan (aku lihat di KB dan Machang).

Kenapa sedih? Sebab tahun lepas aku balik, yang bertudung tetapi masalah soal baju dan seluar tak seramai tahun ini. Maksudnya? Ya, makin ramai. Bahkan lebih teruk pun ada. Kalau tahun lepas lengan panjang ketat, tahun ini lengan pendek bahkan ada yang tak bertudung pun. Aku tak tahu bagaimana perkara sebegini berlaku dan apa puncanya.

Aku makin nekad mahu jadi doktor zahir dan batin. Dan sebelum itu, tentunya aku terlebih dahulu perlu tahu apa, bila dan bagaimana nak atasi masalah zahir dan batin sendiri.

Jadi amat penting penggabungan ilmu kedoktoran dan ilmu dakwah dan tarbiyyah serta tazkiyytun nafs (tasauf) untuk capai tujuan ini.

Aku mahu jadi pendidik, mendidik diri sendiri, keluarga dan anak bangsa.

Jadi bagaimana? Moga Allah permudahkan segalanya.

Tak salahkan kalau ada more than 1 bidang pekerjaan? Harap kemahuan ini tidak mudah rapuh dan hilang.
Terima kasih dr Yosephine yang membezakan pekerjaan dan profesi, baru aku faham,huhu. Jadi profesi kita adalah abid, da'ie, khalifah, ulul albab. Pekerjaan kita? doktor dll
p/s: Lepas baca buku "Bagaimana Menyentuh Hati" aku rasa aku dah sia2kan teramat banyak peluang, huhu.
p/ss: Wajib ke atas tiap2 laki muslim yang nak menikah khatam bab haid, nifas, wiladah dan istihadhah (dll ilmu fardhu ain) sebab kewajipan suami jugalah fahamkan isteri mengenai fardhu ain

salah silapku sila betulkan
walLahu a'lam

Persoalan mengenai perubatan

BismilLahirRahmanirRahim

Ada beberapa persoalan bermain di minda, tapi hampir terjawab kesemuanya (dah banyak kali timbul tapi setiap kali itu aku rujuk kembali site yang sama kot2 ada perubahan, huhu =)
Apa itu? 
Sebelum terlupa, persoalan2 ini jawapan2nya ada perbezaan pendapat di kalangan fuqaha', jadi jangan berbalah mengenainya, berlapang dadalah itu lebih baik =)

Ada yang tahu jawapan mengenai persoalan2 ini?
1: Penggunaan ubat yang mengandung benda haram adalah haram kecuali darurat, apa itu darurat dalam perubatan?..JUGA
2: apa hukum berubat? DAN  
3: jika tak wajib, adakah ada pengecualian?
4: jika ada, bagaimana nak tahu wajib atau tidak? JUGA 
5: apa pula hukum air kencing unta dan berubat dengannya?
  5.1: ada pendapat mengatakan tidak najis berdasarkan hadis Nabi sallalLahu 'alaihi wa sallam perintahkan 'Uraynin berubat menggunakan campuran air kencing dan susu unta, TAPI 
  5.2:ada yang mengatakan hadis di atas menunjukkan keharusan/bolehnya guna benda haram sebagai ubat jika darurat, so kesimpulannya?
6: Bagaimana pula dengan hadis berubat menggunakan sutera?
7: Apa hukum menjaga kesehatan?
p/s: mencegah tak sama dengan mengubati =)

Ada yang tahu? Kalau nak tahu kena cari sendiri sebab aku tak tahu bagaimana nak ringkaskan, huhu. Kalau dah dapat ringkaskan, nanti aku post,kot? (jangan sembunyi ilmu..)
Tapi yang aku boleh bagi jawapan direct (kesimpulan hasil bacaan) aku bagi, antaranya:
2) harus (ada perbezaan pandangan mengenai hukum berubat tapi aku cenderung kepada harus)
3) ada
4) risikonya (membahayakan nyawa/mendatangkan mudharat yang lebih besar atau tidak)

Apa2 hal pun, perubatan ini bagi aku tak boleh pandang sebelah mata sahaja. Lagipun apa yang kita panggil sebagai perubatan (ke pengubatan?) alternatif itu juga bagus, tak kisahlah perubatan tradisional Cina, akupunktur, tibb nabawi (aku tak tahu apa istilah untuk perubatan berdasarkan bekam, madu, habbatussauda' dll yang ada disebut dalam al-Qur'an dan hadis) dll lagi. Evidence-based medicine (EBM) bukan segalanya (kalau tak, tak adalah sebelum penelitian ilmiah mengenai khasiat madu, akupunktur dll wujud, ada yang guna, kan?) Tapi menjadi keharusan bagi kita melakukan penelitian2 sebab seluruh isi bumi ini untuk kita gunakan/manfaatkan seoptimum mungkin untuk kebaikan kita semua (khalifah di muka bumi) dan dekatkan diri kepada Allah (ulul albab?) (asalkan dalam batas syara' lah) Dan dengan adanya penelitian2 itu serta bukti2 ilmiah itu, ia dapat meningkatkan lagi izzah Islam dan kaum muslimin di mata bukan Islam (dakwah). 

salah silapku sila betulkan
walLahu a'lam

Oct 14, 2012

Takut

bismilLahirRahmanirRahim

Ini bukan takut makhluk ghaib macam jin etc2
Tapi fear of your ownself

Bagaimana ia bermula dan bagaimana dapat ia berakhir
Hanya diri sendiri mampu tentukan
Untuk lebih lanjut, insyaAllah lepas aku habis baca benda berkaitan aku kongsikan di sini

Dont be scared

Aku tahu, rasa takut adalah ujian dari-Nya
Dan aku tahu tak perlu takut jika benar kita bersandar dan bergantung harap hanya pada-Nya

Tapi..
Ya, subconsciuos mind kah?
Entahlah

Antara gejala adalah, lebih memilih NO dari YES,
lebih memilih mengelak dari ke depan,
lebih memilih tugas yang lebih diyakini dapat disempurnakan berbanding yang tidak,
gemar menangguhkan kerja

Kesimpulannya?
Force your ownself =)
How?
Nampaknya kena lebih banyak belajar psikologi dan mind + bagaimana atasi masalah2nya =)

Doa? Mohon saja apa yang anda mahu dan rasa perlu
Yang ma'thur? aku tak pasti doa yang biasa baca tu (doa ma'thur) tu mencakup hal ini, huhu.

Kesimpulannya?
Fear your fear
Take it down!!

Selesai berceloteh di malam PBL 2, huhu
salah silapku sila betulkan

walLahu a'lam

Sep 24, 2012

Pengenalan Dunia Baru

BismilLahirRahmanirRahim

Dunia Baru? New World. Tadi dalam kelas, salah satu frasa yang jarang didengar adalah New World Blacks (pertama kali dengar sebenarnya). New World? Apa tu? Menurut kamus, ia bermaksud western hemisphere dan termasuk dalamnya Amerika. Dalam istilah politik ia merujuk kepada Amerika Selatan atau Amerika Utara. (mudah cerita, dunia Barat)

Sekarang bukan masanya membahaskan mengenai mereka punya New World, tapi kita punya New World. Bukan new sebenarnya, kita dulu telah pernah, dan kini pabila ia berulang, ia bukanlah sesuatu yang baru tetapi ia adalah memperbaharui atau dalam kata lain tajdid. Tajdid apa? Banyak perkara, antaranya:

-Soal dakwah dan haraki
-Soal siyasi dan muamalat
-Soal fiqhi
-Soal tauhid

Kenapa perlukan tajdid? Kerana kondisi ummah tidak dapat tidak, perlu disegarkan dan disedarkan kembali.

Bagaimana? Tarbiyyah!

Kuasa tarbiyyah membentuk minda haraki, jasad askari, jiwa sufi, darah jihadi, ruh Islami dan jamaah tanzimi.

Bergerak dalam jamaah.

Dakwah ini tidak perlukan orang2 tidur tetapi perlukan orang2 yang sentiasa jaga, umpama kata2 saidina Umar, "Jika aku tidur di siang hari, aku telah lengah terhadap amanah rakyat. Jika aku tidur di malam hari, aku telah lengah terhadap hubungan dengan Allah". Itulah minda da'ie, murabbi, mujaddid, muharrik atau apa sahaja istilah yang hendak digunapakai. Siapa yang lebih baik ungkapannya dari yang menyeru kepada Allah?

Bagi para penyeru, tiada yang lebih penting selain memelihara diri agar segala beban dan amanah dakwah yang terpikul, terlaksanakan. Kerana apa? Kerana dakwah bukan sekadar di masyarakat. Medan amal itu luas. Engkau bersendiri, lalu dalam kesendirianmu engkau memperkukuh kembali azammu, memasakkan kembali bahan2 dan tsaqafah haraki, itu adalah bahagian dari tugasan dakwah. Bagaimana tidak sedangkan untuk memperkasakan dan menjadikan dakwah itu lebih mapan dan berkesan, ia perlukan da'ie yang mapan juga. Mapan yang bagaimana? Ya, iaitulah yang tidak berbolak-balik hatinya setelah datang kepadanya kebenaran. Ia menanggalkan pakaian jahiliyyah dan memakai pakaian iman dan taqwa. Mandinya umpama membuang karat2 jahiliyyah di jasad.

p/s: tidaklah aku mengatakan manusia itu maksum sedangkan ia insan biasa bukan rasul. Namun dalam kekurangannya, ia tidak berterusan dan tidak tetap dalam kejahiliyahannya. Sayonara Jahiliyyah!! Aku masih perlukan sokongan!! Moga diri ini tetap thabat dan istiqamah =)

p/ss: Ucapan terbaik (41:33)
Janji Allah (24:55)

Salah silapku sila betulkan
walLahu a'lam


Aug 13, 2012

Krisis Iman

bismilLahirRahmanirRahim

InsyaAllah ini post terakhir di perantausementara sebelum berangkat balik beberapa jam lagi.

Ada apa dengan tajuk?
Sekali lagi mahu bercakap soal rasa dan pengalaman kehidupan

Aku dihantar ke Indonesia ini untuk belajar, belajar dan belajar
Apa yang mereka dan aku sendiri pada mulanya fikir untuk pelajari?
Ilmu perubatan dan persiapan pengalaman kehidupan untuk menjadi doktor dan "manusia" (menurut kefahaman siapa agaknya "manusia" ini?)

Namun pada masa sama, aku sedari bahwa akan ada gangguan lebih besar dari sekadar datang untuk belajar yaitu cobaan terhadap iman dan keimanan kita kepada Allah
Sungguh Allah telah menjanjikan akan menguji hamba2Nya yang mengaku beriman dan akan menguji hambaNya agar jelas siapa taat siapa ingkar, siapa bertaqwa siapa hangat2 tahi ayam, siapa logam siapa batu dll lagi

Dalam jalani kehidupan di sini aku sedari dan fahami situasi yang sedang dan telah aku lalui dan apa sahaja kesilapan terdahulu dan aku masih lakukan sekarang. Nak aku listkan? Sebentar lagi, kot?

Kenapa krisis iman? Kerana dalam keadaan atau masa atau zaman tertentu kita seolah macam "orang soleh" dan pada saat lain macam "syaitan" pun ada. Semua berbalik kepada soal hati dan 7 anggota yang mana kecenderungan anggota dipengaruhi oleh kekuatan hati, kecenderungan hati pula dipengaruhi oleh pengaruh persekitaran, iman dan ibadah dll lagi. Setiap tindakan kita dapat memberi pengaruh terhadap hati kita. Setiap keadaan kita lalui dapat meninggalkan kesan terhadap cara berfikir dan kemudian mempengaruhi logik dan cara membuat keputusan dan akhirnya berpengaruh terhadap hati yang kesannya pada anggota zahir dan penzahiran amal, apakah amal baik atau amal buruk. Tidak hairanlah pada satu masa lisan kita mengatakan tidak kepada melihat aurat wanita, dan pada masa sama mata kita sedang mencuri pandang dan anggota lain juga melakukan tugasan mereka sesuai dengan apa yang diperintahkan oleh sang hati tadi. Iman mengatakan ia salah dan akal mengatakan kebenaran adalah apa yang datang dari hati, justeru itu lisan kita berkata benar. Tapi tindakan kita adalah mengikut kemahuan kita yang dipengaruhi oleh nafsu dan digerakkan melalui perintah raja. Persoalannya apakah hati kita merdeka atau dijajah oleh nafsu?

