Dec 19, 2011

Perspektif

BismilLahirRahmanirRahim

Manusia ketika di alam roh menyatakan ketundukannya kepada Rabb bahawa Allah lah Rabb mereka. Namun setelah itu, setelah ia dimasukkan kedalam jasad yang telah terlebih dahulu mengalami pelbagai proses pembentukan dan dimasukkan pula bersama nafsu. Saat ia mampu berfikir dan telah matang, apa yang ia lakukan? Ia mengingkari persaksiannya. Maka tugas kitalah untuk menyedarkan kembali mengenai kesaksian itu.

Manusia, dari mana kita berasal? Bukankah dari sperma dan ovum orang tua kita? Pada awalnya, apakah bentuk kita? Apakah nama kita? Bagaimanakah keadaan kita? Semuanya berada dalam keadaan tidak tentu adakah kita akan selamat berkembang dan selamat dilahirkan dan selamat membesar? Pada masa2 itu, siapa yang menjaga kita? Kita lupa dan kita leka lantas kita ingkar.

Mungkin kerana kita terlalu dimanjakan dan mendapat terlalu banyak kemudahan dan bantuan hingga kita menjadi malas bekerja dan berusaha. Bagaimana agaknya jika air perlu diolah sendiri, tiada sungai, laut dan sumber air siap olah lainnya. Bagaimana agaknya jika tiada kenderaan?

Mungkin kerana terlalu banyak keselesaan membuatkan kita lalai dan lupa kepada Pencipta. Kita lupa untuk bersyukur, lupa untuk menyatakan dan menzahirkan rasa syukur kita kepada-Nya.

Kerana terlalu banyak menerima kita lupa untuk memberi kepada manusia. Kita menerima teknologi hingga lupa untuk membantu manusia2 yang kekurangan. Kita terlalu selesa dengan keadaan sekarang hingga tidak mahu berjuang kerana merasakan keadaan sekarang adalah terbaik hingga lupa bahwa kerja kita tidak akan berakhir selagi mana kalimatulLah belum menjadi kalam teragung di seluruh pelusuk dunia. Bagaimana ia akan terzahir jika kita belum menuju ke situ? Kita sendiri pun belum, bagaimana mengharapkan orang lain?

Kematangan yang dibina atas prinsip modal insan dan kefahaman deen insyaAllah itulah kematangan sebenarnya, bukan kematangan fatamorgana hasil penipuan usia dewasa lantas merasakan dirinya sudah rasional dan layak berbicara dan berbuat seenaknya hingga lupa ia juga makhluk yang punya Pencipta.
Ya, mungkin kerana terlampau selesa hingga kita lupa.

Kita semua mempunyai masalah mental jika merasakan diri kita adalah paling superior dengan keadaan sekarang. Tidak, kita tidak akan pernah menjadi paling superior (sebaik-baik makhluk) jika akal dan iman tidak kita selarikan!! Jika akal diselarikan dengan nafsu maka saat itu kita akan menjadi haiwan berakal!! Namun jika kita menselarikan nafsu dengan akal yang dipandu oleh iman dan kebenaran maka saat itu kita menjadi sebaik-baik makhluk.

Layan:


lirik here:  (salah eja tu harap dimaafkan penulisnya,huhu)

Salah silapku sila betulkan
WalLahu a'lam

Nov 20, 2011

harapan

BismilLahirRahmanirRahim

pernahkah kita merasa amat kecewa, putus asa dan seolah tiada harapan lagi. Saat itu kita ada dua pilihan,
1) sama ada berserah dan mengalah serta tetap sombong terhadap-Nya atau
2) berterusan meminta kepada-Nya dengan tawadhu' dan tadharu'.

Saat itulah permintaan kita mudah dikabulkan, kenapa? Kerana kita meminta dengan penuh takut dan harap kepada-Nya semata-mata.
Jika tanpa kita minta kepada-Nya, tiba2 jalan keluar atau sesuatu yang kita harapkan namun kita tidak jangkakan ia akan berlaku sebegitu tapi ia berlaku, bagaimana gembiranya perasaan kita saat itu? Adakah kegembiraan itu menjadikan kita bersyukur atau lupa atau kufur?
Jika kita meminta lantas dimakbulkan adakah kita akan bersyukur dan berterusan dalam syukur atau hanya syukur untuk hal itu dan pada saat itu?
Jika doa kita tidak dimakbulkan, adakah kita akan tetap yakin bahwa Allah Maha Mengetahui yang terbaik buat kita ataukah kita akan berputus asa dari-Nya?
Di mana kedudukan kita? Hanya kita yang mampu menjawabnya

Namun sekarang persoalannya, pernah atau tidak kita merasa begitu?
ALlah beri kita lisan untuk berdoa kepada-Nya, mohonlah kepada-Nya dengan penuh takut dan harap
Jika Allah perkenankan doa kita maka syukurilah dengan cara sesuai, namun jika tidak terkabul maka sabarlah kerana kita tidak tahu apa yang Allah sediakan untuk kita. Sebab kita tidak tahu, maka disinilah ujian Allah kepada kita, jika kita yakin kepada-Nya insyaAllah walau doa kita tidak terkabul kita tetap akan bersangka baik kepada Allah. Kita yakin bahwa Allah tak bagi yang kita nak tapi apa yang kita perlu. Allah mungkin menangguhkan doa kita untuk menguji kita, dan balasan bagi orang yang sabar hanya Allah yang tahu. Apakah yang kita harapkan adalah kebendaan? Bukankah janji Allah itu lebih baik dari bumi dan seluruh isinya?

Tapi, asasnya tetap pada doa, usaha dan tawakkal. Pernahkah kita benar2 cuba? Benar2 cuba memberi konotasi kita meletakkan sepenuh tenaga dan usaha, fokus dan konsentrasi kita untuk melaksanakan sesuatu hal. Doa, usaha dan tawakkal menggambarkan keyakinan kita pada janji Allah. Maka jika kita benar2 cuba doa, usaha dan tawakkal insyaAllah urusan kita dipermudahkan. Tidak bermaksud kita akan berjaya tapi apa yang kita dapat adalah lebih utama dari apa yang kita harap kerana ia adalah datang dari Allah!! Adakah kita hendak menolak pemberian-Nya sedangkan kita tidak tahu pun apa yang bakal berlaku di depan!! Dan kita tidak tahu pun mana yang lebih baik buat kita melainkan dengan andaian semata.

Namun, saat apa yang kita harapkan seolah tidak kunjung tiba dan kita pula tidak punya kekuatan hati, maka kita cenderung untuk berhenti mencuba dan tidak istiqamah sedangkan kita dituntut untuk istiqamah. Ini juga ujian dari-Nya. Namun ALlah tahu sifat manusia iaitu tergesa-gesa dan banyak mengeluh, maka Allah tidaklah zalim menguji hamba-Nya dengan sesuatu yang tidak kita sanggupi.

Justeru tidak hairan bila Allah memberi sesuatu di saat hamba-Nya kecewa untuk menghiburkan hamba-Nya itu. Banyaknya bantuan Allah cuma mungkin kita tidak sedar. Pertolongan dan hiburan itu banyak dan pelbagai bentuk, pokoknya ia menjadikan kita terhibur dan kembali bersemangat. Dan Allah pasti lebih tahu apa yang boleh menghibur dan mengembalikan semangat kita!! Maka mohonlah dan kembalilah kepada-Nya. Sungguh, tiada alasan untuk kita lari dari-Nya

Dan tadi, setelah menelefon ma aku, aku tidak tahu, adakah ini bentuk dari terkabulnya doa atau ingatan dari-Nya atau apa. iaitulah, ingatan dari ibuku ditambah tausiyah dari Ustaz Edi di masjid tadi membasahkan jiwa, apakah nasihat itu? Iaitulah jangan berhenti berusaha kerana usaha kita bukan untuk siapa2 tapi kerana Allah. Maka kenapa perlu berhenti? Jika kita buat sesuatu kerana si A minta, maka setelah si A tiada akankah kita berhenti? Jika kita bermatlamat belajar untuk menjadi doktor maka apakah setelah menjadi doktor kita tidak perlu belajar? Adakah jika nak jadi doktor kita tidak perlu belajar perkara lain? Tapi kita buat sesuatu kerana Allah maka tidak boleh kita berhenti melainkan setelah nyawa terpisah dari jasad.

Apa yang berlaku membuatkan diri sedikit terhibur, dan sedar, bahwa doa itu adalah senjata orang Islam. Ikhlas insyaAllah dimudahkan. Syaratnya jangan pernah berhenti dari berharap kepada Allah!!

Ya doa itulah harapan kita setelah segala usaha kita tidak berjaya. Kita masih dan tetap ada Dia walau semua orang pergi meninggalkan kita. Begitulah kehidupan, aku pelajar, ana talib, dan sewajarnya aku bersikap sebagai pelajar. Berterusan belajar kerana Allah sebagai matlamat. Perintahnya kita junjung tinggi dan letakkan pada posisi keutamaan pertama. Itulah kita, keutamaan kita adalah pada mentaati Allah.

Kita mahu lakukan atau jadi apa pun, doa usaha tawakkal dan istiqamah itu tidak boleh ditinggal. Ya, teruslah usaha hingga saat akhir. Hari ini insyaAllah ujian integrasi blok 21 (Metabolik Endokrin) 1, moga dipermudahkan. Baiklah, berhenti menaip, teruskan berusaha bak kata ma, kalaupun mengantuk, tidur sekejap kemudian bangun dan sambung baca lagi.

Dalam blok ini banyak juga perlu dikuasai. Kelainan fisiologi dan histologi. Penyakit diabetes mellitus 4 tipe, penyakit tiroid, penyakit carcinoma tiroid, parotis, adenoma, graf hubungan kalsium dan fosfat, kelainan hormon paratiroid dan tiroid, kaitan persarafan dan pelbagai lagi. Ini belum masuk diet dan ubatan yang sesuai untuk setiap keadaan pesakit.

Banyak benda yang seolah aku dah hilang harapan tiba2 harapan itu seolah muncul kembali. Kuncinya setakat ini aku nampak tidak lain melainkan pada doa usaha tawakkal dan istiqamah dengan bersungguh-sungguh.

P/s: sekarang jarak bukan lagi masalah utama tetapi adakah menepati kriteria sebagaimana yang dituntut dan diperintahkan-Nya atau tidak. Pilihan juga pada diri sendiri. So sekarang tinggal bagaimana aku mengatur dan mengarahkan hidup aku. Perlu lebih berani dan optimis. Moga dimudahkan =)

P/ss: Buat kakakku moga dilapangkan dada, dimudahkan urusan dan diberikan yang terbaik oleh-Nya, amin. Buat abangku moga diberkati dan kekal hingga ke syurga. =) Doaku mengiringi kalian berdua, insyaAllah =)

Salah silapku sila betulkan
WalLahu a'lam

Sep 20, 2011

Belajar

bismilLahirRahmanirRahim

Medical student, title yang bagi sesetengah orang kelihatan gah, tapi bagi aku ia sesuatu yang menyakitkan. Sakit bukan pada banyaknya yang perlu dipelajari tapi entahlah, rasa macam ada yang tak kena, something wrong somewhere but just dont know apakah ia. Terasa diri kosong. Kurang makanan rohani? Adanya distraction dan tidak mampu fokus? atau apa? entahlah. Tapi apa2 hal pun, jadikan ia ibadah kerana itulah tujuan hidup kita. Jika ia tak menjadi ibadah, rugilah kita kerana ia tak boleh menjadi bekal untuk disana kelak.

Masih banyak yang belum dibaca, sebetulnya masih belum mula membaca medical-related books. PBL masih entah ke mana. Aku masih pening2 lalat, belum biasakan diri dengan keadaan. Ingatkan lepas balik Malaysia dapat semangat baru rupanya ia sekejap sahaja. Ok, semangat baru diperlukan!!

Masih rasa malas? Hmm, aku rasa ini ada kaitan dengan faktor pemakanan dan hubungan dengan-Nya. Ya, itulah sumber kekuatan manusia. Jika empat hal ini terjaga insyaAllah kita sentiasa kuat. Bagaimana kita menjaganya? Hmm, terserah masing2. Bagaimana kita menjaga jasmani, rohani, emosi dan intelek kita? Meletakkan matlamat dan perancangan itu dalam kategori mana? Atau ia suatu kategori baru? Tidak, pada aku ia adalah hasil gabungan semua aspek!! Bagaimana kita merancang matlamat dan meletakkan garis perancangan mestilah sesuai kemampuan jasmani dan tidak menekan rohani, pada masa sama ia mestilah menggunakan seoptimal mungkin kemampuan intelek. Jika ketiganya seimbang, insyaAllah ia akan melahirkan insan yang punya emosi positif. Kekuatan jasmani, rohani dan intelek kita dilaburkan dengan sebaiknya. Rasa puas, gembira dan syukur yang lahir akan menjadikan kita insan dengan emosi positif. Harapnya, ia menjadikan kita lebih bahagia dengan hidup, tanpa depresi dan rasa mahu bunuh diri dan sebagainya (gangguan emosi yang menjurus kepada gangguan mental).

