May 28, 2012

Muzakarah?

bismilLahirRahmanirRahim

Sebelum lanjut, ada links menarik (from here tapi kena download lah), moga bermanfaat =) (sila kaji sendiri juga untuk lebih jelas, kot2 links ni silap? who knows?)
-interaksi dengan kajian ahli hadis moden
-benarkah imam Bukhari larang beramal dengan hadis dhaif?  (juga imam muslim, benarkah?)
-mengapa wujud hadis dhaif dalam karya imam hadis?
dan juga  (tak perlu download)
-should we reject weak hadith? (pt 1, pt 2)
-texts (1, 2, 3, 4, 5)  *ada juga perkara dalam texts tu yang aku tak setuju tapi tak perlulah aku bagitau part mana yang aku tak setuju tu*

Sebelum ini sering terfikir, muzakarah PAS dan UMNO tak berjaya kerana buku jingga dan kesepakatan PAS dalam PR. Tapi lepas fikir2 balik, baca kenyataan Ustaz Nik Abduh, fikiran dan pendirian aku juga turut berubah.

Kenapa? Cuba fikir, apa kebaikan kepada UMNO jika bermuzakarah dengan PAS?
Aku bukan apa, pemikiran mudah aku melihat bahwa jika UMNO dan PAS bermuzakarah untuk kebaikan umat Islam, untuk Melayu, itu bagus, amat bagus.

Tapi yang aku bimbang adalah, tidak tercapainya hasrat PAS yang mahukan UMNO mengubah cara fikir mereka. Bukan ubah polisi parti dan lain2 tapi ubah dari sudut praktikalnya, pengamalannya. Jika tiada jaminan dapat terjadinya perubahan sebegitu, maka bagaimana dapat diharapkan muzakarah yang memberi kebaikan kepada pimpinan dan parti UMNO? UMNO akan terus dalam pemikiran dan keadaan sekarang, yang berubah hanyalah mungkin pada penambaikan keadaan umat Islam.

Jika muzakarah itu tidak menjadikan kedua pihak lebih matang dalam melihat kondisi ummah dan keadaan ummah di seluruh dunia, pasti sukar hendak berjaya. Aku rasa iulah salah satu sebab kenapa TGNA letakkan syarat2 tertentu sebelum bermuzakarah dengan UMNO.

Apakah tuduhan PAS sebagai tunggangan DAP boleh diterima? Amat memalukan tuduhan sebegitu. Jika dipandang secara mudah, mereka telah merendahkan umat Islam melayu sendiri. Setelah itu nak bersama? Setelah dikatakan sebagai lemah dan sebagainya, masih mahu bekerjasama dengan orang lemah? Bagaimana dapat timbul kekuatana? Ok, fikiran aku jadi melencong kepada perkara lain pula (niat UMNO terhadap PAS dan niat PAS terhadap UMNO dalam hal muzakarah, padahal soal niat aku tak layak persoal, tapi kita menilai, berkata dan memutuskan berdasarkan zahir sesuatu perkara). Bagi aku, kerjasama PAS DAP buat masa sekarang penting untuk menjamin keadaan orang Melayu. Juga penting untuk saling memperkuat posisi masing2. Walau PAS mahu tumbangkan BN melalui PR, tapi aku rasa jika kekuatan PAS dalam PR masih belum mantap, PRU13 bukanlah masanya untuk ambil alih kerajaan. Kenapa? Salah satu syarat kerjasama politik Islam adalah bukan Islam mesti tunduk kepada pemerintahan Islam, walaupun mereka telah lama menetap di Malaysia dan komponen pimpinan PR. Tapi kerjasama politik Islam bukanlah perkara kecil dan sempit. Aku juga kurang mengerti sejauhmana kerjasama ini boleh berjalan sebelum ia wajib atau mesti dihentikan. Itu serah kepada pakar politik Islam, bukan untuk aku fikir, tapi untuk aku baca tulisan dan penulisan mereka (tak adakah yang menulis selain ketua pemuda PAS pusat dan presiden ISMA?).