Aku mula terasa beratnya tabir pemisah antara iman, Islam dan taqwa itu. Sukar dicapai, sukar didaki, tapi itulah yang kita perlukan untuk menggapai kebahagiaan hakiki duniawi dan ukhrawi.

Baiklah apa punca yang boleh menyebabkan krisis2 iman? Antaranya
- Media- Teknologi
- Globalisasi
- Suasana
- Pengaruh persekitaran (dari kawan, keluarga, orang2 lain, dll)
- Makanan dan gaya hidup
- Kebiasaan
- Pergaulan
dll

Semua perkara ini dapat mempengaruhi cara berfikir, cara melihat, persepsi, perspektif dan kecenderungan kita terhadap sesuatu perkara dan faktor2 itu bersifat positive augmented yaitu ia sendiri dapat lebih berpengaruh jika kita membenarkan ia bertapak.
Oleh itu pentingnya, ke arah mana ia membawa kita? Ke arah yang ia ingin atau yang ia tidak ingin? Sedari hal itu, elakkan jika ia membawa kepada kebatilan. Faktor2 tersebut memperkuat (augment) kekuatan nafsu manusiawi menjadikan kita berfikir, dan cuba bertindak mengikut apa yang nafsu mahukan. AlhamdulilLah kita masih punya iman dan akal. Iman untuk menimbang tara mana syariat, mana haq, mana batil, mana adat, mana budaya, mana larangan dan sebagainya menurut perspektif sistem kepercayaan kepada tuhan. Jika keyakinan kita kepada tuhan itu tinggi, maka begitulah juga iman kita. Tinggal lagi, apa yang kita imani itu benar atau salah? Sebagai muslim, aku yakin dengan apa yang aku yakini!!
Dengan akal kita melihat mana yang baik mana yang buruk, mana yang kita perlu dan mana yang merosakkan kita dan sebagainya.
Adanya iman dan akal ini amat penting untuk survival kita sebagai hamba Allah di muka bumi ini. Dan orang akan lebih baik jika seseorang mampu menggabungkan iman dan akal. Kenapa? kerana keduanya berkait rapat dengan hati dan tindakan2 kita tadi. Faktor2 itu mempengaruhi hidup kita, kemudiannya tindakan2 kita yang telah terlebih dahulu dipengaruhi itu memperkuatkan lagi nafsu dan kemahuan kita terhadap faktor2 tadi. Jadi jika kita telah terlebih dahulu mempersiapkan benteng iman dan akal, insyaAllah pengaruh perkara2 negatif walau pun ada dapat kita berusaha untuk meminimalkan semampu kita, dapat kita cuba lawan dari sekadar menyerah dan berserah.
Justeru itu kita perlu hati2 dan meletakkan keutamaan, rasa best dan enak dll lagi kepada yang betul agar kita tak rasa selesa, best dll bila kita melakukan sesuatu yang salah menurut sistem kepercayaan kita yang fitrah.

Akhir kata, kenalilah faktor2 atau perkara2 yang dapat mempengaruhi iman kita, yang mana meningkatkan iman dan mana yang melemahkan iman. Kekuatan dan kelemahan iman ini mempengaruhi hati, cara berfikir, sistem kepercayaan dll lagi. Ia esensi kehidupan. Tanpa iman, hidup dan mati kita tidak lebih hanya sekadar beban.

Sedih, aku sedari punca2nya namun aku juga yang lakukan. Namun aku terlebih2 sedih dan memberontak pabila aku diletakkan oleh orang lain dalam situasi sebegitu. Faham tak? Jika kita sendiri yang pergi, itu lain, tapi jika kita diletakkan dan saat itu kita sedar, rasanya alangkah terseksanya jiwa dan iman harus berperang dengan nafsu dalam keadaan sebegitu. Ia berbeza dengan kita yang cari pasal, kita mungkin lupa atau mungkin sengaja, namun saat itu mungkin saat iman lemah, kita tak terasa seksanya pertarungan itu, tapi bila dalam keadaan sedar dan mawas iman, pelbagai perkara atau faktor pelemah iman menjadi seolah satu torture buat diri kita!! Iman, akankah kau tuntut kelak terhadap diri ini dan siapa sahaja yang telah suka2 hati menyeksamu di dunia ini?

Oh, dan sering orang bertanya, "Apa solusinya"?. Jawabnya dalam hal ini kita perlu guna kedua-dua cara yaitu perawatan kausal dan simptomatik. Kausal kembali kepada hati, ibadah dan hubungan dengan Allah. Simptomatik kembali kepada faktor2 tadi, jika puncanya ialah pergaulan maka solusinya adalah meninggalkan pergaulan yang tidak perlu atau bersifat toksik terhadap iman. Kita harus kenalpasti perkara apa yang dapat menjadi toksik itu. Ingat satu perkara, haq dan batil tidak dapat bersatu, maka faktor2 tadi dapat bersifat kontraindikasi, contohnya suasana soleh dan suasana kufur, keduanya tidak dapat wujud bersama dalam hati seorang manusia normal yang beriman dan berakal. Justru yang mana kita pilih menjadikan yang lagi satu sebagai kontraindikasi. Yang kita pilih itu menjadi ubat. Tinggal sahaja apakah ubat itu benar2 ubat atau sebenarnya racun yang dinampakserupakan sebagai ubat?

Seringlah mohon kepada Allah agar ditetapkan hati atas jalan-Nya yang lurus dan agar diperkukuhkan hati atas jalan-Nya yang lurus itu.

salah silapku sila betulkan
walLahu a'lam

Aug 8, 2012

Universiti

BismilLahirRahmanirRahim

Aku tertanya-tanya apa itu sekolah, matrikulasi, kolej, universiti dan apa fungsi mereka?

Adakah fungsi mereka melahirkan robot? Atau melahirkan manusia berfikir?

Aku yakin fungsinya melahirkan manusia berakal.

Tapi adakah ia melahirkan manusia berjiwa? Yang punya ruh?

Tertanya-tanya. Jika tiada yang dinamakan Jam'iyyah, universiti, madrasah, sekolah, kolej, matrikulasi dll institusi pengajian atau alma mater secara khusus merujuk kepada institusi tertentu seperti sekarang, bagaimana tradisi keilmuan itu akan berjalan?

Ketergantungan vs keyakinan dan kepercayaan itu berbeza.

Aku mahu jadi manusia merdeka. Oleh itu aku memberontak terhadap dunia
Namun tiada siapa menyangka persepsi dan perspektif serta sistem kepercayaan dan keberanian itu yang perlu diperbetulkan, bukannya sistem. Kenapa? Kerana mengubah apa yang mampu diubah itu lebih utama dari membiarkan diri hanyut mengikut arus sistem yang tidak melihat kita.

Akhir kata. Manusia hebat bukanlah yang menentang sistem tetapi berani berdiri menegakkan apa yang pada persepsi, perspektif dan kepercayaannya katakan sebagai benar dan haq!

Jun 23, 2012

Kajian manusia

bismilLahirRahmanirRahim

Macam2 manusia pengkaji mengkaji mengenai teknologi dan kehidupan

Teknologi dikembangkan untuk mengembangkan kemampuan manusia

Lagi gila teknologi yang diguna ke arah "menghidupkan" manusia

Brain transplant, head transplant, whole-body transplant

Mahu create brain?

Lagi gila, decellularize brain!! dan guna stem cell untk kembangkan kembali sel2. Bagaimana? entahlah

Pemindahan tisu, pemindahan organ dan pelbagai lagi teknologi dan kemajuan di bidang sains dan perubatan serta teknologi. Ia mungkin menguntungkan sesetengah pihak tapi jika dinilai dari sudut etika dan agama, aku tak tahu nak cakap bagaimana. Soulless human terhasil? entahlah

Macam2..teknologi molekular, bioteknologi, biologi molekular dan macam2 bidang lagi berpakat bersama bidang bedah saraf, kejuruteraan, jantung dan pelbagai lagi pakar2 bidang masing2, demi "memanjangkan" usia manusia, asalkan ada wang?

Moto para saintis, tiada yang mustahil kerana kita tidak tahu apa limit atau had yang ditetapkan di dunia ini

Macam2 manusia buat untuk elak mati padahal mati itu pasti

Bagaimana agaknya kehidupan manusia 20 tahun ke depan?
Projek mars?
Hmm..macam2

p/s: narcolepsy

salah silapku sila betulkan
walLahu a'lam

Jun 18, 2012

Paradigma

bismilLahirRahmanirRahim

Kadangkala kita seolah antara dua

Tidak tahu hendak pilih arah mana

Namun kadangkala kita juga kerana hentakan kasar pada apa yang kita pegang selama ini

Akan tetapi kita secara tiba2 tersedar bahwa apa yang kita pegangi itu silap, salah

Walau ia mungkin tak keseluruhannya salah

Akan tetapi ia adalah sesuatu yang jika kita ubah ia membawa impak besar terhadap diri dan kehidupan

Hingga kita menjadi seseorang yang meragui keupayaan diri sendiri untuk berubah ke arah itu

Itupun jika kita menyedari dan memahami serta siap berubah

Bagaimana jika tidak mahu berubah kerana besarnya impak?

Atau kerana ketidaksanggupan kita untuk menghadapi kenyataan sendiri?

Dek kerana sedar betapa besarnya silap kita dahulu hingga terasa lemah bila hendak mengubah dan membetulkan keadaan sendiri

Kejutan itu membuat diri kita sekali lagi terhuyung hayang dengan kehidupan yang kita bawa selama ini

Perubahan pada paradigma dan apa yang kita percaya atau falsafah hidup

Jika benar2 kita menjalani perubahan itu sebagaimana kita jalani kehidupan kita terdahulu

Impaknya pada diri terlalu amat besar

Jahiliyyah itu hancur kerana Islam

Begitu sebaliknya, Islam pada diri akan melemah jika jahiliyyah menguasai diri

salah silapku sila betulkan
walLahu a'lam

Hidup dan tujuan

bismilLahirRahmanirRahim

Setiap orang ada tujuan masing2 dalam melakukan sesuatu perkara

Belajar, untuk apa?
Kerja untuk apa?

Semuanya ada sebab masing2

Ada yang mahu hidup senang sendiri, ada yang mahu tolong orang, ada yang mahu tegakkan deen, ada yang mahu itu dan mahu ini

Aku?

Setelah 25 blok aku lalui, macam2 perkara aku tempuh, tadi terfikir kembali tujuan aku terima course perubatan dibandingkan course engineering, atau political sciences, atau law atau pengajian Islam dan bahasa arab yang aku pernah tanda dalam borang UPU atau pernah disyorkan orang untuk ambil.

Tapi, still sampai sekarang aku merasakan aku tersilap satu perkara yaitu tidak cakna dengan diri sendiri dan keperluan diri.

Aku terfikir, dulu tujuan aku adalah untuk menolong orang dan juga memenuhi tuntutan fardhu kifayah bidang ini sebab dulu orang cakap bidang ini masih banyak yang perlu dilunaskan oleh umat Islam. Begitu juga dakwah, aku fikir bidang ini adalah bidang tatap muka paling mudah yaitu dengan pasien. Ruangan pasien boleh diisi bahan dakwah.