Buku harus mula dibuka. Bagaimana hendak memulakan? Apa yang perlu diutamakan dan yang mana dikemudiankan? Entahlah, persoalan bagaimana meletakkan keutamaan masih menghantui diri. Ia mengganggu emosi. Satu hal lagi, rasa penat. Mungkin sebab diet yang salah. Tapi bagaimana diet yang betul? Hmm, entahlah, ini juga mengganggu emosi. Ok, as medical students aku patut tahu bagaimana meletakkan keutamaan dan bagaimana merancang aktiviti dan diet untuk kesihatan dan optimalkan kemampuan jasmani tapi aku just blurr. Perasaan begini mengurangkan self-confidence dan hasilnya, emosi menurun. Efeknya, hasil kerja lain juga menurun. Ia mengganggu kelancaran dan keharmonian bermasyarakat, kesannya emosi makin merudum. Ok, satu faktor sahaja sudah cukup untuk mencelarukan sebuah kehidupan!! Mengusahakan sebuah perubahan, ia berat tapi ia bermakna kita mampu. Jika tidak mampu maka jadilah kita orang2 yang kurang upaya atau kemampuan. Ya, OKU!!

p/s: i dont want to be OKU!! =(
p/ss: mood - banmal song

salah silapku sila betulkan
walLahu a'lam

Sep 19, 2011

pengorbanan

bismilLahirRahmanirRahim

ok, kuliah sem baru minggu pertama selesai. Dan aku masih gagal atasi distractions yang muncul. Alhasil? kelas pagi terlepas sebab tidur, buku medic tidak dibuka kerana benda lain yang dibuka.

Ujian integrasi 1 akan bermula jumaat ini. Hmm, masih ada beberapa hari perlu dilalui dengan pengisian belajar sebagai persediaan. Kali ini aku hadapi gangguan lebih besar dari biasa. Jika sebelum ini distractionnya bersifat internal yaitu sama ada aku nak atau tidak laksanakan itu terserah aku dan kekuatan minda dalam menanganinya, kali ini ia bukan sesuatu yang boleh ditolak kerana ia adalah tanggungjawab yang menuntut pengurusan waktu dan pengorbanan masa yang luar biasa. Banyak tugasan dan tanggungjawab perlu diselesaikan. Bagaimana akan aku hadapi? hmm, itu terserah kebijaksanaan pengurusan masa dan kemampuan mengatasi diri sendiri. Alhasil, semuanya kembali kepada sikap.

Ok, perlu kuatkan diri. Sikap sebagai alat majukan diri tapi jika salah bersikap, ia akan menjadi pemundur diri. Semuanya terserah kepada tarbiyah dalam membentuk sikap dan pola fikir. Jika benar tarbiyah insyaAllah akan membentuk pola fikir yang tepat. Pola fikir yang tepat insyaAllah memandu ke arah penentuan tindakan yang tidak kuat dalam menilai sisi buruk dan baik sebelum meletakkan keputusan tindakan yang mana akan dilaksanakan. Pola fikir yang baik menjadikan kita orang yang bermatlamat dan optimis terhadap sesuatu yang kita usahakan. Sikap yang keras terhadap distractions menjadikan kita insan yang teguh dengan pendirian dan prinsip dan tidak mudah goyah dengan rintangan.

Kesimpulannya, kita memerlukan tarbiyah bagi membentuk diri. Namun dari mana kita dapatkan tarbiyah itu? Ya, banyak sumber tarbiyah, boleh jadi dari para asatizah, motivator, bahan bacaan, hasil pemerhatian, nasihat dan teguran bermanfaat dan lain2 lagi. Maka untuk mendapatkan hasil optimum, janganlah kita menutup diri dari tarbiyah.

P/s: fikirkan objektif, letakkan matlamat mampu capai, kemudian rancang kaedah yang realistik bersama backup plan seterusnya bekerja dan berusahalah dalam rangka ibadah bagi menjayakannya, insyaAllah dimudahkan segala urusan =)

Salah silap saya sila betulkan
WalLahu a'lam

Sep 14, 2011

baru

bismilLahirRahmanirRahim

AlhamdulilLah, selamat tiba di kota Jakarta beberapa hari lalu
Dan sekarang, sudah ada permulaan baru yaitu permulaan tahun baru pengajian (third year). Dan untuk kali ini aku kena kuatkan fokus. Sebelum ini fokus mudah lari disebabkan persoalan2 yang timbul di benak fikiran. Persoalan2 itu membuatkan aku tak mampu nak fokus kepada apa yang aku perlu fokus. Setiap datang idea, buah fikiran atau persoalan di benak fikiran, aku tak boleh tahan untuk kongsikan atau cari jawapan. Akhirnya, fokus terganggu dek banyaknya persoalan tak terjawab. Mungkin aku perlu ubah pendekatan tapi apa pendekatan yang nak digunakan? Time management aku masih lagi teruk, terutama bila melibatkan soal fokus itu.

Namun kali ini tak ada pilihan melainkan cuba fokus dan lupakan yang kurang penting. Perlu seupaya mungkin elakkan mencari sesuatu yang boleh timbulkan persoalan2 pelbagai hingga tak mampu nak buat benda lain selain mencari jawapan kepada persoalan tersebut. Mungkin salah satunya, kurangkan search internet dan baca isu2 panas semasa kerana ia akan membawa aku untuk terus membaca dan cari jawapan isu2 tersebut dengan membaca artikel2 insan2 hebat dalam bidang masing2. Instead of search internet, aku rasa lebih elok aku fokuskan kepada membaca buku tanpa memfokuskan kepada persoalan khusus dan tertentu, dan mendengar dengan tujuan kembangkan minda tanpa disekat oleh perasaan mahu mendapatkan jawapan semata. Tapi banyak sangat buku dan ceramah yang nak dihabiskan sebenarnya!! Hmm, lets see what happen.

Ok, tumpukan kepada belajar medic. Sekarang blok cardiovascular 2, belajar mengenai kelainan2 berkaitan jantung seperti VSD, ASD, aneurisma dan lain2. Namun, masih lagi farmako menjadi kelemahan utama (kelas farmako yang aku bukan setakat tak mampu fokus, bahkan tak mampu absorb apa yang cuba lecturer sampaikan). Once dah hilang fokus, maka amatlah susah untuk faham. Tapi still, ubat2 antihipertensi itu perlu dihadamkan. Ok, ikon sekarang adalah dr. Danial dan Prof Muhaya. Just wanna be like them. Masih memikirkan ruang, peluang akan cita2 untuk sambung pengajian dalam bidang hadis dan tafsir setelah tamat pengajian sebelum, kalau boleh, sambung semula pengajian perubatan dalam bidang psikologi ataupun psikiatri dan juga analisis (sains masyarakat). Moga segala harapan tercapai. Tapi still aku dari dulu sampai sekarang inginkan, fluent in Arabic!! moga dapat peluang belajar dan fluent =) doa, doa dan doa, moga dibukakan jalan dan dipermudakan urusan dan usaha =)

Aug 29, 2011

perubahan

bismilLahirRahmanirRahim..

aku rasa blog ni pengurusannya perlu diubah. Nampaknya akan cuba diubah. InsyaAllah blog kedua akan sambung tugas blog ini dan blog ketiga akan sambung tugas blog kedua. Blog ini sendirinya akan jadi blog yang lebih ke arah professionalism, insyaAllah..mohon doanya =)

namun, kerana blog ketiga memang blog betul2 mengarut, maka direstrict kepada owner sahaja yang boleh access.

sekian..

sebagai permulaan, nak berbicara soal apa ya? tak mengapa, kita tungguh sahaja blok baru yang akan menyusul kurang lebih 2minggu dari hari ini, harap2 semangat aku ni bukan melepas batuk di tangga atau hangat2 ayam je la..

sekian..

Aug 26, 2011

catatan hati

bismilLahirRahmanirRahim

sebelum ini cerita pasal kulit, isi dan biji. Kali ini nak cakap pasal aplikasinya pula

baiklah, jom teruskan

jika makanan kita memilih buah kerana khasiatnya, menolak makanan segera dan makanan ringan kerana bahayanya, maka begitulah dengan ilmu. Makanan ringan nak ambil boleh tapi bukanlah sebagai yang utama, sebaliknya jka mahu diambil sebagai sampingan, makan tatkala perlawanan bola, silakan asalkan tidak berlebihan. Begitu juga ilmu, ada yang perlu kita jadikan menu utama, menu sampingan dan menu yang tidak berapa perlu tapi silakan jika nak diambil sedikit selagi mana tidak haram. Utamakanlah ilmu fardhu ain, dengan turut belajar ilmu2 fardhu kifayah lainnya sebagai sampingan. Saat kita sudah mula kuat dengan asas agama, silakan jika mahu kurangkan ilmu agama (yang fardhu ain dah lengkap) untuk mula serius dengan ilmu fardhu kifayah namun makanan utama kita masih pada ilmu2 yang bermanfaat. Tak salah sekali sekala nak baca komik dan buku lainnya yang kurang ilmunya sekadar hiburan.

Kemudiannya, ilmu itu perlulah kita dalami dengan bersungguh-sungguh agar kita mendapat inti dari ilmu itu, agar kita mendapat kefahaman dari ilmu itu dan bukan sekadar menggapai di permukaan. Tapi ini sesuatu yang berbeza pada keluasan ilmu. Ilmu Allah itu luas, tidak dapat kita nak belajr semua, maka utamakan pada apa yang sedang menjadi fokus kita tanpa melupakan ilmu2 lainnya yang perlu untuk kehidupan. Sekolah kita ada dimana2, bukan sekadar di universiti dan di buku2. Pengalaman boleh menjadi sumber ilmu jika kita mengambil pelajaran darinya. Orang sekeliling juga boleh menjadi guru kita jka kita pandai mengambil ibrah darinya. Seperti juga buah tadi, ada yang elok dan ada yang tidak, kita yang pilih mana yang kita nak. Moga kita tidak salah dalam membuat pilihan.

Then, tidak dilupakan, ilmu yang kita peroleh dengan penuh susah payahnya itu tidak akan bermanfaat jika kita sendiri tidak menghadamnya. Bagaimana hndak menghadamnya? Itulah dengan berterusan dalam belajar dan cuba mempraktikkan apa yang kita belajar. Moga kita merasai enaknya buah dari ilmu itu.

Namun setelah kita merasa keenakannya, tidakkah kita mahu menyuburkan dan berbagi? Itulah dengan istiqamah dalam belajar dan beramal serta menambahkan mengajak orang lain untuk turut sama merasai keenakan buah ilmu dan amal itu. Dan ingatlah, amal itu tidaklah cuma solat, sedekah dan puasa. Banyak amalan kebaikan yang boleh kita suburkan seperti bersikap adil, membaikkan hubungan antara manusia, mengucapkan salam, memelihara hati dari penyakit2nya, menjaga lisan, mengutamakan dalil atas nafsu dan lain2 lagi. Itu semua sekadar ilmu dan teori jika kita tidak mengamalkannya. Ramai orang mengatakan adil itu mendatangkan ketenangan kepada jiwa, namun jika kita tetap zalim, bagaimana dapat kita merasai manisnya ketenangan?

itulah kita, sentiasa dahagakan ilmu tapi berapa ramai antara kita yang dapat merasai manisnya ilmu itu? dan berapa ramai yang dapat berkongsi rasa manis itu kepada orang lain?

Sekian
sekadar cuba sampaikan isi fikiran
walLahu a'lam

p/s: jika mencintai seseorang maka berusahalah untuk membuktikannya
bagaimana? salah satunya dengan jujur dan sanggup mengenepikan kepentingan dan kemahuan sendiri demi yang dicintai.. Dan jika cinta kepada makhluk mampu menghantarkan kita kepada sikap jujur dan mengenepikan kepentingan sendiri, maka kenapa tidak kita lakukan hal sama demi cinta kita kepada Khaliq?

muhasabah ramadhan ke-26 =) : ilmu, iman, amal, jujur, cinta, utamakan orang lain, adil
p/ss: dahulukan diri sendiri dalam soal ibadah dan melakukan kebaikan =)
p/sss: dahulukan orang lain dalam hal2 selain ibadah (seperti makan, barangan tertentu dll)

Aug 23, 2011

buah yang bermanfaat

bismilLahirRahmanirRahim

memilih tanpa melihat fungsi dan kulit luar, perlukah?
gambarkan isi tanpa mengupas kulit, bolehkah?
kupas kulit tapi tidak mengambil isi, bergunakah?
keluarkan isi tanpa memakannya, rasakah lazatnya?
memakannya tanpa menanami bijinya, ada hasilkah?

Dalam kita memilih makanan, maka dituntut untuk kita memilih yang halal lagi baik, yang berkhasiat dan bermanfaat untuk tubuh.

Setelah kita memilihnya, boleh sahaja menggambarkan isi tanpa mengupas kulit tapi tidaklah dalam semua situasi dan tidaklah dapat gambaran menyeluruh. Jika kulitnya sudah rosak atau warna kulitnya diketahui belum masak (ripe) maka dapatlah digambarkan bahwa isinya kurang elok (kulit rosak) atau belum masak (matang dalam bahasa indonesia). Tambahan pula, kebanyakan orang terlebih dahulu memilih yang luarnya elok, maka lebih susah untuk menggambarkan bahagian dalamnya tanpa mengupas kulit luarnya terlebih dahulu.