Lagipula, aku yakin, MCA dan DAP keduanya pasti tidak setuju dengan langkah ini. Boleh dengar debat antara Lim Guan Eng dan presiden MCA (aku lupa nama dia, bekas Menteri Kesihatan tu). Aku jamin walau bagaimana yakin pun muzakarah dapat dilakukan, tapi tidak ada jaminan bangsa Cina tegar DAP dan MCA akan berdiam dalam hal ini. Seperti yang pernah aku cakap dulu (ntah post mana), parti Melayu mesti ada yang duduk sekali dalam kalangan parti Cina ni bagi mengekang mereka dari terus marak dengan tingkah mereka. Sistem perundangan dunia memakai sivil dan hak asasi manusia. Jika keadaan umat dan politik Islam seluruh dunia belum mapan, maka tak akan mampu menghalang kemaraan kesongsangan pemikiran penganut hak asasi manusia, PBB dan lain2 yang berpegang dengan fahaman itu yang mana mereka adalah dominan dalam dunia hari ini. Lihatlah Turki, bagaimana Erdogan membangunkan negaranya.

Masalah pemerintahan bukan hanya melihat kepada dalil syar'i, ia juga perlukan ijtihad berdasarkan keadaan semasa. Aku yakin dewan ulama PAS, pimpinan PAS dan majlis syuro PAS telah membahaskan perkara2 seumpama ini dan berkaitan dengannya semasak-masaknya.

Teringat kata2 TGNA, PAS akan bubar kalau UMNO sanggup ubah pendirian mereka dalam soal pemerintahan, politik agar tugas manusia sebagai khalifah di muka bumi dapat terlaksana baik.

Dulu aku fikir muzakarah PAS dan UMNO tanpa peleburan parti adalah perkara terbaik buat masa sekarang, tapi sekarang fikiran ini berubah, kerana apa? Boleh search dan baca sendiri pendirian pimpinan2 PAS seperti TGNA, TGHA, Us Nik Abduh, Tuan Ibrahim Tuan Man.

Dan, hingga kini aku tidak tahu, adakah UMNO faham keadaan ini dan adakah ulama UMNO menyedari perkara sebegini? Tapi aku tetap menyokong pertemuan dan muzakarah antara ulama PAS dan ulama UMNO atas pertimbangan kedua pihak boleh duduk semeja dan saling memahami keadaan satu sama lain. Selain itu, muzakarah ulama antara aku lebih utama jika hendak dilihat dari sudut untuk kebaikan ummah. Mungkin sahaja ulama PAS ada yang berpandangan pengaruh ulama UMNO dalam UMNO kecil hingga tidak mampu membawa perubahan signifikan, tapi bagi aku, boleh2 sahaja untuk dicuba terlebih dahulu. Dan jika muzakarah antara ulama, bagi aku itu lebih aman dari kata2 keji mengeji terhadap kedua parti atas alasan yang menunjangi muzakarah dari kedua pihak adalah orang yang dihormati masyarakat yakni para asatizah dan ulama. Fitnah peleburan PAS dan UMNO sudah hilang punca dan pelbagai lagi juga dapat dikurangkan sebab yang bertemu bukanlah pimpinan parti, jadi keputusan muktamad tidak dapat diputuskan, namun persefahaman yang lebih baik antara golongan ulama dari kedua belah pihak dapat dicapai. Bagi aku, persefahaman antara ulama lebih dan utama dari penyatuan parti dan lain2 perkara berkait kedua parti secara langsung, buat masa sekarang.

Muzakarah ulama PAS atau TGNA sendiri dengan pimpinan UMNO aku rasa kurang sesuai buat masa sekarang selagi mana pimpinan UMNO belum dapat terima syarat TGNA. Itu pandangan peribadi sahaja.

Akhir kata, sekali lagi, aku setuju dengan muzakarah antara ulama UMNO dan PAS, namun kurang setuju muzakarah antara kepemimpinan UMNO dan PAS. (Atas pertimbangan, impak dan perspektif luar, kenapa? agar tidak timbul kesan buruk langsung)

p/s: sedih dengar debat PTPTN Rafizi "vs" KJ. Kenapa? Sebab lepas dengar, aku check2 jugalah beberapa perkara yang mereka sebutkan, betul atau tidak (statistik, audti, kewangan dan kira2 tu tak dapatlah aku tentukan mana betul mana salah), dan terkejutnya bila mendapati KJ ada membuat penipuan fakta dalam debatnya (penipuan apa? nak tau kenalah dengar dan teliti sendiri). Sebagai pelajar, aku rasa sedih sebab hampir diperbodohkan dengan penipuan fakta, huhu. 

salah silapku sila betulkan
walLahu a'lam

May 21, 2012

Target dakwah

bismilLahirRahmanirRahim
-pejam celik pejam celik, hari ini dah 29 rabiulakhir, maghrib nanti masuklah tarikh baru 1 rejab 1433H. Rejab bulan haram, dianjurkan memperbanyak ibadah di dalamnya =) ayuh, masuk gear persiapan ramadhan =) -

Baiklah, jom teruskan.
Siapa target dakwah kita?
Sebelum melanjutkan, ada video menarik nak dikongsi


Baiklah jom lanjutkan. Kita bukanlah pemberi hidayah. Tapi kita punya tugas memberi peringatan, kita da'ie. Kita boleh jadi faktor perubahan.