Tapi, tak dimungkiri, keinginan menolong orang jauh lebih besar dari perkara lainnya (tolong dalam soal kesihatan).

Tadi terfikir, motivasi hadir dari semangat yang jitu yang tidak putus. Dan semangat itu dapat terhasil dari tujuan yang jelas yang mana kita sanggup korbankan apa sahaja untuk mencapainya.

Akhirnya konklusi aku, bahwa tujuan menolong orang bukanlah tujuan yang tepat. Jika hari ini kita berfikir dengan menjadi doktor kita ingin menolong orang dan masyarakat untuk mendapat kesihatan yang lebih baik, kita silap. Kenapa? kerana setiap kerja kita sebenarnya adalah bertujuan memperhambakan diri kepada-Nya. Jadi walau apa pun kerja kita, jika kerja itu adalah untuk mencapai redha-Nya itulah yang sebaiknya.

Nilai tambahnya? Ya, pada apa yang kita bawakan melalui kerja itu. Sebagai muslim, kita adalah da'ie. Jadi kita bukan sekadar bekerja untuk dunia kita dan bukan sekadar untuk hambakan diri kepada-Nya, kenapa? Kerana sebagai makhluq, kita juga sebagai khalifah yang wajib atas kita untuk menjalani kehidupan di dunia sesuai sunnatulLah dan syariat-Nya dan wajib atas kita untuk mengusahakan agar semua tunduk pada sunnatulLah dan mengusahakan tertegak syariat dan kalimah Allah di muka bumi.

Dalam blok 26, fungsi doktor dalam masyarakat ada 5. Dari 5 perkara itu, semuanya boleh disatukan bawah payung kita sebagai khalifah.

Aku? masih cuba untuk tegakkan deen dalam diri. Dan masih keliru dengan perjalanan ini dan apa yang aku lakukan. Aku tahu apa perlu dicari tapi keliru bagaimana menjalani.
Tanpa deen dalam diri, kita mudah untuk futur, kalah kepada faktor luaran dan kelemahan jiwa dalaman sendiri.

Tujuan menjadi doktor bukan kerana manusia (menolong manusia), tapi menjadikan apa sahaja bidang yang kita lalui sebagai cara kita mengungkapkan syukur kita kepada-Nya. Bagaimana? Iaitulah dengan menjadi hamba yang mengikhlaskan niat hanya kerana-Nya, menjadi khalifah yang menjalankan sunnatulLah dan syariatulLah dan beramal jama'ie agar Islam benar2 menjadi rahmat yang memayungi seluruh alam.

Bina semangat bukan atas sebab manusia tapi atas sebab ketuhanan, rabbani. Insan rabbani, insan ulul albab.

Pernah dengar kata2 seperti semua agama sama atau tiada agama yang lebih baik dari yang lain atau Islam agama terbaik?
Bagi aku, tiada agama yang lebih baik antara satu sama lain kerana hanya ada satu agama yang benar. Tiada dua agama pada satu masa yang diterima Allah. Jadi, tiada yang lebih baik berbanding, bukannya bermaksud semua agama sama, tapi, bagi aku sebagai muslim, ia adalah kerana hanya Islam yang baik, lebih baik dan terbaik, tanpa adanya pembanding level baik buruknya, lebih dan kurangnya. Tiada istilah kristian lebih baik berbanding Islam dari sudut itu dan ini, atau yahudi benar dari sudut ini dan Islam kurang dari sudut itu. Tidaklah suatu agama kurang baik berbanding Islam tapi sebetulnya suatu agama selain Islam bukanlah agama yang benar, dan hanya Islamlah agama benar. Bagaimana dapat kita bandingkan antara hakikat dan kepalsuan? Sesuatu yang palsu tidak layak dibandingkan dengan yang sebenar. Kasut adidas palsu layakkah dibanding dengan kasut adidas original? Tiada kata yang original lebih baik berbanding yang palsu, kerana yang original pembandingnya adalah yang original juga. Jadi jika hendak dibandingkan kasut adidas original, perlu dibandingkan dengan kasut lain yang original juga. Begitu juga dengan Islam, perlulah dibandingkan dengan agama atau deen yang original juga. Dan kerana tiada tuhan lain selain Allah, dan Allah tidak menjadikan adanya agama lain selain Islam, maka bagaimana dapat kita bandingkan Islam dengan agama lain? Sedangkan tidak layak agama lain dibandingkan dengan Islam. 

p/s: Melihat langit, tiada kekaguman yang lebih hebat terhadap ciptaan-Nya dibandingkan dengan langit, angkasa dan apa yang ada padanya. Bulan dan matahari, dua kompenen berbeza tapi ada persamaan. Matahari dan bintang walau serupa dan ada persamaan tapi tidak semuanya sama.

Jun 4, 2012

Muzakarah? dr uthman el-muhammady

bismilLahirRahmanirRahim

Tiada kata lain selain setuju, huhu..



Setuju dengan 90% pandangan beliau. Tapi itulah, masalahnya sebab ada yang tak faham keluasan muzakarah dan kepentingannya, maka jadi konflik dan timbul isu.

Moga selesai cepat2, huhu

Ok, exam dah dekat, banyak lagi tak baca, adess..

May 28, 2012

Muzakarah?

bismilLahirRahmanirRahim

Sebelum lanjut, ada links menarik (from here tapi kena download lah), moga bermanfaat =) (sila kaji sendiri juga untuk lebih jelas, kot2 links ni silap? who knows?)
-interaksi dengan kajian ahli hadis moden
-benarkah imam Bukhari larang beramal dengan hadis dhaif?  (juga imam muslim, benarkah?)
-mengapa wujud hadis dhaif dalam karya imam hadis?
dan juga  (tak perlu download)
-should we reject weak hadith? (pt 1, pt 2)
-texts (1, 2, 3, 4, 5)  *ada juga perkara dalam texts tu yang aku tak setuju tapi tak perlulah aku bagitau part mana yang aku tak setuju tu*

Sebelum ini sering terfikir, muzakarah PAS dan UMNO tak berjaya kerana buku jingga dan kesepakatan PAS dalam PR. Tapi lepas fikir2 balik, baca kenyataan Ustaz Nik Abduh, fikiran dan pendirian aku juga turut berubah.

Kenapa? Cuba fikir, apa kebaikan kepada UMNO jika bermuzakarah dengan PAS?
Aku bukan apa, pemikiran mudah aku melihat bahwa jika UMNO dan PAS bermuzakarah untuk kebaikan umat Islam, untuk Melayu, itu bagus, amat bagus.

Tapi yang aku bimbang adalah, tidak tercapainya hasrat PAS yang mahukan UMNO mengubah cara fikir mereka. Bukan ubah polisi parti dan lain2 tapi ubah dari sudut praktikalnya, pengamalannya. Jika tiada jaminan dapat terjadinya perubahan sebegitu, maka bagaimana dapat diharapkan muzakarah yang memberi kebaikan kepada pimpinan dan parti UMNO? UMNO akan terus dalam pemikiran dan keadaan sekarang, yang berubah hanyalah mungkin pada penambaikan keadaan umat Islam.

Jika muzakarah itu tidak menjadikan kedua pihak lebih matang dalam melihat kondisi ummah dan keadaan ummah di seluruh dunia, pasti sukar hendak berjaya. Aku rasa iulah salah satu sebab kenapa TGNA letakkan syarat2 tertentu sebelum bermuzakarah dengan UMNO.

Apakah tuduhan PAS sebagai tunggangan DAP boleh diterima? Amat memalukan tuduhan sebegitu. Jika dipandang secara mudah, mereka telah merendahkan umat Islam melayu sendiri. Setelah itu nak bersama? Setelah dikatakan sebagai lemah dan sebagainya, masih mahu bekerjasama dengan orang lemah? Bagaimana dapat timbul kekuatana? Ok, fikiran aku jadi melencong kepada perkara lain pula (niat UMNO terhadap PAS dan niat PAS terhadap UMNO dalam hal muzakarah, padahal soal niat aku tak layak persoal, tapi kita menilai, berkata dan memutuskan berdasarkan zahir sesuatu perkara). Bagi aku, kerjasama PAS DAP buat masa sekarang penting untuk menjamin keadaan orang Melayu. Juga penting untuk saling memperkuat posisi masing2. Walau PAS mahu tumbangkan BN melalui PR, tapi aku rasa jika kekuatan PAS dalam PR masih belum mantap, PRU13 bukanlah masanya untuk ambil alih kerajaan. Kenapa? Salah satu syarat kerjasama politik Islam adalah bukan Islam mesti tunduk kepada pemerintahan Islam, walaupun mereka telah lama menetap di Malaysia dan komponen pimpinan PR. Tapi kerjasama politik Islam bukanlah perkara kecil dan sempit. Aku juga kurang mengerti sejauhmana kerjasama ini boleh berjalan sebelum ia wajib atau mesti dihentikan. Itu serah kepada pakar politik Islam, bukan untuk aku fikir, tapi untuk aku baca tulisan dan penulisan mereka (tak adakah yang menulis selain ketua pemuda PAS pusat dan presiden ISMA?).

Lagipula, aku yakin, MCA dan DAP keduanya pasti tidak setuju dengan langkah ini. Boleh dengar debat antara Lim Guan Eng dan presiden MCA (aku lupa nama dia, bekas Menteri Kesihatan tu). Aku jamin walau bagaimana yakin pun muzakarah dapat dilakukan, tapi tidak ada jaminan bangsa Cina tegar DAP dan MCA akan berdiam dalam hal ini. Seperti yang pernah aku cakap dulu (ntah post mana), parti Melayu mesti ada yang duduk sekali dalam kalangan parti Cina ni bagi mengekang mereka dari terus marak dengan tingkah mereka. Sistem perundangan dunia memakai sivil dan hak asasi manusia. Jika keadaan umat dan politik Islam seluruh dunia belum mapan, maka tak akan mampu menghalang kemaraan kesongsangan pemikiran penganut hak asasi manusia, PBB dan lain2 yang berpegang dengan fahaman itu yang mana mereka adalah dominan dalam dunia hari ini. Lihatlah Turki, bagaimana Erdogan membangunkan negaranya.

Masalah pemerintahan bukan hanya melihat kepada dalil syar'i, ia juga perlukan ijtihad berdasarkan keadaan semasa. Aku yakin dewan ulama PAS, pimpinan PAS dan majlis syuro PAS telah membahaskan perkara2 seumpama ini dan berkaitan dengannya semasak-masaknya.

Teringat kata2 TGNA, PAS akan bubar kalau UMNO sanggup ubah pendirian mereka dalam soal pemerintahan, politik agar tugas manusia sebagai khalifah di muka bumi dapat terlaksana baik.

Dulu aku fikir muzakarah PAS dan UMNO tanpa peleburan parti adalah perkara terbaik buat masa sekarang, tapi sekarang fikiran ini berubah, kerana apa? Boleh search dan baca sendiri pendirian pimpinan2 PAS seperti TGNA, TGHA, Us Nik Abduh, Tuan Ibrahim Tuan Man.