Setelah dikupas kulitnya, barulah nampak isinya elok atau tidak. Namun kadangkala, bagian eksternal isi tidak seperti bagian internalnya. Maka untuk mengetahuinya perlu diperhalusi lagi, dilihat dengan teliti setiap ulas buahnya. Bahagian yang elok kita ambil dan bahagian yang tidak elok kita buang atau bagi kepada haiwan yang boleh memakannya.

Kemudian dari bahagian yang elok itu, setelah kita bersusah payah kupas dan memilah, maka amatlah rugi jika tidak dirasa. Setelah dirasa barulah diketahui dengan pasti bagaimana rasanya, adakah enak atau sebaliknya? Dalam merasanya, ada beberapa jenis manusia. Ada yang menjilati sedikit untuk sekadar ambil rasa terlebih dahulu, jika suka maka dia habiskannya, jika tidak maka dia akan buangkan atau bagi kepada haiwan. Kedua, jenis yang memakan langsung tanpa mencicipi sedikitpun terlebih dahulu, dan setelah didapatinya rasa itu tidak enak maka ada yang memuntahkannya kembali dan dibuang dana ada juga yang memaksa diri untuk menelannya.

Kemudian setelah itu, bijinya takkanlah hendak dibuang sahaja? Memang benar ada yang langsung membuangnya tapi ada juga yang merasa perlu kepada bijinya maka akan menanamnya. Setelah ditanam, ada manusia yang menjaga tanamannya dengan baik dan sempurna dan ada yang menjaganya sekadarnya. Bagi yang ingin melihat ia tumbuh subur maka diberi air, baja dan cahaya matahari secukupnya, namun bagi yang tidak pandai atau malas menjaga, maka dibiarkan sahaja atau tidak terjaga dengan baik.

Begitulah dalam soal ilmu .. (to be continued, insyaAllah)

p/s:berkenaan qunut subuh

correct me if i'm wrong
walLahu a'lam

Aug 22, 2011

manhaj tibb Islami

bismilLahirRahmanirRahim

tanggal 21 ogos 2011, aku ikuti satu daurah bermula kurang lebih jam 9.30 pg selesai jam 12.00 tenghari. AlhamdulilLah, perkongsian yang bermanfaat dari abg Naseem.

Daurah dimulai dengan penjelasan perbezaan manhaj dan fiqh kemudian perbezaan definisi manhaj perubatan Islam atau tibb nabawi dengan manhaj Islam dalam perubatan.
Manhaj cakupannya lebih luas berbanding fiqh kerana boleh menyangkut soal aqidah, etika dan akhlaq.
Manakala manhaj Islam dalam perubatan definisinya lebih luas berbanding manhaj perubatan Islam. Manhaj Islam dalam perubatan adalah menjadikan Islam sebagai asas dalam perubatan (boleh juga difahami sebagai perspektif Islam terhadap perubatan). Manhaj perubatan Islam pula lebih menjurus kepada ayat2 al-Qur'an dan hadis nabi berkaitan perubatan dan ayat shifa' serta kaedah syifa' seperti bekam, madu lebah dan ayat-ayat al-Qur'an.

Dijelaskan juga tibb nabawi adalah apa2 yang nabi ucapkan atau lakukan berkaitan penyebaran, penyembuhan dan perawatan penyakit. Juga hal2 yang dipandang sama ada ia bersifat umum atau khusus seperti habbatussauda', bekam, kurma ajwa' dan lain-lain. Habbatussauda' disebutkan dalam hadis sebagai penawar segala penyakit, maka difahami disini memang benar ia penawar segala penyakit ATAU penawar segala penyakit yang ada di jazirah Arab ketika itu atau paling tidak penyakit yang nabi ketahui.

Untuk lebih detail, dijelaskan juga tiga pandangan ulama terhadap hadis berkaitan perubatan:
pertama (majoriti ulama) - samakan level hadis dengan al-Qur'an yaitu menerima semua hadis berkaitannya dan difahami secara zahir (lafaz)
kedua (Ibn Khaldun dan al-Qadhi fudhail bin Iyadh) - mengambil makna hadis dan tidak fokuskan kepada lafaz hadis dalam hal2 bersifat objektif seperti hal2 berkaitan peubatan, politik dan lain2 kerana bersandarkan hadis2 tertentu seperti pertanyaan sahabat "adakah ini pendapatmu atau perintah wahyu?" dan sabda rasul berkaitan penanaman kurma "kamu lebih tahu urusan duniamu" dan lain2 yang menunjukkan ada saatnya baginda rasul berbicara berdasarkan pandangan baginda sendiri.
ketiga - mengambil jalan tengah antara keduanya yaitu merincikan hadis2 berkaitan perubatan

Setelah itu didatangkan pemaknaan perubatan berdasarkan definisi medik dengan tambahan yaitu perubatan adalah mesti berbasis bukti (evidence-base medicine) dan setiap yang menyembuhkan adalah penyembuhan dengan menafikan dan mengecualikan hal2 berkaitan syirik (tangkal dll), khurafat (tiada sumber baik qauliyah atau kauniyah), sihir dan bid'ah (perubatan yang dikaitkan dengan nuansa keIslaman tanpa dalil yang sahih seperti memakan kurma sebelum solat dengan bacaan tertentu dalam bahasa arab).
Untuk ini ditekankan bahwa ada dua pendirian kita terhadap ayat2 qauliyah dan kauniyah dipandang dari sudut tuntutan dan konsekuensinya. Untuk lebih mudah faham, begini:



1) Tuntutan qauliyah, konsekuensi kauniyah - contohnya bacaan al-fatihah untuk menyembuhkan penyakit
2) Tuntutan kauniyah konsekuensi qauliyah - contohnya kurma ajwa' dapat mengelakkan sihir
3) Tuntutan qauliyah konsekuensi qauliyah - contohnya ayat suci al-Qur'an untuk halau jin
4) Tuntutan kauniyah konsekuensi kauniyah - contohnya madu lebah dan bekam

Dijelaskan juga aqidah atau pegangan kita dalam soal perubatan, yaitu:
-Meyakini setiap penyakit ada penawarnya kecuali maut, maka kita perlu berusaha mencari penawarnya (hadis)
-Penyakit, kesedihan jika dihadapi dengan sabar maka diganjari maghfirah (hadis)
-Doa sebagai usaha syifa' (kisah nabi Ayyub alaihissalam)
-Ada penyakit yang disebabkan oleh syaitah (2:275) contohnya darah istihadhah dan sakit anggota badan
-Tawakkal kepada Allah (kita hanya berusaha, hasil pada Allah)
-Rendah hati terhadap kekuasaan Allah (Allah yang datangkan penyakit dan Dia juga berikan penawar, mungkin ubat yang kita bagi tidak sesuai dos tapi dengan kuasa Allah dapat menyembuhkan)

Seterusnya peranan syariat terhadap perubatan
-Syariat memberi info alam ghaib dalam menentukan tindakan perubatan (bila kehidupan bermula dll)
-Menetapkan batasan tindakan (seperti persentuhan berlainan jantina, pil KB dll)
-Menetapkan priority (solat jumaat atau tindakan operasi sedangkan tindakan operasi boleh ditangguh)
-Memberikan pedoman sunnah dalam amalan harian (eg:cara solat)

Untuk ini juga perlukan kepada kaedah2 fiqh seperti:
-Maqasid Syariah seperti dijelaskan oleh asy-Syatibi dan perlu disandarkan kepada susunannya (din, nyawa, akal, maruah dan keturunan, harta) jika ada dua atau lebih maqasid yang terlibat secara jelas dan bukan zhonni
-dharurat mengizinkan yang haram
-dharurat diambil sekadarnya
-memilih yang lebih ringan mudharatnya berbanding dua mudharat yang jelas
-yang harus menjadi haram jika keharusan itu membawa kepada perkara haram
-mengelakkan mudharat diutamakan dari mendatangkan manfaat (dilihat pada rationya)

Kemudian peranan perubatan terhadap syariat
-Menetapkan tindakan yang memberikan mudharat (kerana membawa kemudharatan itu haram maka perlu diketahui apa yang membawa kepada mudharat untuk dihindari)
-Forensik untuk menegakkan keadilan (hukum ta'zhir) [abg naseem tak pasti dalam urusan qisas bagaimana]
-Melengkapi definisi syariat (eg: mati, istihadhah, usia janin dll)
-Menyarankan hal2 yang memudahkan penyelesaian syariat (pil tahan haid untuk tunaikan haji, ubat untuk inkontinensia urin dll)

Seterusnya dikemukakan beberapa soalan untuk dijawab dalam sesi berkongsi pendapat
-Pemberian kondom dan jarum suntik kepada penagih dadah dan pelacur untuk menghindari AIDS : tidak boleh kerana dalam hal ini, walaupun AIDS boleh menyebabkan kematian (susunan maqasid, nyawa diutamakan) namun terkena AIDS itu bersifat zhonni sehingga hal yang jelas (menjaga maruah dan nasab) mengatasi yang zhonni
-Aborsi wanita yang diperkosa : tidak boleh kerana ia membunuh nyawa, walaupun berdasarkan statistik anak yang lahir itu akan depresi dan secara jelas (berdasarkan statistik)  ramai yang bunuh diri hingga tidak dipandang bunuh diri atau depresi anak itu sekadar zhonni sebaliknya jelas dan diyakini, namun hal ini menyangkut pandangan keluarga dan masyarakat, maka menjadi tuntutan kepada masyarakat untuk mengubah perspektif dan memelihara anak hasil perkosaan . Selain itu, dikuatkan juga dengan kisah dizaman nabi sallalLahu alaihi wa sallam, ada wanita yang diperkosa dan tidak diaborsi sebaliknya para sahabat berebut untuk menjaganya kerana dipandang sebagai anak yatim
-Menyelamatkan nyawa pemurtad, boleh atau tidak? : Boleh kerana tidak tahu ke depan dia akan terima hidayah atau tidak. (aku teringat kisah nabi di thaif)
-Mengubati pasien lipoma di tangan yang tiada duit : Jika melibatkan nyawa maka wajib. Jika tidak dirawat lipoma itu tidak membahayakan pasien, maka terserah.
-Mana yang diutamakan, pasien muslim atau kafir? : Lihat tingkat keparahan, bukan agama

Akhir sekali ada diberi beberapa hal berkaitan fiqh
1) konsep maradh tidak sama dengan penyakit dalam perubatan, maradh disebabkan adanya rasa sakit atau tidak enak badan walau tiada penyakit tertentu (macam orang tua yang kurang sihat) sedangkan penyakit tidak semestinya rasa sakit (contoh: penyakit2 asimptomatik)
2) Aborsi kriminalis dibenarkan jika usia janin <40 hari, khilaf jika <4bulan dan adalah dilarang jika >4bulan. Namun perlu dilihat kepada keperluannya juga, tak boleh sesuka hati nak gugur atau aborsi janin
3) Transplantasi jantung babi disamakan dengan puasa. Makan ketika puasa batalkan puasa tapi suntikan yang tidak bermaksud memberi nutrisi tidak membatalkan puasa, begitu juga babi, yang diharamkan adalah pada memakannya bukan pada selainnya maka transplantasi jantung babi dibolehkan (ingat, illatnya nutrisi so kalaupun tidak makan seperti suntikan protein babi, itu tetap dilarang)
p/s:persoalan najis tertolak kerana nyawa diutamakan (mudharat menghalalkan yang haram namun diambil sekadarnya) dan najis didalam tubuh tidak menghalang sahnya solat dll ibadah (ingat najis di usus besar,rektum dan urin di pundi kencing)


p/s: sedang menghabiskan bacaan berkaitan iktikaf, lebaran dan zakat fitrah (tak pernah bayar zakat fitrah dan rasanya tahun ini pun tak bayar juga sebab family yang bayarkan setiap kali nak dekat lebaran, bila la nak merasa bayar sendiri)
makalah zakat fitrah
iktikaf-zakat fitri-lebaran-puasa syawal

correct me if i'm wrong
jangan malu bertanya if ada keraguan (mungkin penulis silap)
walLahu a'lam