Anasir taghyir (agen pengubah)
Dalam target dakwah kita, ada orang yang diletakkan keutamaan berbanding yang lain sebagai target dakwah. Konsep ini berdasarkan apa yang Nabi sallalLahu 'alaihi wa sallam lakukan sebagaimana disebut dalam surah 'Abasa. Bagaimana? Kita mendakwahi orang yang mempunyai pengaruh dan kemampuan untuk menjadi agen pengubah, yang mampu memimpin dan bukan sekadar dipimpin. Namun pada masa sama, kita tidaklah mengabaikan dakwah kepada orang2 yang zahirnya mahu mengikuti dan mahu bersama2 kita mengikuti jalan ini, jalan dakwah para pejuang.

Apa ciri2 anasir taghyir?
Antaranya adalah dia dihormati oleh kalangannya, masyarakatnya atau/dan sesiapa yang mengenalnya. Dia juga mampu menambat hati orang lain untuk bersamanya. Kaedah dakwah sebegini juga pernah diguna oleh mubaligh Islam dahulu ketika menyampaikan risalah Islam kepada orang2 di tanah Jawi ini. Mereka menikahi kalangan terhormat dari masyarakat setempat, pernikahan diraja dan lain sebagainya hingga pabila Islamnya raja atau pemimpin setempat, maka rakyatnya atau masyarakat sekitarnya turut kembali kepada fitrah insani, Jika dalam generasi sahabat, mereka yang masuk golongan ini adalah Abu Bakar, Abu Zar al-Ghifari, Umar al-Khattab dan lain2 yang kebanyakannya dari kibarussahabah (sahabat besar).

Kalangan yang dihormati ini kan luas cakupannya. Seseorang yang dihormati itu boleh2 saja dihormati, terkenal dan dikagumi dalam kalangannya sahaja. Amanah doktor juga dapat dijadikan alat untuk anasir taghyir. Kenapa? Kerana kita ketahui profesi ini mempunyai posisi yang baik dalam masyarakat. Justeru, setiap doktor yang dihormati masyarakat setempat, berpekerti yang baik, dan kompeten dia adalah anasir taghyir. Kedengarannya mudah, tapi tak semua begitu. Kenapa? Kerana tak ramai yang sanggup intima'. Namun jika berjaya, dakwah ini akan lebih cepat tersebar dan didengari lebih ramai orang dengan lebih berkesan.


Namun seperti dikatakan, pada masa sama kita tidak melupakan kalangan yang bukan anasir taghyir. Mereka2 ini kita tidak harapkan untuk menjadi agen pengubah, namun setidaknya mereka bersama kita, bekerja bersama kita dan menolong semampu mereka. Mereka mungkin tidak mempunyai kapasiti untuk menarik audience yang ramai namun dengan komitmen mereka, mereka dapat menarik beberapa orang pun sudah memadai.

Inilah yang dilakukan kebanyakan mubaligh Pakistan. Mereka menikahi masyarakat setempat dan membina baitulmuslim di tengah2 masyarakat non-muslim sepertimana yang berlaku di United Kingdom dan lain2. Jika di generasi sahabat, mereka2 ini mungkin kalangan hamba yang dibebaskan seperti Bilal bin Rabah dan lain2 atau sahabat kecil (sahabat ada sahabat besar, dan ada sahabat kecil). 