Dan, hingga kini aku tidak tahu, adakah UMNO faham keadaan ini dan adakah ulama UMNO menyedari perkara sebegini? Tapi aku tetap menyokong pertemuan dan muzakarah antara ulama PAS dan ulama UMNO atas pertimbangan kedua pihak boleh duduk semeja dan saling memahami keadaan satu sama lain. Selain itu, muzakarah ulama antara aku lebih utama jika hendak dilihat dari sudut untuk kebaikan ummah. Mungkin sahaja ulama PAS ada yang berpandangan pengaruh ulama UMNO dalam UMNO kecil hingga tidak mampu membawa perubahan signifikan, tapi bagi aku, boleh2 sahaja untuk dicuba terlebih dahulu. Dan jika muzakarah antara ulama, bagi aku itu lebih aman dari kata2 keji mengeji terhadap kedua parti atas alasan yang menunjangi muzakarah dari kedua pihak adalah orang yang dihormati masyarakat yakni para asatizah dan ulama. Fitnah peleburan PAS dan UMNO sudah hilang punca dan pelbagai lagi juga dapat dikurangkan sebab yang bertemu bukanlah pimpinan parti, jadi keputusan muktamad tidak dapat diputuskan, namun persefahaman yang lebih baik antara golongan ulama dari kedua belah pihak dapat dicapai. Bagi aku, persefahaman antara ulama lebih dan utama dari penyatuan parti dan lain2 perkara berkait kedua parti secara langsung, buat masa sekarang.

Muzakarah ulama PAS atau TGNA sendiri dengan pimpinan UMNO aku rasa kurang sesuai buat masa sekarang selagi mana pimpinan UMNO belum dapat terima syarat TGNA. Itu pandangan peribadi sahaja.

Akhir kata, sekali lagi, aku setuju dengan muzakarah antara ulama UMNO dan PAS, namun kurang setuju muzakarah antara kepemimpinan UMNO dan PAS. (Atas pertimbangan, impak dan perspektif luar, kenapa? agar tidak timbul kesan buruk langsung)

p/s: sedih dengar debat PTPTN Rafizi "vs" KJ. Kenapa? Sebab lepas dengar, aku check2 jugalah beberapa perkara yang mereka sebutkan, betul atau tidak (statistik, audti, kewangan dan kira2 tu tak dapatlah aku tentukan mana betul mana salah), dan terkejutnya bila mendapati KJ ada membuat penipuan fakta dalam debatnya (penipuan apa? nak tau kenalah dengar dan teliti sendiri). Sebagai pelajar, aku rasa sedih sebab hampir diperbodohkan dengan penipuan fakta, huhu. 

salah silapku sila betulkan
walLahu a'lam

May 21, 2012

Target dakwah

bismilLahirRahmanirRahim
-pejam celik pejam celik, hari ini dah 29 rabiulakhir, maghrib nanti masuklah tarikh baru 1 rejab 1433H. Rejab bulan haram, dianjurkan memperbanyak ibadah di dalamnya =) ayuh, masuk gear persiapan ramadhan =) -

Baiklah, jom teruskan.
Siapa target dakwah kita?
Sebelum melanjutkan, ada video menarik nak dikongsi


Baiklah jom lanjutkan. Kita bukanlah pemberi hidayah. Tapi kita punya tugas memberi peringatan, kita da'ie. Kita boleh jadi faktor perubahan.

Anasir taghyir (agen pengubah)
Dalam target dakwah kita, ada orang yang diletakkan keutamaan berbanding yang lain sebagai target dakwah. Konsep ini berdasarkan apa yang Nabi sallalLahu 'alaihi wa sallam lakukan sebagaimana disebut dalam surah 'Abasa. Bagaimana? Kita mendakwahi orang yang mempunyai pengaruh dan kemampuan untuk menjadi agen pengubah, yang mampu memimpin dan bukan sekadar dipimpin. Namun pada masa sama, kita tidaklah mengabaikan dakwah kepada orang2 yang zahirnya mahu mengikuti dan mahu bersama2 kita mengikuti jalan ini, jalan dakwah para pejuang.

Apa ciri2 anasir taghyir?
Antaranya adalah dia dihormati oleh kalangannya, masyarakatnya atau/dan sesiapa yang mengenalnya. Dia juga mampu menambat hati orang lain untuk bersamanya. Kaedah dakwah sebegini juga pernah diguna oleh mubaligh Islam dahulu ketika menyampaikan risalah Islam kepada orang2 di tanah Jawi ini. Mereka menikahi kalangan terhormat dari masyarakat setempat, pernikahan diraja dan lain sebagainya hingga pabila Islamnya raja atau pemimpin setempat, maka rakyatnya atau masyarakat sekitarnya turut kembali kepada fitrah insani, Jika dalam generasi sahabat, mereka yang masuk golongan ini adalah Abu Bakar, Abu Zar al-Ghifari, Umar al-Khattab dan lain2 yang kebanyakannya dari kibarussahabah (sahabat besar).

Kalangan yang dihormati ini kan luas cakupannya. Seseorang yang dihormati itu boleh2 saja dihormati, terkenal dan dikagumi dalam kalangannya sahaja. Amanah doktor juga dapat dijadikan alat untuk anasir taghyir. Kenapa? Kerana kita ketahui profesi ini mempunyai posisi yang baik dalam masyarakat. Justeru, setiap doktor yang dihormati masyarakat setempat, berpekerti yang baik, dan kompeten dia adalah anasir taghyir. Kedengarannya mudah, tapi tak semua begitu. Kenapa? Kerana tak ramai yang sanggup intima'. Namun jika berjaya, dakwah ini akan lebih cepat tersebar dan didengari lebih ramai orang dengan lebih berkesan.


Namun seperti dikatakan, pada masa sama kita tidak melupakan kalangan yang bukan anasir taghyir. Mereka2 ini kita tidak harapkan untuk menjadi agen pengubah, namun setidaknya mereka bersama kita, bekerja bersama kita dan menolong semampu mereka. Mereka mungkin tidak mempunyai kapasiti untuk menarik audience yang ramai namun dengan komitmen mereka, mereka dapat menarik beberapa orang pun sudah memadai.

Inilah yang dilakukan kebanyakan mubaligh Pakistan. Mereka menikahi masyarakat setempat dan membina baitulmuslim di tengah2 masyarakat non-muslim sepertimana yang berlaku di United Kingdom dan lain2. Jika di generasi sahabat, mereka2 ini mungkin kalangan hamba yang dibebaskan seperti Bilal bin Rabah dan lain2 atau sahabat kecil (sahabat ada sahabat besar, dan ada sahabat kecil). 


Tidak semudah itu jalan ini kerana jalan ini jalan penuh liku, penuh onak, penuh duri. Tapi yakinlah, kemenangan milik Islam! Dan, juga susah kerana tak ramai yang sanggup mendakwahi orang kepada Islam. Ingat, dakwah kita adalah menyeru insan2 kembali kepada Islam, kepada ajaran al-Qur'an dan sunnah, bukan kepada fikrah kita. Fikrah kita hanyalah alat. Begitu juga jamaah kita, ia hanyalah wadah amal jama'ie, bukan matlamat seruan dakwah.

p/s: pernikahan bukan hanya antara dua insan dan dua hati, tapi melibatkan dua institusi kekeluargaan bahkan mungkin dua masyarakat! Jika keduanya mampu menjadi anasir taghyir, masyaAllah! Dan keluarga muslim itu bukan sekadar berlegar antara dua insan baik dari sudut cinta, tanggungjawab, ibadah, fikrah, dakwah dll tetapi juga menuntut kita untuk meramaikan rijal deen ini kerana mereka adalah amanah Ilahi kepada kita, juga harapan Nabi kepada umatnya, juga aset akhirat kita! Moga dikuatkan =)  
-merenung jauh ke dalam diri, ilmu masih sedikit, tapi cabaran makin besar-

salah silapku sila betulkan =)
walLahu a'lam

May 20, 2012

Hidup berjamaah

BismilLahirRahmanirRahim

Sebelum melanjutkan, ada satu link yang menarik nak dikongsikan: taamul fil jamaah (moga bermanfaat =)

Hidup sebagai ahli jamaah tertentu kadangkala menjadikan kita terasa seolah terkongkong. Namun aku suka perasaan ini, yang aku tak tahu nak cakap apa nama dia. Suatu perasaan yang walaupun ruhani kita lemah, kita akan tetap mencintai hidup berjamaah ini. Bukan kerana sukakan part beraktiviti bersama, tapi mungkin suka part dapat bercampur dengan orang yang kita rasakan dapat membantu kita untuk tetap bertahan dalam jalan ini, untuk terus berusaha menjadi lebih baik. Walau amal kurang, namun perasaan untuk tingkatkan amal itu terus ada jika kita berteman dengan orang2 yang dapat mempengaruhi fikiran kita dalam sudut itu (faham2 sendirilah). Inilah keindahan hidup berjamaah bagi aku.

Namun, tetap, kelak di akhirat kelak nafsi-nafsi. Kita tidak membawa dosa orang lain dan kita tidak juga mengutip pahala orang lain (pengecualian isu pengumpat dll yang seumpamanya). Justeru, walaupun kita merasakan "whoa, bestlah", "baguslah" dan lain2 seumpamanya, namun untuk di sana, tetap apa yang kita siapkan sebagai bekal di sana menjadi taruhan kita. Maksudnya? maksudnya, dalam amal jama'ie di dunia kita mungkin boleh mengharapkan orang lain untuk menjadi penyokong kita, tapi itu untuk dunia kita. Untuk akhirat kita, kitalah yang bertanggungjawab!!

Nak bagi contoh pun susah. Sebab aku dalam blok ObGyn, maka contoh aku pun ObGyn jugalah. Contoh: Modul blok ini ada subjek gizi, ilmu kesehatan anak, obgyn, patologi anatomi, patologi klinik, ilmu kesehatan jiwa, anestesi, dan farmakologi dan aku ada kawan yang rajin study kemudian explainkan kepada aku satu persatu tanpa aku memasuki medan amal, agak2 bagaimana jawapan aku dalam ujian? Sekadar dengar, tak buat further study, tak buat assignment, tak masuk kelas amali dan lain2. Sekadar dengar. Kondisi ini, walaupun kita malas macam mana pun, jika kita bantuan orang untuk terangkan, insyaAllah kita akan tahu. Tapi sekadar itulah. Kemudian ujian kita tak masuk, amali tak pergi, buat assignment tidak, cuba dalami topik yang kita kurang jelas pun tidak, agak2 apa hasil ujian kita? Ujian kita adalah nafsi2. Hasilnya juga nafsi2. Itulah contoh mudahnya. 
p/s: adakah contoh aku ni tak sesuai atau tak kena pada tempatnya? hmm

p/ss: bila ada orang cakap "bila kau nak kawen?", "aku rasa kau antara yang akan kawen paling awal", dan beberapa lagi yang aku tak perlu tulis, buat aku tefikir, "ni mesti sebab mereka belum kenal lagi siapa aku sebenarnya, biarlah,heheh". Salah satu perkara mudah, aku nak cakap soal kawen dengan ma aku pun susah, nak kawen awal? Nak bertegas dengan diri pun susah, nak didik isteri? itu antaranyala, banyak lagi perkara lain.

p/sss: tapi dalam mencari zaujah, carilah yang sefikrah dan sekufu dari sudut dakwah. Kenapa? agar lebih mudah gerak kerja dakwah kelak dan insyaAllah membentuk baitulmuslim yang soleh. Taklah kita menjadi penghalang kecepatan mujahidah solehah, dan dia juga tidak menjadi penghalang usaha kita menjadi mujahid soleh wa muslih. Ilmu mungkin kita boleh bagi, tapi fikrah dakwah tak semudah itu untuk fahamkan, betul tak? moga dikuatkan =)

salah silapku sila betulkan =)
walLahu a'lam

May 16, 2012

Doa

bismilLahirRahmanirRahim



moga kita ditunjuki ke jalan yang lurus =) juga moga dijauhkan dari sifat ego dan sombong =) dan tidaklah kita membahaskan sesuatu isu melainkan untuk mendapatkan kebenaran =)

May 10, 2012

Complicated

BismilLahirRahmanirRahim

Merenung buku "Merenungi Diri". Baru renung dan tengok buku itu sudah mampu buat aku termenung panjang. Belek-belek halaman isi kandungan, renungan makin panjang.