Aug 21, 2011

saatnya berkomitmen

bismilLahirRahmanirRahim

ramadhan tiba tanpa bertangguh, kehadirannya dirasai bagai angin lalu
kini ramadhan hampir tamat, adakah akan kita biarkan sahaja ia berlalu?
masih sempat untuk rapatkah ukhuwwah tingkat amal mengejar malam itu
semoga kita mendapat apa yang disebut lailatulqadr itu =)

kali ini hanya mahu kongsikan links menarik yang perlu dihadam semula dan diulang kembali
apa sahaja links nya? lihat dibawah
link2 ini amat penting ke arah menjernihkan pemikiran dalam memilih keutamaan yang ingin diletakkan
dan semoga emosi tidak mengganggu dalam usaha membuat keputusan ini =)
rajin2lah baca :
baiah
bab satu dakwah
jemaah dan ummah
jemaah vs ummah  (download dan dengar =)

kenapa berdakwah 1
kenapa berdakwah 2
kenapa berdakwah 3

setelah pulang
wahai da'ie
jernihkan fikrah

(dengar all 5 parts ya =)

moga bermanfaat
walLahu a'lam

Aug 15, 2011

Any Words? La ilaha illalLah Muhammad RasululLah

 BismilLahirRahmanirRahim

Ini kenyataan penuh Us Nasruddin - kenyataan penuh yang mana hanya dipetik tak sampai separuh oleh Utusan Malaysia. Mengapa hanya diambil part menyokong JAIS, tidak sepenuhnya? hmm, tak mengapalah, sekurang2nya dia bagi link bolehlah baca sendiri kenyataan Us Nasruddin berkenaan isu serbuan JAIS dan pendirian DPP berkenaan isu murtad (juga telah disentuh oleh Dr Dzulkefly Ahmad sebagaimana dilaporkan dalam Harakahdaily). Selain itu, kenyataan media TGHA dan Tan Sri Abdul Khalid Ibrahim turut menekankan hal sama yaitu mahu bersemuka dan mendapat laporan penuh dan terperinci dair JAIS terlebih dahulu sebelum membuat apa2 keputusan lanjut. Namun amat sedih bila Perkasa cuba tunjuk pandai dengan menuduh PAS dan TGNA terlalu berlembut terutama soal bacaan al-Qur'an menggunakan pembesar suara di Pulau Pinang sedangkan itu bukan sekadar kenyataan dari PAS dan TGNA bahkan juga dr MAZA, kenapa tidak dikatakan Dr MAZA dan asatizah lain yang sependapat dengan TGNA sebagai tidak prihatin terhadap Islam? Janganlah mempermainkan isu sebegini, tiada manfaatnya buat diri bahkan hanya dapat merosakkan lagi hubungan sedia renggang. Baiklah, kembali isu murtad, kenapa tidak dilihat kenyataan TGHA? disini.
Harakah persoal tindakan UMNO, here, a blogger persoal PAS pula. Kesimpulannya? entahlah..

Isu pembesar suara, ada kewajarannya juga bila Perkasa mempersoalkan kenapa dulu boleh sekarang tak boleh? Adakah ada agenda lain atau bagaimana? Perubahan waqi dll mungkin menimbulkan perbezaan tapi entahlah sebab aku pun tak tahu keadaan sebenar macam mana, so taktahu nak komen apa, diam2 jelah,huhu.

Harap isu aqidah ini dapat sama2 kita memandang secara optimis sebagai satu keperluan untuk membetulkan segala sistem yang bermasalah hingga membawa kepada berjayanya usaha memurtadkan umat Islam di negara ini sepertimana disebut oleh Us Nasruddin. Dan moga kita thabat atas kebenaran, mohonlah kepada-Nya agar ditetapkan hati dalam Islam, moga terus dalam kebenaran atas jalan lurus.

Akhir sekali sekadar copy paste dari harakah satu resolusi yang didapat dari hasil muzakarah beberapa NGO Islam:from here
Berikut adalah resolusi penuh sidang meja bulat berkenaan.
1. Kami bersepakat dan beriltizam untuk mempertahankan pegangan akidah umat Islam di negara ini daripada dicerobohi selaras dengan kedudukan Islam sebagai agama Persekutuan di dalam Perlembagaan Malaysia dan juga Peruntukan Undang-undang yang sedia ada termasuk menguatkuasakan undang-undang murtad.
2. Kami mendokong dan menyokong usaha mana-mana pihak untuk memperkukuh akidah umat Islam melalui program-program pendidikan dan kebajikan serta menuntut diperkasakan program-program tersebut termasuklah dengan mengembalikan semula bantuan yang secukupnya kepada sekolah-sekolah agama rakyat.
3. Kami menggesa supaya Jais dan pihak-pihak berwajib yang lain segera membuat tindakan dan pendakwaan jika benar terdapat usaha-usaha untuk memurtadkan umat Islam dari pegangan akidah mereka sebagaimana tuntutan Pengerusi Majlis Fatwa Kebangsaan dan Bekas Pengerusi Majlis Fatwa Kebangsaan.
4. Kami menuntut supaya badan-badan yang berkaitan dengan harta amanah umat Islam bertindak secara cekap bagi membantu umat Islam yang terpinggir dan tercicir supaya kehidupan mereka lebih terbela dan terjamin.
5. Kami mendesak supaya isu-isu berkaitan dengan akidah umat Islam tidak dimanipulasikan dan diputarbelit oleh akhbar-akhbar untuk memberikan kelebihan politik kepada sesuatu pihak sehingga memecahbelahkan perpaduan umat Islam.
6. Kami menegaskan bahawa isu-isu berkaitan dengan akidah umat Islam ini adalah isu yang sangat sensitif yang boleh menjejaskan keharmonian kaum, justeru menyeru kepada semua pihak supaya tidak bertindak menyalahi undang-undang yang termaktub.
7. Kami menuntut supaya semua pihak yang pernah terlibat merobohkan institusi-institusi Islam termasuklah meruntuhkan institusi pendidikan Islam, masjid dan surau memohon maaf kepada seluruh umat Islam di Malaysia disebabkan tindakan-tindakan mereka inilah yang telah mendorong agama Islam tidak dihormati.
8. Kami menggesa supaya institusi-institusi yang mentadbir urusan umat Islam diserahkan kepada mereka yang benar-benar layak dan dihormati supaya institusi-institusi ini akan dilihat sebagai benar-benar berwibawa.
9. Kami mencadangkan supaya forum-forum seperti sidang meja bulat ini dijadikan platform muzakarah yang dapat menemukan semua pihak, pelbagai jalur pemikiran yang mewakili masyarakat madani dan parti-parti politik demi meninggikan syiar Islam di negara ini.
10. Kami NGO yang hadir hari ini bersepakat untuk bergabung dalam membela Islam.

Aug 14, 2011

Sepakat Membawa Berkat

bismilLahirRahmanirRahim

membicarakan isu politik malaysia terkini, PAS mengalami perbezaan kedua antara ahli-ahlinya. Jika sebelum ini barisan kepimpinan PAS ada yang berbeza pandangan isu Ambiga, kali ini perbezaan timbul berkaitan isu aqidah (pemurtadan). Namun isu berkaitan tahaluf siyasi dengan DAP tidak pernah menggoncangkan kepimpinan PAS, mengapa? kerana mereka mempunyai pandangan jelas mengenai mengapa bertahaluf atau bekerjasama dengan DAP boleh, dan pandangan dari TGNA dan Tn Ibrahim Tn Man telah aku dengari lewat internet. Walau tidak dinyatakan secara jelas mengapa mereka berpandangan boleh namun melihat kepada tindakan dan pendekatan yang cuba dilakukan, tidak mustahil suatu saat DAP akan lebih memahami dan mendekati Islam. Menanti respon orang ramai terhadap buku Negara Berkebajikan oleh TGHA.
If wanna know, read on your own risk =)
siasah daily
tamrin DPP Jerai
ISMA
dan beberapa lagi link berkaitan kenyataan TGNA terhadap isu di Kedah dan kenyataan TGHA berkenaan isu negara berkebajikan.
Walau isu haraki memerlukan kefahaman fiqh yang jelas sebelum membolehkan kita meletakkan batu asas terhadap langkah seterusnya namun berdasarkan kenyataan DUP, DPP dan pimpinan PAS lainnya, jelas mereka punya visi terhadap umat Islam di Malaysia. Namun masih wujud rasa ragu dalam jiwa, bagaimana PAS akan dapat menjinakkan DAP yang liar? Ya, diakui tidak semua pimpinan DAP begitu namun sikap segolongan amat mempengaruhi kesan dari segi jangka panjang dan keseluruhan perancangan yang dibuat. Jika sikap segelintir itu mampu mempengaruhi yang lain, amatlah tidak sesuai bekerjasama seperti sekarang, sebaliknya sekadar perjanjian seperti mana dipaparkan oleh amir lajnah baitul muslim ISMA (untuk tahu sejarah ISMA dan PAS, dan perpecahan yang berlaku, sila search sendiri, penat nak tulis semua, huhu) itu lebih patut. Namun pada aku, sebagaimana dijelaskan Us Nik Abduh dan Us Tn Ibrahim Tn Man berkaitan berperingkat dan melihat kepada situasi dan kefahaman bukan Islam (DAP) mengenai Islam dan bagaimana untuk memahamkan golongan sekular berkaitan kemurnian Islam, itu semua mengambil masa namun perlu dan wajar diteruskan usaha memberi kefahaman ini, bahkan kefahaman kepada umat Islam seluruhnya mengenai Islam kerana seperti kita ketahui, salah satu pendekatan haraki dalam politik adalah, tidak memerintah selagi mana kefahaman dan salah faham terhadap Islam tidak di tahap yang sesuai kerana jika rakyat tidak faham Islam, maka bagaimana Islam hendak dilaksanakan setelah parti menang? Maka keperluan sekarang lebih kepada memahamkan ummah mengenai Islam dan mengelakkan salah faham bukan Islam terhadap Islam. Maka sebagai langkah itu, aku rasa amat wajar kenyataan Haji Hadi berkaitan isu pemurtadan dan sikap tidak menyokong oleh Nasruddin Ali Tantawi. Us Nasruddin menyatakan secara umum mengenai isu aqidah tanpa menyatakan sokongan khusus kepada Hassan Ali dan JAIS. Kenyataan bersifat umum disalahguna orang luar PAS namun pendirian Us Nasruddin telah dijelaskan oleh beliau melalui Harakah (harap berita itu benarlah). Perlu diperhatikan juga kedudukan JAIS di mata kerajaan Selangor. Konflik antara pimpinan JAIS dan kepimpinan kerajaan Selangor serta konflik antara kepimpinan lama ISMA dan PAS perlu juga diperhati untuk cuba bersikap seneutral mungkin dalam isu pemurtadan, tahaluf dan lainnya selain ilmu dan kefahaman fiqh siyasi yang jelas kerana sikap tidak mempedulikan realiti dan situasi memungkinkan berlaku perpecahan dan pelebaran jarak yang makin jelas.

Aku mengharapkan semua kepimpinan GO dan NGO yang berjuang atas nama harakah Islamiyyah dapat duduk semeja berbincang dengan melemparkan semua sengketa lama dan asbab perpecahan terdahulu sebaliknya dapat berbincang demi membuang yang keruh dan mengambil yang jernih. Benar, tiada yang sempurna dan kesepakatan seluruh ahli mungkin tidak berlaku namun sekurang2nya usaha itu ada dan diharap dapat mendekatkan dan merapatkan yang jauh.Ayuh jadikan ramadhan ini sebagai batu loncatan ke arah membentuk ummah yang lebih bersatu dan memahami Islam.

Pandangan dari hamba yang faqir
Salah silapku sila betulkan
Wallahu a'lam

Give and Take

bismilLahirRahmanirRahim

melihat berita2 di internet, brings me something.. contohnya apa yang dipaparkan disini, fikir2kanlah : harakah .please dont take it as something political ok!! see it with your heart, not your eyes. Put your emotion down while your brain and heart play role. Cant you see it?

Just wanna say, we're human, we are "makhluk sosial" and have to chat/meet/etc2 with each other. Because we live together then should be some contribution we give, right? We need to be proactive, be ikhlas. But, no matter who we are, we still human, we need each other, there need to be give and take. If we give apples to Mr A (our employer) to please him, and he wants us to do so continuously but a problem appears after months, why? because apples are not something that appears as we want it to be, it needs to be planted or at least bought at shop first before we can give them to others, but if i put apple in a situation where there's only a person who plant apple and sell them. After months, the person died, he had apprentice but none of them continue his work. All the apples left rotten. No one could eat apples anymore. Islam is like that, we wont be muslim if the dakwah not reach nusantara.

It's so me, I'm proud of Islam, but like the apprentices whom proud of the apples but not plant and sell apples like the owner before them did. Today, we see people around us, they are muslim but we wont see Islam as we see today if RasululLah not left his companions and his companions not left groups of really powerful people whom we call as tabi'in and the flows continue. Dont we read the history what kind of hardship faced by people who brings Islam? dont we see the face of the da'ie whom try to smile even they're hurt, try to open their eyes till they cant open it anymore. What else we dont see? We've saw everything. So now, it's our turn to continue their hardwork. They work for Islam, they called for Islam too and that's our work, to build people of Islam. Before that build ourself first!!