Tidak semudah itu jalan ini kerana jalan ini jalan penuh liku, penuh onak, penuh duri. Tapi yakinlah, kemenangan milik Islam! Dan, juga susah kerana tak ramai yang sanggup mendakwahi orang kepada Islam. Ingat, dakwah kita adalah menyeru insan2 kembali kepada Islam, kepada ajaran al-Qur'an dan sunnah, bukan kepada fikrah kita. Fikrah kita hanyalah alat. Begitu juga jamaah kita, ia hanyalah wadah amal jama'ie, bukan matlamat seruan dakwah.

p/s: pernikahan bukan hanya antara dua insan dan dua hati, tapi melibatkan dua institusi kekeluargaan bahkan mungkin dua masyarakat! Jika keduanya mampu menjadi anasir taghyir, masyaAllah! Dan keluarga muslim itu bukan sekadar berlegar antara dua insan baik dari sudut cinta, tanggungjawab, ibadah, fikrah, dakwah dll tetapi juga menuntut kita untuk meramaikan rijal deen ini kerana mereka adalah amanah Ilahi kepada kita, juga harapan Nabi kepada umatnya, juga aset akhirat kita! Moga dikuatkan =)  
-merenung jauh ke dalam diri, ilmu masih sedikit, tapi cabaran makin besar-

salah silapku sila betulkan =)
walLahu a'lam

May 20, 2012

Hidup berjamaah

BismilLahirRahmanirRahim

Sebelum melanjutkan, ada satu link yang menarik nak dikongsikan: taamul fil jamaah (moga bermanfaat =)

Hidup sebagai ahli jamaah tertentu kadangkala menjadikan kita terasa seolah terkongkong. Namun aku suka perasaan ini, yang aku tak tahu nak cakap apa nama dia. Suatu perasaan yang walaupun ruhani kita lemah, kita akan tetap mencintai hidup berjamaah ini. Bukan kerana sukakan part beraktiviti bersama, tapi mungkin suka part dapat bercampur dengan orang yang kita rasakan dapat membantu kita untuk tetap bertahan dalam jalan ini, untuk terus berusaha menjadi lebih baik. Walau amal kurang, namun perasaan untuk tingkatkan amal itu terus ada jika kita berteman dengan orang2 yang dapat mempengaruhi fikiran kita dalam sudut itu (faham2 sendirilah). Inilah keindahan hidup berjamaah bagi aku.

Namun, tetap, kelak di akhirat kelak nafsi-nafsi. Kita tidak membawa dosa orang lain dan kita tidak juga mengutip pahala orang lain (pengecualian isu pengumpat dll yang seumpamanya). Justeru, walaupun kita merasakan "whoa, bestlah", "baguslah" dan lain2 seumpamanya, namun untuk di sana, tetap apa yang kita siapkan sebagai bekal di sana menjadi taruhan kita. Maksudnya? maksudnya, dalam amal jama'ie di dunia kita mungkin boleh mengharapkan orang lain untuk menjadi penyokong kita, tapi itu untuk dunia kita. Untuk akhirat kita, kitalah yang bertanggungjawab!!

Nak bagi contoh pun susah. Sebab aku dalam blok ObGyn, maka contoh aku pun ObGyn jugalah. Contoh: Modul blok ini ada subjek gizi, ilmu kesehatan anak, obgyn, patologi anatomi, patologi klinik, ilmu kesehatan jiwa, anestesi, dan farmakologi dan aku ada kawan yang rajin study kemudian explainkan kepada aku satu persatu tanpa aku memasuki medan amal, agak2 bagaimana jawapan aku dalam ujian? Sekadar dengar, tak buat further study, tak buat assignment, tak masuk kelas amali dan lain2. Sekadar dengar. Kondisi ini, walaupun kita malas macam mana pun, jika kita bantuan orang untuk terangkan, insyaAllah kita akan tahu. Tapi sekadar itulah. Kemudian ujian kita tak masuk, amali tak pergi, buat assignment tidak, cuba dalami topik yang kita kurang jelas pun tidak, agak2 apa hasil ujian kita? Ujian kita adalah nafsi2. Hasilnya juga nafsi2. Itulah contoh mudahnya. 
p/s: adakah contoh aku ni tak sesuai atau tak kena pada tempatnya? hmm

p/ss: bila ada orang cakap "bila kau nak kawen?", "aku rasa kau antara yang akan kawen paling awal", dan beberapa lagi yang aku tak perlu tulis, buat aku tefikir, "ni mesti sebab mereka belum kenal lagi siapa aku sebenarnya, biarlah,heheh". Salah satu perkara mudah, aku nak cakap soal kawen dengan ma aku pun susah, nak kawen awal? Nak bertegas dengan diri pun susah, nak didik isteri? itu antaranyala, banyak lagi perkara lain.