Beralih ke laptop, letak headphone di kepala, lagu dimainkan. Termenung jauh dan dekat.

Amat sukar dijelaskan situasi sebegini.

Buka youtube, lagu dihentikan sementara.

Minda bergerak melayani maklumat dari pak cik youtube dan datuk google.

Perjalanan dan langkahan dimana hujungnya?

Belum kelihatan di mana hujungnya

Bak kata ahli tasauf, jika kamu tidak mampu, kembalilah ke pangkal jalan, berpautlah di batang yang kukuh. Jangan teruskan langkah kerana dibimbangi nanti hujung tak cecah, pangkal terlepas. Akhirnya? tersesat dalam perjalanan.

Jika terasa lemah dan layu, cepat-cepat kembali ke jalur asalmu, jangan biarkan diri terhanyutkan arus.

Langkah kaki terhenti. Minda kembali kepada buku "Kisah Nabi dan Rasul". Kisah Musa kembali di fikiran. Musa dan Harun.

Anjakan dan mengambil pelajaran. Nabi Muhammad sallalLahu 'alaihi wa sallam siyasahnya hebat. Jika Ibrahim musnahkan patung dengan tangannya sendiri, baginda bermula dari bawah melangkah ke depan akhirnya tumbanglah patung-patung berhala lambang kesyirikan di tangan para pemuda yang dahulu pernah suatu ketika berada dalam Jahiliyyah.

Jahiliyyah dimusnahkan oleh mereka sendiri.

Tarbiyyah melahirkan jundiyy pemusnah musuh nyata dan musuh tersembunyi. Rijal deen.

Kemampuan tidak terhad kepada fizikal semata. Lebih utama adalah bagaimana kita melaburkan dan meleburkan kemampuan tersebut demi Khaliq dan syariat?
Perjuangan, pahit di lidah, namun hasilnya buah kesihatan dan kebugaran diri dan ummah dari jahiliyyah moden. 

p/s: kekeliruan tidak akan hilang dan terjawab jika kita hanya berpangku tangan tidak menyinsing lengan =)

salah silapku sila betulkan
walLahu a'lam


May 4, 2012

Kisah Musa dalam surah an-Nazi'at

bismilLahirRahmanirRahim

Kehidupan sebagai mahasiswa tak boleh lari dari buku. Namun kadangkala terasa muak (err, sebenarnya malas) juga kalau setiap masa dok baca buku atau buka website berkaitan medic sahaja (padahal tak pernah atau amat jarang sekali..bosan tu alasan sahaja).
Sekarang blok hematologi dan onkologi, blok yang bagi aku, okla sebab aku suka patologi klinik (suka lab, teori kurang..just like mikrobiologi). Besok skill lab bedah dasar, aku belum tidur lagi, padahal esok ujiannya jam 7.30.  Kang tak tersedar bagaimana? Okeh, sebelum tidur terasa nak post sumthing dari koleksi draft (pastinya setelah dicut-pasted beberapa bahagian dimasukkan ke blog lain..(sebab takut ada yang anggap ia offensive as it related with ulama terkenal Syeikh Said Ramadhan al-Bouty.
 Baiklah, berbalik kepada bosan. So, bila dah macam tu, kecenderungan pasti berubah, kan? Kecenderungan lebih kepada politik tanah air dan tafsir dalam 2-3 minggu terakhir ini. Hmm, terasa mahu share something yang dibaca, mengenai kisah Musa 'alaihissalam dalam surah an-Nazi'at.

Surah an-Nazi'at adalah surah Makkiyyah. Seperti surah2 lain dalam juzuk 'amma ini, surah ini turut menekankan prinsip aqidah dengan fokus kepada yaumul qiamah (dalam surah ini disebut thommah al-kubra).


Dalam surah ini ada kisah mengenai Musa 'alaihissalam yang diperintahkan mendatangi Firaun yang melampaui batas dan tirani (tagha = transgress or tyrant) untuk mengajaknya bertaubat. Dalam syafwatuttafasir disebutkan bahwa Musa 'alaihissalam berbicara dengan lembut terhadap Firaun yang mana hal ini senada dengan ayat 44 surah Thaha (20:44). Pertanyaan yang ditanyakan adakah mahu menyucikan diri? Musa menawarkan untuk menunjukinya ke jalan lurus agar timbul dalam hatinya kelak rasa kehambaan dan takut terhadap Allah. Musa bahkan menunjukkan mukjizat (ayat al-kubra) berupa tongkat dan tangan yang bercahaya (7:106-108) Namun Firaun membantah malah menyatakan bahwa dialah rabb al-a'la. Dalam tafsir ibn kathir dan syafwatuttafasir, menurut riwayat dari Ibn Abbas dan Mujahid, disebutkan bahwa Allah memberi masa 40 tahun kepada Firaun setelah ucapannya yang pertama bahwa dialah Ilah (28: 38). Namun Firaun membantah dan membangkang, lantas Allah menyeksanya dan hal tersebut menjadi pengajaran bagi ummat terkemudian.

Dalam tafsir Fi Zilal (ebook) disebutkan, "Neither tyranny nor transgression should be allowed to take place or be left unchecked. They lead to corruption and to what displeases God. So God [limitless is He in His glory] selects one of His noble servants and charges him with the task of trying to put an end to them. The
instructions given to this noble servant require him to go to a tyrant in an attempt to turn him away from his erring ways, so that he has no excuse should God decide to exact His retribution." 

Membaca kisah Mesir, Firaun dan nabi Musa 'alaihissalam mengingatkan aku mengenai Syria, Bashar al-Assad, Syeikh Said Ramadhan al-Buty dan Yusuf al-Qaradhawi. Berita mengenai ada tentera yang memaksa orang menyebut tiada tuhan selain bashar al-asad walau tidak diketahui kesahihannya namun ia tetap menjadikan aku teringat..


p/s: Awal2 surah berkaitan malaikat pencabut nyawa (walau ada khilaf sebab ada mufassirin yang tafsirkan sebagai bintang tapi bukan itu isunya) dan sangkakala. Aku suka pendekatan Syed Qutb dalam tafsir Fi Zilal di mana beliau tidak berlarut-larut dalam membahaskan perbezaan pandangan mengenai tafsiran ayat tapi lebih mengarah ke aspek bahasa yang menekankan dan menggambarkan betapa besar ancaman dari Allah berupa ingatan bahwa malaikat itu taat, sangkakala itu pasti dan kebenaran kebangkitan.  Tak terdaya rasanya nak tulis di sini bagaimana Syed Qutb gambarkan mengenai ayat2 tersebut, paling2 pun mungkin boleh copy paste dari ebook. Tapi rasanya lebih baik baca sendiri dalam tafsir Fi Zilal.

p/ss: Teringat mengenai virus2, ada yang mengatakan ia bermula sebagai bentuk azab dari Allah kepada orang2 tertentu yang sangat zalim dan dari mereka virus2 itu merebak. Contohnya tentera bergajah Abrahah yang dimusnahkan dengan hijarah min sijjil, ada yang mengatakan itu hanyalah jenis benda dan boleh jadi ia suatu virus yang memusnahkan hingga jadilah mereka, disebabkan virus2 itu, umpama daun dimakan ulat,  dan begitu juga kaum Nabi2 terdahulu, apa yang al-Qur'an gambarkan terjadi kepada mereka dilihat dari sudut gejala klinis infeksi virus yang fatal (contoh: umpama mendengar teriakan keras dll). Mereka mendasarkan keadaan umat2 itu dengan kesan virus itu jika menyerang dalam jumlah yang masif. Sejauh mana kebenarannya, itu aku tak tahu. Untuk tahu kenalah periksa dan kaji sendiri..

salah silapku sila betulkan
walLahu a'lam

Apr 30, 2012

Salah tafsir ayat

 bismilLahirRahmanirRahim

Ada beberapa ayat al-Qur'an yang dulu aku salah tanggap dan salah faham. Tapi lepas dengar ceramah us Azhar Idrus (kredit tu Fahmi goldensand) dan rujuk beberapa tafsir dan disebut kembali oleh us Abdullah Bukhari dalam sesi pembentangan dan soal jawab (refer konvensyen fiqh 2012). Nak kongsikan juga di sini:

1) Surah ar-rahman ayat mengenai manusia dan jin tak akan mampu menembus langit kecuali dengan kuasa dan dengan izin Allah, us Abdullah Bukhari sebut, Maurice Buccaille silap dalam mentafsirkan ayat itu kerana jika dilihat dari sudut konteks ayat, ayat tersebut menceritakan mengenai suasana di padang mahsyar kelak di mana tiada manusia yang dapat keluar (gaya bahasa perli) dari situ. Penjelasan boleh dilihat dalam kitab2 tafsir terkenal atau yang simple (contoh: syafwatuttafasir). Namun berdasarkan keumuman pengajaran ayat, boleh2 sahaja dilihat konteks ayat itu sebagaimana yang disebut oleh Maurice Buccaille namun keutamaan adalah pada konteks asal namun jika ada pertentangan maka yang diutamakan adalah menurut konteksnya.

2) Satu lagi mengenai ayat Allah tak ubah nasib sesuatu kaum kecuali mereka mengubah apa yang ada pada diri mereka, sepertimana disebut dalam tafsir Ibn Kathir, diingatkan oleh us Azhar Idrus dan ditegaskan lagi oleh us Abdullah Bukhari bahwa konteks itu merujuk kepada perubahan dari positif kepada negatif. Ustaz Abdullah Bukhari beri perang uhud sebagai contoh untuk ayat tersebut. Namun dalam sesi soal jawab, beliau menyatakan bahwa pengajaran ayat perlu dilihat dari sudut umum bukan kerana suatu sebab yang khusus, jadi dapat diguna untuk keadaan lain yang sesuai dengan ayat itu, namun hendaklah diutamakan tafsiran yang sesuai dengan konteks ayat atau yang paling hampir dengan kehendak Allah (dikaji oleh mufassirin). Contoh, mengenai larangan mencampakkan diri ke dalam kecelakaan, konteks ayat adalah berkaitan sifat bakhil dari infaqkan harta untuk jalan Allah  namun boleh dilihat dari sudut umum pengajaran ayat yaitu tidak boleh mencelakakan diri dengan merokok dll. Begitu juga ayat perubahan positif ke negatif tadi. Kaedah ini menampakkan mengenai keluasan dan bagaimana al-Qur'an berinteraksi dengan manusia.