There always people who will continue the works of rasululLah but arent we feel proud to be one of them? To be one of the people whom continue the noble dakwah initiated by His prophets? Continue the risalah of RasululLah? Brings this deen as rahmat lil alamin, not as harm to others!! Dont we proud to be one, do we? Dont we say about give and take, do we? lets see Islam in that pov, we are noble because of Islam, so lets be a proud muslim, make the Prophet and our deen proud of us. Lets Him see us as "mujahid fid-dheen", "ansorulLah"..
Umar proud to be muslim, he really showed it, and so Abu Bakr, Usman, Ali and all sahabah radhialLahu anhum.. O Prophet, i'm proud of you, how can you shape your sahabah with such wonderful characters?? And i'm proud of all your sahabah, how can they mujahadah to change for the sake of Islam?! Allahu Akbar..finally, lets enjoy hearing this, a wonderful nasheed by Hijjaz "Aku Hanya Umar"


p/s sorry for my broken english

please correct me if i'm wrong
walLahu a'lam

Aug 6, 2011

mencari dan mencari

bismilLahirRahmanirRahim

bagaimana keadaan diri dan hati? moga2 sihat =)

makin hari rasa makin boring dengan facebook, huhu. Nak delete tapi rasa perlu untuk dapatkan beberapa info penting, justeru perlu untuk terus menggunakan facebook sampai satu masa yang aku boleh delete my facebook account.

semakin aku tahu semakin aku tidak tahu

semakin aku tahu semakin aku pening

semakin aku tahu semakin aku tidak faham

semakin aku tahu semakin aku yakin

semakin aku tahu semakin aku hairan

semakin aku tahu semakin aku takut dan bimbang

tidak tahu bagaimana mahu mengungkapkan rasa hati terhadap apa yang aku dengar, lihat, alami dan rasai
akhirnya hanya mampu tulis begitu

ingat tak nak tulis tapi kalau rasa sikap aku agak pelik, itu bukan kerana apa cuma kerana hal2 yang meragukan dan tidak pasti yang timbul dan muncul dalam benak kepala, huhu..

moga dimudahkan urusan, ditetapkan hati, diberi petunjuk dan tetap diatas kebenaran hingga ke akhir hayat, amin =)

Aug 5, 2011

remember ur smile - zain bikha

huhu, what a nice nasyeed!!

lets hear


lyric:
Your smile
and yet so hard 
remember your eyes
most of all I remember your smile.. 
 
Where there is a right there is no wrong,
I always thought we were so strong,
but our time just flew by,
there wasnt a chance to say goodbye.

I'm so confused,
I feel all alone

Deep in my heart,
I know Allah has called you home.

But yet your smile still lingers in my mind,
and yet it's so hard i just break down and cry.

I remember your eyes find a way to melt my heart,
Most of all I remember your smile.

Some times I lie awake at night the pain in my heart,
I just cant find why did you have to go away,
Yet i know none of us can stay 
you will always be so special to me.

In this world you will always live as a memory,
but yet your smile still lingers in my mind,
and yet its so hard i just break down and cry
I remember your eyes find a way to melt my heart.

Most of all I remember your smile.. 
but yet your smile still lingers in my mind,
and yet its so hard i just break down and cry
I remember your eyes find a way to melt my heart.
most of all I remember your smile..

Aug 4, 2011

hakisan

bismilLahirRahmanirRahim

hari ini, zaman ini kita dapat lihat ketandusan ilmu agama yang makin menyerlah
kikisan dan hakisan terhadap ilmu bernuansa Islam makin subur dimana-mana
ditambah sikap orang Islam (muslim) sendiri yang tidak bangga menjadi muslim
dan tidak berusaha menegakkan syiar Islam!! sebaliknya malu dan segan!!

mendengar berita bagaimana para musuh Islam berusaha memerangi Islam
mereka berusaha memerangi Islam, bukannya muslim
dalam apa cara sekalipun mereka berusaha menghilangkan syiar Islam
dan sekali lagi kita menyaksikan para muslim malu dengan Islam yang sepatutnya diagungkan (inferior)

hari ini kita dapat melihat bagaimana persepsi masyarakat muslim terhadap harakah Islamiyyah
di sebalik membantu dan saling menguatkan antara sesama, kita cenderung untuk saling menjatuhkan
dan ini membuat bangga para musuh Islam
usaha mereka menjauhkan muslim dari Islam dan dakwah makin membuahkan hasil

juga kini kita dapat lihat bagaimana para musuh Islam melalui pendekatan agama hanya pada ritual
mereka merosakkan Islam secara senyap kerana pendekatan ini terpakai untuk semua agama
sedangkan kita tahu kesyumulan Islam berbanding agama lain hingga dengan adanya fahaman ini
maka lunturlah Islam sebagai ad-din!!sebagai CARA HIDUP, PERATURAN HIDUP!!

usaha dakwah terpinggir dan dipinggir
para aktivis dakwah tidak dibantu dan diperkuat oleh insan2 bergelar muslim
sebaliknya mereka dibantu oleh orang-orang yang melihat keadilan Islam walau bukan muslim
hairan,kan? bila da'ie seolah dicemuh muslim tapi dibela oleh bukan muslim!!

hari ini kita melihat umat Islam di seluruh dunia dianggap sebagai golongan yang wajar dibuang dari peta
sekali lagi kita hanya melihat
dan sekali lagi, umat Islam yang diperangi itu dibela oleh bukan Islam!!
dan kesekian kalinya kita menjadi pemerhati nasib ummah, bukan pembantu!!

terjadilah Islam hanya ada pada nama, wujud kerana keturunan, kekal kerana KTP, IC dll
dipinggir umatnya sendiri, syiarnya tidak diangkat sebaliknya diperlekehkan sesuka hati
umat Islam tidak dibela sebaliknya dicemuh, dizalimi, dikutuk oleh rakannya yang juga muslim
akhirnya kita memenangkan para musuh Islam yang dari dulu cuba menyuntikkan fikrah "aku tidak pedulism"!!
yakni tidak peduli terhadap agamanya, prinsip hidupnya, saudara seaqidahnya, syiar agamanya dan bahkan
nasibnya DISANA!!
sedangkan jika benar kita imani hari qiamat dan syurga neraka, adakah begini sikap kita?
tepuk dada tanya iman

muhasabah diri di pagi ramadhan

salah silapku sila tegur dan betulkan
walLahu a'lam

Aug 2, 2011

ramadhan =)

bismilLahirRahmanirRahim

hanya mahu share satu link menarik =)
http://muzir.wordpress.com/2011/07/29/video-poster-amalan-sunnah-bulan-ramadhan/

jika video berkenaan ditonton melalui platform youtube (bukan blog), di ruang deskripsi video dinyatakan,

"Berikut ini adalah komen/teguran Ust Fathi Al-Sakandary terhadap video ini:

===
"Antara hadith dhaif dlm video ialah hadith nombor:

* nombor 5 - lafaz rutob tak sahih, ghair mahfuz dan ia mrupakan kesilapan perawi, di ilal kn oleh imam abu hatim dll. Yg sahih ialah lafaz 'tamar, dan jika tiada tamar maka air' tanpa sebut rutob, riwayat al-Tirmizi dan disahihkannya. Apapun tamar itu telah merangkumi juga rutob dlm kaedah bahasa arab, maka berbuka dgn tamar atau rutob sunnah dan menepati keumuman hadith yg sebut tamar, sbb rutob itu adalah juzu' dari tamar juga scr hakikatnya, cuma mendakwa mendahulukan rutob dari tamar itu tak sahih.

* nombor 6 - 3 gol tak tertolak, dhaif n padanya kelemahan

* nombor 9 - hadith amir bin rabi'ah ni dhaif, dan takhrijnya silap, ia bukan riwayat al-bukhari, al-bukhari hanya masukkan scr muallaq dgn sighah tamrid wa yuzkar menunjukkan ia dhaif disisi al-bukhari

* nombor 10 - hadith dgn lafaz 'stp kali wudhu' ini lemah, al-Bukhari masukkn scr muallaq maka tak tepat kata 'HR al-Bukhari', yg sahih ialah lafaz yg sebut 'stp kali solat' dan ini sahih dikeluarkan al-Bukhari,al-Tirmizi dll, dan disahihkan al-Bukhari, al-Tirmizi dll.

* dan doa berbuka puasa dlm lagu samada lafaz 'allahumma laka sumtu' atau 'zahahaz zhama' kedua-dua doa ini adalah dhaif , dan tiada satupun doa berbuka puasa khusus yg sahih.

walaubagaimanapun kesemua hadith2 yg dhaif diatas boleh dibuat fadhail amal, dan ia diamalkan salaf / sebahagain salaf. W/A"

===
Jazahullahu khairan li Ust Fathi Al-Sakandary :)"

moga video berkenaan dapat memberi manfaat yang banyak untuk kita

walLahu a'lam

Aug 1, 2011

komen menarik

bismilLahirRahmanirRahim

sekadar berkongsi
artikel boleh dibaca disini (copy paste dari link asal dari facebook)
jika sebelum ini artikelnya, kali ini
aku letakkan komen2 yang ilmiah buat perkongsian
moga bermanfaat, insyaAllah:

(1) @ALL: inilah kelemahan dakwah lewat tulisan, pembaca terkadang menafsirkan maksud tulisan dengan pandanganya sendiri. padahal tidak pernah ada yang bilang "WANITA itu HARAM" juga tidak pernah ada yang mengenarilisir kalau CHATING itu HARAM... atau bilang kalau MEMBERI KOMENTAR STATUS fb orag lain juga HARAM... silaturahmi kudu jalan terus, baik dengan ihwan atau pun akhawat... tidak perlu dibenturkan... tapi buat yang mau berhati-hati dan menjaga hati silahkan.. buat yang merasa KUAT menahan diri silahkan juga... CHATING MUBAH, berteman dengan akhawat jg mubah...

>> INGAT: SETAN itu AMAT SANGAT LICIK. (bisa jd saya sekarang sedang terperangkap) ASTAGHFIRULLAHALADZIM...

=============================================================
(2) ASSALAMU ALAIKUM WR,WB. Dalam bahasa arab terdapat kaidah yang menyatakan bahwa seruan bagi kaum laki-laki sekaligus mencakup seruan bagi laki-laki dan perempuan. Sedangkan seruan bagi perempuan, tidak mencakup bagi laki-laki; ia terbatas h...anya untuk kaum wanita saja. Atas dasar tersebut dapat dipahami bahwa seruan-seruan Allah SWT seperti1): "Wahai, orang-orang yang beriman"; "Wahai manusia"; "Janganlah kalian membunuh jiwa"; "Dan siapakah yang lebih baik perkataannya daripada orang-orang yang menyeru kepada Allah [berdakwah kepada Islam] dan melakukan amal shaleh [melaksanakan hukum-hukum Islam]"; "Dan taatilah Allah, taatilah Rasul dan para pemimpin (pejabat yang menerapkan Islam) dari kalangan kamu"; Nah ini juga bearti hubungan laki2 dan perempuan itu ada sepanjang konteks berada dalam hukum syara' dan hal ini pulah akan terwujud ketika betul2 sistem islam yg mengatur, namun pada tataran sekarang ini kita tidak bisa menjamin karena kehidupan yang ada semakin jauh dari Al-quran dan sunnah baik dari tataran kuantitas maupun qualitatif.
==============================================================
(3) bismillah...
perkataan Sahal bin Abdillah di kitab
حلية الأولياء و طبقات الأصفياء jilid IV, halaman 279.
"telitilah bagaimana kondisi KAMU di dalam akhlak Islam, sehingga KAMU selamat!!!"
...
Hanya saja, ingin ingatkan bahwa dulu salaf memberi nasehat, "BARANGSIAPA YANG DIRINYA MERASA AMAN DARI FITNAH, DIRINYALAH YANG TERKENA FITNAH". Silakan cek perkataan ini dalam kitab ذم الهوى karya ابن الجوزي.

AKHLAK SESEORANG BISA DIKETAHUI DARI TEMAN FACEBOOKNYA. Itu bukan hadits, hanya nasehat karena SUDAH BANYAK MUSIBAH YANG MUNCUL DARI FACEBOOK, ini FAKTA.

Adapun dakwah di facebook antara ikhwan-akhwat, ana kutipkan pernyataan syaikh al-albani terhadap metode dakwah wanita:

وَقَرْنَ فِي بُيُوتِكُنَّ

“ Tetaplah kalian di rumah-rumah kalian! Kalian tidak punya urusan dalam berdakwah. Saya mengingkari (tidak menyetujui) penggunaan kata dakwah di kalangan kawula muda, bahwa mereka termasuk yang berhak berdakwah. Seolah-olah kata “dakwah” sebuah metode/ trend masa kini. Dimana setiap orang yang baru saja mengetahui sedikit ilmu agama, dengan serta merta menjadi seorang da’i. Urusan ini tidak sampai di situ saja, bahkan istilah dakwah ini menyentuh pula para muda mudi dan para ibu rumah tangga. Akibatnya, dalam banyak kesempatan merekapun meninggalkan kewajiban dan tanggung jawab rumah tangga, suami, dan anak-anak mereka, karena mengemban sesuatu yang bukan tugas mereka, yaitu berdakwah. Pada dasarnya seorang wanita harus berdiam di rumah. Tidak disyari’atkan keluar dari rumahnya kecuali untuk suatu kepentingan yang sangat mendesak. Hal ini berdasarkan sabda Nabi shollallohu alaihi wa sallam :
وبيوتهن خيرلهن من الصلاة في المساجد

“Dan di rumah-rumah mereka lebih baik bagi mereka daripada sholat di masjid-masjid”
Sementara kita menyaksikan di zaman ini sebuah fenomena yang merebak di kalangan wanita, mereka memperbanyak keluar ke masjid-masjid untuk melaksanakan sholat berjama’ah. Apalagi di hari Jum’at. Padahal rumah mereka lebih baik bagi mereka. Terkecuali ada sebuah masjid di sana terdapat seorang imam yang ‘alim yang mengajarkan sebagian ilmu agama kepada para jama’ah, lalu seorang wanita keluar untuk sholat di masjid tersebut, dan mendengar dengan seksama ilmu yang disampaikannya, maka yang demikian itu adalah tidak mengapa.