p/sss: tapi dalam mencari zaujah, carilah yang sefikrah dan sekufu dari sudut dakwah. Kenapa? agar lebih mudah gerak kerja dakwah kelak dan insyaAllah membentuk baitulmuslim yang soleh. Taklah kita menjadi penghalang kecepatan mujahidah solehah, dan dia juga tidak menjadi penghalang usaha kita menjadi mujahid soleh wa muslih. Ilmu mungkin kita boleh bagi, tapi fikrah dakwah tak semudah itu untuk fahamkan, betul tak? moga dikuatkan =)

salah silapku sila betulkan =)
walLahu a'lam

May 16, 2012

Doa

bismilLahirRahmanirRahim



moga kita ditunjuki ke jalan yang lurus =) juga moga dijauhkan dari sifat ego dan sombong =) dan tidaklah kita membahaskan sesuatu isu melainkan untuk mendapatkan kebenaran =)

May 10, 2012

Complicated

BismilLahirRahmanirRahim

Merenung buku "Merenungi Diri". Baru renung dan tengok buku itu sudah mampu buat aku termenung panjang. Belek-belek halaman isi kandungan, renungan makin panjang.

Beralih ke laptop, letak headphone di kepala, lagu dimainkan. Termenung jauh dan dekat.

Amat sukar dijelaskan situasi sebegini.

Buka youtube, lagu dihentikan sementara.

Minda bergerak melayani maklumat dari pak cik youtube dan datuk google.

Perjalanan dan langkahan dimana hujungnya?

Belum kelihatan di mana hujungnya

Bak kata ahli tasauf, jika kamu tidak mampu, kembalilah ke pangkal jalan, berpautlah di batang yang kukuh. Jangan teruskan langkah kerana dibimbangi nanti hujung tak cecah, pangkal terlepas. Akhirnya? tersesat dalam perjalanan.

Jika terasa lemah dan layu, cepat-cepat kembali ke jalur asalmu, jangan biarkan diri terhanyutkan arus.

Langkah kaki terhenti. Minda kembali kepada buku "Kisah Nabi dan Rasul". Kisah Musa kembali di fikiran. Musa dan Harun.

Anjakan dan mengambil pelajaran. Nabi Muhammad sallalLahu 'alaihi wa sallam siyasahnya hebat. Jika Ibrahim musnahkan patung dengan tangannya sendiri, baginda bermula dari bawah melangkah ke depan akhirnya tumbanglah patung-patung berhala lambang kesyirikan di tangan para pemuda yang dahulu pernah suatu ketika berada dalam Jahiliyyah.

Jahiliyyah dimusnahkan oleh mereka sendiri.

Tarbiyyah melahirkan jundiyy pemusnah musuh nyata dan musuh tersembunyi. Rijal deen.

Kemampuan tidak terhad kepada fizikal semata. Lebih utama adalah bagaimana kita melaburkan dan meleburkan kemampuan tersebut demi Khaliq dan syariat?
Perjuangan, pahit di lidah, namun hasilnya buah kesihatan dan kebugaran diri dan ummah dari jahiliyyah moden. 

p/s: kekeliruan tidak akan hilang dan terjawab jika kita hanya berpangku tangan tidak menyinsing lengan =)

salah silapku sila betulkan
walLahu a'lam


May 4, 2012

Kisah Musa dalam surah an-Nazi'at

bismilLahirRahmanirRahim

Kehidupan sebagai mahasiswa tak boleh lari dari buku. Namun kadangkala terasa muak (err, sebenarnya malas) juga kalau setiap masa dok baca buku atau buka website berkaitan medic sahaja (padahal tak pernah atau amat jarang sekali..bosan tu alasan sahaja).
Sekarang blok hematologi dan onkologi, blok yang bagi aku, okla sebab aku suka patologi klinik (suka lab, teori kurang..just like mikrobiologi). Besok skill lab bedah dasar, aku belum tidur lagi, padahal esok ujiannya jam 7.30.  Kang tak tersedar bagaimana? Okeh, sebelum tidur terasa nak post sumthing dari koleksi draft (pastinya setelah dicut-pasted beberapa bahagian dimasukkan ke blog lain..(sebab takut ada yang anggap ia offensive as it related with ulama terkenal Syeikh Said Ramadhan al-Bouty.
 Baiklah, berbalik kepada bosan. So, bila dah macam tu, kecenderungan pasti berubah, kan? Kecenderungan lebih kepada politik tanah air dan tafsir dalam 2-3 minggu terakhir ini. Hmm, terasa mahu share something yang dibaca, mengenai kisah Musa 'alaihissalam dalam surah an-Nazi'at.