Mengenai sains yang ada dalam al-Qur'an dan hadis antara yang boleh dirujuk adalah dr Danial (us Zahazan sarankan), buku2 dr Zakir Naik dan dr Zaghloul. Namun sebagaimana ditegaskan oleh para mufassirin, walaupun fakta sains bertentangan dengan al-Qur'an, maka kewajipan kita adalah mengikuti petunjuk al-Qur'an kerana kemukjizatan al-Qur'an tidaklah tergantung kepada fakta sains semasa (ilmu sains adalah ilmu aqal, ilmu aqal adatnya dapat berubah), selain itu, kita beriman kepada Allah maka menjadi kewajipan kita untuk meyakini kalam Allah berbanding kalam manusia. (Bezakan tafsiran ayat oleh ulama' dengan ayat muhkamat yang difahami umum. Contoh dalam hal ini adalah, dulu ada kalangan ulama yang mengatakan hujan turun dari langit kerana mereka melihat perkataan sama' sebagai langit, tapi kini kita tahu hujan bukan turun dari langit tapi dari awan, justeru perkataan sama' dilihat dari konteks lain dan dari kefahaman orang Arab yaitu segala sesuatu yang berada di atas kita disebut dengan sama'. Ini tidak bererti kita menjadikan sains lebih utama dari al-Qur'an sebaliknya itulah kemukjizatan al-Qur'an, dan manusia lemah kerana tidak mampu mentafsir atau melihat makna kata sama', namun kini semua sepakat mengenai definisi sama' tersebut) --> al-Qur'an adalah book of Signs bukan book of sciences <--

p/s: dalam al-Qur'an lebih banyak ayat muhkamat (ayat yang jelas) berbanding yang mutasyabihat, justeru utamakanlah ambil pengajaran dari ayat2 muhkamat. Yang mutasyabihat perlulah rujuk ulama tafsir dan kitab2 tafsir.

p/ss: Hikmah dan khazanah dari al-Qur'an itu luas, takkan habis dicedok manfaat darinya. Namun janganlah sampai lupa kepada matlamat asal, al-Qur'an sebagai kitab yang berisi amaran dan berita gembira dan untuk kita jadikan panduan dan asas menjalani hidup ini (manual hidup), bukan sekadar untuk digali ilmu darinya tapi untuk diamalkan apa yang ada didalamnya. Ingatan buat diri =)

salah silapku sila betulkan
walLahu a'lam

Apr 28, 2012

Lupa

bismilLahirRahmanirRahim

Antara perkara penting untuk berubah adalah uzlah. Oh, uzlah yang bagaimana dan kenapa?
Yaitulah uzlah dengan hijrah dari tempat yang suasana tidak membantu ke arah perubahan yang ingin kita capai ke tempat atau masyarakat dengan suasana yang dapat membantu kita ke arah perubahan itu. Uzlah juga dengan menjauhi perkara2 yang boleh mengganggu dan mengingatkan kita kepada kelakuan lama yang kita cuba ubah.

Tanpa dua hal ini, yaitu sokongan dan halangan, sukar untuk lakukan perubahan.

Kita cenderung untuk melupai perkara yang kita kurang fokus dan tidak nampak. Kenapa kita tidak fokus dalam solat, kenapa kita lalai dari mengingat Allah, kenapa kita tidak takutkan efek dosa dan balasan neraka?

Justeru, jika kita ingin melupakan sesuatu yang tidak penting untuk kita, maka salah satu langkah yang perlu dilakukan adalah menjauhi perkara tersebut dan segala perkara yang dapat menghampirkan kita kepada perkara tersebut. Ini adalah cara kita menghalang gangguan tadi dari mempengaruhi usaha perubahan kita.

Tapi hanya dengan menghalang itu tidak cukup. Kita perlukan sokongan. Bagaimana? Itulah dengan berjamaah dan beramal jama'ie. Bersama-sama membentuk suasana yang baik, yang memperkukuh perubahan yang kita ingin lakukan. Melalui sokongan itu kita dapat terus gagah dan bermotivasi.

Kerana kita manusia, makhluk sosial, kita juga perlukan manusia lain, sahabat2 untuk menyokong kita. Kekuatan rohani melalui hablumminalLah. Juga untuk membantu memperkukuh hablumminalLah ini, kita juga memerlukan sokongan suasana yang solehah. Berada dalam lingkungan yang memelihara solat malam akan menjadikan kita juga terdidik ke arah itu. Bukankah qiamullail adalah salah satu sumber memperkukuh hablumminalLah sekaligus membina kekuatan rohani?

Meninggalkan manusia untuk menghampiri rabb, bagi aku, perlu dilihat siapakah manusia yang kita tinggalkan itu.


p/s: kenapa perintah Allah ada yang diseru kepada orang seluruh manusia (contoh: sembah rabb yang menciptakan kita), ada kepada orang Islam, ada kepada orang beriman dan ada kepada orang bertaqwa. Kenapa? Sebab Allah Maha Mengetahui siapa dari kalangan hamba-Nya yang mampu. Orang beriman mampu lakukan pengorbanan yang lebih hebat dari orang islam yang bukan mu'min dan begitulah seterusnya.

p/ss: kekuatan TAWAKKAL kepada Allah berbeza mengikut kadar iman manusia. Oleh itu janganlah hairan mengapa Nabi sanggup berperang melawan tentera Quraisy Makkah dalam perang Badar walau kelihatan tidak seimbang. Keyakinan mereka kepada bantuan Allah tidaklah sama dengan kita.Maka perlulah kita meneliti kembali konsep tawakkal agar kita tidak salah memandang orang yang tawakkal dengan orang yang tidak cuba berusaha atas alasan yakin dengan bantuan Allah sedangkan itu hanya sekadar alasan.

salah silapku sila betulkan
walLahu a'lam

Apr 27, 2012

imbasan ISK

bismilLahirRahmanirRahim

Masih ingat dulu, bulan Disember 2009, senior dari Trisakti mengajak kami para pelajar baru untuk hadiri satu program yang mereka buat. Nama program adalah Duduk Duduk Santai. Ia merupakan permulaan kepada aku dan beberapa teman dalam perjalanan kesedaran dan untuk lebih memahami sejarah ummah dan hubungan serta peranan kita sebagai ummat Islam, satu aqidah, satu ikatan jiwa, dalam satu ikatan yang dinamakan ukhuwwah Islamiyyah berdasarkan ikatan aqidah.

Kini, setelah menyedari bahwa menjadi tanggungjawab kita bersama dalam kepedulian terhadap ummat Islam lainnya, aku turut terfikir mengenai berbezanya situasi aku dan mereka. Siapa mereka? Merekalah umat Islam di seluruh dunia. Di sini aku mampu bergelak tawa, bergurau senda, berborak kosong dan lain2 sedangkan mereka?

Apakah tanda ukhuwwah itu? Jika benar kita mencintai insan yang kita katakan bersatu dalam ikatan ukhuwwah dan aqidah ini, maka agaknya bagaimanakah sikap kita pada saat ini? Aku tidak tahu.
Oh, fikiran kembali terbayang program "lau kana (rasululLah) bainana" bagaimana kita pada hari ini?

Situasi kita pada hari ini adalah situasi tiadanya pemimpin ummah sedangkan kita tahu bahwa golongan Syiah ada ketua mereka yakni Ayatollah, begitu juga Yahudi ada rabbi mereka, Kristian ada Pope vatican dan selainnya (beza mazhab Kristian). Namun umat Islam sunni, siapakah pemimpin kita pada hari ini? Kita punya Multaqa Ulama Sedunia, Pertubuhan Negara Islam dan seumpamanya, namun siapakah pemimpin kita?

Teringat kata2 Dr Maszlee Malik dalam menjawab satu soalan mengenai relevansi Khalifah di zaman ini, kata beliau, siapa khalifah tidak penting kerana boleh sahaja dilakukan giliran kepemimpinan OIC yang menaungi seluruh negara Islam, namun apa yang lebih penting adalah apa aspirasi dan sumbangan mereka kepada ummah? Kata2 kurang lebih sama juga ada diungkap oleh Us Khairuddin bahwa menjadi impian kita semua negara2 orang Islam dapat bersatu dalam soal politik. Kita telah lama bersatu dalam soal ekonomi dan perdagangan dan lain2 namun kita masih belum dapat selesaikan isu kesatuan politik dan perbatasan negara. Mungkin tidak terselesaikan di zaman kita namun ingatlah, usaha kita dan niat kita yang dinilai, bukan apa kejayaan yang kita dapat. Kejayaan itu kita impikan namun penilaian Allah berdasarkan usaha dan niat individu.
Namun kita juga mempelajari dalam sistem tarbiyyah, tidak dapat membina empayar Islam jika kita tidak membina individu2 yang telah terlebih dahulu membina Islam dalam diri mereka. Justeru, amatlah penting peranan tarbiyyah ini.

Titik temu itu, di mana ia. Kita hari ini, bagaimana kita melihat situasi ummah? Aku juga sering terlalai dan lupa bahwa mulianya kita para muslim adalah kerana Islam. Sejarah telah membuktikan. Kita? Mengembalikan sejarah itu adalah tanggungjawab kita. Kebangkitan ummah, apa respon dan tindakan kita? Bagaimana kita bereaksi? Adakah tidak kisah dan hidup seperti biasa, berhibur dll. Lupakah kita mengenai ahli neraka yang meminta kepada Allah agar para pemimpin mereka yang menjerumuskan mereka ke dalam dosa dan maksiat hingga mereka termasuk kalangan ahli neraka, mereka minta agar yang membawa mereka ke arah itu dibalas lebih berat. Tidak takutkah kita kerana menyumbang? Apa jawapan bakal kita beri kepada mereka? Amatlah berbeza dosa individu dan dosa yang tersebar. Perintah Allah janganlah mencampur-adukkan kebenaran dan kebatilan serta janganlah membantu dalam perkara maksiat. Namun kaedah dakwah menetapkan agar menghormati dan tidak bersikap kasar. Juga ada sifat berperingkat. Namun pada masa sama, jika yang dilanggar adalah syariat Allah, pendekatan harusnya lebih tegas.

Bagaimana kita bereaksi dengan situasi ummah pada hari ini?
Mendoakan umat Islam di seluruh dunia, jangan hingga terlupa mendoakan teman2 sekeliling dan masyarakat kita. Dan, mendoakan orang lain jangan hingga terlupa mendoakan keluarga sendiri dan diri sendiri. Sesungguhnya yang menjadi sumber kesesatan iblis adalah kerana sifat angkuh dan sombong (kibr).

Moga kita dijauhkan dari sifat itu
Moga resapan Inilah Sejarah Kita (ISK) dulu masih melekat di minda dan masih dapat mempengaruhi minda dan tindakan kita pada hari ini. Moga2

Kita mahukan keadilan. Lepaskan diri dari kesempitan dunia kepada keluasan dunia akhirat dan keadilan Islam

salah silapku sila betulkan
walLahu a'lam

Apr 26, 2012

Hidup ujian Membuat Pilihan

bismilLahirRahmanirRahim

Berapa kali kita dihadapkan dengan situasi kita perlu melakukan tindakan sukar?
Kita pasti terfikir, oh, alhamdulilLah ada keringanan berupa istikharah dikurniakan
Bait-bait doa yang indah, membawa erti yang amat bermakna untuk sebuah kehidupan disini dan disana
Namun berapa ramai antara kita yakin dengan keputusan yang dibuatnya?

Memilih satu keputusan dari sekian pilihan
Mengutamakan satu masalah berbanding sekian banyaknya hal lain
Itulah keputusan yang harus dilakukan
Dan, untuk setiap keputusan, ada sesuatu yang kita perlu korbankan

Keputusan, suatu keazaman dalam diri untuk berkorban
Sanggupkah? Mampukah? Bertahankah?
Semua persoalan itu perlu dijawab sebelum sebuah keputusan dibuat, bukan sebelumnya
Agar kelak kita tidak "menyesali" keputusan sendiri

Memohon dijauhkan dari hati yang menyesal dan pengecut
Memohon kepada-Nya dikurniakan jiwa yang berani

Masih ragu walau aku tahu aku mampu untuk mencubanya
Teringat kata2 abu anas madani Abdul Basit dalam ceramah "fiqh sesama" beliau petik kata2 imam ghazali, "manusia yang tidak mampu berkeras pada tempat yang sepatutnya berkeras adalah lemah, manusia yang berkeras pada tempat yang tidak perlu berkeras adalah bodoh"
Juga hadis, "...jika tidak mampu juga maka cegahlah (membenci dll) dengan qalb, dan itu adalah selemah-lemah iman" (muttafiqun 'alaih)
Menyedari amanah yang dipikulkan di bahu, seharusnya aku sekurang-kurangnya berusaha mencegah, namun apa aku buat? berdiam. Alangkah lemahnya diri ini. Hanya sekadar mampu membenci di saat diberi kuasa. Bagaimana akan aku bertanggungjawab atas amanah ini kelak? Banyak kemungkaran terbiar dan bebas. Apa telah aku lakukan? Strategi dakwah? Apa telah aku rencana dan laksanakan?