Adapun seorang wanita yang menyibukkan dirinya dengan berdakwah (maka kami katakan),

hendaklah ia tinggal di rumahnya dan membaca kitab-kitab yang telah disiapkan oleh suami, saudara, atau sanak keluarganya. Kemudian tidak mengapa jika suatu hari ia mengajak dan mengundang para wanita untuk hadir dirumahnya atau ia yang keluar, ke rumah salah seorang di antara mereka. Yang demikian itu lebih baik daripada keluarnya sekelompok wanita kepadanya. Adapun keluarnya seorang wanita atau melakukan perjalanan yang jauh yang terkadang tanpa ditemani oleh mahromnya dengan berdalihkan “ dakwah”, ini adalah salah satu dari bid’ah-bid’ah zaman ini. Masalah ini tidak hanya khusus bagi wanita saja, bahkan juga bagi para pemuda yang menjadikan hobby mereka berbicara dalam masalah dakwah sementara ilmu mereka masih sangat dangkal.(Al-Asholah 18, hal : 74-75)

(Lihat dalam Biografi Syaikh aL-Albani, Pustaka Imam Syafi’i)

 ------------------------------------------------------------------------------------------
ما تركت بعدي فتنة أضر على الرجال من النساء (4)
”Aku tidak meninggalkan sepeninggalku suatu fitnah yang lebih berbahaya bagi kaum laki-laki ketimbang wanita”
[ H.R Bukhari dan Muslim ]

Istri Nabi, Aisyah, berkata,
...
لو أن رسول الله صلى الله عليه وسلم رأى ما أحدث النساء اليوم لنهاهن عن الخروج أو حرم عليهن الخروج

“Seandainya Rasulullah melihat apa yang diperbuat kaum wanita pada hari ini, niscaya beliau melarang mereka keluar rumah atau mengharamkan mereka keluar rumah” [1]

[1] Terdapat riwayat dari Aisyah yang mirip dengan atsar di atas, yaitu dalam shahih Muslim (cetakan دار إحياء التراث العربي - بيروت Juz I, hal. 445, hadits nomor 144):

عن عمرة بنت عبدالرحمن أنها سمعت عائشة زوج النبي صلى الله عليه وسلم تقول

: لو أن رسول الله صلى الله عليه وسلم رأى ما أحدث النساء لمنعهن المسجد كما منعت نساء بني إسرائيل قال فقلت لعمرة أنساء بني إسرائيل منعن المسجد ؟ قالت نعم

lihat pula lafadz ini dalam :

1. Musnad Ahmad bin Hambal (cetakan مؤسسة قرطبة - القاهرة ) Juz VI, hal. 193, hadits nomor 25.651

2. Musnad Ishaq bin Rahwiyah (cetakan cetakan مكتبة الإيمان - المدينة المنورة), Juz II, hal. 148, hadits nomor 639; dan Juz II, hal. 426, hadits nomor 897

-------------------------------------------------------------------------------------------------
(5) Umar bin 'Abdul Aziz pernah berpesan kepada Maimun bin Mahran, "Aku berpesan kepadamu satu pesan yang harus Kau Ingat! Jangan sekali-kali Engkau berduaan dengan wanita yang bukan mahram, WALAUPUN BATINMU BERKATA BAHWA ENGKAU BERMAKSUD MENGA...JARKAN AL-QUR'AN
[ حلية الأولياء وطبقات الأصفياء, V/272 ]

Maka tidak ada alasan apapun untuk tidak menghapus FB ikhwan dari FB kita...
Fitnah itu tidak akan tahu kapan datangnya dan dalam bentuk apa...

a. Ingatlah kemuliaan yang didapat jika kita bisa mengalahkan hawa nafsu. Rasulullah shallallahu'alaihi wa sallam bersabda,

" ليس الشديد لمن غلب الناس و لكن الشديد من غلب نفسه"...

/Orang yang kuat bukanlah orang yang dapat mengalahkan orang lain, tetapi orang yang kuat adalah orang yang dapat mengalahkan hawa nafsunya/

b. Melawan hawa nafsu, membutuhkan kesabaran. Namun, ingatlah keutamaan yang diperoleh jika kita mampu bertahan di atasnya. Allah berfirman yang artinya, "Sesungguhnya hanya orang-orang yang bersabarlah yang dicukupkan pahala tanpa batas." (Az-Zumar:10)

c. Perbanyaklah memikirkan akhirat. Harist bin Asad berkata, "Bencana hamba ialah menghentikan hati dari berpikir untuk akhirat. Ketika itulah, kelalaian terjadi dalam hati."

d. Ingatlah pula bahwa Al-Jazaa'u min jinsi al-'amal /balasan itu sesuai dengan amal perbuatan/. Maka, jika Anda tidak ingin mendapat pendamping hidup yang suka pacaran, hendaknya Anda juga tidak pacaran. Rata-rata orang yang suka pacaran itu suka gonta-ganti pasangan. Inilah benih perselingkuhan.

e. Jauhi teman-teman yang buruk, khususnya pacar Anda itu. kemudian, banyaklah bergaul dengan kawan-kawan shalih yang bisa saling nasehat menasehati.

f. Banyaklah menundukkan pandangan dari lawan jenis. Dzun-Nun mengatakan, "Pandangan sekilas menyebabkan kerugian. Mula-mula kasihan, dan terakhir kehancuran. Barangsiapa mengikuti pandangannya, ia mengikuti kebinasaannya."

g. Ingatlah aib-aib pacar Anda itu, atau setiap wanita non mahram yang Anda kenal. Shahabat Nabi, Abdullah bin Mas'ud berkata, "Jika salah seorang dari kalian mengagumi seorang wanita, ingatlah kebusukannya."

h. Dan yang paling penting dari semua itu adalah banyaklah berdoa kepada Allah karena Doa adalah senjatanya orang yang beriman."Idza sa-alta fas-alillah, wa idzas-ta'anta, fasta'in billah. "Jika meminta, mintalah kepada Allah. Jika Engkau memohon pertolongan, mohonlah kepada Allah". Maka, mohonlah kepada kepada Allah agar diri kita dijauhkan dari segala bentuk kemaksiatan, seperti pacaran yang rusak ini.

Wallahu a'lam.

--------------------------------------------------------------------------------------------------
(6) Bukankan sesungguhnya orang yang paling bahagia adalah orang yang dijauhkan dari fitnah...

Dari al Miqdad bin al Aswad radhiyallahu anhu, beliau berkata : Demi Allah! Aku telah mendengar Rasulullah Shallallahu 'alaihi wa Sallam bersabda : "S...esungguhnya orang yang paling berbahagia adalah orang yang dijauhkan dari fitnah.Sesungguhnya orang yang paling berbahagia adalah orang yang dijauhkan dari fitnah.Sesungguhnya orang yang paling berbahagia adalah orang yang dijauhkan dari fitnah.Dan barangsiapa yang mendapat ujian lalu bersabar, maka alngkah bagusnya".

Takhrij Hadits
Hadits ini diriwayatkan Imam Abu Dawud dalam Sunan-nya, kitab al Fitan wal Malahim, Bab Fi an-Nahyi 'an as-Sa'yi fil Fitnah, no. 4263 (4/460). Hadits ini dishahihkan al-Albani dalam al Mashabih no. 5405, juga dalam Silsilah Ahadits ash-Shahihah no. 975 dan Shahih Sunan Abu Dawud no. 4263. Syaikh al-Albani berkata : "Hadits ini diriwayatkan Abu Dawud (4263) dari al Laits bin Sa'ad dan Abul Qasim al Hana'i dalam ats-Tsalits minal-Fawaa'id (1/82) dari 'Abdullah bin Shalih. Kemudian Syaikh menyatakan : "Ini sanad yang shahih sesuai syarat Muslim (Silsilah al Ahadits ash-Shahihah (2/703). Wallahu a'lam.
-----------------------------------------------------------------------------------------------
(7) nasihat diatas ana dapatkan dr si penulis sendiri Akh Abu Muhammad Al-'Ashri dlm blognya & fbnya ttg note ini & beberapa teman akhwat yg menanyakan langsung pd penulis via blognya & diskusi ana dgn tmn2 akhwat mengenai hal ini...

yg ditekan...kah disini adalah bermudah2annya komunikasi dgn ikhwan & akhwat ajnabi/ajnabiyah. bukankah fb itu sangat terbuka sekali?

saudara/i-ku, jadikanlah nasihat bagiku dan bagi kalian ini sebagai cambuk untuk terus memperbaiki diri & mencontoh akhlak dari para salafush shalih...smga qt ttp istiqomah...Allahumma Amin

wallahu ta'ala a'lam...
al afwu wa minkum wa barakallahu fiikum

===============================================================
(7) Subhanallah...
@Ivan Fauzi: Betul sih menikah akan mengurangi... tapi jujur saja ana buat Halaman ini karena ana melihat ihwan yang sudah menikah masih doyan chating ma akhawat gak jelas... bagai mana pendapat ust?

@Adriansah Bahrun: Subhanallah... minta tolong bantu menyebarkan yaa.

@ Pandji Abahe Dzaka: Subhanallah... silahkan di sebarkan... syukron.

================================================================
(8) asalamualaikum..
untuk saudara seiman saya disana yang membuat artikel ini...
sedikit ana memberikan pandangan terhadap artikel ini... saran yang diberikan demikianbaiknya,, namun marilah melihat dari sudut pandang muamallah , tidaklah harus ...memandang dengan membatasi sudut pandang yang satu saja,,, ikhwan dan akhwat dalam kehidupan keseharianya tidak dapat dipungkiri akan berinteraksi..

dan interaksi tersebut hendakna tidak ditanggapi hanya dari sudut pandang negativ saja..
semua kembali pada insan tersebut ikhwah..

ana yakin makna yang hendak di capai dalam arikel diatas, bukanlah pembatasan yang mengekang yang justru membuat keterbatasan dalam interaksi yang baik dengan kaidah yang baik .. semuanya ditulis dengan niatan karena allah dan mengajak kita semua untuk saling menjaga hati..

tiada manusia yang sempurna.. dan janganlah saling mengambil perbedaan dari perbedaan.. kecuali kebaikan dari persamaan yang tersirat dalam perbedaan tersebut...

afwan minkum..


p/s:  commentator selepas = dan sebelum = adalah orang berbeza
       commentator selepas -- dan sebelum -- adalah orang yang sama
       comments no (7) dan no (1) adalah dari orang yang sama


segala salah silap sila tegur,
walLahu a'lam

chatting?

 bismilLahirRahmanirRahim
artikel ini dipetik dari sini (sila klik)

Akhii…

Bila kita sempatkan diri kita untuk membaca sejarah hidup para pendahulu kita yang shalih mulai dari masa shahabat hingga para ulama salafi, niscaya kita dapati akhlak, adab, dan ketegasan mereka yang menakjubkan. ‘Kan kita jumpai pula indahnya penjagaan diri mereka dari aib dan maksiat. Merekalah orang-orang yang paling bersegera menjauhi maksiat. Bahkan, sangat menjauh dari sarana dan sebab-sebab yang mendorong kepada perbuatan maksiat.

Bila kita membaca kehidupan anak-anak atau para remaja di masa salaf, niscaya kita dapati mereka adalah darah-darah muda yang tampak kecintaannya terhadap din, semangatnya dalam membela al-haq, dan sikap bencinya kepada perbuatan dosa. Maka, kita dapati mereka di usia muda, sudah memiliki hafalan Al-Qur’an, semangat yang besar untuk berjihad, dan kecerdasan yang menakjubkan.

Sebaliknya, sungguh sangat sedih hati ini. Tidakkah kita merasakan bahwa kaum muslimin saat ini terpuruk, terhina dan tidak berdaya di hadapan orang-orang kafir, padahal jumlah kita banyak? Lihatlah diri kita! Bandingkan diri kita dengan para pemuda di masa salaf! Akhi… saya, antum, kita semua pernah bermasiat. Namun, sampai kapan kita bermaksiat kepada-Nya?

Saya tidak mengharamkan antum berdakwah kepada wanita, karena Nabi pun berdakwah kepada wanita!
Saya pun tidak mengharamkan muslim atau muslimah memanfaatkan facebook, karena untuk mengharamkan sesuatu membutuhkan dalil.
Siapa yang melarangmu mendakwahi mereka akhi…?