Surah an-Nazi'at adalah surah Makkiyyah. Seperti surah2 lain dalam juzuk 'amma ini, surah ini turut menekankan prinsip aqidah dengan fokus kepada yaumul qiamah (dalam surah ini disebut thommah al-kubra).


Dalam surah ini ada kisah mengenai Musa 'alaihissalam yang diperintahkan mendatangi Firaun yang melampaui batas dan tirani (tagha = transgress or tyrant) untuk mengajaknya bertaubat. Dalam syafwatuttafasir disebutkan bahwa Musa 'alaihissalam berbicara dengan lembut terhadap Firaun yang mana hal ini senada dengan ayat 44 surah Thaha (20:44). Pertanyaan yang ditanyakan adakah mahu menyucikan diri? Musa menawarkan untuk menunjukinya ke jalan lurus agar timbul dalam hatinya kelak rasa kehambaan dan takut terhadap Allah. Musa bahkan menunjukkan mukjizat (ayat al-kubra) berupa tongkat dan tangan yang bercahaya (7:106-108) Namun Firaun membantah malah menyatakan bahwa dialah rabb al-a'la. Dalam tafsir ibn kathir dan syafwatuttafasir, menurut riwayat dari Ibn Abbas dan Mujahid, disebutkan bahwa Allah memberi masa 40 tahun kepada Firaun setelah ucapannya yang pertama bahwa dialah Ilah (28: 38). Namun Firaun membantah dan membangkang, lantas Allah menyeksanya dan hal tersebut menjadi pengajaran bagi ummat terkemudian.

Dalam tafsir Fi Zilal (ebook) disebutkan, "Neither tyranny nor transgression should be allowed to take place or be left unchecked. They lead to corruption and to what displeases God. So God [limitless is He in His glory] selects one of His noble servants and charges him with the task of trying to put an end to them. The
instructions given to this noble servant require him to go to a tyrant in an attempt to turn him away from his erring ways, so that he has no excuse should God decide to exact His retribution." 

Membaca kisah Mesir, Firaun dan nabi Musa 'alaihissalam mengingatkan aku mengenai Syria, Bashar al-Assad, Syeikh Said Ramadhan al-Buty dan Yusuf al-Qaradhawi. Berita mengenai ada tentera yang memaksa orang menyebut tiada tuhan selain bashar al-asad walau tidak diketahui kesahihannya namun ia tetap menjadikan aku teringat..


p/s: Awal2 surah berkaitan malaikat pencabut nyawa (walau ada khilaf sebab ada mufassirin yang tafsirkan sebagai bintang tapi bukan itu isunya) dan sangkakala. Aku suka pendekatan Syed Qutb dalam tafsir Fi Zilal di mana beliau tidak berlarut-larut dalam membahaskan perbezaan pandangan mengenai tafsiran ayat tapi lebih mengarah ke aspek bahasa yang menekankan dan menggambarkan betapa besar ancaman dari Allah berupa ingatan bahwa malaikat itu taat, sangkakala itu pasti dan kebenaran kebangkitan.  Tak terdaya rasanya nak tulis di sini bagaimana Syed Qutb gambarkan mengenai ayat2 tersebut, paling2 pun mungkin boleh copy paste dari ebook. Tapi rasanya lebih baik baca sendiri dalam tafsir Fi Zilal.

p/ss: Teringat mengenai virus2, ada yang mengatakan ia bermula sebagai bentuk azab dari Allah kepada orang2 tertentu yang sangat zalim dan dari mereka virus2 itu merebak. Contohnya tentera bergajah Abrahah yang dimusnahkan dengan hijarah min sijjil, ada yang mengatakan itu hanyalah jenis benda dan boleh jadi ia suatu virus yang memusnahkan hingga jadilah mereka, disebabkan virus2 itu, umpama daun dimakan ulat,  dan begitu juga kaum Nabi2 terdahulu, apa yang al-Qur'an gambarkan terjadi kepada mereka dilihat dari sudut gejala klinis infeksi virus yang fatal (contoh: umpama mendengar teriakan keras dll). Mereka mendasarkan keadaan umat2 itu dengan kesan virus itu jika menyerang dalam jumlah yang masif. Sejauh mana kebenarannya, itu aku tak tahu. Untuk tahu kenalah periksa dan kaji sendiri..

salah silapku sila betulkan
walLahu a'lam