Hidup kita di sini pasti semua tahu adalah untuk mempersiapkan diri menuju ke sana. Apa telah kita siapkan? Sebaik-baik perbekalan adalah taqwa. Bagaimana kita? Apa itu taqwa? Berhati-hati di jalan lurus agar tidak terpijak duri tajam, terpengaruh oleh bisikan2 syaitan. Apa telah aku usahakan untuk itu semua?

Jiwa yang resah, ditambahresahkan lagi oleh gangguan syaitan dalam soal hati. Amat lemahkah aku? Entahlah. Namun yang pasti, jangan mengalah. Tempat bergantung, berharap dan berdoa hanya kepada-Nya. Tetaplah bersama-Nya. Hubungan kita dengan rabb seharusnya umpama anak kecil dan ibunya, anak kecil itu walau bagaimana hebat sekalipun dia, pasti tidak akan dapat meninggalkan ibunya.

Begitulah kita, tetaplah bersama Ilahi

salah silapku sila betulkan
walLahu a'lam

p/s: another draft berjaya dpost =)
p/ss: masih belum temui solusi untuk mafest..bagaimana??

Keluasan ilmu

bismilLahirRahmanirRahim

Bagaimana dapat kita pecahkan ilmu, segala bidang ilmu, yang ada di muka bumi ini?
Aku terfikir, bagaimana nak mengklasifasikan semua itu..
Kalau dilihat pada predikat degree, kita akan lihat ada Sciences dan Art. Itu satu.

Bidang2 ini yaitu sejarah, falsafah, teologi, kewangan, pengurusan, metafizik dan politik (dll?) masuk dalam kategori mana agak? Aku pun taktau..Tapi maths more towards sciences, so adakah kewangan masuk dalam science? entahlah..

Lagi? ada ilmu ghaib dan kerohanian. Juga pengetahuan dan kefahaman tentang deen. Mengenai ini ilmunya juga luas.

Apa lagi pembagian kasar bidang ilmu? Hmm..no idea rite now..nanti2 mungkin ada..

worth reading: seni dan sains

Nway, salah silapku sila betulkan
walLahu a'lam

p/s: another draft been posted
p/ss: agak2 apa doa yang sesuai untuk mafest?? pening2..dah tahu majlis macam mana, takkan nak minta agar majlis diberkati juga? hmm..dilemma..

Kebun pohon ukhuwwah

Pohon ukhuwwah?
Terasa mahu menganalogikan ukhuwwah sebagai pohon berbuah.

Baiklah, kita mulakan dengan ciri-ciri pohon berbuah..

Bagi aku, pohon mestilah ada:
-Akar
-Batang pohon
-Dahan
-Daun
-Bunga
-Buah

Tapi, sebelum itu, setiap pohon mesti ada benda-benda asas, yaitu:
-Cahaya matahari
-Air
-Tanah subur
-Baja

Namun tetap, perkara paling asas adalah pada kaedah ia menyebar. Disebabkan ia adalah pohon berbuah, maka penyebaran dan pertumbuhannya pastilah melalui? Ya, benih..pandai =)

Itu baru dari sudut dalamannya (ciri2 pembentuk pohon dan penyokongnya). Ini belum termasuk penjagaannya dan perlindungannya. Pohon berbuah, untuk dipelihara dari dicuri, oleh pemiliknya pastilah
-Buahnya dibalut agar tidak dimakan binatang seperti tupai
-Dipagari agar tidaklah ada pencuri yang dapat mencuri buah di pohon

Baiklah, jika nak dianalogikkan, maka apakah benda2 sesuai untuk dijadikan analoginya? Hmm..harus dipikir lagi ni..
 Tapi, kalau macama ini bagaimana?

Bagi aku, untuk layak dipanggil ukhuwwah, ia mestilah ada ciri2 berikut:
- Atas dasar iman (Iman sebagai akar ukhuwwah)
- Ta'ruf atau saling mengenal sebagai batang pohon ukhuwwah
- Tafahum dan berlapang dada sebagai dahan pohon ukhuwwah
- Takaful sebagai daun pohon ukhuwwah
- Itsar sebagai bunga pohon ukhuwwah
- Kekuatan jamaah sebagai buah pohon ukhuwwah

Dan perkara asas yang mana, tanpanya pohon itu tidak akan dapat bertumbuh sempurna, ianya adalah:
- HablumminalLah
- Cinta sesama ikhwah
- Ikhlas dan jujur
- Berbaik sangka

Walau bagaimanapun, asas kekuatan ukhuwwah itu ada pada:
-Sebarkan salam (baluti buah ukhuwwah dengan pembalut salam)
-Solat berjamaah (pagari pohon ukhuwwah dengan pagar kesempurnaan saf solat)

Namun seperti diketahui, setiap pohon dan buah pasti ada perosak dan parasit yang dapat merosakkannya. Apa saja parasit dan perosak pohon ini? Bagi aku, antaranya adalah:
- Iri hati dan hasad
- Berburuk sangka
- Sombong

Hmm, boleh diterimakah analogi ni? entahlah..analogi boleh sahaja berubah seiring masa disebabkan perubahan cara fikir =)

worth reading:
pohon ukhuwah
ukhuwah islamiyah
pohon itu bernama ukhuwah
menegakkan tiang ukhuwah

salah silapku sila betulkan
walLahu a'lam

p/s: satu lagi draft berjaya dipost =)

Apr 23, 2012

Draft

bismilLahirRahmanirRahim

Bila tengok list blog yang tak dipublish, terdetik, bila la agaknya aku nak post semua draft2 ni?

Tergantunglah..kalau rajin untuk edit aku edit. Rough idea is there..

Rasa mahu menulis buku..terbitan biro agama PKPMI-CJ? hmm..

Tema? Fiqh sosial, ikhtilat atau seumpamanya

Tajuk? entah..

Perlu disediakan satu garis panduan buat panduan bersama, bukankah itu tugas aku?

Oh, amatlah mencemburui IMAN Bandung !!

Akhirulkalam..masih berusaha memantapkan diri dengan ilmu

Sebagai persiapan dan persediaan menghadapi segala kemungkinan yang bakal timbul dalam kehidupan

Sebelum persoalan kehidupan itu memeningkan kita, bukankah lebih baik kita berusaha mencari jawapannya terlebih dahulu, kan?

Menyusahkan diri? Adalah sedikit, namun bukan mahu susahkan diri tapi berfikir, kelak pasti masalah2 atau persoalan2 sebegini akan ditemui juga, jadi tiada salahnya mencari jawapannya lebih awal, kan?

Ilmu..bukanlah hanya berkisar mengenai perubatan semata-mata. Ia luas. Mengapa sempitkan?

Keutamaan? Ya, pada perubatan. Namun ia bukanlah segalanya. Ilmu itu umpama lautan luas, tidak akan mampu kita merenggutnya hingga licin lautan itu. Maka apa yang dapat kita cedok, cedoklah sebelum kapal yang kita layari berpindah dari kawasan tersebut. Mungkin kelihatan airnya sama namun di setiap laut itu pasti ada sesuatu yang tiada pada tempat lain.

Persepsi, medical students hanya perlu fokus pada medic, aku rasa itu bukanlah alasan.

Baiklah berhenti menulis, mulai sambung kerja yang belum terselesaikan..Masih risaukan amanah ini..kelemahan ini..Hingga akhirnya bertimbun draft tak terpostkan..Idea banyak, namun masih tidak dapat disusun teratur. InsyaAllah bakal dipostkan kelak =) Doakan hilanglah segala keserabutan yang bermain di minda. Pelbagai isu pelbagai agenda. Moga dikurniakan taufik dan hidayah serta dimudahkan jalan =)
Doakan buat kita bersama..
Ummah perlukan doa sebagai sokongan kita. Rakyat Falestina, sunni Syiria (Suriah) serta umat Islam sunni seluruh dunia mengharapkan bantuan kita, maka adakah doa pun tidak mampu kita panjatkan buat mereka?
Amatlah rugi..Sungguh bukanlah (sifat) kalangan kami orang yang tidak peduli terhadap hal umat Islam lainnya (maksud hadis-HR Bukhari-sahih) kenapa? kerana umat Islam itu umpama satu tubuh (juga maksud hadis-sahih)..matannya? carilah sendiri..usahakan lebih sedikit untuk mencari matan2 hadis. Cari maklumat lain mampu, takkan matan dan makna hadis tidak mampu, kan? -tepuk dada tanya iman-

Akhirul kalam..ad-din itu nasihat..Maka sama2lah kita menegur sesama kerana sesungguhnya nasihat itu bermanfaat dan peringatan itu bermanfaat buat orang yang menginginkannya. Dan telah hancurlah umat yang meninggalkan amanah amar ma'ruf nahi munkar. Kita semua du'at, ayuh jalaninya..

Salah silapku sila betulkan
walLahu a'lam

p/s: bila agaknya draft2 akan selesai diedit dan akhirnya berjaya dipost?? hmm..nak kata sibuk hingga tak sempat tak jugak, cuma malas..

Mar 17, 2012

Dakwah luar Kampus

bismilLahirRahmanirRahim

Baru-baru ini Islamic Malaysian Association (IMAN) Bandung telah berjaya mengadakan satu program bermanfaat yaitu forum bertema "Dakwah Luar Kampus" yang dipaneli oleh us Hasrizal dan isteri yaitu dr Nazhatul Muna. AlhamdulilLah program tersebut berjalan lancar. Aku walaupun studeng Jakarta, dapat juga dengar pengisian dari us Hasrizal. Tahniah IMAN Bandung.
p/s: bro Acab nampak gugup tapi tetap stay cool =) 



jangan terlalu formal, sebaliknya lebih kasual
dekati realiti kehidupan (banyakkan "dan", kurangkan "atau" selagi mampu)
dampingi al-Qur'an - tadabbur (pergi sampai ke "hujung" al-Qur'an)

dan banyak lagi sharing menarik dari Us Hasrizal dan isteri, hehe..
terima kasih IMAN Bandung sebab rajin mengupload dan berkongsi ilmu di youtube hingga aku yang tak dapat hadir pun boleh dengar sama =)

p/ss: sebab ini adalah part 3 (final part) so untuk tahu lebih lanjut kenalah dengar dari awal yaitu dari part 1 =) . 

moga bermanfaat buat kita dalam perjalanan menjadi du'at profesional =)

Feb 10, 2012

Always

bismilLahirRahmanirRahim

short update..
ingatan yang kembali mendatangi pemikiran, hasil pencerahan Nouman Ali Khan berkaitan hal lain tapi sekali lagi ditekankan..dakwah Islam itu adalah berdasarkan al-Qur'an dan sunnah dan ajak kepada mengikuti al-Qur'an dan sunnah. Dan bukanlah dakwah itu mempergunakan al-Qur'an untuk menyampaikan idea kita!!

Sampaikan apa yang Allah nak kita sampaikan dan bawa orang kepada syariat Allah, bukan kepada pemikiran dan idea kita

Benda2 kecil macam ni selalu terlupakan dan terlalaikan

Justeru itulah, kita diseru kepada ilmu bukan semata-mata amal
Jadilah insan yang menghargai ilmu dan mencintai ilmu =)

p/s: ada perbezaan antara pendekatan dan matlamat.

salah silapku sila betulkan
walLahu a'lam

Feb 7, 2012

Jadi Manusia Bermanfaat

bismilLahirRahmanirRahim

Ilmu jika tidak dimanfaatkan dan diamal/dipraktikkan maka apakah gunanya?
Jadilah insan bermanfaat.
Dengan mempelajari ilmu kedoktoran dan memanfaatkannya di jalan yang betul insyaAllah akan ada kebaikan yang banyak yang dapat kita peroleh. Namun peliharalah niat. Ikhlaskan niat kerana Allah. Fastabiqul khairat. (Jadikan setiap amal kita sebagai saham akhirat =)
Usahalah untuk memberi kerana tangan yang di atas lebih baik dari tangan yang dibawah namun ingat juga,  tidak dapat memberi melainkan orang yang punya sesuatu untuk memberi. Jadi apa yang kita mampu beri? Usahalah semampu mungkin untuk mampu memberi semampu mungkin. Optimumkan fungsi dan potensi diri.