Bahkan, dulu kumasih berprasangka baik padamu bahwa kau ‘kan dakwahi teman-teman lamamu, termasuk para wanita itu…
Namun, yang terjadi adalah sebagaimana yang kau tahu sendiri…
Tak perlu kutulis…
Karena kau pasti tahu sendiri…

Catat! Tak kubuka friendlist FB-mu karena aku tak mencari-cari aibmu…
Namun, tidakkah kau sadar bahwa FB itu sangat-sangat terbuka?
Hingga dirimu sendiri yang tak sadari…
Bahwa tingkah lakumu pada para akhwat itu,
Dapat dilihat kawan-kawanmu yang lain, termasuk diriku…
Yang inilah sebab yang mendorongku menorehkan pena dalam lembaran-lembaran ini…
Duh….
Betapa sering Allah menutupi aib seorang hamba…
Namun dirinyalah sendiri yang membongkar aibnya…


Ya Allah…
Kuadukan kesedihan hatiku ini hanya kepadaMu…
Hanya kepadaMulah kuserahkan hatiku…
Mudah-mudahan Kau mendengar doaku…
Dan Kau maafkan kesalahan kawan-kawanku itu…
Di samping ku terus berhadap agar Kau pun maafkan diriku…


Akhi…
Pernahkah kau baca firman Allah yang menyinggung “mata yang berkhianat”?
Baiklah, kita periksa kembali. Allah berfirman dalam surat Al-Mukmin: 19

يعلم خاينة الأعين

“Dia mengetahui (pandangan) mata yang berkhianat”

Nah, apakah yang dimaksud dengan mata yang berkhianat itu? Akhi, sesungguhnya Al-Qur’an itu turun di masa para shahabat. Shahabat Nabilah yang paling mengerti makna Al-Qur’an karena mereka hidup bersama Nabi, langsung mendapat bimbingan dan pengarahan Nabi. Maka, kini kan kubawakan tafsir Ibnu Abbas, sebagai hadiahku untukmu.

Akhi ingat kan siapa Ibnu Abbas? Na’am! Dia adalah ahli tafsir dari kalangan shahabat Nabi. Kudapatkan tafsir ini dari Abul Faraj Al-Jauzy (Ibnul Jauzy), dalam kitab beliau,ذم الهوى. Ibnu Abbas berkata


الرجل يكون في القوم فتمر بهم المرأة فيريهم أنه يغض بصره عنها فإن رأى منهم غفلة نظر إليها فإن خاف أن يفطنوا إليه غض بصره وقد اطلع الله عز وجل من قلبه أنه يود أنه نظر إلى عورتها

“Seseorang berada di tengah banyak orang lalu seorang wanita melintasi mereka. Maka, ia memperlihatkan kepada kawan-kawannya bahwa MENAHAN PANDANGANNYA DARI WANITA TERSEBUT. Jika ia melihat mereka lengah, ia pandangi wanita tersebut. Dan jika ia khawatir kawan-kawannya memergokinya, ia menahan pandangannya. Padahal, Allah ‘azza wa jalla mengetahui isi hatinya bahwa ia ingin melihat aurat wanita tersebut .”

.

Camkan itu akhi…!
Kita sudah lama mengenal Islam…
Kita sudah lama ngaji…
Apakah seseorang yang sudah lama ngaji pantas seperti itu?
Inginkah akhi dikenal manusia sebagai pemuda yang shalih…
Yang senantisa menundukkan pandangan di alam nyata…
Namun kau berkhianat dengan matamu…
Kau tipu kawan-kawanmu yang berprasangka baik kepadamu…
Tidakkah ‘kau malu kepada Allah…
Yang melihatmu di kala tiada orang lain di sisimu selain laptopmu?
Yang dengannya kau bisa pandangi wanita sesuka hatimu…?
Yang dengannya kau bisa saling sapa dengannya mereka sepuasmu..?
Yang dengannya kau bisa berbincang-bincang dengannya sekehendakmu…?


Akhi…
Janganlah ‘kau marah padaku…
Marahlah pada Ibnu Abbas jika kau mau…
Karena dialah yang menjelaskan arti mata khianat kepadaku…


Akhi…
Jika kau malu bermaksiat di hadapan kawan-kawanmu, apalagi di hadapan para wanita itu…
Ketahuilah bahwa

قلة حيائك ممن على اليمين وعلى الشمال وأنت على الذنب أعظم من الذنب

“Sedikitnya rasa malumu terhadap siapa yang berada di sebelah kanan dan sebelah kirimu, saat kamu melakukan dosa, itu lebih besar daripada dosa itu sendiri!”

Eits… sebentar akhi, jangan marah dulu. Itu di atas bukan ucapan saya, tetapi ucapan Ibnu Abbas! Silakan lihat di ذم الهوى halaman 181.


Akhi…
Apakah engkau masih sempat-sempanya tertawa, melempar senyum pada akhwat itu, meski sebatas:



* simbol ^__^

* atau kata-kata: xii…xiii..xii..,

* atau: hiks..hiks…hiks…,

* atau: hiii..hi..hi..,

* atau: ha..ha..ha…,

* atau: so sweet ukhti…,


atau sejenisnya yang kau tulis di wall-wall atau ruang komentar Facebook para akhwat itu!

Maka, Ketahuilah bahwa

وضحكك وأنت لا تدري ما الله صانع بك أعظم من الذنب

“Tertawa saat kamu tidak tahu apa yang akan Allah perbuat terhadapmu, ITU LEBIH BESAR DARIPADA DOSA ITU SENDIRI!”

dan juga

وفرحك بالذنب إذا ظفرت به أعظم من الذنب

“Kegembiraanmu dengan dosa ketika kamu melakukannya, ITU LEBIH BESAR DARIPADA DOSA ITU SENDIRI”

Afwan akhi jika antum mulai emosi (semoga tidak). Jangan lihat saya karena dua kalimat di atas bukan ucapan saya, tetapi ucapan Ibnu Abbas pula, afwan.


Akhi…
Kalau antum masih bermudah-mudahan dalam berfacebook ria dengan para wanita itu,
Ketahuilah bahwa antum adalah pengecut!
Karena kalau kau berani, kau kan temui ayahnya dan kau pinang dirinya…
Kalaupun hartamu tidak mendorongmu untuk itu…
Kau tetap pengecut karena kau hanya “tunjukkan perhatian”…
Sementara kau tidak berani “maju melangkah”…
Jika kau mampu tahan pandanganmu dari “bunga-bunga” facebook itu, barulah kau ini seorang pemberani!

Sabar dulu akhi, jangan marah dulu. Siapa saya? Saya ini masih sama-sama belajar seperti antum, atau malah saya masih tergolong anak “baru ngaji”. Namun, mohon jikalau akhi menolak ucapan saya, perhatikanlah untaian kata yang dikutip Ibnul Jauzi di bawah ini..

ليس الشجاع الذي يحمي مطيته … يوم النزال ونار الحرب تشتعل

لكن فتى غض طرفا أو ثنى بصرا … عن الحرام فذاك الفارس البطل



Pemberani bukanlah orang yang melindungi tunggangannya

Pada saat peperangan, ketika api berkobar

Akan tetapi, pemuda yang menahan padangannya dari yang diharamkan…

Itulah prajurit yang ksatria!



Akhi…
Sekali lagi, kalau kau tersinggung dengan ucapanku. Mohon janganlah kau lihat siapa saya, kawanmu ini. Saya tidak ada apa-apanya. Namun, sekali lagi, kumohon lihatlah siapa orang yang perkataannya kuhadirkan padamu. Salaf memberi nasehat kepada kita dengan untaian katanya di bawah ini:



فتفهم يا أخي ما أوصيك به إنما بصرك نعمة من الله عليك فلا تعصه بنعمه وعامله بغضه عن الحرام تربح واحذر أن تكون العقوبة سلب تلك النعمة وكل زمن الجهاد في الغض لخطة فإن فعلت نلت الخير الجزيل وسلمت من الشر الطويل


“Pahamilah wahai saudaraku apa yang aku pesankan kepadamu…

Penglihatanmu tidak lain adalah nikmat dari Allah atasmu…

Janganlah mendurhakai-Nya dengan menggunakan nikmat-Nya….

Perlakukanlah penglihatan tersebut dengan menahannya dari yang haram,

Maka kamu beruntung.

Jangan sampai engkau mendapat sangsi berupa hilangnya kenikmatan itu.

Waktu berjihad untuk menahan pandangan adalah sejenak.

Jika kau melakukannya, kau ‘kan dapatkan kebaikan yang banyak,

dan selamat dari keburukan yang panjang.”

[lihat ذم الهوى , karya أبو الفرج عبد الرحمن بن أبي الحسن الجوزي, hal. 143 ]



Akhi…
Sekali lagi, demi Allah, saya tidak melarangmu untuk berdakwah, termasuk dakwah kepada wanita. Sudah kuterangkan di atas bahwa Nabi pun berdakwah kepada wanita.

Namun, wahai akhi…
Antum memiliki kewajiban yang besar sebelum antum berdakwah, yaitu ilmu! Sudahkah kita berdakwah dengan ilmu? Akhi ini kutujukan pula untuk diriku: Manakah waktu yang lebih banyak kita habiskan? Mendakwahi wanita itu, atau waktu kita dalam mengikuti majelis ilmu? Silakan kita jawab sendiri.


Akhi…
Laki-laki memang tidak dilarang bahkan bisa diwajibkan mendakwahi wanita, sebagaimana yang Nabi dan para shahabat lakukan…

Namun, mendakwahi mereka tidak harus lewat facebook kan? Antum bisa membuat blog/webiste yang dari situ antum bisa menulis risalah. Antum bahkan bisa berbicara di alam nyata jika diperlukan, selama tidak ada khalwat. Namun, tidakkah kita ingat bahwa para shahabat menimba ilmu dari istri Nabi tidak berhadapan langsung, tetapi di balik tabir?

Jika ingin berdakwah, antum bisa menukilkan artikel bermanfaat, lalau kau cantumkan di facebookmu.. Antum juga bisa membuat page, atau grup yang dengannya kau bisa kirimkan artikel kepada kaum muslimin atau muslimah sehingga bisa membaca nasehatmu. Itu saja! Lalu kau log-out dari FB. Selesai kan? TANPA KITA HARUS MELIHAT-LIHAT LAWAN JENIS dan berbincang-bincang dengannya.

Akhi… di saat antum akan mendakwahi wanita, di saat itu pula antum harus menjaga diri antum untuk jauh.. menjauh sejauh-jauhnya dari pintu fitnah!

Tidak ingatkah akhi bahwa para shahabat ketika ingin menimba ilmu kepada para istri nabi, mereka lakukan di balik tabir? Di balik tabir akhi…! Bukan melihat wajah-wajah wanita yang kau add di facebookmu itu!


Akhi…
Jangan kau anggap ini kaku. Kalau akhi tidak percaya. Silakan periksa sendiri. Demi Allah, silakan periksa sendiri para akhwat teman-teman lama antum ketika di SLTP / SMU dulu, termasuk di kampusmu yang kau add di FB-mu.

Berapa di antara mereka yang menerima nasehatmu dalam praktik yang nyata?

Hingga para akhwat tersebut memakai hijabnya…
Menutupi wajahnya dari pandanganmu…
Meninggalkan maksiat-maksiat karena menrima nasehatmu..
Atau akhwat-akhwat itu hanya katakan,


* “Subhanallah akhi…,


* bagus sekali nasehatnya….,


* izin share ya….


* Saya di-tag dong…


* Kok ana tidak di-tag akhi…?


* Makasih ya bang telah di-tag…


* Jangan bosan-bosan nasehatin ana…”



Bah! Jangan terburu-buru kau biarkan hatimu berbunga-bunga dengan kata-kata di atas akhi, karena

و خلق الإنسان ضعيفا

“Manusia itu diciptakan dalam keadaan lemah”

(Q.S. An-Nisa’: 28)

maka ingatlah bahwa jika akhwat itu bisa berkata-kata lembut kepadamu, padahal dia bukan istrimu, tentu dia pun akan bersikap demikian pada laki-laki lain, selain dirimu!

أفق يا فؤادي من غرامك واستمع … مقالة محزون عليك شفيق

علقت فتاة قلبها متعلق … بغيرك فاستوثقت غير وثيق


Sadarlah wahai hati dari kasmaranmu, dan dengarkan!

Ucapan kesedihan dan kasihan kepadamu…

Kamu terpikat dengan gadis yang hatinya terpikat dengan selainmu!



Akhi….
Sebelum kau terpukau dengan gaya bahasa para akhwat itu, ingatlah bahwa Nabi memberikan peringatan kepada kita

ما تركت بعدي فتنة أضر على الرجال من النساء

”Aku tidak meninggalkan sepeninggalku suatu fitnah yang lebih berbahaya bagi kaum laki-laki ketimbang wanita” [ H.R Bukhari dan Muslim ]

.

Akhi…
Apakah kau tidak merasakan kesedihan sebagaimana yang kurasakan? Akhi… Bagaimana mata ini tidak mengalir di saat kita baca pesan istri Nabi, Aisyah, berkata,

لو أن رسول الله صلى الله عليه وسلم رأى ما أحدث النساء اليوم لنهاهن عن الخروج أو حرم عليهن الخروج

“Seandainya Rasulullah melihat apa yang diperbuat kaum wanita pada hari ini, niscaya beliau melarang mereka keluar rumah atau mengharamkan mereka keluar rumah”

[lihat beserta sanadnya di ذم الهوى , karya أبو الفرج عبد الرحمن بن أبي الحسن الجوزي, hal. 154][1]

Ya.. Allah, ‘afallahu ‘anhunna…


Akhi… Kapan Aisyah (radhiyallahu ‘anha) mengatakan demikian? Kapan…? Kapan…? Lebih dari seribu tahun yang lalu, akhi, di saat Islam masih di puncak kejayaannya, di saat para shahabat yang menerima langsung pengajaran nabi masih hidup.


Duhai Ibunda, Aisyah….

Kau katakan demikian…

di kala Nabi belum lama wafat meninggalkan dirimu…

di kala para shahabat terbaik masih hidup di antaramu..

Kau katakan demikian…

di kala para wanita masih tutupi dirinya dengan hijab kemuliaan

Aku tahu tak tahu apa yang ‘kan kau katakan…

Jika kau hidup di masa kami…

Di saat kami tenggelam dalam kotornya dunia…

Di saat manusia menghiasi dirinya dengan tipisnya rasa malu…

Di saat kaum wanita ceburkan dirinya dalam alam tabu…



Maka, demikian pula Engkau wahai saudariku muslimah! Jikalau tulisan ini sampai kepadamu, mengapa tidak kau katakan kepada kami, para laki-laki, suatu ucapan yang kami justru bangga mendengarnya:

إليك عني! إليك عني! … فلست منك و لست مني

Menjauhlah kau dariku…! Menjauhlah kau dariku…!

Karna aku bukan milikmu…

Dan kau pun bukan bagian dari ku…


Ya ukhti…
Mengapa mau add, atau kau terima permintaan pertemanan facebook dengan para laki-laki, sementara ia bukan milikmu?

Belumkah kau ketahui tahu bahwa

إن الرجال الناظرين إلى النساء

مثل السباع تطوف باللحمان

إن لم تصن تلك اللحوم أسودها

أكلت بلا عوض و لا أثمان


Laki-laki ketika melihat wanita…

Seperti bintang buas ketika melihat daging…

Jika daging-daging itu tidak disimpan dengan rapi…

Ia ‘kan dibabat tanpa konpensasi apapun dan tanpa harga…



Ya ukhti…
Belumkah sampai kepadamu pesan Nabi kita?

يا معشر النساء تصدقن وأكثرن الاستغفار فإني رأيتكن أكثر أهل النار

“Wahai kaum wanita, bersedekahlah kalian dan perbanyaklah istighfar! Sesungguhnya aku melihat kalian sebagai penghuni mayoritas di neraka.

(H.R. Muslim: 132)

Wahai ukhti…
Tidakkah kau ingat bahwa kau pun diperintah untuk menahan pandanganmu?

وقل للمؤمنات يغضضن من أبصارهن ويحفظن فروجهن ولا يبدين زينتهن إلا ما ظهر منها وليضربن بخمرهن على جيوبهن

“Katakanlah kepada wanita yang beriman, “Hendaklah mereka menahan pandangan mereka, dan memelihara kemaluan mereka! Dan janganlah mereka menampakkan perhiasan mereka kecuali yang (biasa) nampak dari mereka! Dan hendaklah mereka menutupkan kain kudung ke dada mereka!”

(Q.S. An-Nuur: 31)

----------------—bersambung—----------------


Penyusun : Abu Muhammad Al-Ashri
Muraja’ah dan koreksi ulang: Ustadz Abu Ukasyah Aris Munandar

sekian copy paste
ambillah yang jernih buang yang keruh
aku tidak bersetuju dengan semua tulisan
tapi itu tak bermakna aku menolak semua nukilan
sebaliknya aku menyetujui kebanyakan dari nukilan ini
dan hanya sedikit yang aku kurang setuju

salah silap sila tegur
walLahu a'lam

sekolah tarbiyyah ini

bismilLahirRahmanirRahim

aku melihat alam
oh,sungguh indah
melihat jamaah penuh di masjid
masyaAllah, adakah ini berkat ramadhan?!
namun terkedu tatkala melihat sekumpulan anak2
yang usianya pada aku mungkin usia remaja
tidak kukisahkan siapa dia
namun aku sedih melihat bagaimana mereka bersama anak2 yang lebih kecil
bagaimana mereka menunaikan solat
bagaimana akan wujud pengganti rijal dakwah
jika jamaah sendiri runtuh?!

sebelum ini aku sedih kerana jamaah kosong
aku sedih kerana insan2 terdekat juga tidak bersama kemasjid
aku sedih kerana tidak dapat mempengaruhi mereka untuk ke masjid
kali ini aku sedih melihat remaja2 yang solatnya hanya untuk main2
jika lalai dalam solat pun dicemuh Allah azza wa jalla
kira2 apakah balasan bagi yang mempermainkan solat?

ketandusan ilmu?
mungkin
namun aku bimbang, jika solat begitu
bagaimana pula dengan yang lain
bagaimana kita menilai puasa kita?
adakah sekadar melambai dan melafaz
marhaban ya ramadhan
ahlan ya ramadhan
kemudian senyap membisu dari pengisian yang digemburkan
cukupkah?
moga aku tidak selemah itu
moga aku lebih kuat dari sangkaanku sndiri
moga Allah kuatkan diri ini
walau tidak banyak namun
pada aku cukuplah jika kualiti amal dapat diperbaiki
dan kuantiti dapat ditambah sedikit sahaja
moga2 setelah tamat sekolah tarbiyyah ini kita mendapat sesuatu
bukan sekadar lapar dan dahaga

ya Allah aku takut, aku bimbang, aku gelisah
bila memikirkan ajal yang datang mendadak
bila memikirkan celakanya orang2 yang tidak mendapatkan ampunan di bulan ramadhan
di mana akan kuhadapkan wajah ini jika aku
ya aku, seorang yang mahu menjadi salah seorang dari barisan itu
barisan da'ie, rijal dakwah, pejuang
namun rebah di medan nafsu, tewas kepada diri sendiri
na'uzubilLah

ayuh kita berjuang bersama!!
sungguh ramadhan dan puasa adalah sekolah tarbiyyah yang hebat
mengajar kita indahnya berbagi, indahnya bertaqarrub, indahnya berjamaah, indahnya tilawah dan tadarrus dan pelbagai lagi
Allahu Allah
sungguh tanpa taufiq dan hidayah-Mu takkan kugapai semua keindahan dan kelazatan itu

ayuh sahabat2ku, kita teruskan perjuangan!!
penilaian bagaimana solat dan puasa kita membentuk kita
dapat kita lihat melalui kesannya terhadap hidup kita
apakah ia menambahbaik diri kita, tidak mengubah atau kita makin jauh dari kebaikan?
nilailah diri dan amalan kita..

p/s: cinta adalah sesuatu yang indah namun boleh jadi menakutkan jika salah memandangnya!!

salah silap saya sila betulkan
walLahu a'lam

Jul 24, 2011

sekadar buah fikiran

bismilLahirRahmanirRahim

tiba2 muncul di fikiran:

antara hal yang boleh buat hati jadik tak tenang, gelisah adalah:
1) bila kebenaran cuba disangkal, walau telah datang hujjah dan dalil
2) bila kesilapan, kesalahan, khilaf dan kealpaan sendiri cuba ditidakkan. lebih teruk jika pantulkan kepada orang lain!!
3) bila ilmu tidak diamalkan
4) bila adab tidak dijaga dan dipelihara
5) bila bermaafan ditinggalkan dan dipinggirkan
6) bila ukhuwwah semakin longgar
7) bila amal dan kerja tidak dilakukan bersungguh-sungguh (sekadar melepas batuk di tangga)
8) bila amal bukan kerana Allah sebaliknya disertai ujub, sum'ah dan/atau riak
9) bila ilmu, iman, amal dan tutur kata kita tidak bersandar kepada hujjah yang benar dan sahih
10) bila Allah dan rasul-Nya di-nombordua,tiga dan seterusnya-kan!! (al-Qur'an dan sunnah dipinggirkan)
11) bila kata hati cuba dideny dan disangkal tanpa sebab yang kukuh dan tepat
*senang cerita, kita akan rasa gelisah dan tidak tenang jika sst itu secara hujjah dan dalil sahih ia salah atau tidak tepat =)


*antara ciri perbuatan salah: kita lakukan sembunyi2 DAN kita rasa takut serta bimbang ia diketahui umum!!

p/s: ada lagi yang tertinggal, kot?? if datang idea, nanti akan dtambah,huhu

p/s/s: okeh, tengah pikir bagaimana nak balik dengan amannya,hoho..matlamat tetap disitu tapi bagaimana nak laksanakan tu yang masalah..ok, kerja kerja dan kerja!! "tiada kerehatan di dunia kerana rehat kita adalah di sana" (Syed Qutb)

last but not least, ada satu vid menarik (dapat dari sini: link) tapi aku tak tahu atas tujuan apa sebenarnya video ini dan hal yang ditekankan dalam video merujuk kepada apa, tapi aku suka dengar lagu dan hayati lirik dia jerr =)
enjoy!!

(kalau nak tahu fasal video ini berkaitan apa, sila search sendiri, tapi jika taknak tahu atau malas search so diam2 saja dan jangan reka2 cerita sesuka hati =) ..

salah silap aku, sila tegur
walLahu a'lam

Jul 17, 2011

pintu-pintu yang ada

bismilLahirRahmanirRahim

manusia bergerak seiring usia, bertindak seiring kematangan
namun tetap musuh mereka adalah syaitan dan nafsu

aku meneliti diri, tengok-tengok adakah terjebak dalam perangkap mereka
sambil merenungi setiap pintu yang ada
adakah pintu2 itu pintu yang patut dilalui atau perlu dibiarkan?

pada setiap pintu kelihatan corak dan ukiran indah
menarik perhatian setiap insan untuk mendekatinya, memasukinya
jika pintu itu pintu yang salah, amatlah rugi
kerana telah tertipu dan masuk ke dalam perangkap mereka tanpa disedari

tipu daya syaitan amatlah halus
nafsu pula amatlah pandai memujuk dan merayu
ditambah dengan keindahan zahir baik dipandangan mata mahupun akal
itulah dunia dan seluruh isinya
pintu yang ramai manusia tertipu dengannya

masih banyak pintu2 lain
pintu ilmu dan amal turut tersedia
ramai yang alim tertipu
apatah lagi si jahil seperti al-faqir ini

masih dalam proses menilai pilihan tindakan yang cuba diambil namun..
hmm, apa aku mengarut ni?
xcerli just nak cakap, finally i decided few things for my goodness..insyaAllah tepatlah keputusan2 tersebut
lagi pun, ada beberapa perkara yang pada penilaian aku, aku tak patut teruskan dan wajar tinggalkan
walau seindah mana ia di pandangan mata, namun pintu2 fitnah dan kerosakan sedaya upaya perlu ditutup
tinggalkan yang tidak perlu jika ia hanya membebankan dan memberatkan untuk amal dan akhiratmu

p/s: bimbang tindakan dan kata2 sendiri menjadi punca fitnah, nauzubilLah min zalik..

salah silap saya, sila betulkan
walLahu a'lam

Jul 8, 2011

Ramadhan dan Ghazzah

bismilLahirRahmanirRahim

ramadhan bakal menjelma tidak berapa lama lagi
bagaimana persiapan kita?
moga kita makin cakna dengan kedekatan ini
kerana kita tidak tahu bila ajal kita
jika sempat, mungkin saja ini ramadhan terakhir kita


namun dalam kita berpuasa, ingatlah
salah satu hikmah puasa adalah
agar kita sama2 merasai apa yang dirasai yang kelaparan
dan apa yang dirasai saudara2 kita di seluruh dunia
hanya saudara akan ambil berat soal saudaranya


Obama dan sekutu tidak merelakan Falestina yang merdeka
Usulan PBB ditolak, malahan PBB mengikut telunjuk mereka
Dunia menyaksikan kekejaman zionis
mereka menidakkan hak rakyat Falestina
Kapal Flotilla kedua (France) juga ditahan
Flytilla diusahakan
namun yang pasti, Israel tidak akan berdiam diri
Obama pula terus2an mahukan rundingan antara Falestina dan Israel
dan menutup pintu kemerdekaan buat Falestina
padahal rundingan tersebut diketahui umum adalah demi menjaga kepentingan negara israel

banyak benda yang kita bisingkan, yang kita inginkan
kita bebas mencari dan memenuhi kehendak
sedang mereka, rakyat Falestina, memenuhi keperluan asas pun
menjadi satu masalah buat mereka
Namun mereka sama sekali tidak mengalah
bahkan sebaliknya, terus kuat dan makin kuat!!
sungguh banyak nikmat Allah kepada kita
tinggal bagaimana kita syukuri nikmat-Nya sahaja..
bandingkan kita dengan mereka dan orang2 susah sekeliling kita
adakah cukup bagi kita hanya dengan sekadar melafazkan alhamdulilLah?
fikir2kanlah..

salah silap saya sila betulkan
walLahu a'lam