"Barangsiapa yang meringankan bagi seorang mu'min satu kesusahan di dunia niscaya Allah akan meringankan kesusahannya pada hari kiamat, barangsiapa yang mempermudah kesulitan orang sedang kesulitan niscaya Allah akan mempermudah kesulitannya di dunia dan akhirat, dan barangsiapa yang menutup aib seorang muslim niscaya Allah akan menutup aibnya di dunia dan akhirat, dan Allah akan selalu membantu seorang hamba selama hamba tersebut membantu saudaranya"
(Petikan hadis ke-36 hadis Arbain li Imam Nawawi - sahih)

Bekerjalah dan mudahkan untuk orang lain, jangan susahkan. Dalam muamalat mahupun dakwah kita dituntut untuk memudahkan urusan manusia lainnya selagi urusan itu bukanlah urusan yang bertentangan dengan syariat.


Diriwayatkan dari Jabir berkata,”Rasulullah saw bersabda,’Orang beriman itu bersikap ramah dan tidak ada kebaikan bagi seorang yang tidak bersikap ramah. Dan sebaik-baik manusia adalah orang yang paling bermanfaat bagi manusia.”
(HR. Thabrani dan Daruquthni)
source: eramuslim

Jadilah manusia yang bermanfaat. Tingkatkan potensi dan fungsi diri untuk menjadi insan yang bermanfaat buat manusia lain. Selain bidang kedoktoran, tidak salah kita mencuba bidang lain juga demi menambah nilai tambah dan fungsi manfaat kepada orang lain.



Dari Abu Hurairah radhialLahu 'anhu, ia berkata rasululLah sallalLahu 'alaihi wa sallam bersabda, "Setiap persendian seseorang harus dikeluarkan sedekahnya setiap hari mulai matahari terbit. Memisahkan (menyelesaikan perkara) antara dua orang (yang berselisih) adalah sedekah. Menolong seseorang naik ke atas kenderaannya atau mengangkat barang-barangnya ke atas kenderaannya adalah sedekah. Berkata yang baik juga termasuk sedekah. Begitu pula setiap langkah berjalan untuk menunaikan solat adalah sedekah. Serta menyingkirkan suatu rintangan dari jalan adalah sedekah"

(Hadis Arbain li imam Nawawi no 26 - sahih)
source tambahan: rumaysho

 Alangkah mudahnya sedekah itu. Setiap perbuatan baik adalah sedekah. Jika kelak kita bekerja sebagai doktor, cabang kebajikan itu terbuka luas untuk kita gunakan. Cuma adakah kita akan benar2 menggunakan profesi untuk kebajikan dan sedekah atau tidak, itu kembali kepada niat masing2.

-------------------------------------------------------------------------------------------------

Dalam banyak keadaan kita merasa diri begitu lemah dan serba kekurangan. Janganlah merasa lemah kerana kita adalah yang terbaik jika kita beriman dan tiada yang kekal di dunia ini (ali imran ayat 139-141) (asy-syarh) sebaliknya teruslah berusaha dan bekerja
dan sungguhpun jika kita merasa lemah, janganlah kita terperangkap tipu daya syaitan hingga menghina diri sendiri (penciptaan) sedangkan hal ini adalah dilarang sebagaimana dalam hadis2 berikut:

Dari Aisyah radhialLahu anha bahwa rasululLah sallalLahu 'alaihi wa sallam bersabda, "Janganlah seorang di antara kalian berkata "sungguh jelek diriku (penciptaan)", tapi katakanlah "sungguh hina diriku (sifat)"
(Adabul Mufrad no. 802 - sahih)

Dari Ayah Abu Umamah radhialLahu 'anhu katanya bahwa rasululLah sallalLahu 'alaihi wa sallam bersabda, "Jangan seseorang di antara kalian berkata "sungguh jelek diriku" tapi katakanlah "sungguh hina diriku".
(Adabul Mufrad no 803 - sahih)
link ini no 809,810


Dari ‘Aisyah r.a. berkata: Rasulullah saw bersabda, “Jika mengantuk salah seorang dari kamu dalam mengerjakan shalat hendaklah ia tidur sehingga hilang rasa kantuknya. Sesungguhnya jika seseorang mengerjakan shalat dengan mengantuk, jangan-jangan ia akan membaca istighfar lalu mengigau mengumpat dirinya sendiri.”
(HR Bukhari dan Muslim)
source: abizakii nombor 48

Jika dalam keadaan sedang solat pun kita dituntut berhenti dan berehat agar tidak termengeji, termengutuk diri sendiri, apatah lagi dalam keadaan luar solat, lebih2 lagi kita perlu perhati apa yang kita ucap dalam doa kita. Sebaiknya, jika doa ma'thur ada dan bersesuaian dengan doa yang kita ingin pinta, maka bacalah doa ma'thur, itu lebih baik.



p/s: Jangan pernah berputus asa dari rahmat Allah. Tawakkallah hanya kepada Allah kerana hanya Dia lah pelindung satu2nya.
p/ss: Iman yazid wa yanqis tapi try our best to not let our guard down
p/sss: Jadilah insan yang berbakti dan janganlah merasa lemah kerana kita adalah sebaik-baik makhluq (al-bayyinah ayat 7) dan sebaik-baik manusia (ali imran ayat 110) jika kita beriman, bertaqwa, berbuat kebajikan dan beramal soleh serta melakukan amar ma'ruf nahi munkar. Justeru islah nafsak wad'u ghairak!!--------------------------------------------------------------------------------------

WalLahu a'lam
Salah silapku sila betulkan

Feb 1, 2012

Perjalanan

bismilLahirRahmanhirRahim

Manusia berjalan di muka bumi
Pesan Luqman kepada anaknya, janganlah melangkah di muka bumi dengan sombong

Manusia mengejar dunia
Firman Allah tipu daya dunia telah melalaikan manusia dari akhirat

Apa yang kita cari di dunia?
Sungguh yang menyenangkan anak Adam di dunia itu hanyalah pada beberapa perkara
pada makan dan minum, pakaian selesa, rumah yang bagus jiran yang baik, pasangan soleh/ah dan anak2 yang taat serta keselesaan hidup (tubuh sihat, masa lapang)
Namun cukupkah hanya itu untuk kita?
Fikrah kita ialah tarbiyyah dan dakwah
Di dunia sebagai khalifah yang mana kita iqamatuddin wa siyasatuddunia bih
Di dunia ladang untuk akhirat, di dunia untuk beribadah kepada-Nya mengabdi hanya kepada-Nya

Manusia menyangka kesenangan hidup di dunia ini sesuatu yang kekal
Lupakah kisah dua "pekebun" dalam surah al-Kahfi?
Tiada yang bertambah bagi yang kufur melainkan azab

Manusia menyangka dan mengandai2
Telah lupakah kita kepada pencipta dan perancang yang Maha Kuasa?

Buku medic dibelek-belek
Tiada zahir ilmu pada membawa kefahaman ad-deen di dalamnya
Cuma ada nota2 buat hidup di dunia
Lalu bagaimana ilmu perubatan itu membantu untuk kebahagiaan jiwa manusiawi?
Dan bagaimana dapat dimanfaatkan untuk deen?
Apakah pada menikmati yang kita gemari?
Tidak juga..

Belajar untuk mengajar?
tidak juga

Apa erti belajar dan ilmu bagi kita?
Apalah ilmu dunia jika tidak mampu menjadikan kita insaf dan tunduk
Jika ilmu itu tidak menjadi bahagian dari sumber saham akhirat kita
Mana manfaat ilmu itu?

Orang berkata, yang tidak punya sesuatu tidak mampu memberi
Apa yang kita beri seolahnya hanya itulah yang kita ada, begitu?
Maka, apakah yang kita beri?
Adakah ubat yang membantu mereka sihat fizik
Atau ubat tambahan buat membersihkan jiwa menyihatkan rohani?

Duhai doktor
Ingatlah, ilmu dalam al-Qur'an dan hadis
Itu kita utamakan untuk sebarkan
Dekati manusia dengan pelbagai cara
Jadikan bidang kita cabang dakwah fardhiyyah
Jangan siakan
Inilah peluang mencari, menggarap dan mendapatkan anasir dakwah
Moga dakwah ini terus berkilau

Aku terduduk
Terdiam memikirkan ke mana akan aku arahkan ilmu ini
Ilmu perubatan ini
Di mana akan kusandarkan kejujuran ilmu ini?
Sungguh, berbicara jujur kadangkala tidak semudah yang kita fikirkan
Adakah akan gunakan untuk kedudukan di sisi manusia?
Ataukah untuk mendapatkan pasangan ideal?
Atau ikhlas menjadikan ia sebagai batu loncatan dakwah?
Sedangkan betapa ramai manusia terjatuh dan tidak mampu bangkit saat terjatuh ketika memikul amanah ini
Sanggup dan mampukah aku?
Moga aku tergolong dalam insan yang terpilih
Tidak menggadaikan dakwah dengan dunia

Insan ini keliru kepentingan ilmu ini
Sedar perkara harus dan perkara sunat itu keduanya tidak berdosa
Namun pilihlah yang lebih utama
Ke mana akan ilmu ini dimanfaatkan
Bagaimana akan kita manfaatkan ilmu ini?
Adakah untuk kehidupan dunia buat bekal untuk akhirat?
Ataukah untuk akhirat keseluruhannya?
Ataukah untuk kehidupan dunia buat kesenangan dunia?

Sungguh falsafah perubatan, perubatan Islam dan perubatan menurut Islam itu berbeza-beza
Carilah jalan mana yang kita ingin tempuhi
Sungguh kita pelajar
dan aku? Ana Talib..ana talibul ilmu
Bukan sekadar ilmu at-tibb

--nafsu mengajak menjadikan ilmu ini sebagai alat untuk dunia..iman menjawab jadikan ia batu loncatan kelancaran dakwah dan untuk akhirat--al-Qur'an menjawab,
"Mereka mengetahui yang lahir dari kehidupan dunia, sedangkan terhadap akhirat mereka lalai" (QS Rum [30]:7)
"Maka adapun orang-orang yang beriman dan mengerjakan kebajikan, maka mereka di dalam taman (syurga) bergembira" (QS Rum [30]: 15)
"Pada hari itu banyak (pula) wajah yang berseri-seri, merasa senang kerana usahanya, (mereka) dalam syurga yang tinggi.." (QS al-Ghasyiyah [88]: 8-10)
"Sedangkan kamu memilih kehidupan dunia, padahal kehidupan akhirat itu lebih baik dan kekal" (QS al-A'la [87]: 16-17)

Maka ke mana lagi mahu kita arahkan usaha kita? Sedangkan firman Allah jelas
"Dan adapun orang-orang yang kafir dan mendustakan ayat-ayat Kami serta (mendustakan) pertemuan hari Akhirat, maka mereka tetap berada di dalam azab (neraka)." (QS Rum [30]:16)
"Belum tibakah waktunya bagi orang-orang beriman untuk secara khusyuk mengingat Allah dan mematuhi kebenaran yang telah diwahyukan (kepada mereka), dan janganlah mereka seperti orang-orang yang telah menerima kitab sebelum itu, kemudian mereka melalui masa yang panjang sehingga hati mereka menjadi keras (QS al-Hadid [57]: 16)

p/s: sanggupkah tarbiyah dan dakwah diutamakan berbanding hal dan kepentingan lain?

Salah silapku sila betulkan
walLahu a'lam